12 Tokoh yang Selamat dari Perang Kurukshetra

503
0

Ajeg.org12 Tokoh yang Selamat dari Perang Kurukshetra. Perang Kurukshetra – perang dalam epik di Mahabharata – mungkin merupakan salah satu peristiwa terbesar dalam mitologi India dan kita semua telah mendengarnya hampir sepanjang hidup kita. (Baca juga Tokoh dalam Perang Kurukshetra dan Level)

Perang Kurukshetra, juga disebut Perang Mahabharata yang di Indonesia dikenal dengan Bharatayuddha. Perang Kurukshetra adalah perang yang digambarkan dalam epik Mahabharata. Konflik tersebut muncul dari perebutan suksesi dinasti antara dua kelompok yang bersaudara sepupu, yaitu Kurawa dan Pandawa, untuk memperebutkan tahta Hastinapura. Perang ini melibatkan beberapa kerajaan kuno yang berpartisipasi sebagai sekutu masing-masing pihak.

Kita semua tahu itu adalah perang epik antara Pandawa dan Kurawa, tetapi pernahkah kamu bertanya-tanya tentang bagaimana sebenarnya maha Mahabharata itu sebenarnya? Dan apa yang terjadi dengan semua tokoh Mahabharata?

12 Tokoh yang selamat dari Perang Kurukshetra

Berikut 12 tokoh yang selamat dari perang Kurukshetra. (Baca juga Perang Kuruksethra)

1. Panca Pandawa

Lima orang Pandawa yaitu Yudhishtira, Bhima, Arjuna, Nakula dan Sahdewa merupakan tokoh yang selamat dalam perang Kurukshetra. Panca Pandawa adalah pemenang perang, dan orang baik secara keseluruhan. Pada akhir perang mereka merupakan tokoh yang selamat dalam perang Kurukshetra. Setelah perang Yuditira dinobatkan menjadi raja di Astina Pura. (Baca juga Akshauhini Divisi Perang dalam Kurukshetra).

2. Krishna

Sebagai kusir kereta Arjuna, Sri Krsna berjuang untuk Pandawa sementara pasukannya yaitu narayani sena berperang membela Kurawa dibawah pimpinan kritawarma. Krishna ikut bergabung ke dalam perang ketika Duryodhana dan Arjuna sama-sama meminta Krishna bergabung ke dalam pihak mereka. (Baca juga

Pada saat itu Krishna memberikan dua pilihan untuk mereka. Pilihan pertama adalah pasukan narayani se na dan pilihan kedua adalah krishna sendiri tetapi tidak ikut bertempur.

Akhirnya Arjuna memilih Krishna berada dipihaknya dan Duryodhaana memilih pasukan narayani se na.

Krishna merupakan salah satu tokoh Mahabharata yang selamat dari perang Kurukshetra.

36 tahun setelah perang, kehancuran wangsa Yadawa terjadi.

3. Satyaki

Yuyudhana, lebih dikenal sebagai Satyaki, adalah seorang ksatria hebat yang kuat milik klan Vrishni dari Yadawa, yang juga merupakan seorang pimpinan dari narayani se na milik Kresna. Menurut Purana, dia adalah cucu Shini dari klan Vrishni, dan putra Satyaka, yang namanya dia gunakan.

Ksatria Vrishni ini merupakan murid dari Arjuna dan pemuja Krishna yang taat. Seorang prajurit dari klan Vrishni, Satyaki berjuang dengan penuh semangat dalam membela Pandawa meskipun pasukan narayani se na Vrishni telah diberikan kepada Kurawa oleh Krishna.

Dalam perang Kurukshetra, Satyaki dan Kritavarma adalah dua pahlawan Yadawa penting yang bertempur di pihak yang berlawanan. Satyaki berperang di pihak Pandawa, sedangkan Kritawarma bergabung dengan Kurawa. Satyaki juga tercatat sebagai tabib Ayurveda yang ahli dalam Shalya (pembedahan) dan Shalakya (Mata / THT). Keahlian Satyaki ini disebutkan oleh Dalhna dalam Timir dan Anantvat (Sushruta Uttaraantra) dan oleh B Chakrapani dalam Netroga (Charak)

4. Yuyutsu

Yuyutsu dalam wiracarita Hindu Mahabharata adalah putra Dhritarashtra dengan pembantu Gandhari, Sughada. Dia adalah saudara tiri dari pihak ayah bagi anak-anak Gandhari, yaitu Duryodhana, 99 saudara laki-laki Kaurava dan saudara perempuan mereka Dushala.

