Home Ithihasa Mahabharata Adiparwa Bab 9: Kutukan Parashurama

Mahabharata Adiparwa Bab 9: Kutukan Parashurama

Parashurama kemudian teringat pada para ksatria yang telah membunuh ayahnya dan, menjadi marah, dia mengutuk Karna, "Kamu telah mempelajari ilmu memanah dengan alasan palsu. Saya mengutuk Anda bahwa ketika Anda sangat membutuhkan sebuah astra, ingatan Anda akan mengecewakan Anda. Anda menginginkan ketenaran, bagaimanapun, dan saya katakan bahwa di sini setelah ini Anda akan dikenal sebagai salah satu pemanah terhebat sepanjang masa."

266
0
Adiparwa Kutukan Parashurama
Adiparwa Kutukan Parashurama

Ajeg.orgMahabharata Adiparwa Bab 9: Kutukan Parashurama. Sebagaimana dikemukakan dalam Adi Parva bab enam, Kunti sebelum menikah dengan Pandu telah melahirkan seorang anak dari Dewa Matahari, Surya. Karena takut pada kerabatnya, dia meletakkan anak itu di keranjang dan menghanyutkannya di sungai Gangga. Anak itu diambil oleh Adhiratha, seorang tukang kayu dan supir kereta terkenal, dan istrinya Radha. (Baca cerita Mahabharata sebelumnya, Mahabharata Adiparwa Bab 8: Drona sang Guru)

Mereka tertarik dengan keelokan sang anak, terutama kavacha [baju besi emas alami] dan kundala [anting emas]. Dia diberi nama Karna. Mereka membesarkan anak itu dengan sangat hati-hati selama enam belas tahun.

Pada ulang tahun keenam belas Karna, ayahnya menawarinya kereta dan kuda baru. Karena tidak merasakan keinginan untuk mengemudikan kereta, dia berbicara kepada ibunya,

“Hari ini, ayah telah membawakanku kereta dan kuda, tetapi aku tidak merasakan keinginan untuk mengemudikan kereta; Saya merasakan keinginan untuk memegang busur dan anak panah. Saya tidak bisa memikirkan hal lain. Bangun atau tidur, pikiranku selalu tertuju pada keinginan ini. Saya ingin menjadi pemanah dan bertarung.”

Radha kemudian menjelaskan kepada putra angkatnya Karna semua yang telah terjadi; bagaimana dia menemukannya di tepi Sungai Gangga terbungkus sutra berharga dan mengambang di keranjang. Mendengar tentang masa lalunya yang misterius, dia tercengang. Setelah berkonsultasi dengan ibu dan ayahnya, dia meminta izin dari mereka dan berangkat ke kota Hastinapura, ingin menemukan seorang ahli bela diri.

Tujuan Karna adalah belajar memanah. Dia mendekati Drona agung yang sedang mengajar Pandawa di Hastinapura. Setelah bertemu dengannya, dia memohon, “Tuanku, terimalah aku sebagai muridmu. Saya ingin belajar ilmu memanah. Saya putra Adhiratha, seorang tukang kayu dan pengemudi kereta berdasarkan kasta.” Drona tidak menyukai gagasan mengajar memanah kepada putra seorang suta (pengemudi kereta) dan menyuruhnya pergi.

Karna bertekad belajar memanah. Dia memutuskan untuk mendekati Parashurama, pembantai para ksatria. Sebelumnya Parashurama telah memusnahkan wangsa ksatria sebanyak dua puluh satu kali karena kematian ayahnya. Mengetahui bahwa Parashurama membenci ksatria dan raja, Karna memutuskan untuk memberitahunya bahwa dia adalah seorang brahmana.

Sebenarnya ayah angkat Karna lahir dari kasta campuran, seorang brahmana dan seorang ksatria; oleh karena itu dia memutuskan untuk meminta bimbingan dari resi meskipun dia mungkin dikutuk atau bahkan dibunuh.

Dengan pemikiran tersebut, Karna mendekati pertapaan Parashurama. Ketika Karna pertama kali melihat Parashurama, dia sedang duduk bermeditasi. Di atas kepalanya ada rambut kusut, dan matanya terbakar seperti api.

