6 Fakta Menarik tentang Parashuram – Awatara ke-6 Wisnu

213
0

Lahir dari putri kesatria Renuka dan Resi Jamadagni (salah satu Saptarishi), Parashurama adalah inkarnasi keenam dalam daftar Dasavatara Dewa Wisnu. Dia adalah putra kelima dari pasangan Renuka dan Resi Jamadagn dan diberi nama Rambhadra yang artinya Rama yang ramah.

Jika Anda pernah membaca atau menonton Ramayana dan Mahabharata, Anda mungkin sudah tahu bahwa Parshurama adalah salah satu ksatria terhebat dalam sejarah dan epik cerita agama Hindu.

6 Fakta menarik dari Parashurama

Mari kita lihat beberapa fakta menarik dan kurang diketahui tentang Lord Parshuram

1. Alasan dibalik nama Parshuram

Kata Parashurama berasal dari dua kata parashu (परशु) yang berarti ‘kapak’ dan Rama (राम). Kata Parshuram berarti ‘Rama dengan senjata kapak’.

Nama lainnya termasuk:

Ramabhadra – Rama yang ramah
Bhargava – Keturunan Bhrigu
Bhrigupati – Penguasa dinasti Bhrigu
Bhriguvanshi – Dia yang termasuk dalam garis keturunan Bhrigu
Jamadagnya – Putra Jamadagni

2. Siwa Dhanus dan Parashurama

Menurut Ramayana, Parashurama marah dengan Rama yang mematahkan busur milik Gurunya, Dewa Siwa. Parasurama yang marah memberikan Sharanga (Busur yang diberikan oleh Dewa Wisnu) kepada Rama dan menantangnya untuk memanah dan menembaknya.

Rama mengambil busur dan anak panah dari Parasurama, dengan mudah memasukkan anak panah ke dalam busur dan menariknya sepenuhnya, dan bertanya kepada orang bijak, “Di mana saya harus melepaskan anak panah mematikan ini? Karena Anda adalah junjungan saya, saya tidak bisa mengarahkannya kepada Anda.”

Parasurama yang terkesima dan heran segera menyadari bahwa ini bukanlah seorang Ksatria biasa yang berdiri di hadapannya. “Anda pasti Dewa Wisnu sendiri. Saya menerima kekalahan tetapi saya tidak malu karena Anda memang penguasa semua dunia.”

“Anda telah melepaskan saya dari semua kekuatan dan harga diri saya. Tolong lepaskan panah ini pada keinginan saya untuk kesenangan surgawi dan membakar mereka menjadi abu. Satu-satunya hal yang saya inginkan sekarang adalah menjadi hamba kekal Anda.”

Mengatakan demikian Parasurama sujud di hadapan Rama yang melepaskan anak panah.

Orang bijak itu segera lenyap bersama anak panah itu. Varuna, dewa air kemudian muncul di hadapan Rama dan memberinya busur surgawi untuk disimpan, atas nama semua dewa.

3. Parashurama Yang Abadi – Chiranjeevi

Ada banyak makhluk abadi menurut kitab suci dan cerita Hindu. Dalam bahasa Sanskerta, Chiranjeevi berarti orang yang berumur panjang, Chiram berarti panjang dan Jivee berarti hidup. Kata ini juga dikenal sebagai Amaratva atau Keabadian.

Parashurama dianggap sebagai salah satu Astha Chiranjeevi (Delapan manusia yang abadi) yang telah hidup dari satu Satyayuga ke Satyayuga lainnya, yaitu hidup di bumi kita dan mereka akan tetap hidup melalui Kali Yuga dan menunggu Satya Yuga berikutnya.

Parashurama muncul dalam cerita Mahabharata dan Ramayana, peristiwa dari dua Yuga berbeda, Mahabharata di Dwapara dan Ramayana di Tetra Yuga. Dia akan muncul kembali di Kali Yuga untuk mengajar Kalki tentang pengetahuan Astra dan Sastra Vidya.

