8 Fakta Menarik Guru Drona yang Tak Banyak Orang Tahu

179
0

Ajeg8 Fakta Menarik Guru Drona yang Tak Banyak Orang Tahu. Guru Drona, juga dikenal sebagai Dronacharya adalah guru yang mengajarkan seni perang kepada pangeran Pandawa dan Kurawa. Dia menguasai senjata ilahi. Arjuna adalah murid favoritnya dan mencintainya lebih dari putranya sendiri Ashwathama. Ia dipandang sebagai inkarnasi sebagian dari Brihaspati, guru para dewa. Dia mewakili pengalaman menjadi yang tertua dari klan Kaurava. Dia juga seorang pemimpin yang sangat kuat dan berharga, dengan kekurangan, yang mudah diyakinkan oleh orang lain.

Guru Drona adalah pahlawan dari epik Sanskerta kuno Mahabharata yang panji-panjinya memiliki ekor singa. Drona memiliki pengetahuan dan kemahiran dalam berbagai jenis seni bela diri, termasuk seni menggunakan senjata dewa.

9 Fakta Menarik dari Guru Drona

1. Kelahiran Guru Drona

Dronacharya adalah anak dari orang bijak Bharadwaja, dan menurut legenda, dia lahir di tempat dimana kota Dehradun sekarang berada. Namanya diterjemahkan sebagai bejana atau lahir di bejana, karena menurut legenda ia lahir bukan dari rahim wanita, tetapi dari dalam bejana. Suatu ketika Bharadhwaja pergi mandi di Sungai Gangga, di mana dia bertemu dengan seorang bidadari cantik bernama Ghritachi, yang sedang mandi di air sungai suci. Saat melihat apsara, Bharadhvaja benih kehidupan dan menaruhnya di dalam wadah. Dari benih inilah lahir Drona.

2. Pernikahan Guru Drona

Drona menikah dengan Kripi, saudara perempuan Kripa. Kripa adalah guru kerajaan dari para pangeran Hastinapura. Seperti Drona, Kripi dan Kripa tidak lahir dari rahim. Kripi dan Drona memiliki seorang putra, Ashvathama.

3. Guru Drona dan Parashurama

Drona mengunjungi Parashurama untuk belajar dengannya. Ketika dia tiba, Parashurama baru saja mewariskan semua miliknya kepada para brahmana. Dia menawarkan tubuh atau senjatanya kepada Drona. Drona memilih senjatanya. Jadi, dia memiliki semua senjatanya termasuk staf Brahma yang sangat efektif, yang bahkan lebih kuat daripada Brahmashtra.

4. Guru Drona dan Drupada

Drona ingin keluar dari kemiskinan. Ia teringat persahabatannya dengan Drupada (Bapak Dropadi) dan meminta bantuan. Drupada menyadari perbedaan sosial dan menyuruh Drona pergi dengan mengatakan bahwa dia adalah seorang pengemis. Drona pergi dengan malu dan bersumpah akan membalas dendam.

Saat pelatihan selesai, Drona meminta murid-muridnya untuk memenjarakan Draupada sebagai seorang Gurudakshina. Pandawa, di bawah kepemimpinan Arjuna, mengalahkan Drupada, mengikatnya, dan membawanya ke Drona. Drona membebaskan Drupada, tetapi menuntut apa yang dijanjikan, yaitu separuh kerajaan. Itu adalah akhir dari urusan Drona, tapi Drupada berusaha membalas dendam. Dia membuat persembahan api untuk meminta seorang putra membunuh Drona. Si kembar Dhrishtadyumna dan Dropadi muncul dari dalam api. Bertahun-tahun kemudian, dalam Perang Kurukshetra, Dhrishtadyumna memenggal kepala Guru Drona.

5. Arjuna dan Dronacharya

Dari semua murid, Arjuna adalah yang paling berbakat. Dia bahkan melampaui putra Drona, Ashvathama. Pengabdian Arjuna kepada gurunya sangat mengesankan Drona. Untuk ini, dia memberikan mantra Arjuna untuk menguasai Senjata Dewa Brahmashtra yang tak terkalahkan. Drona meramalkan Arjuna bahwa dia akan menjadi pemanah terhebat di dunia. Dia memberikan lebih banyak pengetahuan kepada Arjuna daripada murid-muridnya yang lain.

