Adi Ananta Sesha Naga Tempat Berbaring Sri Wisnu

342
0

AjegAdi Ananta Sesh Naga Tempat Berbaring Sri Wisnu. Sesha (Sansekerta: Śeṣa), juga dikenal sebagai Sheshanaga (Śeṣanāga) atau Adishesha (Ādi Śeṣa), adalah nagaraja atau Raja dari semua Naga dan salah satu makhluk primal penciptaan. (Baca juga Patala Alam Bawah)

Nama Lain

  • Sheshanaga (Sesha sang ular Naga)
  • Adishesha (Sesha yang Pertama)
  • Anantashesha (Sesha Tak Berujung dan tak terbatas)
  • Ananta (tak berujung / tak terbatas)
  • Ejaan alternatif: Sesa, Sesha, Śeṣa
  • Shesha Sayana atau Nagar Syana berarti Wisnu yang tidur (Sayana) di Sheshanaga

Dalam Purana, Sesha dikatakan menumpu semua planet di alam semesta di atas kepalanya dan terus-menerus menyanyikan kemuliaan Dewa Wisnu dari semua mulutnya. Dia kadang-kadang disebut sebagai Ananta Shesha, yang diterjemahkan sebagai Shesha yang tak berujung atau Adishesha “Shesha pertama”. Dikatakan bahwa ketika Adishesa membuka badannya dari gulungannya, waktu bergerak maju dan penciptaan terjadi; ketika dia berputar dan bergulung melingkar kembali, alam semesta lenyap. (Baca juga Vishnu Astra, Senjata Dahysat Dewa Wisnu)

Wisnu sering digambarkan sedang beristirahat di atas tubuh Sesha. Sesha dianggap sebagai pemuja atau bhakt Wisnu. Dia dikatakan telah turun ke Bumi dalam tiga bentuk manusia atau awatara, yaitu Lakshmana, saudara laki-laki Rama selama Treta Yuga, dan sebagai Balarama, saudara laki-laki Krishnana selama Dvapara Yuga dan Ramanujacharya, pendiri sekolah Vishishtadvaita Vedanta selama Kali Yuga. Menurut Mahabharata (Adi Parva), ayahnya adalah Kashyapa dan ibunya Kadru.

“Sesha” dalam teks Sanskerta, terutama yang berkaitan dengan perhitungan matematis, menyiratkan “sisa” —yang tetap ada ketika semua yang lain lenyap. (Baca juga 28 Fakta Perjalanan Kisah Cinta Radha Krishna)

Sesha umumnya digambarkan dengan bentuk masif yang mengapung melingkar di angkasa, atau di lautan kebahagiaan, dan membentuk tempat tidur tempat Wisnu berada. Kadang-kadang ia ditampilkan sebagai ular berkepala lima atau berkepala tujuh atau berkepala sepuluh; tetapi lebih umum sebagai ular berkepala seribu, atau berkepala lima ribu, atau bahkan ular berkepala sepuluh ribu; terkadang dengan masing-masing kepala memakai mahkota berornamen.

Namanya berarti “yang tersisa”, dari akar bahasa Sanskerta shiṣ, karena ketika dunia dihancurkan pada akhir kalpa, Sesha tetap seperti dia.

Dalam Bhagavadgita Bab 10, ayat 29, Shri Krishna saat menjelaskan 75 dari manifestasi umum, menyatakan, “anantaś ca asmi nāgānāṁ”: Dari para naga, saya adalah Ananta.

Sesuai dengan Mahabharata, Sesha lahir dari maharsi Kashyap dan istrinya Kadru. Kadru melahirkan seribu ular, di mana Sesha adalah yang tertua. Setelah Sesha, Vasuki, Airavata dan Takshaka lahir secara berurutan. Banyak saudara Sesha yang kejam dan cenderung menyakiti orang lain. Mereka bahkan bersikap tidak baik kepada Garuda, yang merupakan anak Kashyapa melalui Vinatha, saudara perempuan Kadru. (Kadru dan Vinatha adalah putri Daksha).

Sesha, muak dengan tindakan kejam saudara-saudaranya, meninggalkan ibu dan kerabatnya, dan melakukan brata yang keras. Dia hidup di udara dan bermeditasi di tempat-tempat termasuk Gandhamadhana, Badrikashrama, Gokarna, Pushkara dan Himalaya. Bratanya sangat keras sehingga daging, kulit dan ototnya mengering dan menyatu dengan tubuhnya. Brahma, yakin akan keinginan Sesha, meminta Sesha untuk meminta anugerah. Sesha meminta agar ia dapat mengendalikan pikirannya sehingga ia dapat terus melakukan pertapaan. Brahma dengan senang hati menerima permintaan tersebut. Brahma kemudian meminta bantuan Sesha: pergi ke bawah tanah yang tidak stabil dan menstabilkannya. Sesha setuju dan pergi ke dunia bawah dan menstabilkannya dengan kepalanya. Dia dikenal mendukungnya bahkan sampai hari ini, sehingga menjadikan Patala sebagai tempat tinggal abadi.