Jatuh pada kaki kepribadian yang luar biasa ini, Karna memohon, “Aku datang kepadamu dengan kerinduan yang dalam. Tolong jangan kirim saya pergi tanpa memberikan saya belas kasihan Anda.” Karna menangis dan tubuhnya gemetar.

Parashurama mengambil Karna, dan bertanya kepadanya, “Apakah kamu seorang ksatria?”

Karna menjawab, “Tidak, Tuanku, saya seorang brahmana.”

Parashurama tersenyum padanya dan berkata, “Aku pasti akan memberimu ilmu kemiliteran. Saya senang dengan kerendahan hati Anda, dan karena Anda adalah seorang brahmana, saya memiliki kasih sayang alami untuk Anda.”

Pendidikan Karna dimulai, dan dia menghabiskan waktu berbulan-bulan di tempat Parashurama yang terkenal itu. Dia melupakan rasa sakit di hatinya karena menjadi anak seorang tukang kayu.

Dia bahkan melupakan misteri yang melekat pada kelahirannya. Karna hanya tertarik pada pendidikan – bagaimana menjadi ksatria yang kuat. Dia mempelajari semua astras; bahkan brahmastra dan hhargavastra yang sangat kuat.

Dia menyenangkan gurunya dalam segala hal. Ketika pendidikannya selesai, Parashurama menasihatinya, “KehadiranMu di asramaku telah mencerahkan hidupku. Saya telah mengajari Anda ilmu seni militer secara langkap. Anda sangat jujur, menyukai mereka yang lebih tua dari Anda, dan Anda ingin sekali berjalan di jalan kebenaran. Anda tidak boleh menggunakan pengetahuan yang telah saya berikan kepada Anda untuk tujuan yang tidak benar.”

Sekarang sudah siang, dan matahari berada di atas kepala. Merasa lelah, Parashurama menyuruh Karna membawakannya gulungan kulit rusa untuk digunakan sebagai bantal.

“Tuanku,” jawab Karna, “tolong gunakan pangkuanku sebagai bantal. Setidaknya saya bisa melakukan layanan ini untuk orang-orang terkemuka.”

Parashurama kemudian membaringkan kepalanya di pangkuan muridnya dan tertidur lelap. Karna merenungkan semua yang telah terjadi selama setahun terakhir. Dia telah berbohong kepada orang bijak yang mengatakan kepadanya bahwa dia adalah seorang brahmana. Akankah reaksi terhadap hal ini menimpanya?

Satu-satunya keinginannya adalah memperoleh pengetahuan. Orang bijak menyatakan bahwa tujuan membenarkan caranya. Dia tidak mencoba melakukan dosa apapun. Tentunya pelanggaran kecilnya akan dimaafkan.

Saat Karna berpikir seperti ini, dia merasakan sakit di paha kanannya. Sakitnya menjadi tak tertahankan. Dia melihat ke bawah dan melihat seekor serangga menggigit kulitnya. Karna tidak bisa menghentikannya untuk menembus dagingnya. Tapi apa yang bisa dia lakukan? Dia tidak menghiraukannya agar tidak membangunkan gurunya.

Serangga itu menggigit paha dan darahnya menyentuh wajah Parashurama. Brahmana agung itu terbangun, dan melihat darah itu. Parashurama berseru, “Dari mana asalnya darah itu?”

“Tuanku, Itu berasal dari pahaku,” jawab Karna. “Saat Anda tidur, seekor serangga menggigit kaki saya. Itu membuatku kesakitan untuk beberapa waktu tetapi aku tidak ingin membangunkanmu.”

Parashurama berkobar dengan amarah, “Anda mengatakan serangga ini menyengat Anda, dan Anda menahan rasa sakit? Mengapa Anda tidak membangunkan saya dan menghentikan rasa sakit?”

“Tuanku,” jawab Karna, “anda sedang tidur, dan aku tidak ingin mengganggumu. Untuk alasan ini saya telah menahan rasa sakit ini.”