Parashurama dilatih oleh Dewa Siwa sendiri dan diinisiasi dengan Rudramsha (Unsur Dewa Siwa sendiri) menurut Wisnu Purana. Hanya Siwa sendiri yang bisa membunuh mereka yang menerima Rudramsha. Itulah sebabnya dia abadi dan menurut Kalki Purana, dia akan muncul kembali di Kali Yuga untuk mengajar Kalki tentang pengetahuan Astra dan Sastra Vidya.

4. Parshuram Membunuh Kartavirya Arjuna, Satu dengan 1000 tangan

Raja Kartavriya Arjuna adalah alasan mengapa Parshuram membalas dendam kepada para Ksatria.

Rsi Jamadagni memiliki sapi dari surga yang diberikan oleh Dewa Indra, yang dapat memberi makan banyak orang makanan yang lezat dalam hitungan detik. Raja Kshatriya Kartavirya Arjuna, mencuri sapi dari Rsi Jamadagni. (Baca juga Parasurama, Brahmana Ksatria Penumpas Para Ksatria)

Parashuram membunuh Kartavirya untuk menyelamatkan sapi itu. Untuk membalas dendam, putra Raja Kartavirya membunuh Jamadagni. Pada saat itu, para Kshatriya menjadi kejam dan lupa akan tugasnya untuk melindungi yang lemah. Oleh karena itu, Parashurama bersumpah untuk menghancurkan para Ksatria yang berpikiran jahat pada masanya untuk memulihkan perdamaian di bumi dan terus berkeliaran dengan kapaknya untuk menghancurkan orang-orang yang melanggar hukum di jalan.

Menurut Vayu Purana, Raja Kartavirya menyerbu Lanka, dan di sana membawa Rahwana sebagai tawanan, tetapi kemudian dia dibunuh oleh Parshuram dan Rahwana diselamatkan dari Kartavirya.

Ada banyak cerita yang menyebutkan tentang Purana yang berbeda tentang bagaimana Raja Kartavirya dibunuh tetapi semua cerita menyebutkan bahwa yang membunuh adalah Parashurama.

Sri Krishna, Balarama, Kamsa, Ugrasena, Vasudeva, Sini, Satyaki, Hridaka, Kritavarma, Pradyumna, Charudeshna, Samba, Aniruddha, dll adalah keturunan terkenal dari Raja Kartavirya Arjuna.

5. Gading Patah Ganesha

Setelah Parashurama mengalahkan Raja Kartavirya Arjuna dan membantu Rahwana (pemuja Dewa Siwa) dia ingin bertemu dengan Dewa Siwa di Gunung Kailasha. Parshurama pergi ke Gunung Kailash untuk memberi hormat kepada Siwa, tetapi Ganesha menghentikannya.

Secara alami, Parashurama sangat marah karena dia dicegah untuk melihat Siwa, dan dia mulai melawan Ganesa. Selama pertarungan, Parshuram melemparkan Kapaknya ke Ganesha dan salah satu gading miliknya patah. Ganesha tidak membela diri karena kapak itu adalah pemberian dari Siwa.

Ada cerita lain tentang patah gading Dewa Ganesha. Ganesa mematahkan gadingnya sendiri untuk menulis Mahabharata yang diceritakan oleh Rsi Vyasa

6. Parashurama di Mahabharata

Referensi Parashurama muncul dalam wiracarita Mahabharata beberapa kali. Parashurama mengajarkan seni perang kepada Bisma dan Dronacharya. Ia juga memberikan ilmu Brahmastra kepada Karna tetapi Karna berbohong kepadanya dengan mengatakan bahwa ia adalah seorang Brahmana, maka ia mengutuknya bahwa ia akan melupakan ilmu yang diberikan Parshuram kepadanya pada saat ia sangat membutuhkannya. Parshuram juga harus berperang dengan Bisma, muridnya sendiri, ketika peristiwa penculikan putri Amba, di mana Parashuram dikalahkan oleh Bisma. (Baca juga Mahabharata Adiparwa Bab 9: Kutukan Parashurama)

Tonton juga Parashu Rama Pembasmi Semua Ksatria

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here