Home Ithihasa Mahabharata Adiparwa Bab 8: Drona sang Guru

Mahabharata Adiparwa Bab 8: Drona sang Guru

295
0
Drona meminta guru dakshina kepada Ekalavya
Drona meminta guru dakshina kepada Ekalavya

Ajeg.orgMahabharata Adiparwa Bab 8: Drona sang Guru. Melihat para pangeran memasuki masa remaja, Maharaja Bisma mulai mencari guru yang cocok untuk membimbing mereka dalam ilmu peperangan. Suatu hari para pangeran keluar dari Hastinapura. untuk bermain bola, dan mereka menjelajahi kawasan hutan yang asyik dengan kenikmatan permainan anak laki-laki. Ketika bola jatuh ke dalam sumur, mereka semua mencoba yang terbaik untuk mengambilnya kembali, tetapi ternyata itu tidak mungkin. (Baca cerita Mahabharata sebelumnya: Mahabharata Adiparwa Bab 7: Duryodana Meracuni Bhima)

Saat mereka melihat ke dalam sumur, muncul seorang brahmana yang baru saja menyelesaikan yadnya agnihotra (korban api) hariannya. Melihat para pangeran gagal mengambil bola, brahmana bernama Dronacharya itu menghampiri mereka. Dia mengenakan jubah putih dan terlihat kurus dan berkilau karena penampilannya yang taat dan selalu melakukan yadnya. “Malu pada kekuatan kshatriya Anda!” Drona menegur anak laki-laki, “Kamu lahir di dinasti Bharata dan kamu tidak bisa mengambil bola ini dari sumur? Saksikan kekuatan senjataku!”

Drona melepaskan cincinnya dan menjatuhkannya ke sumur itu. Cincin itu mendarat di atas bola. Drona mengambil segenggam rumput, dia membaca beberapa mantra Veda, mengubah itu rumput menjadi anak panah. Dia kemudian menembus lubang cincin dan bola secara bersamaan. Menembakkan panah satu demi satu, dia membuat rantai dari anak panah itu yang naik ke atas sumur. Dia kemudian menarik bola keluar dari sumur saat anak laki-laki itu berdiri menonton, terpukau dengan heran. Anak-anak lelaki itu bersujud kepada brahmana dan bertanya kepadanya, “Wahai brahmana yang agung, tidak ada yang memiliki keterampilan seperti itu. Tolong ungkapkan identitas Anda dan bagaimana kami dapat memberikan pelayananan kepada Anda.” (Baca juga Mahabharata Adi Parwa Bab 6: Kelahiran Pandawa dan Kurawa)

“Pergilah ke Bisma, brahmana menjawab, dan ceritakan kepadanya tentang saya dan apa yang baru saja Anda lihat. Dia akan memberitahumu siapa aku.” Anak-anak lelaki itu lari ke Bisma dan menjelaskan kepadanya semua yang telah terjadi. Bisma tersenyum dan berseru, “Itu Drona!” Dia kemudian pergi ke luar kota untuk menerima brahmana yanga gung. Maharaja Bhishma membawanya ke istana, dan secara pribadi bertanya kepadanya, “Brahmana terkasih, mohon beritahu kami alasan kedatangan Anda di Hastinapura”.

“Di masa mudaku,” Drona menjawab, “Aku tinggal di asrama guruku bersama pangeran Panchala, Drupada. Kami berteman dekat, dan selalu menjaga satu sama lain. Dia selalu memberi tahu saya bahwa dia adalah favorit ayahnya, dan bahwa suatu hari dia akan mewarisi kerajaan. Karena kami adalah teman dekat, dia berjanji kepada saya bahwa suatu hari nanti setengah kerajaannya akan menjadi milik saya. Setelah dia menyelesaikan pelajarannya, dia kembali ke negaranya sendiri.” (Baca juga Mahabharata Adi Parwa Bab 5: Kelahiran Dhritarastra, Pandu dan Vidura)

