Home Video 24 Awatara Dewa Wisnu Menurut Bhagavata Purana

24 Awatara Dewa Wisnu Menurut Bhagavata Purana

10
0

24 Awatara Dewa Wisnu Menurut Bhagavata Purana
Dalam Bhagawata Purana, disebutkan bahwa setiap kali kejahatan menang atas kebaikan, kegelapan mengambil alih cahaya, dan tirani menguasai keadilan, maka Dewa Wisnu akan bereinkarnasi di bumi untuk memulihkan Dharma dan membimbing orang-orang ke jalan yang benar.

Meskipun ada banyak inkarnasi Dewa Wisnu, beberapa yang penting disebutkan dalam Srimad Bhagawatam Canto 1 bab 3.

Secara keseluruhan, Dewa Wisnu telah bereinkarnasi 23 kali, dan setiap kali, Dewa Wisnu mengambil bentuk yang berbeda. Diperkirakan Dewa Wisnu akan muncul untuk terakhir kalinya di akhir Kaliyuga.

Awatara atau Avatar (Sanskerta: अवतार, avatāra, baca: awatara) dalam agama Hindu adalah inkarnasi dari Tuhan Yang Maha Esa maupun manifestasinya. Tuhan Yang Maha Esa ataupun manifestasinya turun ke dunia, mengambil suatu bentuk dalam dunia material, guna menyelamatkan dunia dari kehancuran dan kejahatan, menegakkan dharma dan menyelamatkan orang-orang yang melaksanakan Dharma/Kebenaran.

Dalam Bhagawadgita, salah satu kitab suci agama Hindu selain Weda, Kresna sebagai perantara Tuhan Yang Maha Esa bersabda:

“ Yadā yadā hi dharmasya glānir bhavati bhārata abhyutthānam adharmasya tadātmanam srjāmy aham paritrānāya sādhūnām vināśāya ca duskrtām dharma samsthāpanarthāya sambavāmi yuge yuge ”
(Bhagavad-gītā, 4.7-8)

Arti
Manakala kebenaran merosot dan kejahatan merajalela,
pada saat itulah Aku akan turun menjelma ke dunia,
wahai keturunan Bharata (Arjuna).
Untuk menyelamatkan orang-orang saleh
dan membinasakan orang jahat
dan menegakkan kembali kebenaran,
Aku sendiri menjelma dari zaman ke zaman.

Etimologi dan artinya
Kata benda Sansekerta (avatāra /ˈævətɑːr, vəˈtɑːr/;[21] Hindustan: [əʋˈtaːr]) berasal dari akar bahasa Sansekerta ava (turun) dan tṛ (menyeberangi).[22] Akar ini menelusuri kembali, kata Monier-Williams, hingga -taritum, -tarati, -rītum.[3] Ini serumpun dengan “jauh” dalam bahasa Inggris, yang merupakan akar dari PIE *au- berarti “pergi, pergi”..[23]

Avatar secara harfiah berarti “turun, turun, untuk membuat penampilan seseorang”, [3] dan mengacu pada perwujudan esensi dari makhluk super atau dewa dalam bentuk lain. Kata itu juga mengandung arti “mengatasi, menyingkirkan, menurunkan, melintasi sesuatu”.[3] Dalam tradisi Hindu, “melintasi atau turun” adalah simbolisme, kata Daniel Bassuk, tentang turunnya dewa dari “keabadian ke alam temporal, dari tak berkondisi ke terkondisi, dari tak terbatas hingga tak terbatas”. Avatar, kata Justin Edwards Abbott, adalah saguna (dengan bentuk, atribut) perwujudan nirguna Brahman atau Atman (jiwa).[24] Avatar, menurut Bhaktisiddhanta Sarasvati sebenarnya berarti ‘Keturunan Ilahi’ dalam komentarnya tentang The Shrimad Bhagavatam dan The Bramha Samhita (disebutkan dalam Brahmavaivarta Purana).

Baik Veda maupun Upanishad Utama tidak pernah menyebutkan kata avatar sebagai kata benda.[5] Akar dan bentuk kata kerja, seperti avatarana, muncul dalam teks-teks kuno Hindu pasca-Veda, tetapi sebagai “tindakan turun”, tetapi bukan sebagai orang yang berinkarnasi (avatara).[25] Kata kerja avatarana yang terkait adalah, kata Paul Hacker, digunakan dengan makna ganda, satu sebagai tindakan turunnya dewa, yang lain sebagai “meletakkan beban manusia” yang menderita dari kekuatan jahat.[25]

Istilah ini paling sering ditemukan dalam konteks dewa Hindu Wisnu.[1][3] Penyebutan Wisnu paling awal yang diwujudkan dalam bentuk manusia untuk menegakkan Dharma di Bumi, menggunakan istilah lain seperti kata sambhavāmi dalam syair 4.6 dan kata tanu dalam syair 9.11 Bhagavad Gita,[9] serta kata-kata lain seperti akriti dan rupa di tempat lain.[26] Dalam teks-teks era abad pertengahan, yang disusun setelah abad keenam M, versi kata benda avatar muncul, yang artinya perwujudan dewa.[6] Ide tersebut berkembang biak setelahnya, dalam cerita-cerita Purana untuk banyak dewa, dan dengan ide-ide seperti ansha-avatar atau sebagian perwujudan.[9][1]

Istilah avatar, dalam penggunaan sehari-hari, juga merupakan julukan atau kata penghormatan untuk setiap manusia luar biasa yang dihormati karena ide-idenya.[22] Dalam beberapa konteks, istilah avatara hanya berarti “tempat pendaratan, situs ziarah suci”, atau hanya “mencapai tujuan setelah usaha”, atau terjemahan ulang teks dalam bahasa lain.[3] Istilah avatar tidak unik untuk agama Hindu meskipun istilah tersebut berasal dari agama Hindu. Hal ini ditemukan dalam doktrin Trikaya Buddhisme Mahayana, dalam deskripsi untuk Dalai Lama dalam Buddhisme Tibet, dan banyak budaya kuno.

Berikut adalah daftar lengkap dari 24 Awatara Dewa Wisnu.

#Avatar #Vishnu #DewaWisnu #AwataraWisnu #24Awatara #24Avatar #24VishnuAvatar #24AwataraWisnu

Mari belajar agama hindu dharma melalui chanel ini

Sumber
24 Awatara Dewa Wisnu

24 Awatara Dewa Wisnu



source

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here