Brahma Loka (Satya Loka) Tempat Kediaman Brahma

203
0

AjegBrahma Loka (Satya Loka) Tempat Kediaman Brahma. Brahmaloka (Sansekerta: ब्रह्मालोक, IAST: Brahmāloka), adalah tempat tinggal dewi Saraswati dan Brahma, dewa pencipta dan bagian dari Trimurti bersama dengan Wisnu dan Siwa dalam agama Hindu. Terletak di Gunung Meru, itu juga disebut sebagai Brahmapura, Satyaloka (satya berarti kebenaran, loka berarti dunia, karenanya berarti dunia yang sebenarnya), dan / atau Satya bagecha (bagecha berarti “taman”) di Purana. Brahmaloka adalah taman yang dipenuhi bunga. (Baca juga Brahma Sang Pencipta, 7 Awatara Dewa Brahma)

Brahma-loka, dalam Hinduisme dan Buddha, bagian dari alam semesta berlapis-lapis yang merupakan alam roh surgawi yang saleh. Dalam Buddhisme Theravāda, brahma-loka dikatakan terdiri dari 20 langit yang terpisah: 16 yang lebih rendah adalah alam material (rupa-brahma-loka) yang dihuni oleh dewa-dewa yang semakin bersinar dan halus, sisa 4 alam yang lebih tinggi tidak memiliki substansi dan bentuk. dan dikatakan membentuk arupa-brahma-loka. Umat Buddha Theravāda berpendapat bahwa kelahiran kembali di brahma-loka adalah pahala yang dinikmati oleh seseorang yang telah menyertai kebajikan agung dengan meditasi.

Tingkat aktual yang dicapai seseorang ditentukan oleh kesetiaannya kepada Buddha, dhamma (dharma Sanskerta, “ajaran”), dan saṅgha (komunitas religius), serta kedalaman wawasannya tentang sifat sejati tanpa bentuk dari alam semesta. Seperti semua dunia lain dalam kosmologi Theravāda, brahma-loka terus mengalami perubahan, kehancuran, dan penciptaan kembali. (Baca juga Apa itu Vaikuntha?)

Dinyatakan bahwa Brahmaloka adalah yang tertinggi dari dunia menyenangkan yang bisa dicapai seseorang. Akan tetapi, Buddha menambahkan bahwa Brahmaloka itu tidak kekal. Brahmaloka adalah taman besar dan indah yang terbuat dari bunga. [1] Vedanta menganggap semua bidang keberadaan, termasuk yang tertinggi yaitu Brahmaloka, bersifat sementara dan hanya realitas absolut dari Kesadaran-Kebahagiaan Murni yang tidak berkematian dan kekal.

Brahmapura juga disebut Satyaloka, adalah loka tertinggi di alam semesta material ini. adalah tempat tinggal Dewa Brahma. Itu juga disebut Brahmaloka.

Di Satyaloka, ada bunga teratai dimana-mana. Teratai ini sangat besar, dengan energi ilahi mengalir keluar darinya. Di tengah Brahmaloka, adalah Brahmapura. Brahmapura adalah istana besar tempat tinggal Brahma. Di bawah Satyaloka adalah Tapaloka dan di atasnya adalah akhir alam semesta material dan permulaan planet Vaikuntha.

Deskripsi Brahma Loka / Satya Loka

Brahmaloka adalah planet yang seluruhnya terdiri dari Brahman, dianggap lebih tinggi dari svarga dan penuh keabadian, pengetahuan dan kebahagiaan, planet Bhagavān.

Canto Kedua (Bhagavatam 2.5.39) juga menyamakan Brahmaloka dengan dunia spiritual,

mūrdhabhiḥ satya-lokas tu brahma-lokaḥ sanātanaḥ “Satyaloka, sistem planet paling atas, terletak di kepala bentuk. Planet spiritual Brahmaloka, bagaimanapun, adalah abadi.”

