Home Video 7 Penyebab Utama Perang Bharatayuda di Mahabharata

7 Penyebab Utama Perang Bharatayuda di Mahabharata

7
0

Mengapa Perang Mahabharata terjadi?

Perang Mahabharata adalah perang yang terjadi di sebuah area luas yang bernama Kurukshetra. Jika di Indonesia, Perang Mahabharata di Kurukshetra, disebut dengan Bharatayudha. Kita sering menonton cerita Mahabharata di Televisi tetapi, mungkin bertanya-tanya, mengapa perang besar ini terjadi?

Apa penyebab perang mahabharata terjadi dan menewaskan banyak kesatria yang bertempur dan berjuang di dalam perang?

Sebelum kita melanjutkan, support hindu ensiklopedi Indonesia dengan cara, subscribe, like, comment dan share.

Ada banyak alasan terjadinya perang Mahabharata yang menewaskan banyak orang pada saat itu. Berikut adalah 7 alasan utama penyebab perang yang terjadi di Kurukshetra.

1. Sumpah Bisma.

Bisma mengambil sumpah membujang untuk membuka jalan bagi Shantanu untuk menikahi Satyawati. Anak-anak Satyawati dengan demikian menjadi raja dari dinasti Kuru, bukan dari Bhisma.

Jika Bisma menjadi raja setelah Shantanu, tidak akan ada konflik perebutan tahta.

2. Favoritisme Bhisma.

Setelah kelahiran Pandu dan Dhritarashtra, Bisma menunjukkan keberpihakan terhadap pandu meskipun dia adalah pangeran yang lebih muda.

Bisma juga menunjukkan banyak keberpihakan terhadap Pandawa. ini adalah fakta yang sering dikeluhkan Duryodhana.

Jika Bisma lebih adil dalam kasih sayangnya, perang Mahabharata bisa dihindari.

3. Cinta Buta Dhritarashtra.

Ini sering dianggap sebagai salah satu alasan terpenting perang Mahabharata, ketidakmampuan Dhritarashtra untuk mengendalikan nafsu putra sulungnya, Duryodhana.

Apakah Dhritarashtra dimotivasi oleh cinta untuk putranya atau kemarahan terhadap Bisma, kita tidak tahu.

Namun penolakannya untuk menghadapi Duryodhana malah membuatnya semakin berani, dan akhirnya menyebabkan perang Mahabharata

4. Balas dendam Drupada.

Hubungan antara Drona dan Drupada berdampak signifikan pada ikatan politik antara Kuru dan Panchala.

Drona meminta bantuan Kurawa dan Pandawa segera setelah kelulusan mereka untuk menyerang Panchala, dan memenjarakan raja Drupada. Kejadian ini membuat marah Drupada, dan dia melakukan pengorbanan di mana dia dianugerahi Drupadi dan Dhrishtadyumna.

Yang pertama ditakdirkan untuk menghancurkan dinasti Kuru, yang terakhir untuk membunuh Drona.

5. janji Yudistira.

Di awal masa pemerintahannya sebagai kaisar, Yudhishthira mendengar ramalan dari Vyasa bahwa Dinasti Kuru akan menghancurkan dirinya sendiri dengan pertikaian.

Yudhishthira kemudian bersumpah bahwa selama empat belas tahun ke depan, dia tidak akan melanggar instruksi atau perintah apa pun yang diberikan kepadanya oleh para tetua Kuru mana pun.

Ini mengarah langsung pada penerimaan pasifnya atas segala sesuatu yang terjadi selama permainan dadu.

6. Kekejaman Duryodhana.

Ketika Krishna datang untuk menawarkan perdamaian ke Hastinapura menjelang akhir, tepat sebelum perang, dia berkata bahwa Pandawa akan puas hanya dengan lima kota.

Jika Duryodhana menyetujui tawaran ini, perang tidak akan terjadi. Dhritarashtra akan terus menjadi raja, dan Pandawa akan melayani orang tua itu sebagai kerabatnya.

Tapi Duryodhana mengatakan tidak. untuk mendapatkan kelima kota itu, mereka harus perang atau tidak sama sekali.

7. Kebaikan melawan kejahatan.

Sepanjang cerita Mahabharata, akan terjadi perang yang tak terhindarkan. Kita diberitahu sejak awal bahwa perang besar akan terjadi antara kekuatan baik dan jahat.

Pandawa sebagai pemenang akhirnya, mewakili kebaikan. Sedangkan Para Kurawa yang akhirnya kalah, mewakili kejahatan.

Dalam kerangka acuan ini, perang Mahabharata adalah pembersihan yang diperlukan dari semua hal yang buruk di dunia.

#mahabharata #baratayuda #hindu #perangmahabharata @HinduIndo

source

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here