“Belakangan,” lanjut Drona, “Saya menikah dengan Krpi, putri resi Gautama, dan melahirkan seorang putra bernama Ashvatthama. Karena kemiskinan saya bahkan tidak dapat memberi makan anak saya susu, dan oleh karena itu, saya pergi ke kerajaan Panchala untuk menemui teman lama saya, Drupada. Saat aku memasuki istana, aku menyapanya dengan riang, ‘Wahai harimau diantara manusia, Ini Drona, teman lamamu.’ Drupada marah dan menghina saya dengan mengatakan, ‘Anda pasti kehilangan akal anda, karena Anda, seorang brahmana yang malang, memanggil saya sebagai teman Anda. Pertemanan saya sebelumnya dengan Anda adalah karena alasan tertentu. Orang yang lahir tidak murni tidak akan pernah bisa berteman dengan orang yang lahir dari kasta tinggi. Persahabatan hanya bisa terjalin di antara orang-orang yang sederajat. Tidak mungkin ada persahabatan antara si kaya dan si miskin, atau antara pengecut dan pahlawan. O orang bodoh, raja yang hebat tidak akan pernah bisa berteman dengan orang yang malang dan tidak beruntung. Saya tidak ingat pernah menjanjikan setengah kerajaan saya. Akan tetapi, aku akan memberimu makanan dan tempat tinggal untuk satu malam.’ Tidak dapat mentolerir kata-katanya yang kasar, saya segera meninggalkan kerajaannya dengan sumpah untuk mengambil setengah dari harta miliknya. Saya sekarang memiliki keinginan untuk melatih siswa yang layak yang dapat menaklukkan kebanggaan Raja yang sia-sia ini. Saya telah menerima semua senjata surgawi dari Parashurama, penghancur para ksatria. Karena saya seorang brahmana, dia mengajari saya ilmu perang yang lengkap.”

Setelah Dronacharya merinci tujuannya, Maharaja Bhishma dengan rendah hati memintanya, “Gantung busurmu, hai brahmana yang agung, dan ambillah putra Pandu dan Dhritarastra sebagai muridmu.”

Ketika Drona telah ditunjuk sebagai pembimbing dari anak-anak saudaranya, Maharaja Bhishma memberinya sebuah rumah yang cocok yang dilengkapi dengan segala kemewahan. (Baca juga Mahabharata Adi Parwa Bab 4: Pertarungan Bhisma dan Parasurama)

Setelah Drona ditempatkan dengan benar, dia segera mulai melatih para pangeran muda. Drona mengajari putra Pandu dan putra Dhritarastra menggunakan banyak senjata, baik itu senjata buatan manusia maupun surgawi. Meski arahan yang diberikan kepada mereka sama, tetap saja Arjuna, putra ketiga Pandu, lebih berprestasi dari semua siswa. Ringannya tangan dan keterampilannya tak tertandingi.

Arjuna menjadi sangat setia pada Drona dan selalu berada di sisinya. Suatu hari, Drona memberikan kepada setiap siswanya sebuah wadah bermulut sempit untuk diisi air.

Namun, ia memberikan kepada putranya sendiri, Ashvatthama, kendi bermulut lebar sehingga dapat mengisinya dengan cepat, ia kembali ke ayahnya dan menerima instruksi khusus.

Arjuna mengetahui hal ini, dan mengisi kendinya dengan varuna astra (mantra surgawi yang dapat menghasilkan air di medan perang), lalu dia kembali ke gurunya pada saat yang sama dengan Ashvatthama.

Kesetiaan Arjuna dan keinginannya yang kuat untuk belajar memenangkan hati Drona. Segera menjadi jelas bagi semua orang bahwa Arjuna adalah murid favorit sang guru.

Suatu hari Dronacharya memberi tahu juru masaknya, Jangan pernah menyajikan makanan Arjuna dalam gelap, jangan beri tahu dia bahwa saya telah memberikan perintah ini.

Namun, pada suatu malam Arjuna sedang mengambil makanan di tendanya dengan cahaya lilin dan tiba-tiba angin yang berhembus meniup lilin itu. Arjuna terus makan, meskipun hari sudah gelap, dan saat dia makan, dia berpikir, Jika aku bisa makan dalam gelap, mengapa aku tidak bisa berlatih memanah dalam gelap?

Jadi dia mulai berlatih di malam hari. Mendengar dentingan busur Arjuna, Drona mendatanginya dan memeluknya dengan penuh kasih, “Kamu adalah muridku yang paling utama, dan aku memberimu berkah bahwa tidak akan ada pemanah yang setara denganmu di dunia.:

Setelah itu, Drona mulai mengajari Arjuna seni bertarung di atas kuda, di punggung gajah, di atas kereta, dan di tanah. Dia mengajari Arjuna bagaimana bertarung dengan tongkat, pedang, lembing dan panah.

Dia melatihnya bagaimana menggunakan banyak senjata pada satu waktu dan bagaimana bertarung dengan banyak lawan pada satu waktu.

Mendengar laporan tentang ajaran Drona, ribuan pangeran berbondong-bondong kepadanya. Di antara mereka datang seorang pangeran dari Nishadas, bernama Ekalavya.

Berdasarkan kasta dia lebih rendah dari sudra, dan takut bahwa karena dia adalah seorang Nishada, yang pada waktunya akan mengungguli murid-muridnya yang kelas atas, Drona menolak untuk menerimanya.

Setelah membungkuk di kaki Drona, Ekalavya kembali ke hutan, membuat patung Drona dari tanah liat dan mulai memujanya. Dia berlatih dengan penuh semangat di depan patung Drona ini, dan pada waktunya semua ilmu persenjataan menjadi dikenal olehnya.

