Asta Chiranjeevi, 8 Mahluk Abadi Chiranjiwi

249
0

Dalam bahasa Sanskerta, Chiranjeevi berarti orang yang berumur panjang, Chiram (berarti panjang) dan Jivee (berarti hidup). Kata ini juga dikenal sebagai Amaratva atau Keabadian.

Dalam agama Hindu, delapan Chiranjeevis adalah delapan makhluk abadi yang hidup dari satu yuga ke yuga lainnya, yaitu hidup di bumi dan mereka akan tetap hidup melalui Kali Yuga dan menunggu Satya Yuga berikutnya. Kedelapan (Chiranjeevi) dalam teks-teks agama Hindu adalah Asura Raja Mahabali, Maha Rishi Markandeya, Awatara Wisnu ke-6 Parashurama, Vibhishan, Hanuman, Veda Vyasa, Kripa-Charya, dan Ashwatthama.

अश्वत्थामा बलिव्र्यासो हनूमांश्च विभीषण :। कृप: परशुरामश्च सप्तएतै चिरजीविन :॥ सप्तैतान् संस्मरेन्नित्यं मार्कण्डेयमथाष्टमम्। जीवेद्वर्षशतं सोपि सर्वव्याधिविवर्जित॥

Ashwathaama Balirvyaaso Hanumanshcha Vibheeshanaha

Krupaha Parshuramascha Saptaitey Chiranjivinaha

Saptaitaan Samsmareynnityam Markandeymathaashtamam

Jivedvarshshatam Sopi Sarvavyadhivivarjit

Maharaja Bali

Cucu dari Prahlada dan anak dari Virochana. Negaranya dijalankan dengan damai dan makmur. Bali telah mengatur Ashwamedha Yaga untuk mempertahankan dominasinya atas tiga dunia. Ini menciptakan ketegangan dan ketidakamanan di surga dan di antara para Dewa. Akhirnya, Dewa Wisnu diminta untuk turun tangan dan atas permintaan para dewa. Wisnu datang dengan avatar Vamana di dekat Bali pada saat ritus dan meminta Bali untuk memberikan tanah. Vamana atau Brahmana Boy (Wisnu Avatar) hanya meminta tanah yang bisa dia tutupi dengan tiga langkahnya. Bali diberikan anugerah dan avatar Wisnu Vamana melintasi seluruh bumi dan Surga dengan dua langkahnya dan Bali mempersembahkan kepalanya sebagai batu loncatan ke Vamana untuk langkah terakhir. Bali.

Senang dengan pengabdian Mahabali, Vamana juga memberkati Bali menjadi Indra selama periode Manu yang dikenal sebagai Sāvarṇi. Karena pengabdian Bali yang tanpa pamrih, dharma dan kata yang tak tergoyahkan, dia diberikan untuk mengunjungi negerinya satu kali setiap tahun. Sehubungan dengan itu, festival Onam dirayakan di Kerala untuk menyambut Mahabali ke negerinya setiap tahun.

Maha Rishi Markandeya

Seorang pemuja Siwa dan Wisnu Sage Markandeya berasal dari klan Bhrigu. Legenda kelahirannya seperti ini: Resi Mrikandu dan istrinya Marudmati menyembah Siwa dan mencari darinya anugerah untuk melahirkan seorang putra. Akibatnya, ia diberi pilihan untuk menjadi seorang putra yang berbakat, tetapi dengan kehidupan yang pendek di bumi atau seorang anak dengan kecerdasan rendah tetapi dengan umur yang panjang. Resi Mrikandu memilih yang pertama dan diberkati dengan Markandeya, seorang putra teladan, yang ditakdirkan untuk mati pada usia 16 tahun.

Markandeya tumbuh menjadi pemuja besar Siwa dan pada hari kematiannya yang ditakdirkan, ia melanjutkan pemujaannya terhadap Siwa dalam bentuk anikonik Shivalingam. Utusan Yama, dewa kematian tidak dapat mengambil nyawanya karena pengabdiannya yang besar dan pemujaan terus-menerus terhadap Siwa. Yama kemudian datang sendiri untuk mengambil nyawa Markandeya dan melilitkan tali di lehernya. Secara tidak sengaja atau takdir, jerat itu secara keliru mendarat di sekitar Shivalingam, dan dari situ, Siwa muncul dengan segala amarahnya menyerang Yama karena tindakan agresinya. Setelah mengalahkan Yama dalam pertempuran sampai mati, Shiva kemudian menghidupkannya kembali, dengan syarat bahwa pemuda yang taat akan hidup selamanya. Untuk tindakan ini, Siwa setelah itu juga dikenal sebagai Kalantaka (“Dia yang mengakhiri Kematian”).

