4 Penyebab Utama Kematian Krishna

296
0

Ajeg4 Penyebab Utama Kematian Krishna. Kita semua pasti pernah mendengar kisah kematian Sri Krishna. Apalagi setelah menonton serial Mahabharata dan Radha Krishna. Tetapi apakah kita tahu apa penyebab utama dari kematian Sri Krishna? Berikut 4 penyebab utama kematian Sri Krishna.

4 Penyebab Utama Kematian Krishna

1. Kutukan Bali (Subali) kepada Rama

Pada sebuah episode dari Ramayana Valmiki menyebutkan, Bali dikutuk oleh Resi Mantag karena menumpahkan darah di pertapaannya setelah Bali membunuh Dundubhi. Bali dikejar ke dalam gua oleh Mayavi, saudara laki-laki Dundhubi, untuk membalas dendam atas pembunuhan Dundhubi. Sebelum memasuki gua, Bali memerintahkan Sugriwa untuk menunggu di luar gua selama dua minggu dan jika dia tidak keluar pada hari kelima belas, anggap dia sudah mati. Sugriwa menunggu sebulan tapi Bali tidak pernah keluar dari Gua itu. Saat melihat darah keluar dari gua, Sugriwa berasumsi bahwa Bali dibunuh oleh Mayavi, dan dengan demikian dilanjutkan ke Kishkindha sebagai raja pengganti Sugriwa. Tapi Bali tidak mati, Mayavi yang, dengan kekuatan magisnya, menunjukkan darah palsu kepada Sugriwa. Bali yang kembali ke kerajaannya sangat marah melihat Sugriwa duduk sebagai raja. Dia mengusir Sugriwa dari kerajaan dan memperbudak istrinya. Kutukan Petapa Mantag mencegah Bali memasuki gunung Rishiyamooka, karena dia akan mati. Di sinilah Sugriwa berlindung saat menghadapi amukan Bali.

Bertahun-tahun kemudian, Sugriwa bertemu dengan Rama, yang sedang mencari istrinya Sita dan berjanji untuk membantunya dalam pencarian tersebut. Sebagai imbalannya, Rama setuju untuk mengalahkan Bali untuk Sugriwa, memberinya kerajaan dan membebaskan istrinya.

Rama meminta Sugriwa menantang Bali untuk bertarung dan berencana membunuh Bali selama pertempuran. Tapi karena kedua bersaudara ini terlihat mirip satu sama lain, Rama tidak bisa membedakan Sugriwa dan Bali. Untuk mengatasi kebingungan tersebut, Rama meminta Sugriwa untuk mengenakan karangan bunga dan mengundang Bali untuk bertarung lagi. Kali ini, Rama menembak dan panah menembus tubuh Bali.

Bali kecewa dengan tindakan Rama ini dan mengatakan bahwa dia adalah pengecut untuk tidak terlibat dalam pertempuran langsung, dan menembakkan panah ketika perhatiannya tertuju pada duel. Rama membenarkan tindakannya dengan mengatakan Bali bisa dianggap seperti dengan rusa (karena dia bukan manusia) dan sebagai raja pemburu, prioritasnya adalah membunuh rusa, tidak harus memberi tahu rusa tentang kehadirannya.

Namun, Rama memberi tahu Bali bahwa di kehidupan selanjutnya, dia akan dapat membalas kematian ini dengan membunuh Krishna dengan cara yang sama. Rama juga menunjukkan kepada Bali bentuk vishwarupa-nya dan memberinya moksa.

Bali lahir sebagai Jara, pemburu, di Dwapara Yuga, yang secara tidak sengaja menembak Krishna di kakinya karena mengira itu adalah rusa, dan membantu Krishna kembali ke alam wisnu.

