Home Ithihasa Mahabharata Adi Parwa Bab 2: Maharaja Shantanu dan Devavrata

Mahabharata Adi Parwa Bab 2: Maharaja Shantanu dan Devavrata

348
0
Maharaja Shantanu bertemu Satyavati
Maharaja Shantanu bertemu Satyavati

Ajeg.orgMahabharata Adi Parwa Bab 2: Maharaja Shantanu dan Devavrata. Bertahun-tahun berlalu, dan Maharaja Shantanu harus rela hidup terpisah dengan istri dan putranya. Suatu hari ketika mengejar rusa di sepanjang tepi Sungai Gangga, Raja memperhatikan bahwa sungai telah menjadi dangkal. Dia belum pernah melihat ini sebelumnya, dan dia mencari penyebabnya. (Baca juga kisah Mahabharata sebelumnya Adi Parwa: Maharaja Shantanu Menikahi Dewi Gangga)

Saat mencari di sepanjang tepi sungai, dia melihat seorang pemuda yang tampan, kuat, dan gagah perkasa. Anak laki-laki itu melepaskan senjata langit yang menghalangi aliran Sungai Gangga. Anak laki-laki ini adalah anak laki-laki Maharaja Shantanu, yang tidak pernah dilihatnya sejak anak laki-laki itu lahir. Namun, Raja tidak dapat mengenalinya karena dia baru melihat putranya beberapa saat setelah kelahirannya. Pemuda itu, setelah melihat ayahnya, karena rasa malu menghilang dari pandangan.

Raja Shantanu sangat heran dan membayangkan bahwa pemuda itu mungkin adalah putranya sendiri. Dia kemudian melanjutkan ke tepi sungai, dan di sana dia melihat Gangga yang sudah bertahun-tahun tidak dia lihat.

Saat dia mendekatinya, dia melihat anak laki-laki yang sama berdiri di sampingnya. Dia kemudian memberi tahu raja, “O yang terbaik di antara raja, anak kedelapan kami berdiri di sampingku. Namanya adalah Devavrata. Dia telah dilatih di planet surgawi dan memiliki pengetahuan tentang semua senjata perang surgawi. Devavrata telah menjadi murid Vashistha Muni, yang telah mengajari putra kami Weda dan cabang-cabangnya.”

“O keturunan Bharata, baik para dewa maupun raksasa memandangnya dengan senang hati. Apapun pengetahuan yang telah dipelajari oleh orang bijak Brihaspati, anak ini juga telah mempelajarinya, dan apapun senjata yang dimiliki oleh Parashurama yang kuat dan agung, anak laki-laki ini juga memiliki. Sekarang setelah pelatihannya selesai, Anda dapat mengambil Devavrata dan membesarkannya sebagai milik Anda.”

Karena diperintahkan oleh Gangga, Devavrata menemani Maharaja Shantanu ke ibu kotanya.

Maharaja Shantanu menjadi sangat sayang pada anak laki-laki yang diberkahi dengan semua kualitas yang baik. Devavrata juga menjadi mencintai pada ayahnya, dan terlihat bahwa keduanya selalu bersama. Mereka berbicara bersama, berjalan bersama, makan bersama, tidur bersama, dan berburu bersama. Memang, mereka hampir tak terpisahkan.

Kehidupan Maharaja Shantanu dan Devavrata telah belaku selama empat tahun.

Suatu hari, Raja memasuki hutan di sepanjang tepi sungai Yamuna. Saat berkeliaran di wilayah itu, dia merasakan aroma manis yang datang dari arah yang tidak diketahui. Dia mengikuti aromanya, dan saat berkeliaran di sana-sini, dia menemukan seorang wanita cantik bagaikan seorang dewi dari surga. Namanya Satyavati, dan dia adalah putri seorang nelayan. Dia ditikam oleh panah asmara, dan menginginkan dia untuk istrinya.

Maharaja Shantanu bertanya, “Siapakah kamu, dan siapakah ayahmu? Juga, tolong beri tahu saya apa yang Anda lakukan di sini?”

Membalas Raja, Satyavati berkata, “Nama saya Satyavati, dan saya adalah putri Raja nelayan. Ayah saya membantu ayah saya menyeberangkan orang-orang yang ingin melintasi sungai Yamuna.”

Bingung dengan kecantikan dan pesona gadis ini, Raja mendekati ayah Satyavati dan berbicara kepadanya tentang sebuah pernikahan dan ingin menikahi Satyavati.

Sang nelayan menjawab, “Putriku pasti tidak bisa menemukan suami yang lebih cocok daripada dirimu. Namun, Anda harus memenuhi satu keinginan saya. Saya berharap putra yang lahir dari putri saya menjadi raja dunia berikutnya, dan tidak ada orang lain yang bisa menjadi penerus Anda.”

Ketika keturunan agung Bharata itu mendengar syarat-syarat untuk mendapatkan Satyavati, dia tidak merasakan keinginan untuk mengabulkan berkat seperti itu, dan dengan demikian dia kembali ke ibukotanya.

Saat mengendarai keretanya, dia terus-menerus memikirkan putri nelayan yang cantik itu. Dengan hati yang sedih, dia memasuki istananya dan tidak mengatakan sepatah kata pun kepada siapa pun, bahkan tidak kepada Devavrata.