Parashurama

Avatar temperamental Wisnu yang memegang senjata adalah seorang pejuang dan ditakuti serta dihormati oleh banyak orang. Terlahir dalam keluarga brahmana, dia tidak seperti brahmana lainnya. Sebaliknya, Parshuram membawa ciri-ciri seorang Ksatria. Dia membawa sejumlah ciri Kshatriya, yang meliputi agresi, peperangan, dan keberanian. Oleh karena itu, ia disebut sebagai ‘Brahma-Kshatriya’ karena ia memiliki keterampilan dari kedua klan tersebut.

Parshuram adalah seorang petapa Shraman bela diri. Namun, tidak seperti semua avatar lainnya, Bhagwan Parshuram masih hidup di bumi, bahkan hingga hari ini. Kedua, dia adalah Avatar Avesha, Avatar tipe sekunder. Dalam Avatar seperti itu, Wisnu tidak langsung turun seperti dalam kasus Rama atau Krishna melainkan masuk ke dalam jiwa manusia dengan wujudnya.

Dikisahkan bahwa Raja Kartavirya Arjuna dan pasukannya mencoba secara paksa untuk mengambil sapi ajaib milik ayah Parshuram yang bernama Kamdhenu. Karena marah dan dendam, dia membunuh seluruh tentara dan Raja Kartavirya. Sebagai balas dendam atas kematian ayah mereka, putra raja membunuh Jamadagni saat Parshuram tidak ada. Marah dan terluka oleh tindakan mereka, dia terus membunuh semua putra raja dan Raja Haihaya yang korup serta prajurit di bumi. Dia melakukan pengorbanan Ashvamedha dan memberikan seluruh kepemilikannya kepada para pendeta yang melakukan ritual tersebut.

Dalam Mahabharata, Bhagwan Parshuram adalah Guru dari prajurit Karna. Menurut cerita rakyat, Parshuram memberikan cakra Sudharshan kepada Dewa Krishna. Dipercaya bahwa semboyan utama inkarnasi keenam Wisnu adalah membebaskan beban bumi dengan membunuh raja-raja berdosa dan tidak beragama yang melalaikan tugasnya.

Kisah lain yang disebutkan dalam Kalki Purana meyakini bahwa Parshuram masih bersemayam di bumi. Ini menyatakan bahwa Parshuram akan menjadi guru bela diri Shri Kalki, yang akan menjadi avatar terakhir Dewa Wisnu. Dia menginstruksikan Kalki untuk melakukan sakramen panjang untuk menyenangkan Dewa Siwa. Setelah senang, Dewa Siwa akan memberkati Kalki dengan persenjataan surgawi.

Vibhishana

Vibhishana adalah adik dari Rakshasa (iblis) raja Rahwana dari Lanka. Meskipun seorang Rakshasa sendiri, Vibhishana memiliki karakter yang mulia dan menasihati Rahwana, yang menculik dan menculik Sita, untuk mengembalikannya kepada suaminya Rama dengan cara yang teratur dan segera. Ketika kakaknya tidak mendengarkan nasehatnya, Vibhishana bergabung dengan pasukan Rama. Kemudian, saat Rama mengalahkan Rahwana, Rama menobatkan Vibhishana sebagai raja Lanka. Secara simbolis, Vibhishana melambangkan pengabdian kepada Shri Rama dan sebagai pemuja setan, ia menunjukkan bahwa Tuhan tidak membedakan antara para pengikutnya berdasarkan kelahiran atau keadaan dalam hidup.

Ketika Vibhishana mencapai posisi Raja Lanka, dia mengalihkan rakyatnya dari jalan kejahatan ke jalan Dharma (kebenaran). Istrinya, Ratu Sarama juga membantunya dalam upaya ini. Dia memiliki seorang putri bernama Trijata.

Di akhir awatara Rama-, Dewa Wisnu memerintahkan Vibhishana untuk tinggal di bumi dan melayani orang-orang dan membimbing mereka ke jalan kebenaran dan Dharma. Karenanya, Vibhishana dianggap sebagai salah satu dari tujuh yang abadi atau Chiranjeevin. Dewa Wisnu juga memerintahkan Vibhishana untuk mendoakan dewa keluarga dari Dinasti Matahari kelahiran Rama, Dewa Ranganatha.