Parashurama sangat marah, “Bagaimana bisa seorang brahmana dapat menahan rasa sakit? Hanya seorang ksatria yang bisa melakukannya. Apakah saya, setelah sekian lama, mengajari astras saya kepada seorang ksatria yang berdosa? Saya tidak akan pernah memaafkan Anda atas penipuan ini.”

Karna jatuh di kaki gurunya dan air mata mengalir dari matanya sambil berpikir bahwa semua yang telah dia pelajari akan sia-sia.

Dia memegang kaki gurunya dan memohon, “Maafkan saya, Tuanku. Bagiku kau lebih seperti ayah daripada ayahku sendiri. Seorang ayah harus memaafkan kesalahan anaknya. Saya bukan seorang brahmana, tetapi saya juga bukan seorang ksatria. Saya anak seorang tukang kayu bernama Adhiratha. Saya hanya ingin belajar ilmu memanah. Saya berbohong kepada Anda, tetapi itu hanya untuk menjadi murid Anda. Saya telah berbakti kepada Anda, dan Anda lebih sayang kepada saya daripada apa pun di dunia ini. Tolong tunjukkan belas kasihan dan maafkan saya.”

Parashurama sangat marah, dan dia tidak tergerak oleh permohonan Karna. Satu-satunya pikiran dalam benaknya adalah bahwa orang ini telah berbohong dan seorang ksatria seharusnya jujur.

Dia kemudian teringat pada para ksatria yang telah membunuh ayahnya dan, menjadi marah, dia mengutuk Karna, “Kamu telah mempelajari ilmu memanah dengan alasan palsu. Saya mengutuk Anda bahwa ketika Anda sangat membutuhkan sebuah astra, ingatan Anda akan mengecewakan Anda. Anda menginginkan ketenaran, bagaimanapun, dan saya katakan bahwa di sini setelah ini Anda akan dikenal sebagai salah satu pemanah terhebat sepanjang masa.”

Parashurama kemudian pergi dan kembali ke asramanya meninggalkan Karna yang menangis.

Menyeka air mata dari matanya, Karna mulai berjalan tanpa tujuan. Dia berjalan berhari-hari memikirkan kutukan resi agung.

Tiba-tiba, apa yang dia pikir adalah seekor singa melintas olehnya, dan secara naluriah, dia mengambil anak panah dari tabungnya dan menembak binatang itu.

Namun, itu bukanlah seekor singa melainkan seekor sapi. Karna sangat ketakutan. Dia pergi ke brahmana pemiliknya dan mengatakan kepadanya bahwa dia telah menembak sapi karena ketidaktahuan.

Karna mencoba menenangkannya, tetapi brahmana tidak mau ditenangkan. Dia mengutuk Karna sambil berkata, “Saat kamu bertempur dengan musuh terkuatmu, roda keretamu akan tenggelam ke dalam lumpur, dan sama seperti kamu membunuh sapiku yang malang ketika dia tidak menyadari bahaya, kamu juga akan dibunuh oleh lawanmu ketika Anda paling tidak siap untuk itu.”

Karna tercengang karena semua hal ini tiba-tiba terjadi padanya.

Karna kemudian mengerti bahwa ini adalah karmanya. Kalau tidak, bagaimana peristiwa ini bisa terjadi tanpa kendalinya. Dia menganggap bahwa dia adalah orang yang dipilih dan berpikir betapa kejamnya dia. Dia ingat kelahiran misteriusnya dan stigma bahwa dia adalah seorang sutaputra (putra seorang pengemudi kereta).

Dia mungkin bisa mengatasinya dengan menjadi murid Parashurama yang agung, tetapi gurunya telah mengutuknya dan pergi. Sekarang dia telah dikutuk oleh brahmana lain. Ini semua adalah takdirnya. Dia menerimanya seperti itu dan pulang ke ibunya.

Ibunya bangga ketika dia mendengar bahwa dia telah belajar dari Parashurama yang agung, tetapi dia tidak memberitahunya tentang kutukan Parashurama, atau tentang kutukan brahmana.

Setelah beberapa lama dia mendengar tentang turnamen senjata di Hastinapura dan memutuskan untuk pergi ke sana untuk mengikuti kompetisi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here