2. Kutukan Gandhari Kepada Krishna.

Beberapa hari setelah perang Kurukshetra selama 18 hari, Sri Krishna bertemu Gandhari, sebuah pertemuan yang dijelaskan dalam Stri Parwa. Dalam kemarahan dan kesedihan atas kematian putranya dan tentara Kurawa, Gandhari mengutuk Krishna dengan kehancuran Yadawa dengan cara yang mirip dengan kematian putranya. Dia menyalahkan Krishna atas kelambanannya dan percaya bahwa dia bisa mencegah perang dan pembantaian ratusan juta orang yang tewas dalam perang.

Krishna menerima kutukan karena dia mengira para Yadawa pada hari itu sangat adharmi melenceng dari ajaran Dharma, menjelaskan bagaimana dia telah mencoba berkali-kali untuk menengahi perdamaian, bagaimana Duryodhana menolak. Ia juga menjelaskan bagaimana Duryodhana dan Korawa telah berkali-kali mencoba membunuh Pandawa.

3. Kutukan Para Maharesi kepada Samba.

Suatu ketika, para resi Vishwamitra, Asita, Kanva, Durvasa, Bhrigu, Angiras, Kashyapa, Vamadeva, Atri, Vashishta, Narada, dan lainnya mengunjungi Krishna di Dwarka. Setelah itu, mereka pergi ke tempat suci bernama Pindraka. Di Pindraka, pangeran muda dari dinasti Yadava memutuskan untuk membuat lelucon. Mereka menyuruh Samba berpakaian seperti wanita hamil dan mendekati orang bijak. Para pangeran mendekati orang bijak dan berkata, “Oh orang bijak, wanita hamil ini adalah istri Babhru dan akan melahirkan. Karena Anda adalah orang bijak yang hebat, dia ingin bertanya kepada Anda apakah anaknya laki-laki atau perempuan. ”

Samba yang berpakaian seperti wanita mendekati kelompok orang bijak dengan pangeran lainnya Samba mengenakan sari, para pangeran menertawakan orang bijak yang marah
Narada sangat marah. Dia memelototi para pangeran dan mengutuk mereka, berkata:

Bodoh. Dia akan melahirkan tongkat besi yang akan menghancurkan seluruh Dinasti Yadava.

Para pangeran ketakutan. Mereka menemukan perut Samba dan menemukan tongkat besi di perutnya. Segera, tongkat besi keluar dari Samba. Anak-anak dengan sedih kembali ke Dwarka dan menunjukkan kepada Raja Ugrasena tongkat besi. Raja Ugrasena memerintahkan pentungan untuk dijadikan bubuk dan dibuang ke laut. Tetapi salah satu bagian dari tongkat itu, paku besi, tidak dapat dihancurkan, jadi dia dibuang begitu saja ke laut.

Serbuk gada besi ini akhirnya tumbuh menjadi tanaman rumput yang berdaun tajam. Tanaman rumput ini dipergunakan sebagai senjata untuk perang saudara antara para yadawa. Rumput itu langsung berubah menjadi tajam seperti pedang.

Bagian terkecil dari gada besi yang tidak dapat di hancurkan lalu dijadikan mata anak panah oleh Jara yang dipergunakan menembak kaki Krishna secara tidak sengaja. Jara mengira krishna adalah seekor rusa

4. Anugerah Durvasa Kepada Krishna

Suatu ketika, Resi Durvasa berkunjung ke Dwaraka tempat kediaman Sri Krishna. Pada kunjungan itu Krishna melayani Durvasa secara tulus dengan penuh kesabaran. Kita semua pasti tahu kan bagaimana perangai Resi Durvasa.

Pada saat tertentu, Resi Durvasa meminta Kheer, sejenis panganan dari buah yang diasinkan. Krishna memberikan kheer tersebut kepada Resi Durvasa. Resi Durvasa memakannya dan menyisakan sebagian dari kheer itu.

Setelah selesai memakan kheer itu, Resi Durvasa meminta krishna untuk mengoleskan sisa kheer itu ke seluruh tubuhnya. Krishna pun mengolesi tubuhnya dengan kheer tersebut.

