Asal Usul dari Trisula Dewa Siwa

228
0

AjegAsal Usul dari Trisula Dewa Siwa. Trishula Dewa Siwa mewakili tiga aspek fundamental kehidupan. Inilah tiga dimensi dasar kehidupan yang dilambangkan dengan banyak cara. Mereka juga bisa disebut Ida, Pingala dan Sushumna. Ini adalah tiga nadi dasar – kiri, kanan dan pusat – dalam pranamaya kosha, atau tubuh energi sistem manusia. Nadi adalah jalur atau saluran prana dalam sistem. Ada 72.000 nadi yang muncul dari tiga yang fundamental. (Baca juga Shiva, Mahadewa, Atribut dan Senjatanya)

Pingala dan Ida mewakili dualitas dasar dalam keberadaan. Dualitas inilah yang secara tradisional kita wakili sebagai Siwa dan Shakti. Anda bisa menyebutnya maskulin dan feminin. Ketika mengatakan maskulin dan feminin, saya tidak berbicara dalam istilah jenis kelamin – tentang laki-laki atau perempuan – tetapi dalam hal kualitas tertentu di alam. Bisa dibilang aspek logis dan intuitif dari diri Anda.

Membawa keseimbangan antara Ida dan Pingala akan membuat Anda efektif di dunia; ini akan memungkinkan Anda untuk menangani aspek kehidupan dengan baik. Kebanyakan orang hidup dan mati di Ida dan Pingala. Sushumna, ruang tengah, tetap tidak aktif. Tetapi Sushumna adalah aspek terpenting dari fisiologi manusia. Hidup benar-benar dimulai hanya ketika energi masuk ke Sushumna. Anda mencapai jenis keseimbangan baru, keseimbangan batin di mana apapun yang terjadi di luar, ada ruang tertentu di dalam diri Anda yang tidak pernah terganggu dan tidak dapat disentuh oleh situasi luar. (Baca juga 19 Awatara Dewa Siwa)

Makna Trisula Dewa Siwa

Trishula mewakili tiga aspek kesadaran, bangun, bermimpi dan tidur, dan juga mewakili tri guna – satwam, rajas dan tamas. Memegang Trisula menandakan bahwa Dewa Siwa berada di atas ketiga kondisi ini – bangun, bermimpi dan tidur, yang merupakan penegak dari ketiga kondisi ini. Dewa Siwa berada di luar tri guna, tetapi ia menyatukan ketiga guna ini. (Baca juga Pertarungan Antara Siwa Melawan Hanuman)

Shul berarti masalah atau penderitaan. Trishul artinya yang menghancurkan segala jenis penderitaan.

Tiga jenis penderitaan yang muncul dalam hidup:
1. Aadibhautik (fisik)
2. Aadhyaatmik (spiritual) dan
3. Aadidaivik (halus)

Tiga cabang Trishul melambangkan

  • Tri Murti –brahma, Wisnu, Mahesh serta sarasvati, lakshami dan kaali
  • Tiga sifat alam – penciptaan, pemeliharaan dan penghancuran
  • Tri Kala (waktu) – masa lalu, sekarang dan masa depan
  • Tri Gunas – satwam, rajas, tamas.
  • Tri lokas  swarg, bhu dan patal
  • Tiga kekuatan – kemauan, tindakan dan kebijaksanaan
  • Tiga jenis kesengsaraan – fisik, mental, dan spiritual.

Trisula Dewa Siwa dipergunakan untuk menghancurkan

Dunia fisik, keterikatan pada dunia ilusi yang kasar yang tampak begitu nyata.

Dunia pikiran, ahamkaar atau ego yang merupakan penghalang antara Aku dan Tuhan.

dengan demikian berubah menjadi dunia ketiga yaitu dunia spiritualitas, sehingga mengarah pada kesatuan Siwa menjadi satu alam eksistensi non-ganda, ini akan menciptakan kebahagiaan tersendiri.

Yang membebaskan Anda dari semua masalah dan penderitaan adalah trishula. Dan itu ada di tangan Siwa. Simbolisme Dibalik Bentuk Siwa.

Kisah di balik Asal-usul Trisula

Di antara yang paling terkenal dari semua senjata transendental adalah Trishula-astra Dewa Siwa. Astra berujung tiga ini adalah salah satu simbol yang paling sering dikaitkan dengan Siwa dalam ikonografi Veda.

Asal usul trishul-astra dijelaskan dalam Wisnu Purana. Dibuat terkait dengan Dewa Surya Dewa Matahari, dikatakan telah diukir dari materi dari Matahari.

Ketika Suryadev menikahi Samjna, putri Vishwakarma, istrinya segera menjadi tidak bahagia dengan kehidupan pernikahan karena panas yang tak tertahankan dari suaminya, Surya. Dia mengeluh kepada Vishwakarma, yang setuju untuk menyelesaikan masalah tersebut. Ayahnya membuat kesepakatan dimana Surya setuju untuk mengurangi panasnya untuk menampung Sanjana.

Vishwakarma menemukan cara untuk mengalokasikan energi berlebih dari Surya. Panas Surya digiling dengan mesin penggiling; materi surya jatuh ke bumi, mengurangi panasnya hingga 1/8. Bahan itu kemudian dibuat menjadi trishula-astra yang mematikan.

Setelah melakukannya, dia membuat beberapa benda dari sisa debu energi Matahari. Dia berhasil menciptakan Pushpaka Vimana, Trishul dan Sudarshana Chakra.

Kemudian Pushpaka Vimana menjadi kendaraan Dewa Kubera, trishul diberikan kepada Siwa dan Cakra menjadi senjata utama Dewa Wisnu.

Trishul-astra Dewa Siwa, atau trisula, telah dikaitkan dengan berbagai atribut triad. Dipegang di tangan kanan Siwa, itu melambangkan tiga guna. Tiga cabang mewakili tiga shaktis Siwa: iccha (kehendak), jnana (pengetahuan), dan kriya (tindakan). Poin Trishul juga melambangkan tiga aspek Siwa: paramashiva, parashakti (paranada atau shiva-tattva) dan parabindu (parameshvaraor shakti-tattva).

Siwa dikenal sebagai Dewa Omkara (Omkareshvara), jadi dalam suara transendental, tiga poin trishul-astra dikaitkan dengan tiga suku kata Omkara: A (akara), U (ukara) dan M (makara).

Berfungsi sebagai senjata utama Shiva the Destroyer, trishul-astra dikatakan mampu menghancurkan tiga dunia. Astra pernah digunakan oleh Shiva untuk memotong kepala asli Ganesha – hobi yang akan kita jelajahi di segmen yang akan datang.

Tonton juga 19 Awatara Inkarnasi #Mahadewa. No.5 Mengejutkan… Tak Disangka

Recent search terms:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here