Hanuman

Dalam teks agama Hindu, Hanuman lahir dari pasangan Anjana dan ayah Kesari. Hanuman juga disebut sebagai putra dewa Vayu (Dewa Angin, sendiri putra Wisnu) karena legenda yang terkait dengan peran Wayu dalam kelahiran Hanuman.

Menurut legenda tertentu, saat ibunya menyembah Siwa, Raja Dasharatha Ayodhya juga melakukan ritual Putrakama yagna untuk mendapatkan anak. Hasilnya, ia menerima beberapa kheer suci untuk dibagikan oleh ketiga istrinya, yang mengarah pada kelahiran Rama, Lakshmana, Bharata, dan Shatrughna. Dengan interposisi ilahi, seekor layang-layang menyambar pecahan dari kheer itu dan menjatuhkannya saat terbang di atas hutan tempat Anjana sedang beribadah. Vayu, dewa angin dalam agama Hindu, mengantarkan puding yang jatuh ke tangan Anjana yang terulur, yang memakannya. Akibatnya, Hanuman terlahir untuknya.

Sundara Kanda, buku kelima dalam Ramayana, berfokus pada Hanuman. Hanuman bertemu Rama di tahun terakhir pengasingan 14 tahun terakhir setelah Rahwana menculik Sita dan membantu mereka menemukan dan mengalahkan Rahwana. Hanuman luar biasa kuat, seseorang yang mampu mengangkat dan membawa beban apapun untuk suatu tujuan. Hanuman ditampilkan sebagai pemuja teladan (bhakta) dari Rama dan Sita. Teks-teks Hindu seperti Bhagavata Purana, Bhakta Mala, Ananda Ramayana, dan Ramacharitmana menampilkannya sebagai seseorang yang berbakat, kuat, berani dan secara spiritual mengabdi pada Rama.

Beberapa versi Ramayana menyatakan bahwa menjelang akhir mereka, tepat sebelum Rama dan Lakshmana wafat, Hanuman diberkati untuk menjadi abadi. Dia akan menjadi bagian dari umat manusia selamanya, sementara kisah Rama terus hidup.

Weda Vyasa

Vyasa datang ke Hastinapura untuk memberi tahu Dhritarashtra tentang persiapan pertempuran. (sumber)
Vyas, ulama besar, dan penulis, penulis Mahabharata dan Srimad Bhagavatam, adalah makhluk abadi lainnya, mercusuar pengetahuan dan kebijaksanaan yang bersinar. Seorang katha-wachak yang membaca dari teks-teks suci dikatakan naik ke Vyaspeeth – diberkati oleh Vyas yang abadi. Dia datang untuk mewakili kontinuitas pengetahuan, keilmuan, dan pendewaan penulis sebagai visioner tertinggi.

Vyasa juga dianggap sebagai salah satu dari tujuh Chiranjivin (berumur panjang, atau abadi), yang masih ada menurut kepercayaan Hindu. Menurut Wisnu Purana, “Veda Vyasa” adalah gelar yang diterapkan pada penyusun Veda yang merupakan avatar Wisnu; Sejauh ini 28 orang dengan gelar ini telah muncul.

Festival Guru Purnima didedikasikan untuknya. Ia juga dikenal sebagai Vyasa Purnima, pada hari ulang tahunnya.

Konon ia merupakan perluasan dari Dewa Wisnu yang datang di Dwaparayuga untuk menjadikan semua ilmu Weda tersedia dalam bentuk tertulis yang tersedia dalam bentuk lisan pada saat itu. Ia adalah putra Satyavati, putri nelayan Dusharaj, dan petapa pengembara Parashara.

Umat ​​Hindu secara tradisional berpendapat bahwa Vyasa mengkategorikan Veda tunggal primordial menjadi tiga koleksi kanonik dan yang keempat, yang dikenal sebagai Atharvaveda, baru diakui sebagai Weda beberapa saat kemudian. Oleh karena itu ia disebut Weda Vyasa, atau “Pemecah Veda,” pemisahan tersebut merupakan suatu prestasi yang memungkinkan orang untuk memahami pengetahuan ilahi dari Weda.

Kripacharya

Kripacharya adalah salah satu karakter paling luar biasa dan penting dalam Mahabharata. Dia mengajar peperangan kepada para pangeran muda Mahabharata. Setelah perang Kurukshetra, ia juga mengajar Parikesit, cucu Arjuna.

