7 Kutukan Paling Paling dalam Itihasa dan Purana

274
0

Ajeg.org7 Kutukan Paling Paling dalam Itihasa dan Purana. Jika Anda pernah melihat beberapa film Bollywood lama yang “dramatis”, Anda mungkin sudah cukup sering mendengar dialog ini: “Aku Mengutukmu!”, dan saat alur cerita berjalan pada klimaksnya, kutukan tersebut benar-benar memengaruhi orang tersebut dan mempengaruhi nasibnya. (Baca juga Dashavatara 10 Awatara Wisnu)

Dalam berbagai kitab suci Hindu, di sana kita dapat menemukan beberapa Kutukan (Shraap) menarik yang telah ditujukan kepada dewa dan manusia yang tampaknya mengubah jalannya sejarah.

1. Kutukan Bhrigu

Setelah lelah dicambuk oleh para Dewa pada setiap kesempatan, Shukracharya (Guru Asura) pergi ke Shiva untuk mendapatkan kekuatan yang dapat membuat klannya tak terkalahkan. Para dewa ketakutan karena mereka tahu bahwa jika Shiva mengabulkan keinginannya maka keadaan akan berubah. Jadi, mereka menyerang Asura yang tinggal di ashram Bhrigu (ayah Shukracharya). Namun, Bhrigu tidak ada disana, dan Shukracharya melarikan diri untuk menyelamatkan diri. Istri Bhrigu melindungi para Asura dari Indra dan para dewa lainnya, dia membuat Indra tidak dapat bergerak.

Para Dewa pergi ke Wisnu untuk mencari bantuan dan membebaskan Indra. Akhirnya menerima permintaan mereka, Wisnu lalu pergi ke Ashram tempat tinggal Brhigu dan memenggal kepala istri Brhigu dengan Sudarshana Chakra. (Baca juga Dashavatara 10 Awatara Wisnu)

Bhrigu yang baru kembali ke Ashramnya menjadi marah ketika melihat kepala istrinya sudah terpotong. Kemudian, Bhrigu mengutuk Wisnu untuk dilahirkan beberapa kali ke dunia sehingga dia mengalami penderitaan kehidupan manusia di dunia. Kemudian, dia menghidupkan istrinya kembali menggunakan kekuatan amalnya.

Seperti kita ketahui, Sri Wisnu memiliki banyak awatara yang lahir ke bumi sebagai manusia. Rama, Sri Krishna merupakan salah satunya.

2. Kutukan Vriddhakshatra

Abimanyu, putra Arjuna, meninggal setelah menghancurkan “Chakravyu” seorang diri. Tidak banyak yang tahu bahwa sebenarnya Jayadrata-lah yang bertanggung jawab atas kematiannya. Dengan marah, Arjuna bersumpah dan berkata:

“Sebelum matahari terbenam besok, saya akan membunuh Jayadrata yang membunuh anak saya. Siapapun yang datang antara aku dan dia juga akan dihancurkan. ”

Ada satu prediksi di masa lalu bahwa Jayadrata akan mati dalam kematian yang mengerikan dalam perang di mana seseorang akan memenggalnya. (Baca juga Balarama, Kakak Krishna yang Perkasa)

Ayahnya, Vriddhakshatra, mengutuk demikian: “Siapapun yang menyebabkan kepala anak laki-laki saya berguling-guling di tanah akan ditiup kepalanya menjadi pecahan-pecahan tepat pada saat itu.”

Saat perang berlangsung, Krishna menipu Jayadrata dengan membuat hari itu tampak seperti matahari telah terbenam. Krishna memerintahkan Arjuna untuk menembakkan panah sedemikian rupa sehingga kepalanya kemudian mendarat tepat di pangkuan Vriddhakshatra. Ketika itu terjadi, Vriddhakshatra tidak dapat menghadapi kengerian melihat kepala putranya di pangkuannya. Dia melepaskan kepalanya, dan saat itu, kepalanya sendiri pecah menjadi ratusan pecahan.

3. Kutukan Rishi Kindama kepada Pandu

Pandu melakukan kesalahan yang tidak biasa saat berburu rusa di hutan. Dia menembak seorang resi dan istrinya, yang memiliki bentuk rusa. Mereka berteriak kencang dan Pandu mendekati tempat panah yang dia tembakkan jatuh. (Baca juga 10 Fakta Menarik dari Balarama)

Resii Kindama dalam sekaratnya mengutuk Pandu: “Jika kamu sedang melakukan hubungan dengan seorang wanita, kamu akan mati saat itu juga.” Pada kenyataannya, Kindama dan istrinya sedang bermesraan di hutan saat Pandu menembak mereka.

Belakangan, ketika Pandu berpikir untuk berhubungan intim dengan istri keduanya Madri, dia meninggal karena kutukan.