6. Guru Drona terhadap Eklavya

Ekalavya adalah seorang pangeran muda dari Nishada, suku berburu. Dia ingin menjadi pejuang yang hebat dengan mempelajari keterampilan Dronacharya. Dia mendekati Dronacharya, tetapi yang terakhir mengembalikannya, karena Ekalavya berasal dari kasta yang lebih rendah di masyarakat. Ekalavya terluka tetapi tidak melepaskan keinginannya untuk menjadi pemanah. Dia mengumpulkan tanah tempat Dronacharya berjalan dan menjadikannya sebagai berhala. Dia memperlakukan idola Dronacharya sebagai guru simbolis dan menyempurnakan dirinya dalam memanah melalui latihan selama beberapa tahun.

Ketika Dronacharya mengetahui tentang keahlian Ekalavya, dia mengunjunginya untuk mengetahui tentang Gurunya. Ekalavya kemudian menunjukkan kepadanya patung itu dan berkata, “Kamu adalah Guruku”. Dronacharya khawatir Ekalavya akan menjadi pemanah yang lebih baik dari Arjuna. Oleh karena itu, ia meminta Ekalavya untuk memberikan jempol sebagai Guru Dakshina (honor guru).

Tanpa ragu, Ekalavya memotong ibu jarinya dan memberikannya kepada Dronacharya, sehingga kehilangan kesempatan untuk menjadi pemanah yang lebih baik dari Arjuna.

7. Guru Drona sebagai Panglima Tertinggi selama lima hari

Drona adalah guru dari sebagian besar prajurit yang saling berhadapan dalam Perang Kurukshetra. Ia terpaksa berperang di pihak Korawa, meskipun kasih sayangnya ada pada Pandawa. Sebagai yang paling kuat dari semua pejuang, dia membunuh ribuan Pandawa. Setelah Bisma jatuh, dia menjadi panglima tertinggi tentara Kuru selama lima hari.

8. Guru Drona berencana memenjarakan Yudhishthira

Selama pertempuran, Drona berencana untuk membawa tawanan Yudhishthira. Untuk melaksanakan rencana ini, Duryodhana meminta bantuan Raja Bhagadatta, putra Asura Narakasura yang agung. Bhagadatta adalah penguasa kerajaan Pragjotish, yang terletak di wilayah Burma modern. Karena ingin membalas dendam ayahnya Narakasura, yang sebelumnya dibunuh oleh Krishna, Bhagadatta setuju untuk berperang melawan Pandawa. Namun meski mendapat bantuan Bhagadatta, Drona tidak bisa memikat Yudhishthira.

9. Kematian Guru Drona prajurit terhebat

Pada hari ke-15 pertempuran, didorong oleh Dhritarashtra, Drona memutuskan untuk menggunakan senjata brahmadanda yang kuat, yang memiliki kekuatan tujuh orang bijak. Karena tidak ada orang kecuali Drona yang tahu bagaimana menggunakan senjata ini atau melawannya, Drona tidak terkalahkan sepanjang hari kelima belas pertempuran. Mengamati segalanya, Krishna kemudian membuat rencana licik yang memungkinkan untuk menghancurkan Drona yang tak terkalahkan.

Mengikuti rencana Krishna, Bhima menemukan dan membunuh seekor gajah yang disebut Asvathama dan mulai berteriak dengan keras bahwa Asvathama telah dibunuh. Drona, bagaimanapun, tidak mempercayai Bhima dan pergi ke Yudhishthira untuk konfirmasi, mengetahui bahwa dia tidak akan berbohong dalam keadaan apapun. Ketika ditanya oleh Drona, Yudhishthira menjawab frase samar Sansekerta yang secara kasar berarti: Ashwathama meninggal, baik itu manusia atau gajah. Sementara Yudistira mengucapkan kata-kata ini, atas perintah Krishna, tentara tiba-tiba meniup peluru, yang suaranya menyerap bagian terakhir dari kalimat tersebut.

Percaya dengan berita kematian putranya, Drona meletakkan tangannya, turun dari kereta dan menutup matanya, duduk di tanah. Dhrishtadyumna memanfaatkan momen itu dan memenggal kepala Drona. Dikatakan bahwa pada saat pedang Dhrishtadyumna memotong kepala Drona, jiwanya telah meninggalkan tubuhnya sebagai hasil dari meditasinya. Kematian Drona membawa kesedihan yang luar biasa bagi Arjuna, karena ia berharap dapat menangkap gurunya yang tersayang dan dengan demikian menyelamatkan hidupnya.

Jadi, ini adalah beberapa fakta tentang pejuang dan guru terbesar dari Mahabharata kuno. Fakta-fakta ini memungkinkan kita mempelajari sesuatu yang dapat kita terapkan dalam hidup kita.

Tonton juga Apakah Aswatama Masih Hidup? 9 Kejadian Fakta Ashwatthama Masih Hidup

 

 

Recent search terms:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here