Home Ajaran Hindu Bharatayuddha

Bharatayuddha

331
0
Pegelaran Pasukan pada Bharatayuddha
Pegelaran Pasukan pada Bharatayuddha

Ajeg.org – Bharatayuddha (Sanskerta: भारतयुद्ध ;, Bhāratayuddha) atau Bharata Yudha adalah istilah yang digunakan di Indonesia untuk Perang Kurukshetra, dan untuk menggambarkan terjemahan dan interpretasi bahasa Jawa dari Mahabharata. Mahabharata diterjemahkan ke dalam bahasa Jawa (kuno) di bawah pemerintahan raja Dharmawangsa dari Medang (memerintah 990-1006). Puisi saat ini dimulai oleh Sedah pada tahun 1157, dan diakhiri oleh Mpu Panuluh. Mpu Panuluh juga menulis Kakawin Hariwangsa: 168. (Baca juga Garuda dan Kaliya)

Menurut tradisi Jawa, perang antara keturunan kaisar Bharata memang sudah ditakdirkan oleh dewa jauh sebelum Pandawa dan Korawa lahir. Tradisi juga menyatakan bahwa medan perang Kurukshetra tidak terletak di negara bagian Haryana di India saat ini, melainkan di Dataran Tinggi Dieng, Jawa Tengah. Oleh karena itu, orang Jawa menganggap epos Mahabharata terjadi di Jawa dan bukan di India. (Baca juga Kisah Kelahiran Krishna)

Dalam versi bahasa Indonesia, Raja dan Ratu adalah keturunan Dewa. Cerita dimulai dari Betara Guru yang menjadi raja pertama kerajaan ‘Medang Kamulang’. Ini sering digambarkan melalui bentuk Wayang Jawa. Ciri khas Mahabharata Indonesia adalah memberikan lebih banyak otonomi kepada karakter lain selain dari karakter utama – Krishna, Arjuna, Bhisma, Duryodhana. Dalam Mahabharata versi Indonesia lebih banyak dikatakan tentang karakter Shalya dll. (Baca juga Putana, Kisah Krishna Membunuh Putana)

Karakter utama dan tempat adalah:

Bisma (Bhisma – seperti dalam Versi India) Yang merupakan kakek buyut dari Pandawa dan Kurawas.
Prabu Pandu Dewanata (Pandu – Dalam Versi India) Ayah dari lima Pandawa.
Destarata (Dhritrashtra – Dalam Versi India) Kakak sulung Prabu Pandu Dewanata yang buta dan ayah dari 100 saudara Kurawa.
Dewi Kunti (Kunti – Dalam Versi India) Ibu Yudistira, Bima dan Arjuna serta istri Pandu
Gendari (Gandhari – Dalam Versi India) Ibu Korawa.
Madrim (Madri – Dalam Versi India) Ibu dari anak kembar ashwin Nakula dan Sadewa serta istri Pandu
Karna (Karna – Dalam Versi India) Anak dari Kunti dan Dewa Surya sendiri. Dia adalah teman setia Duryudana.
Durna (Drona – Dalam Versi India) Guru dan mahaguru agung bagi Kurawas dan Pandawas. Dia adalah ayah dari Ashwatthama.
Duryudana (Duryodhana – Dalam Versi India) Kakak laki-laki Kurawa Tertua yang ingin menjadi raja dan membenci Pandawa. Dia adalah pejuang yang hebat dan teman yang baik.
Sangkuni (Shakuni – Dalam Versi India) Raja Gandhar, Pemain Dadu paling terampil, paman dan pemberi selamat Kurwa.
Arjuna (Arjuna – Dalam Versi India) Pandawa ketiga saudara lahir dari Indra. Dia adalah Pemanah terbesar dari epik. Arjuna juga merupakan pejuang terhebat dan tak terkalahkan. Krishna adalah sahabatnya. Favorit Bhisma dan Drona.
Yudistira (Punta Dewa / Dharmawangsa) (Yudhisthira – Dalam Versi India) Kakak tertua Pandawa, seorang raja yang agung, sabar dan tanpa kekerasan pada dasarnya. Meskipun Korawa membencinya, dia mencintai mereka dan selalu ingin mengakhiri persaingan.
Bima (Bhima – Dalam Versi India) Pandawa kedua saudara lahir dari Dewa Angin, pria yang sangat kuat dengan kekuatan ribuan gajah, raksasa.
Kakak perempuan Srikandi (Shikhandi – Dalam Versi India) dari Dropadi, seorang putri pejuang dan seorang pemanah yang terampil, dia menjadi seorang pria dengan menukar kewanitaannya dengan yaksha untuk membunuh bhisma secara tidak adil karena Bisma menolak untuk menggunakan senjata melawan seorang enuch Shikhandi.
Dropadi (Dropadi – Dalam Versi India) Adik Srikandi, versi Indonesia, ia menikah hanya dengan Yudisthir setelah kompetisi panahan yang dimenangkan oleh Bhima untuk kakak laki-lakinya; dan pahlawan wanita dari Mahabharata.
Hastinapura (Hastinapura – Dalam Versi India) Kerajaan Asli Kurus.
Amarta (Indraprastha – Dalam Versi India) Kerajaan baru yang dibuat oleh Pandawa oleh Maya yang merupakan satu-satunya makhluk yang diselamatkan Arjuna ketika dia membakar seluruh hutan Khandava.
Gunung Indrakila: Tempat di mana Arjuna pergi bermeditasi sebelum ‘Bharata Yudha’ atau ‘Perang India’ dan di mana dia menerima banyak anak panah dewa.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here