4. Kutukan Catur Kumara kepada Jaya dan Vijaya

Di Vaikuntha (Istana Wisnu), Jaya dan Vijaya adalah penjaga gerbang dan pemuja Wisnu yang sebenarnya. Suatu hari, catur Kumara – Sanaka, Sanandana, Sanatana, dan Sanatkumara – mendekati mereka, dan sebagai penjaga pintu yang patuh, mereka meminta mereka untuk pergi karena keduanya mengira bahwa keempat Kumara ini hanyalah anak-anak yang mencoba membuat gangguan bagi Wisnu. (Baca juga 5 Tokoh Wanita Penting dalam Ramayana)

Keempat Kumara menjadi marah dan mengutuk Jaya dan Vijaya untuk dilahirkan sebagai manusia dan menderita dalam kehidupan manusia.

Saat Wisnu kembali, Jaya dan Vijaya memohon agar Wisnu membalikkan kutukan tersebut. Tapi tangan Wisnu terikat dalam masalah ini; dia tidak bisa membalikkan kutukan ini.

Sebagai gantinya, dia mengatakan bahwa dia bisa sedikit mengubahnya. Dia memberi tahu mereka bahwa mereka bisa hidup di Bumi sebagai penyembah Wisnu yang sebenarnya selama tujuh kehidupan atau, hidup sebagai musuhnya hanya selama tiga kehidupan. Setelah itu, mereka bisa mendapatkan kembali posisinya di istana.

Jaya dan Vijaya berpikir bahwa tujuh nyawa akan menjadi perjalanan yang terlalu lama untuk hidup jauh dari Wisnu sendiri. Jadi sebaliknya, mereka memilih hidup hanya tiga kehidupan di bumi, tapi sebagai musuhnya.

Dalam Satya Yuga, keduanya dilahirkan sebagai Hiranyakashipu dan Hiranyaksha. Kemudian di Treta Yuga, mereka dilahirkan kembali sebagai Rahwana dan Kumbakarna. Dalam kehidupan ketiga di Dwapara Yuga, mereka dilahirkan sebagai Dantavakra dan Shisupala.

5. Kutukan Urvashi

Urvashi adalah wanita yang menarik pada masa itu. Dia ingin membujuk Arjuna dengan penuh semangat agar Arjuna bisa mematahkan pengasingannya. Bukan karena dia menginginkan dia untuk dirinya sendiri seperti yang akan dilakukan orang lain, dia malah ingin dia mempermalukan Pandawa, dan itulah cara untuk melakukannya.

Tetapi Arjuna melihatnya lebih seperti seorang ibu karena dia berhubungan dengan Puruva, leluhur Pandawa.

Karena dianggap sebagai “adharma” untuk menolak wanita yang “penuh gairah”, dia memiliki kekuatan untuk mengutuk Arjuna dan dia mengutuknya bahwa dia akan menjalani sisa hidupnya sebagai wanita tanpa bagian kejantanannya. Namun Indra muncul dan memintanya untuk mengurangi kutukan menjadi hanya satu tahun. Dia melakukannya. Arjuna menghabiskan tahun terakhir pengasingannya sebagai wanita.

6. Kutukan Yudhishthira kepada semua wanita

Setelah Karna wafat, Kunti mengungkapkan bahwa dia adalah putranya dan bahwa dia juga saudara para Pandawa. Pandawa benar-benar marah, tetapi hal itu paling menghantam dada Yudhishthira.

Dia berpikir bahwa Karna seharusnya memiliki hak yang sama dengan mereka dan bahwa Kunti seharusnya tidak menyimpan rahasia sebesar itu dari mereka.

Sebagai bagian dari reaksinya, dia mengutuk bahwa seluruh wanita tidak akan bisa merahasiakan apapun untuk selamanya.

Mungkin, jika kita percaya pada cerita ini, inilah mengapa sejumlah peristiwa yang mengikuti dalam konteks mitologi dan sejarah telah menunjukkan bahwa perempuan akan membuka rahasia dengan tidak disengaja.

7. Kutukan Indra

menurut kitab Purana, Dewa Indra telah dikenal karena kenakalannya dan juga “hasratnya” terhadap wanita. Suatu kali, dia menyerang istri seorang resi. Karena marah, resi itu memutuskan untuk memberi Indra apa yang paling dia inginkan yaitu kemaluan wanita.

Ia mengutuk Indra dengan ribuan kemaluan wanita di sekujur tubuhnya sambil berpikir bahwa siapa pun yang melihatnya dalam kondisi seperti itu tidak akan menganggap serius Indra. Para dewa memohon orang bijak untuk mencabut kutukan itu. Dia malah mengubah kemaluan wanita itu menjadi seribu mata.

Tonton juga Kisah Balarama

Recent search terms:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here