10 Fakta Ramayana yang Tak Banyak Orang Tahu

84
0

Kisah epik Ramayana adalah kisah yang banyak diketahui sama orang banyak. Dari buku yang diterbitkan hingga serial TV, kita sering melihat, menonton dan membaca, atau mendengar ceritanya dengan sangat baik. Ramayana juga dikenal sebagai sumber dari kebijaksanaan. Cerita ini meskipun merupakan puisi kuno, namun pengetahuan yang didapatkan dapat diterapkan pada zaman sekarang ini. Dengan berbagai upaya untuk menggambarkan cerita dalam berbagai versi

Ramayana
Source

Berikut adalah 10 fakta yang kurang diketahui tentang Ramayana, yang mungkin kita lewatkan:

1. Anak Hanuman

Source

Setelah bertemu Sita, Hanuman telah membakar kerajaan Rahwana dengan ekornya yang meradang. Setelah itu, Hanuman berenang ke perairan laut untuk mendinginkan dirinya, dan karena panas, setetes keringatnya jatuh ke dalam air. Ada yang mengatakan bahwa itu adalah cairan reproduksinya yang telah jatuh. Tetesan ini masuk ke dalam mulut seekor ikan raksasa seperti makhluk reptil, Makara, yang menghamilinya hingga melahirkan Makardhwaja.

Makardhwaja, seperti namanya, ia memiliki ciri-ciri kera dan reptil. Seperti ayahnya, Makardhawaja juga pemberani dan gagah berani.

2. Makna Kelahiran Rahwana dan Kumbakarna

Jaya Vijaya
Jaya Vijaya

Tokoh antagonis Ramayana, Rahwana dan saudaranya Kumbhakarna dianggap sebagai titisan Jaya dan Wijaya, penjaga gerbang dunia Dewa Wisnu. Dikatakan bahwa karena perilaku tidak sopan mereka, mereka ditolak masuk ke dunia Dewa Wisnu dan juga dikutuk oleh putra Brahma, Kumaras untuk lahir di Bumi. Jaya dan Wijaya kemudian memohon Dewa Wisnu untuk menyelesaikan masalah. Dengan demikian, Dewa Wisnu kemudian memberi mereka dua pilihan, baik untuk dilahirkan sebagai penyembahnya selama 7 siklus hidup atau sebagai musuhnya selama 3 siklus kehidupan, dari mana mereka memilih yang terakhir, karena jaraknya akan 4 tahun lebih rendah dari Tuan mereka, Dewa Wisnu.

3. Hanuman, Rudra Awatara Dari Dewa Shiva

Source

Kelahiran Hanuman bermula dari sebuah cerita menarik yang menyebutkan bahwa ia lahir dari raja Vanaras, Kesari, dan Anjana yang merupakan bidadari terkutuk yang terlahir sebagai kera betina. Hanuman dikatakan anugerah dari Dewa Siwa dan juga avatar Dewa Siwa juga.

3. Berbagai Versi dari Ramayana

Kecuali The Ramayana yang ditulis oleh Valmiki, banyak penulis telah menulis berbagai versi Ramayana, termasuk penulis seperti Tulsidas, yang juga disebut Ramcharitmanas dan versi turunan yang dikenal sebagai The Ramakien yang juga merupakan epik nasional Thailand.

4. Lakshmana Rekha

Source

Konsep Lakshman Rekha memiliki cerita yang berbeda. Dalam epik yang ditulis oleh Valmiki, ceritanya seperti Lakshman pergi untuk mencari Rama. Setelah mengucapkan doa meminta dewa hutan dan Pancha Bhutas untuk melindungi Sita. Konsep Lakshmana Rekha dikatakan telah diadopsi oleh penyair dan penulis dari periode kemudian dalam karya sastra mereka sendiri yang akhirnya menjadi kepercayaan populer di kemudian hari.

