Apa itu Vaikuntha?

271
0

AjegApa itu Vaikuntha? Vaikuntha (Sansekerta: वैकुण्ठ, Vaikuṇṭha), Vaikuntha Loka, Vishnuloka, Paramam padam, Nitya Vibhuti, Thirupparamapadham atau Vaikuntha Sagara adalah kediaman surgawi (kediaman) Wisnu yang merupakan dewa utama Alam Semesta, dan dikenal sebagai Ketuhanan seperti yang dihormati oleh semua pra-Pertempuran Kurukshetra, dan makhluk tertinggi dalam Weda, Hindu, dan tradisi Vaishnavisme. (Baca juga Narayana)

Vaikuntha adalah tempat tinggal yang dikepalai secara eksklusif olehnya, selalu ditemani oleh pasangan femininnya, permaisuri dan dewi Lakshmi, Menurut Ramanuja, Parama padam atau Nitya Vibhuti adalah alam surgawi yang kekal dan merupakan dunia ilahi yang tidak binasa yang merupakan tempat tinggal Tuhan. Itu adalah keadaan tertinggi di luar semua dunia dan tidak ada yang lain di luar itu. Itu dijaga oleh dewa kembar, Jaya dan Vijaya (penjaga alam Wisnu). Planet Vaikuntha penuh dengan istana emas dan taman gantung yang menumbuhkan buah-buahan dan bunga harum yang harum. (Baca juga Chakra Sudharsana, Asal Mula Senjata Milik Dewa Wisnu)

Planet Vaikuṇṭha dimulai 26.200.000 yojana (209.600.000 mil) di atas Satyaloka. Dalam sebagian besar tradisi Purana dan Waisnawa yang masih ada, Vaikuntha terletak di arah Makara Rashi yang bertepatan dengan konstelasi Capricorn. Salah satu versi kosmologi menyatakan bahwa mata Wisnu berada di Kutub Selatan tempat dia mengawasi kosmos. (Baca juga Adi Ananta Sesha Naga Tempat Berbaring Sri Wisnu)

Vaikuntha Dalam Sastra

Vaikuntha Dalam Rgveda

Rgveda menyatakan:

tad viṣṇoḥ paramaṁ padaṁ sadā paśyanti sūrayaḥ

Para dewa selalu mencari kediaman tertinggi Dewa Wisnu

—Rigveda (1.22.20)

Vaikuntha Dalam Shiva Purana

Shiva Purana, Section 2.1 – Rudra-saṃhitā: Sṛṣṭi-khaṇḍa Chapter 15 – The manifestation of Rudra, menyebutkan,

20. Kemudian setelah sujud kepada Śiva, mendapatkan pengetahuan dari Viṣṇu dan mencapai kebahagiaan tertinggi, saya memutuskan untuk memulai pekerjaan penciptaan.

21. Setelah membungkuk kepada Śiva dan memberi instruksi kepadaku, O yang terkasih, Viṣṇu juga lenyap.

22. Setelah mendapatkan berkah dari Śiva dan keluar dari telur kosmik, Viṣṇu menjadikan Vaikuṇṭha tempat tinggal permanennya.

23. Ingin membuat, saya ingat Śiva dan Viṣṇu. Di perairan yang telah tercipta, saya menawarkan segenggam air sebagai persembahan anggur kpd dewa.

24. Kemudian telur kosmik muncul yang terdiri dari dua puluh empat Prinsip. Wahai brahmana, kemudian sosok Virāṭa yang sangat indah muncul dan bentuk air tidak terlihat.

25. Kebingungan muncul dalam pikiran saya dan saya melakukan penebusan dosa yang parah selama dua belas tahun bermeditasi Viṣṇu.

26.Pada saat itu, Viṣṇu muncul di hadapanku dan menyentuh tubuhku dengan penuh kasih dan kegembiraan, dia memberitahuku.

Viṣṇu berkata: –
27. O Brahmā, terima kasih atas bantuan Śiva, saya mampu memberi Anda segalanya. Tidak ada yang tidak bisa diberikan kepada Anda. Saya senang Katakan padaku anugerah (yang ingin Anda miliki).

Vaikuntha Dalam Devi Bhagavata Purana

17. Kemudian, Sang Bhagavān, Brahmā yang terlahir dengan teratai membangun Brahma-loka yang indah, di puncak gunung Meru.

18. Kemudian Bhagavān Viṣṇu membangun kota Vaikuṇṭha di puncak semua loka atau dunia untuk tinggal bersama istrinya, Lakṣmī.

19. Mahādeva, juga, membangun Kailāśa yang sangat indah dan tinggal di sana bersama para Bhūtanya dan bermain dengan mereka sesuai keinginannya.

20. Loka ketiga yang disebut Surga dibangun di atas Meru, dihiasi dengan berbagai permata dan permata serta batu berharga. Itu ditetapkan sebagai tempat tinggal Indra.

