Adi Parashakti

237
0

Adi Parashakti atau Mahadevi juga disebut sebagai Devi, Shakti dan Adi-Shakti, adalah Dewi primordial atau Ibu Ilahi dalam agama Hindu. Shakta percaya dia sebagai Yang Mahatinggi, diwujudkan sebagai tiga dewi yaitu Saraswati, Lakshmi, dan Parvati. Para Shaivas menganggap Parvati sebagai bentuk utamanya, sementara para Vaishnava menganggapnya sebagai Lakshmi.

Adi Parashakti dalam Shaivisme

Shiva Purana mengatakan Adi Parashakti menjelma dalam bentuk materialistis sebagai Parama Prakriti dari bagian kiri Dewa Siwa yaitu Parabrahman Paramshiva selama awal Semesta. Lingga Purana menyatakan bahwa Adi Shakti melahirkan evolusi kehidupan di setiap Alam Semesta melalui penyatuan setiap Parvati dan Siwa di semua Alam Semesta. Skanda Purana dan Markandeya Purana berbicara tentang Parvati sebagai ibu ilahi dari semua ciptaan dan bentuk materi paling sejati dari Adi Shakti.

Adi Parashakti dalam Saktisme

Dalam Dewi Gita, menyebutkan bahwa sebelum menjelma sebagai Parvati, dia menampakkan diri kepada Raja Himalaya dan mengungkapkan pengetahuan ilahi dan abadi kepadanya. Dia menjelaskan dirinya, dalam kata-kata Weda, sebagai tidak memiliki awal atau akhir. Dia adalah satu-satunya, kebenaran abadi. Seluruh alam semesta adalah ciptaannya. Dia adalah satu-satunya pemenang dan manifestasi dari kemenangan itu sendiri. Dia adalah keilahian yang terwujud, tidak terwujud dan transenden. Dia kemudian menunjukkan wujudnya yang jarang terlihat kepadanya: Satyaloka terletak di dahinya; alam semesta yang diciptakan adalah rambutnya; matahari dan bulan adalah matanya; di telinganya ada empat arah; Weda adalah kata-katanya; kematian, kasih sayang dan emosi adalah giginya; maya dimanifestasikan oleh senyumnya. Dewi Parvati sebagai Kushmanda melahirkan alam semesta dalam bentuk telur kosmik yang bermanifestasi sebagai alam semesta. Pada akhirnya, Adi Shakti sendiri adalah energi nol yang ada bahkan setelah kehancuran alam semesta dan sebelum penciptaannya.

Adi Parashakti dalam Sakta Purana

Devi Bhagavata Purana mengatakan bahwa Shiva menyembah dan bermeditasi pada Adi Parashakti selama ribuan tahun, menggunakan mantra beeja “Hreem”. Dia kemudian memanifestasikan salah satu Shaktinya di depannya dalam bentuk Sidhidaatri dari bagian kiri Dewa Siwa. Dewi Adi Parashakti juga dianggap sebagai roh yang benar-benar tertinggi tanpa bentuk (Param Atman) dan Saguna dengan bentuk. Dalam bentuk Saguna dia digambarkan sebagai Ibu Semesta dan tinggal di Sarvaloka Manidweepa di atas semua Paraloka lainnya. Dia adalah Dewi Agung, dan semua dewi lainnya dan bahkan semua Dewa adalah berbagai wujudnya, kata Devi Gita dari Shakti Mahabhagawata Purana. Dalam Devi Mahatmyam, Trimurti dan para dewa memuji Adi Shakti:

Shrishti Sthiti Vinasham Shakti Bhute Sanatane
Guna Shaye Gana maye Narayani Namaustute

Guna Shaye artinya tanpa semua atribut yaitu Nirguna, sedangkan Gana Maye artinya memiliki semua atribut

Ini diterjemahkan menjadi:

Kami tunduk pada wanita pertama (Narayani), Energi abadi yang menciptakan, menopang dan menghancurkan semua elemen yaitu tatva dan yang benar-benar adalah roh tertinggi (Nirguna) pada saat yang merangkum semua atribut untuk Generasi, Pengamatan dan Penghancuran .