Tetapi Krishna tidak mengolesi telapak kakinya dengan kheer.

Puas dengan pelayanan Krishna, Resi Durvasa lalu memberinya anugerah kepada Krishna. Berikut petikan percakapan Krishna kepada Yudistira mengenai keutamaan pelayanan kepada para Brahmana.

Mahabharata, Anushasna Parwa, Chapter 159, Sloka 3

“Oh, kemuliaan yang tiada habisnya, karena engkau ingin hidup, begitu lama engkau tidak takut kematian menyerangmu melalui bagian tubuhmu seperti yang telah diolesi dengan frumenty (kheer) yang kuberikan kepadamu! Oh nak, mengapa engkau tidak mengoleskan kheer itu pada telapak kakimu juga? Dengan tidak melakukannya, Anda telah bertindak dengan cara yang tidak saya setujui! Bahkan ini adalah kata-kata yang dia ucapkan, sangat senang dengan saya pada kesempatan itu. Setelah dia berhenti berbicara, saya melihat bahwa tubuh saya dipenuhi dengan keindahan dan kemegahan yang luar biasa.

Sloka diatas menyebutkan bahwa seluruh tubuh Krishna akan kebal terhadap apapun yang menyebabkan kematiannya, kecuali bagian telapak kakinya yang tidak diolesi oleh kheer.

Bagian telapak kaki yang tidak di olesi oleh kheer inilah tempat panah jara mengakhiri hidup Sri Krishna.

Kesimplan

Akibat kematian Bali, Rama memberitahukan Bali bahwa Rama akan dibunuh oleh pemburu seperti dia membunuh bali sebagai hewan buruan. Bali akan menjelma menjadi seorang pemburu yang akan menyebabkan kematian Rama di kehidupan selanjutnya sebagai Krishna. Bali lahir sebagai Jara, pemburu, di Dwapara Yuga, yang secara tidak sengaja menembak Krishna di kakinya karena mengira itu adalah rusa, dan membantu Krishna kembali ke alam wisnu.

Kutukan gandhari yang mengakibatkan kehancuran keturunan Krishna dan bangsanya yaitu yadawa dengan matanya sendiri, seperti gandhari menyaksikan kematian anak-anaknya di medan perang Kurukshetra. Dan pada kehancuran Yadawa, Krishna menyaksikan kehancuran wangsanya dengan mata kepalanya sendiri, tanpa bisa berbuat apa-apa untuk mencegahnya.

Kutukan para resi kepada samba yang mempermainkan para resi menyebabkan samba melahirkan gada besi dari perutnya. Gada besi ini dihancurkan dan tumbuh sebagai rumput eureka yang akan dipergunakan sebagai senjata pada kehancuran Yadawa.

Jara yang merupakan inkarnasi dari Bali merupakan pemburu yang salah mengira krishna sebagai rusa dan menembak kaki Krishna dengan Panah, dengan mata anak panah dari sisa potongan besi Gada yang dilahirkan oleh samba. Panah ini mengenai telapak kaki Krishna.

Karena anugerah Resi Durvasa, Telapak kaki Krishna yang tidak diolesi dengan kheer menjadi bagian terlemah dari tubuh Krishna. Jika Krishna mengolesi seluruh tubuhnya termasuk telapak kakinya dengan Kheer, ada kemungkinan Krishna tidak akan terpengaruh dan selamat dari Panah Jara sang pemburu.

Kematian Krishna merupakan akumulasi dari beberapa kutukan yang diterima oleh Krishna maupun Rama. Walaupun Krishna mendapatkan anugerah dari Resi Durvasa, tetapi Krishna tidak mengolesi kakinya dengan kheer. Telapak kaki Krishna menjadi tempat Panah Jara mendarat dan menyebabkan kematian Krishna.

Tonton Juga Fakta! Penemuan Kota Dwaraka, Kota Tempat Tinggal Sri Krishna

Recent search terms:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here