Suatu hari para Pandawa dan Kurus berangkat ke hutan untuk berburu. Mereka membawa serta seekor anjing yang dapat membantu mereka mencari hewan buruan.

Ketika anjing itu berkeliaran di hutan, ia melihat Ekalavya dari Nishada, melepaskan anak panah ke segala arah.

Ekalavya itu mengenakan pakaian hitam dan kotor karena tidak mandi, seperti yang umum terjadi di kalangan kelas bawah. Rambutnya kusut.

Melihat pemandangan yang menakutkan ini, anjing itu mulai menggonggong. Ekalavya, yang ingin memperlihatkan kehebatannya dengan busur dan anak panah, menutup mulut anjing itu dengan tujuh anak panah.

Anjing itu kemudian lari kembali ke Pandawa. Ketika para pangeran melihat anjing itu, mereka tercengang dan segera mulai mencari di hutan untuk mencari pemanah yang telah melakukan perbuatan seperti itu.

Mereka segera menemukan pemanah yang tidak dikenal dan melihat penampilannya yang suram, menanyainya, “Siapa kamu dan siapa ayahmu?”

“Aku Ekalavya,” jawabnya, “putra Hiranyadhanus, raja Nishada. Ketahuilah bahwa saya adalah murid Dronacharya.”

Setelah menanyai Ekalavya lebih lanjut, Pandawa kembali ke Drona dan memberi tahu dia tentang apa yang telah terjadi.

Arjuna mengira bahwa pangeran Nishada telah datang ke Drona secara rahasia dan mempelajari seni senjata. Dia dengan rendah hati menanyai Drona, “Anda telah memeluk saya dan mengatakan kepada saya bahwa saya tidak akan ada bandingannya dalam memanah. Lalu bagaimana Ekalavya ini melampaui saya?”

Setelah merenungkan tindakan yang tepat, Drona membawa Arjuna ke hutan. Di hutan mereka segera menemukan Ekalavya. Drona melihat rambutnya yang kusut, pakaian compang-camping, dan penampilannya yang kotor. Ketika Ekalavya melihat Drona, dia mendekatinya dan mempersembahkan sujud sembah, menyentuh kaki pembimbingnya. Dia kemudian berdiri di depan gurunya menunggu perintahnya.

Jika Anda benar-benar murid saya, kata Drona, “berikan saya dakshina (persembahan untuk guru setelah selesai belajar). Ekalavya senang mendengar kata-kata gurunya dan menjawab, “hai guruku, apa yang harus kuberikan padamu? Perintahkan saya, karena tidak ada yang tidak akan saya korbankan.”

“Jika Anda benar-benar berniat memberi saya hadiah,” kata Drona, ?tolong beri saya ibu jari kanan Anda.” Ekalavya mengikuti perintah gurunya, dan dengan pikiran yang teguh, memotong ibu jari kanannya dan memberikannya kepada gurunya.

Ketika pangeran mencoba menembak lagi dengan menggunakan tangan kanannya, dia melihat bahwa dia tidak memiliki akurasi yang sama seperti sebelumnya dalam memanah.

Suatu hari Drona, guru bela diri terkemuka, memanggil murid-muridnya bersama untuk menguji keunggulan komparatif mereka dalam penggunaan senjata.

Dia telah menempatkan burung buatan di atas pohon sebagai target yang diakan diujikan. Dia kemudian memerintahkan murid-muridnya, “Angkat busurmu, bidik burung di pohon. Lepaskan anak panah Anda dan potong kepala burung saat saya memberi perintah.”

Drona kemudian memanggil Yudistira dan bertanya, “Apakah Anda melihat burung di puncak pohon?”

Yudistira menjawab pembimbingnya, “Ya, saya melihatnya.”

Drona kemudian bertanya padanya, “Apakah kamu melihat yang lain? ”

Yudistira menjawab, “Saya melihat pohon itu, saya sendiri, saudara-saudara saya dan burung itu.”

Drona tidak senang dan memerintahkan, “Minggir! Anda tidak cocok untuk menembak target.”

Drona kemudian mengulangi percobaan dengan Duryodhana dan putra-putra Dhritarastra lainnya, dan hasilnya sama. Dia memerintahkan mereka semua untuk minggir. Ketika semua orang gagal, Dronacharya memanggil Arjuna. Dia memerintahkannya, pasang anak panahmu ke busurmu dan tunggu perintahku. Saat kubilang, potong kepala burung itu.

Dia kemudian bertanya kepadanya, “Apakah kamu melihat burung di pohon.”

Arjuna menjawab, “saya hanya melihat leher burung itu.”