Peran Adi Parashakti dalam penciptaan

Dalam buku 1 dan bab 4 Srimad Devi Bhagwata Purana. Devi menyapa Trimurti sebagai berikut: “Saya Adi Parashakti. Saya pemilik alam semesta ini. Saya adalah Realitas Absolut. Saya dinamis dalam bentuk feminin dan statis dalam bentuk maskulin. Anda telah muncul untuk mengatur alam semesta melalui energi saya. Anda adalah bentuk maskulin dari Realitas Absolut, sedangkan saya adalah bentuk feminin dari Realitas itu. Saya berada di luar bentuk, di luar segalanya, dan semua kekuatan Tuhan terkandung di dalam diri saya. Anda harus tahu bahwa saya adalah energi Abadi yang tak terbatas.”

Dia kemudian berkata: Brahma! Anda akan menjadi pencipta alam semesta; Dewi Sharada (Saraswati) adalah permaisuri Anda, dia akan diakui sebagai dewi kebijaksanaan dan suara purba paling awal. Dewa Brahma, dewi ini akan bersama Anda ketika Anda menciptakan alam semesta.

Dia melanjutkan: Dewa Narayana (Wisnu)! Anda tidak berbentuk, namun Anda mengambil bentuk. Saya menugaskan Anda untuk menjadi pemelihara alam semesta. Anda akan mengambil inkarnasi yang berbeda untuk menyelamatkan penghuni alam semesta ini. Oh, Narayana! Anda telah menciptakan Dewa Brahma, dan Brahma selanjutnya akan menciptakan tiga puluh tiga jenis dewa dan dewi. Saya dewi Mahamaya, saya muncul kembali dari tidur mistik Anda. Permaisuri Anda akan menjadi dewi Lakshmi. Dewa Wisnu, dewi ini akan bersama Anda ketika Anda memerintah atau memelihara alam semesta. Ketika kehidupan berkembang, Anda akan mengambil bentuk Wisnu, orang yang akan melakukan tugas mengamati dan melestarikan alam semesta ini.

Akhirnya, dia menginstruksikan: Oh Rudra Shiva, Dewa Agung, Anda adalah personifikasi waktu, yang di atas segalanya. Anda akan melakukan tugas menghancurkan dan meregenerasi alam semesta ini. Ketika Anda tidak berbentuk, waktu berhenti. Karena kekuatanku kau menjadi dinamis dan mampu membawa kehancuran dan regenerasi alam semesta ini. Mahakali adalah diriku sendiri, wujud utuhku, dan berkat meditasi, kamu akan melampaui semua wujudku. Saat itulah saya akan menjelma dari bagian kiri Anda dalam bentuk manifestasi saya. bentuk ini akan menjadi wujud nyata saya yang paling sejati. Dewa Siwa, dia akan melakukan tugas menghancurkan kejahatan dan akan menjadi permaisuri Anda.

Bentuk Adi Parashakti

Devi Parvati adalah inkarnasi fisik penuh dan lengkap dari dewi. Parvati adalah Sati di kelahiran sebelumnya. Sati juga merupakan inkarnasi langsung dari Adi Parashakti. Namun, Sati meninggal dan terlahir kembali sebagai Parvati. Parvati ditampilkan sebagai dewi ibu yang baik dan penuh kasih. Dia dapat mengambil berbagai bentuk termasuk Kali, Durga, Chandi, dll.

Menurut tradisi Shakta, Lalita tripurasundari adalah dewa tertinggi. Lalita Tripurasundari memegang busur tebu, anak panah kembang, tali jerat, dan tongkat pemukul. Dia turun dari Manidweepa di atas Brahmanda ini untuk menghancurkan Bhandasura. Tempat tinggalnya digambarkan sebagai Sri Chakra. Brahma, Wisnu, Siwa dari Brahmanda ini adalah bawahannya dan tidak dapat berfungsi tanpa kekuatannya. Dengan demikian, dia dianggap sebagai Dewi tertinggi dan dewa utama dalam Shaktisme karena dia adalah perwakilan terdekat dari Adi Parashakti yang selanjutnya menjelma sebagai Parvati. Apapun dewa yang disembah, pada akhirnya, mereka menyembah Adi Parashakti.