Selain itu, Lakshmana Rekha tidak disebutkan dalam Ramayana Versi Valmiki. Cerita Lakshmana Rekha ini disebutkan oleh Mandodri di Lanka kanda di Ramcharitamanas.

5. Dewi Sita Bukan Putri Raja Janaka

Source

Sita bukanlah putri kandung Raja Janaka. Dia lahir dari Dewi Bumi, Bhumi Devi dan ditemukan oleh raja saat membajak bumi sebagai bagian dari puja, yang kemudian mengadopsinya sebagai putrinya menganggapnya sebagai anugerah dari Dewi Bhumi.

7. Lakshamana Tidak Tidur Selama 14 Tahun

Source

Lakshamana juga disebut “Gudakesh” yang diterjemahkan sebagai ‘mengalahkan tidur’ karena ia telah menaklukkan kebutuhan manusia untuk tidur. Dikatakan bahwa Urmila, istrinya, dan juga merupakan saudara perempuan Sita tidur untuk mengganti tidur Lakshamana. Dengan mengganti tidurnya, sehingga Lakshamana tetap terjaga melindungi Rama dan Sita. Dia tidur selama seluruh periode pengasingan, yaitu selama 14 tahun dan baru bangun ketika Lakshamana kembali ke Ayodhya, sedangkan Lakshman tidak tidur selama bertahun-tahun.

8. Busur Shiva Dhanus

Also known as the Pinaka, the Shiva Dhanush was the bow that could not even be lifted many Prince during Sita’s Swayamvar. However, it was easily moved by Sita during her childhood. Thus, that was why King Janak observed this incident and set the condition of Sita Swayamvar in the Ramayana.

Later, Lord Rama not only lifted but even broke the Dhanus in the process of trying it.

Busur Shiva Dhanus dikenal juga dengan nama Busur Pinaka. Shiva Dhanus merupakan busur yang tidak dapat diangkat oleh banyak pangeran pada saat sayembara Dewi Sita. Tetapi, busur Pinaka dapat diangkat dengan mudah oleh Dewi Sita pada saat dia masih anak-anak.

Oleh karena itu, Raja Janaka mengamati kejadian ini dan menggunakannya sebagai syarat Sayembara Dewi Sita di Ramayana.

9. Kumbhakarna yang Selalu Tidur

Source

Kumbhakarna dianggap saleh, cerdas dan berani sehingga Indra cemburu padanya. Bersama saudara-saudaranya, Rahwana dan Vibhishana, ia melakukan yajna besar dan penebusan dosa untuk Dewa Brahma. Ketika tiba saatnya untuk meminta anugerah (berkah) dari Brahma, lidahnya diikat oleh dewi Saraswati (bertindak atas permintaan Indra). Jadi, alih-alih meminta “Indraasana” (tempat duduk Indra), dia meminta “Nidraasana” (tempat tidur untuk tidur).

10. Kutukan Devi Paravati kepada Dewa Wisnu

Source

Akar penyebab seluruh penculikan Ramayana dan Sita adalah kutukan. Ketika Rahwana dan saudara-saudaranya menerima anugerah dari Dewa Brahma, mereka berencana menyerang kerajaan Amaravathi, ibu kota kerajaan Indra.

Untuk hal yang sama, untuk mencapai tingkat kekuatan yang lebih tinggi, Rahwana mulai mengejar ‘Aatma Lingga’. Dewa Siwa terkesan dengan penebusan dosanya, dia mengabulkan permintaannya. Namun, Dewa Wisnu menipu Rahwana untuk meminta tangan Dewi Parwati dari Dewa Siwa, bukan Aatma Lingga. Selanjutnya, Dewi Parwati kemudian mengutuk Dewa Wisnu bahwa dia juga akan dipisahkan dari pasangannya saat dia dilahirkan sebagai manusia.

Tonton juga Kera Putih Dipercaya Titisan Hanoman Terlihat di Uluwatu Bali

 

Recent search terms:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here