Dronacharya kembali bertanya, “Apa lagi yang kamu lihat? Apakah Anda melihat pohon itu, saudara Anda atau saya?”

Arjuna menjawab, “saya hanya melihat leher burung itu!”

Dengan rambutnya berdiri karena kegirangan, Drona memerintahkan, “Lepaskan panahmu!”

Seketika Partha melepaskan anak panahnya dan memotong kepala burung palsu itu. Drona langsung memeluk Arjuna ke dadanya, mengingat Drupada sudah kalah dalam pertarungan.

Di hari lain Drona memanggil Yudistira dan Duryodhana, dan memerintahkan mereka, “Yudistira terkasih, tolong ikuti perintahku. Pergilah di antara warga dan temukan seseorang yang memiliki beberapa kesalahan. Ketika Anda telah menemukan orang itu, bawa dia ke saya.”

Drona kemudian meminta Duryodhana, “Pergilah di antara warga dan temukan seseorang yang lebih unggul darimu. Ketika Anda menemukan orang itu, bawa dia ke saya.”

Kedua siswa itu lalu pergi, dan Drona kembali ke Hastina Pura.

Di penghujung hari, Duryodana kembali kepada gurunya dan memberitahunya, “wahai guruku, aku telah mencari di kerajaan untuk seseorang yang lebih unggul dalam kualitas daripada diriku, tetapi aku belum menemukan siapa pun. Setelah menyelesaikan pemeriksaan saya, saya telah kembali ke hadapan Anda.” Drona kemudian menyuruh Duryodhana untuk menjauh.

Ketika matahari terbenam di cakrawala, Yudistira tiba dan memberi hormat kepada guru bela dirinya. Drona kemudian bertanya, “Apakah Anda menemukan seseorang dengan kualitas yang lebih rendah?”

Yudistira menjawab, “Saya telah mencari sepanjang hari, tetapi saya tidak dapat menemukan siapa pun. Namun, menjelang penghujung hari, saya melihat seorang vaishya mengambil air dari sebuah sumur, dan karena itu adalah ekadasi (hari puasa), saya berpikir untuk membawanya kepada Anda. Saat saya hendak menangkapnya, saya melihat bahwa dia memberi makan hewan-hewannya dengan air. Oleh karena itu, saya belum menemukan siapa pun dengan kualitas rendah, tetapi saya telah memaksa diri saya untuk mencari kesalahan dengan orang lain.”

Drona kemudian menyuruh Yudistira untuk menjauh dan merefleksikan kualitas kedua pangeran tersebut. Dia menyimpulkan bahwa Yudhisthira adalah personifikasi kerendahan hati dan cocok untuk memerintah rakyat, sedangkan Duryodhana terlalu bangga menjadi raja yang saleh dan pada akhirnya akan menghancurkan Dinasti Kuru.

Di hari lain, Drona dan murid-muridnya pergi ke Sungai Gangga untuk mandi di air suci. Ketika Drona memasuki sungai, seekor buaya mencengkeram pahanya. Meski mampu membunuh buaya itu, ia memanggil murid-muridnya, Tolong bunuh hewan ini dan selamatkan aku!”

Seketika Arjuna melepaskan lima anak panah yang mengenai buaya tersebut dan membunuhnya. Ini terjadi begitu cepat sehingga yang lainnya berdiri dengan wajah tercengang. buaya melepaskan Drona dan mati di dalam air.

Ketika Drona muncul dari sungai, dia memeluk Arjuna dan berkata, “Wahai pejuang yang terbaik, aku menghadiahkan kepadamu senjata brahmastra, yang merupakan yang paling kuat dari semua astras (senjata surga). Itu tidak akan pernah bisa digunakan melawan lawan yang lebih rendah, atau itu akan menghancurkan seluruh alam semesta. Senjata ini tidak ada bandingannya di tiga dunia. Pertahankan dengan sangat hati-hati dan gunakan hanya untuk melawan musuh yang setara atau lebih hebat dari Anda.”

Drona kemudian mengajarkan mantra senjata ini kepada muridnya, dan Arjuna menerimanya dengan sangat hormat. Dia kemudian mengucapkan berkah atas Arjuna, “Tidak akan pernah ada pemanah yang lebih besar dari dirimu. Anda tidak akan pernah dikalahkan oleh musuh mana pun, dan pencapaian Anda akan dicatat dalam sejarah dunia.”

Demikian Drona terus mendidik putra Pandu dan putra Dhritarastra. Ketika Drona merasa dia telah memberikan pelajaran yang cukup kepada mereka semua, dia memberi tahu Bisma bahwa dia akan segera mengambil dakshina dari semua yang telah dia latih.

Mahabharata sebelumnya Mahabharata Adiparwa Bab 7: Duryodana Meracuni Bhima

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here