Maha Vishnu dan Sankarshana

Sesha juga digambarkan mengambang di lautan di dunia yang berubah, membentuk tempat tidur Maha Wisnu. Karena dia dikenal sebagai Adishesha (ular yang paling utama) dan karena dia adalah Anantashesha atau hanya Ananta (tanpa akhir, sebagaimana Dia diketahui tetap ada bahkan setelah akhir Kalpa, ketika seluruh alam semesta dihancurkan).

Dalam Bhagavata Purana Sesha diberi nama Sankarshana, energi tamasik dari Sri Narayana sendiri, dan dikatakan hidup jauh di dalam lapisan dalam patala, dimana ada banyak ular dengan permata di kepala mereka dan dimana Sankarshana adalah penguasanya. Ia dikatakan hidup sejak sebelum penciptaan alam semesta. Ketika alam semesta mendekati akhirnya, dia menciptakan 11 Rudra dari Mereka untuk menghancurkan alam semesta untuk menciptakan yang baru.

Sankarshana juga salah satu dari empat bentuk vyuha Wisnu atau Krishna, tiga lainnya adalah Vasudeva, Pradyumna dan Aniruddha.

Sankarshana mengembangkan dirinya sebagai Garbhodakshayi-Wisnu di awal alam semesta untuk menciptakan Brahma. Dengan kata lain, Sankarshana adalah Narayana sendiri.

Dalam bab-bab Purana sebelumnya juga dikatakan bahwa Sri Sankarshana mengucapkan Bhagavata kepada Empat Kumara, yang pada gilirannya menyampaikan pesan Bhagavata ini. Pada titik tertentu pesan itu diteruskan kepada orang bijak Maitreya yang pada gilirannya menyampaikannya kepada Vidura.

Awatara Ananta Sesha

Dalam Vaishnavisme disebutkan bahwa, Balarama adalah manifestasi pertama dari Krishna, dan bahwa Balarama kemudian berinkarnasi ke Sesha untuk mengabdi pada Krishna sebagai Wisnu.

Dalam sebuah cerita dari Purana, adik laki-laki Sesha, Vasuki, digunakan untuk melilit Gunung Mandara sebagai tali pengaduk, yang digunakan dalam pengadukan lautan oleh para dewa dan asura.

Kota Thiruvananthapuram dinamai menurut namanya dan diterjemahkan sebagai “Kota Ular Ilahi”.

Kutipan Penting

  • Manifestasi utama dari Dewa Wisnu adalah Sankarṣana, yang dikenal sebagai Ananta. Dia adalah asal mula dari semua inkarnasi di dunia material ini. Sebelum munculnya Dewa Shri Krishna, Sankarsana asli ini akan muncul sebagai Baladeva, hanya untuk menyenangkan Yang Maha Esa. Lord Shri Krishna dalam hiburan transendental-Nya. ” Bhāgavata Purāṇa 10.1.24
  • Sri Anantadeva memiliki ribuan wajah dan sepenuhnya mandiri. Selalu siap untuk melayani Kepribadian Tuhan Yang Maha Esa, Dia terus menunggunya. Sankarsana adalah perluasan pertama Vasudeva dan karena dia muncul atas kehendaknya sendiri, Dia disebut svarat, sepenuhnya independen. Oleh karena itu, Dia tidak terbatas dan transendental terhadap semua batasan ruang dan waktu. Dia sendiri muncul sebagai Sesha berkepala seribu. ” Srila Jiva Gosvami, dalam Krishna-Sandarbha-nya
  • “Sankarsana dari bentuk empat kali lipat turun dengan Lord Shri Rama sebagai Lakshmana. Ketika Lord Shri Rama menghilang, Sesha kembali memisahkan dirinya dari kepribadian Lakshmana. Shesha kemudian kembali ke kediamannya sendiri di wilayah Patala dan Lakshmana kembali ke kediaman-Nya di Vaikuntha.
  • Dalam Bhagavad-Gita, ketika di tengah medan perang Kurukshetra, Shri Krishna menjelaskan kemahahadirannya, mengatakan: “Tentang Nagas, saya Ananta” menunjukkan pentingnya Ananta Sesha.

Tonton juga Balarama Menghancurkan Hastina Pura

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here