Dia mengambil berbagai inkarnasi selama periode waktu tertentu untuk menegakkan Dharma. Menurut para yogi tingkat tertinggi, dia adalah kekuatan yang bersemayam di Kundalini dalam bentuk Amba, dia berukuran 31/2 gulungan dan ketika Kundalini dibangkitkan dari tulang sakrum setiap manusia oleh kesadaran yang sangat tinggi. jiwa yang kundalininya juga terbangun kemudian dia naik melalui tulang belakang manusia membuka semua chakra mooladhara, Swadisthana, manipura, anahata, vishuddi, Agnya dan akhirnya melalui chakra sahasrara dan menghubungkan jiwa dengan semua kekuatan yang melingkupi (atau kesadaran kolektif) dari yang ilahi.

Pada tiga nadi, Ida (saluran kiri-Tamo guna), Pingala (saluran kanan-Raja Guna) dan Sushumna (saluran tengah-Sattva guna), kundalini melewati saluran tengah menyeimbangkan semua saluran kiri dan kanan.

Kali adalah bagian ketiga dari Dewi Adi Para Shakti. Dia adalah dewi kekuatan, pemenuhan spiritual, waktu, serta memimpin penghancuran alam semesta. Dia memberikan keselamatan bagi umat manusia. Dia adalah titisan Parvati dan permaisuri titisan Siwa Mahakala. Dia membantu Dewa Maha Wisnu membunuh setan Madhu dan Kaitabha. Dialah yang juga membunuh Shumbha dan Nishumbha dalam bentuk Kaushiki, yang merupakan simbol ketidaktahuan. Dia juga sama dengan Yogmaya juga dikenal sebagai Tamsi Devi dan Chandi Devi sesuai Durga Saptashati. Dia memakai warna merah atau hitam dan memimpin Tamas Guna. Ketika Kali tidak berbentuk, dia menjadi suara Kreem. Dalam bentuknya yang lebih lembut sebagai Durga, dia menjadi suara Kleem.

Asosiasi Makhluk Ciptaan

Yoga Maya
Adi Parashakti adalah orang yang benar-benar menciptakan maya untuk para dewa dan mengajari mereka apa yang harus dilakukan dan apa yang tidak boleh dilakukan sehingga mereka dapat terhubung dengan Tuhan tertinggi. Dia membantu Dewa Wisnu untuk membunuh setan Madhu dan Kaitabha untuk menyelamatkan dunia. Selain itu, dia juga yang membawa Dewa Wisnu ke tidur mistik sehingga disebut Yog Nidra Dewa Narayana. Hal ini diperlukan oleh para yogi, resi dan bhakta agar mereka dapat terhubung dengan Tuhan. Shaivas menganggapnya sebagai bentuk dewi Parwati, sedangkan Waisnawa menganggapnya sebagai dewi Lakshmi.

Mahamaya
Dia adalah dewi yang menghancurkan puncak ilusi. Dialah yang menciptakan dan menghancurkan maya. Dia dikendalikan oleh Yogmaya dan karenanya bawahan YogMaya dan senior Maya. Dia muncul sebagai tujuh ibu untuk menghancurkan kekuatan jahat Shumbha dan Nishumbha, Menjadi Chamunda salah satunya. Dia diperlukan untuk mendapatkan kekuatan fisik, kesehatan, atribut satvik dan menurunkan kemarahan, keserakahan dan kesombongan. Vaishnava menganggapnya sebagai Lakshmi sedangkan Shaivas menganggapnya sebagai bentuk Parvati.

Maya
Dia adalah orang yang menipu makhluk hidup dari dewa dan membawa makhluk apa pun ke dunia ilusi. Dia mempromosikan keserakahan, kemarahan, dan kesombongan. Diasumsikan bahwa di Zaman Kali Yuga, pengaruhnya paling tinggi.

Tonton juga Siapakah Narayana itu? Darimana #Narayana Berasal?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here