Mahabharata menggambarkan kekuatan Kripacharya dengan menyatakan bahwa, “Kripacharya mampu mengatur 60.000 prajurit sendirian di medan perang. Dia menghancurkan seluruh pasukan musuh seperti api yang berkobar. Dalam berperang dengan gagah berani, dia hanya sebanding dengan Karthikeya, putra Dewa Siwa yang mengalahkan iblis. ”

Kripacharya adalah salah satu lambang kebajikan ketidakberpihakan. Meskipun dia sadar bahwa para Korawa sedang menempuh jalan-jalan yang tidak bermoral, dia secara tidak memihak menjalankan tugasnya dan membuktikan rasa terima kasihnya kepada para Korawa karena mereka mengasuhnya dengan makanan dan tempat tinggal di istana.

Keabadian dianugerahkan pada Kripacharya oleh Krishna melalui berkah. Kripacharya diprioritaskan untuk konferensi keabadian bahkan di atas Dronacharya karena Kripacharya menunjukkan beberapa kebajikan besar seperti kebajikan, kebenaran, dan ketidakberpihakan. Bahkan dalam kondisi yang sangat tertekan dia tidak siap untuk berkompromi dengan nilai-nilainya dan dalam hal ini, dia menonjol sebagai yang paling mulia di antara manusia.

Ashwatthama

Ashwatthama dianggap sebagai avatar dari salah satu dari sebelas Rudra dan salah satu dari tujuh Chiranjivi. Bersama dengan paman dari pihak ibu Kripa, Ashwatthama diyakini sebagai orang yang selamat dari Perang Kurukshetra.

Ashwatthama adalah putra Dronacharya dan Kripi. Drona melakukan penebusan dosa selama bertahun-tahun untuk menyenangkan Dewa Siwa untuk mendapatkan seorang putra yang memiliki keberanian yang sama dengan Dewa Siwa. Terlahir sebagai seorang Chiranjivi, Ashwatthama lahir dengan permata di dahinya yang memberinya kekuasaan atas semua makhluk hidup yang lebih rendah dari manusia; itu melindunginya dari kelaparan, haus, dan kelelahan.

Pada malam setelah kekalahan Duryodhana, Ashwatthama yang sangat gelisah dan gelisah memiliki ide untuk menyerang kamp Pandava pada malam hari. Begitu tiba di kamp Pandava, mereka menemukan seorang Bhairava menghalangi jalan masuk mereka. Jadi Ashwatthama menyembah Dewa Siwa untuk pemenuhan keinginannya, mempersembahkan dirinya sebagai persembahan dan menyenangkan Siwa dan Parvati. Ashwatthama pertama kali menendang dan membangunkan Dhrishtadyumna, komandan pasukan Pandawa dan pembunuh ayahnya Drona dan mencekiknya. Pada titik ini, ada banyak versi cerita yang berbeda. Dalam beberapa kasus, Ashwatthama salah mengira Upapandava yang sedang tidur sebagai Pandawa dan membunuh mereka. Di sisi lain, dia tahu dia membunuh Upapandava dan melakukannya karena dia tidak dapat menemukan Pandawa.

Pandawa dan Krishna kembali keesokan paginya untuk pembantaian dan mencari Ashwathama yang mencari perlindungan di Ashram Vyasa. Melihat akhir hidupnya, Ashwasthama memanggil Brahmaastra yang mematikan hanya untuk berhadapan dengan Brahmastra lain dari Arjuna. Vyasa yang mengetahui malapetaka senjata mematikan yang bisa menghancurkan itu meminta para pejuang untuk mencabut para astras. Arjun melakukannya tetapi Aswashtama tidak dapat melakukannya dan malah dialihkan ke rahim Uttara di mana satu-satunya garis keturunan Pandawa tinggal. Tuhan Krishna melindungi bayi itu dan pada gilirannya mengutuk Aswasthama.

Ashwatthama diminta untuk menyerahkan permata di dahinya dan dikutuk selama 3000 tahun bahwa dia akan berkeliaran di hutan dengan darah dan kucing yang keluar dari luka-lukanya dan menangis untuk kematian. Karena dia tidak takut mati selama perang, kematian tidak akan bertemu dengannya. Dia tidak akan mendapatkan keramahan atau akomodasi apa pun; ia akan berada dalam isolasi total tanpa ada kontak komunikasi fisik dari umat manusia dan masyarakat. Luka yang disebabkan oleh pengangkatan permata ini di dahinya tidak akan sembuh dan tubuhnya akan menderita berbagai penyakit yang tidak dapat disembuhkan, membentuk luka dan borok yang tidak akan pernah sembuh selama 3000 tahun.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here