Vaikuntha Dalam Bhagavata Purana

Dalam Bhagavata, teks tersebut berbicara tentang Vaikuntha, yang menggemaskan di seluruh dunia (X.12.26), sebagai alam tertinggi di mana Wisnu bersemayam (XII.24.14). Ini juga merupakan wilayah tertinggi (IV.12.26); melampaui dunia kegelapan dan samsāra (siklus kelahiran dan kematian) (IV.24.29; X.88.25); tujuan dari mereka yang telah melampaui ketiga Guna bahkan ketika mereka masih hidup (XI.25.22); dan setelahnya tidak ada tempat yang lebih tinggi (II.2.18, II.9.9). Para pertapa damai yang mencapai tempat itu tidak pernah kembali (IV.9.29; X.88.25-6). Penduduk Vaikuntha tidak memiliki tubuh material, tetapi memiliki bentuk yang murni (VII.1.34). Bentuk-bentuk ini seperti Wisnu (III.15.14ff.), Juga dikenal sebagai Narayana. Wisnu / Narayana tinggal di Vaikuntha bersama Sri, dewi keberuntungan, di istana dengan dinding kristal. Taman-taman di sana bersinar seperti pembebasan akhir itu sendiri, dan berisi pepohonan yang memenuhi harapan, yang mekar sepanjang tahun. Ada angin yang harum, dan tanaman merambat yang menetes dengan madu di dekat badan air. Teriakan burung eksotis berbaur dengan senandung lebah, dan bunga-bunga indah bermekaran di mana-mana. Penyembah Wisnu bersama istrinya yang cantik bepergian dengan kendaraan udara yang terbuat dari permata, zamrud, dan emas, tetapi penghuni alam yang indah dan tersenyum ini tidak dapat mengalihkan pikiran lawan jenis, karena semua orang terserap dalam Krishna (III.15.14-25) .

Sang Bhagavā, karena sangat puas dengan penebusan dosa dari Dewa Brahma, dengan senang hati mewujudkan tempat tinggal pribadi-Nya, Vaikuntha, planet tertinggi di atas segalanya. Tempat tinggal transendental Tuhan ini dipuja oleh semua orang yang sadar diri yang terbebas dari semua jenis kesengsaraan dan ketakutan akan keberadaan ilusi. (BP 2.9.9)

Dalam kediaman pribadi Tuhan itu, sifat-sifat kebodohan dan nafsu material tidak berlaku, juga tidak ada pengaruhnya dalam kebaikan. Tidak ada dominasi pengaruh waktu, jadi apa yang harus dibicarakan tentang ilusi, energi eksternal; itu tidak bisa masuk ke wilayah itu. Tanpa diskriminasi, baik dewa maupun setan menyembah Tuhan Yang Maha Esa sebagai penyembah. (BP 2.9.10)

Penghuni planet Vaikuntha digambarkan memiliki kulit berwarna biru langit yang bersinar. Mata mereka menyerupai bunga teratai, pakaian mereka berwarna kekuningan, dan ciri-ciri tubuh mereka sangat menarik. Mereka hanyalah usia remaja yang sedang tumbuh, mereka semua memiliki empat tangan, mereka semua didekorasi dengan indah dengan kalung mutiara dengan medali hias, dan semuanya tampak bersinar. (BP 2.9.11)

Beberapa di antaranya berkilau seperti koral dan berlian dalam corak dan memiliki karangan bunga di kepala mereka, mekar seperti bunga teratai, dan beberapa memakai anting-anting. (BP 2.9.12)

Planet-planet Vaikuntha juga dikelilingi oleh berbagai pesawat terbang, semuanya bercahaya dan letaknya cemerlang. Pesawat-pesawat ini milik mahatma besar atau penyembah Tuhan. Para wanita secantik kilat karena corak langit mereka, dan semua ini digabungkan bersama tampak seperti langit yang dihiasi dengan awan dan kilat. (BP 2.9.13)

Dewi keberuntungan, Lakshmi dalam wujud transendentalnya terlibat dalam pelayanan penuh kasih pada kaki padma Tuhan, dan digerakkan oleh lebah hitam, pengikut musim semi, dia tidak hanya terlibat dalam kesenangan yang beraneka ragam — melayani Tuhan, bersama dengan rekan tetapnya — tetapi juga terlibat dalam menyanyikan kemuliaan kegiatan Tuhan. (BP 2.9.14)

Dewa Brahma melihat di Vaikuntha, Narayana, yang adalah Penguasa dari seluruh komunitas pemuja, Penguasa dewi keberuntungan, Penguasa segala pengorbanan, dan Penguasa alam semesta, dan yang dilayani oleh pelayan terkemuka seperti Nanda , Sunanda, Prabala dan Arhana, rekan langsung-Nya. (BP 2.9.15)

Tuhan, terlihat condong ke arah para hamba-Nya yang penuh kasih, pandangan-Nya yang sangat memabukkan dan menarik, tampak sangat puas. Dia memiliki wajah tersenyum yang dihiasi dengan warna kemerahan yang mempesona. Dia mengenakan jubah kuning dan memakai anting-anting dan helm di kepalanya. Dia memiliki empat tangan, dan dadanya ditandai dengan garis dewi keberuntungan. (BP 2.9.16)

Tuhan duduk di atas takhta-Nya dan dikelilingi oleh energi yang berbeda seperti empat, enam belas, lima, dan enam kemewahan alam, bersama dengan energi tidak penting lainnya dari karakter sementara. Tetapi Dia adalah Tuhan Yang Maha Esa, menikmati tempat tinggalnya sendiri. (BP 2.9.17) juga dikatakan bahwa Vaikuntha adalah dunia yang terbebaskan atau dunia setelah moksa

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here