Akhirnya, dia adalah satu-satunya putra Dhritarashtra yang selamat dari perang Kurukshetra. Dia adalah satu-satunya Kurawa yang berperang untuk Pandawa. (Baca juga Yuyutsu, Kurawa yang Berperang di Pihak Pandawa)

Pada akhir perang dan keberangkatan Pandawa ke surga, Yuyutsu ditunjuk sebagai penjaga Hastinapura pada saat penobatan raja parikeshit.

5. Ashwatthama

Dalam epik Hindu, Mahabharata, Ashwathama atau Drauni adalah putra dari guru Drona dan cucu dari resi Bharadwaja. Ashvatthama adalah seorang Maharathi yang bertempur di pihak Kurawa melawan Pandawa dalam Perang Kurukshetra. Ia menjadi seorang Chiranjivi (abadi) karena kutukan yang diberikan kepadanya oleh Krishna.

Ia dianggap sebagai salah satu resi yang memainkan peran sebagai pertanda Kaliyuga. Aswatama juga merupakan seorang Chiranjewi yang tetap hidup hingga akhir jaman.

6. Kritavarma

Kritawarma adalah salah satu prajurit dan kepala wangsa Yadawa. Menurut Purana, ia dilahirkan di klan Andhaka yang paling berani dan tak kenal takut dari para Yadawa yang perkasa. Kritawarma adalah putra putra Hŗidika.

Kritawarma memiliki banyak perselisihan dan pertentangan dengan Satyaki atas kesetiaan mereka kepada rakyatnya. Kritawarma merupakan Ksatria besar lain dari klan Vrishni, dia membela Kurawa dan merupakan kunci dalam pembantaian tentara Pandawa yang dipimpin oleh Ashwathama pada saat malam hari.

Kritawarma selalu bertolak belakang dengan Satyaki. Berbeda dengan Satyaki yang lebih pemarah dan berpikiran independen, Kritavarma lebih pendiam dan tradisional. Ketika Satyaki memutuskan bergabung dengan pandawa karena gurunya adalah Arjuna dan kerabatnya Krishna. Kritavarma berjuang untuk Kurawa, sejak Krishna memberikan kepada Duryodhana pasukan Narayani-nya. karena kesetiaannya kepada pasukan narayani se na, kritawarma berperang di pihak Kurawa.

Sepanjang perang, Kritavarma mengambil bagian dalam banyak hal. Dia terlibat dalam pembunuhan Abimanyu (muridnya sendiri), dia mencoba kemajuan Bhima pada hari ke-14, dan membela Jayadrata melawan Arjuna.

Kritawarma juga tidak menolak ketika Ashwatthama mengusulkan agar mereka membunuh Pandawa dalam tidur mereka. Walaupun terlihat melanggar aturan, Kritavarma digambarkan sebagai seorang prajurit yang sangat berbakti. Apa yang diperintahkan perwira seniornya, dia akan melaksanakan tanpa kegagalan.

7. Kripacharya

Kripa, juga dikenal sebagai Kripacharya atau Krupacharya merupakan Awatara Brahma keempat dan merupakan tokoh penting dalam Mahābhārata, salah satu Chiranjivi. Dia adalah putra Saradvan dan Jānapadī, lahir dengan cara yang sangat luar biasa. Dia adalah cucu dari Maharishi Gautama.

Dia adalah keturunan dari resi Angiras. Dia bersama saudara perempuannya Kripi diadopsi oleh Raja Shantanu. Kemudian Kripa menjadi acharya, guru dari anak-anak kerajaan. Mereka memberinya nama Kripacharya.

Saudara kembarnya, Kripi, menikahi Drona. Kripa termasuk di antara Maharathi yang berperang di pihak Korawa melawan Pandawa dalam perang Kurukshetra. Bersama-sama dengan yang lain, Kripa dianggap terkemuka di antara resi di Kali Yuga. Kripa juga akan menjadi salah satu Saptarishi di Manvantara ke-8.

8. Vrishaketu

Vrishaketu adalah sosok dalam wiracarita Mahabharata dalam bahasa Sansekerta. Ia adalah putra Angga Raja Karna beserta istrinya dan juga putra bungsu dari putra Karna. Di Kashidasi Mahabharata, versi regional, Padmavati dideskripsikan sebagai ibunya. Dia adalah satu-satunya putra Karna yang masih hidup karena dia tidak berpartisipasi karena usianya yang masih muda. Setelah Arjuna mengetahui bahwa Karna adalah saudaranya, dia melatih Vrishaketu. Kemudian dia pergi ke kerajaan Manipura bersama Arjuna dan dibunuh oleh Babruvahana tetapi dihidupkan kembali oleh Krishna.

Vrisha ke tu adalah merupakan Putra Karna yang berjuang untuk para Kurawa. Meskipun dia berperang untuk Kurawa, Vrisha ke tu tumbuh dekat dengan Pandawa setelah perang dan kematian Karna.

Recent search terms:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here