Setelah melihat ketidakbahagiaan ayahnya, Devavrata mendekatinya dan bertanya, “Tolong beritahu saya ayah mengapa kamu begitu tidak bahagia? Anda belum berbicara sepatah kata pun kepada saya, Anda juga belum melakukan tugas harian Anda. Tolong ungkapkan penyebab kesusahan Anda, dan saya akan menemukan obat untuk itu.”

Ketika diminta dalam kata-kata ini, Maharaja Shantanu menjawab, “Putraku yang terkasih, saya sedang memikirkan ketidakstabilan kehidupan manusia. Jika kematian mendadak menguasai Anda, saya tidak akan memiliki seorang putra. Anda seperti seratus anak bagi saya, dan saya tidak ingin menikah lagi. Saya hanya ingin dinasti kita dilestarikan. Orang bijak mengatakan bahwa dia yang memiliki satu anak laki-laki tidak memiliki anak laki-laki sama sekali. Sangat mungkin Anda akan terbunuh di medan pertempuran, dan jika itu terjadi, bagaimana keadaan dinasti Bharata? Pikiran-pikiran inilah yang membuat saya sangat tidak bahagia.”

Devavrata cerdas dan merenungkan kata-kata ayahnya. Dia merasa ada sesuatu yang lebih dari yang diungkapkan ayahnya. Dia kemudian pergi ke pengemudi kereta Raja dan menanyainya tentang penyebab suasana hati raja yang gundah. Sang kusir memberi tahu Devavrata tentang putri nelayan itu dan permohonan yang diminta ayahnya.

Memahami situasinya, Devavrata, ditemani oleh beberapa tetua keluarga, pergi ke rumah sang nelayan.

Sang nelayan menyapa Devavrata, menawarinya tempat duduk. Dia kemudian memberitahunya dengan kata-kata manis, “wahai putra Shantanu, saya menyambut Anda karena Anda adalah kebanggaan ras ksatria. Kamu memang tak terkalahkan, tapi ada sesuatu yang ingin kukatakan padamu. Bahkan jika calon suami dari anak perempuan saya adalah Indra sendiri, dia harus meratap, karena persyaratan untuk menikah dengan Satyavati berlaku untuk semua. Banyak orang bijak mengatakan kepada saya bahwa ayahmu adalah satu-satunya suami yang cocok untuk Satyavati. Saya bahkan menolak permintaan para resi besar dalam hal pernikahannya. Satu halangan besar untuk pernikahan ini adalah bahwa Anda akan dinobatkan sebagai Raja dan bukan putra yang lahir dari Satyavati dan Shantanu. Hanya ini yang harus saya katakan dalam masalah ini.”

Memahami keinginan nelayan, Devavrata merenungkan situasinya, dan ingin memberikan kebahagiaan kepada ayahnya, dia memberi tahu nelayan itu, “wahai nelayan, dengarkan sumpah saya. Belum ada, dan tidak akan pernah ada orang yang dapat membuat sumpah ini. Saya akan memenuhi permintaan Anda. Saya bersumpah bahwa putra yang lahir dari Satyavati dan ayah saya akan menjadi raja, dan saya akan melepaskan hak saya atas takhta dan kerajaan.”

Setelah mendengar janji Devavrata, sang nelayan, yang mencari kebahagiaan untuk putra Satyavati, berkata, “Sumpah yang telah kamu ambil ini pasti akan terjadi, tetapi saya memiliki satu keraguan yang masih ada di pikiran saya. Apa yang akan terjadi pada anak-anak Anda? Mereka mungkin juga akan menginginkan dan mengklaim tahta.”

Devavrata menjawab, “O pemimpin di antara para nelayan, dengarkan sumpah yang akan saya buat di hadapan para tetua yang berkumpul ini. Saya telah melepaskan klaim dan hak saya atas takhta, dan sekarang saya akan menyelesaikan masalah keturunan saya. Saya akan mengambil sumpah brahmacharya dan tidak akan pernah menikah.”

Mendengar sumpah yang diucapkan oleh Devavrata, bulu di tubuh nelayan itu berdiri tegak, dan dia berjanji, “aku akan menyerahkan putriku ke Shantanu.”

Ketika Devavrata membuat sumpah ini, penghuni surga menghujani bunga, dan cakrawala dipenuhi dengan suara-suara, Yang ini akan dikenal sebagai Bhishma [orang yang telah mengambil sumpah yang sulit]. Satu-satunya suara yang terdengar adalah “Bhishma !, Bhishma !, Yang ini akan disebut Bhishma!”

Anak laki-laki Gangga kemudian membawa Satyavati dengan kereta dan kembali ke Hastinapura. Ketika Maharaja Shantanu mendengar tentang sumpah yang diambil putranya, dia senang dan memberinya berkat, Anda tidak akan pernah mengalami kematian selama Anda ingin hidup. Memang, Anda akan mati hanya jika Anda menginginkannya. Jadi Satyavati menikah dengan Maharaja Shantanu, dan Raja yang mulia itu menerimanya di istananya dan mempertahankannya sesuai keinginannya.

Demikianlah cerita Mahabharata Adi Parwa: Maharaja Shantanu Devavrata.

Selanjutnya Adiparwa: Bhisma Menculik Tiga Putri Tiga Putri Raja Kashi

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here