Pernyataan tersebut menunjukkan bahwa Brahmaloka adalah Vaikuntha abadi yang tidak diciptakan maupun di dalam alam material, dan,

Brahman-lokah esa atma-lokah “Brahmaloka adalah planet Jiwa Tertinggi.”

Chāndogya Upaniṣad mengatakan dalam 8: 1 [5]

“Di dalam Brahmapura ada tempat tinggal, sekuntum bunga teratai kecil yang di dalamnya ada ruang kecil (antarakasa). Apa yang ada di dalamnya, harus dicari. Itu, pasti, adalah apa yang diinginkan untuk dipahami.”

Brahma Loka dalam Buddhisme

Dalam Buddhisme, Brahmaloka mengacu pada alam surgawi tertinggi, tempat tinggal para Brahma. Ini terdiri dari dua puluh langit:

  • Sembilan alam Brahma biasa,
  • Vehapphala
  • Asaññasatta
  • Lima Suddhāvāsā,
  • Empat alam Arupa,

Semua kecuali empat alam Arupa digolongkan di antara alam Rupa (yang penghuninya adalah jasmani). Penghuni alam Brahma bebas dari nafsu indera. Dunia Brahma adalah satu-satunya dunia tanpa wanita. Kelahiran kembali di alam Brahma adalah hasil dari kebajikan agung yang diiringi dengan meditasi. Dongeng Jataka berisi banyak kisah tentang pertapa yang berlatih meditasi, lahir setelah kematian di alam Brahma. Ketika sisa dunia dihancurkan pada akhir kappa, dunia Brahma diselamatkan dan makhluk pertama yang lahir di bumi berasal dari alam Brahma ābhassara. Para Brahmā direpresentasikan sebagai mengunjungi bumi dan menaruh minat pada urusan manusia. Dengan demikian, Nārada turun dari alam Brahma untuk menghilangkan ajaran sesat Raja Angati dalam kisah Dewa Brahma Nārada dalam Mahanipata Jataka.

Brahmaloka dalam Purana

Brahma Loka dalam Shiva Purana

Shiva Purana Section 1 – Vidyeśvara-saṃhitā, Chapter 17, Sloka 59 – 62 menyatakan,

59. Empat belas dunia yang dimulai dengan Pātāla dan diakhiri dengan Satya berkembang dari lima elemen, seperti Bumi, dll. Ini disebut dunia Brahmā.

60-61. Ada empat belas alam Viṣṇu di luar dunia Satya dan berakhir dengan Kṣamā. Di dunia Kṣamā tindakan — Viṣṇu ditempatkan di kota Vaikuṇṭha yang luar biasa bersama dengan tindakan-Lakṣmī yang melindungi penerima kenikmatan yang luar biasa. Di luar itu dan diakhiri dengan Śuciloka ada dua puluh delapan dunia.

62. Di dunia murni Kailāsa, Rudra, penghancur makhluk hidup, ditempatkan. Di luar itu adalah lima puluh enam dunia yang berakhir dengan wilayah Ahiṃsā.

Shiva Purana Section 1 – Vidyeśvara-saṃhitā, Chapter 1, Sloka 1 – 5, menyatakan,

Brahmaloka (ब्रह्मलोक) juga disebut Satyaloka, adalah tempat tinggal Brahmā,

1-2. Para resi dari jiwa-jiwa yang terbina, terlibat dalam upacara-upacara yang benar, kuat dan diberkati, melakukan pengorbanan besar pada pertemuan Gaṅgā dan Kālindī (Yamunā) di kota paling suci Prayāga, sebuah pusat suci yang agung, jalan yang menuju ke Brahmaloka.

3. Saat mendengar bahwa suatu pengorbanan sedang dilakukan di sana, siswa Vyāsa, guru Sūta yang agung, seorang sarjana yang sangat baik dalam Purāṇa, tiba di sana untuk menemui para bijak.

4. Para bijak sangat senang melihatnya dan menerimanya dengan keramahan dan pemujaan.

5. Pemujaan yang seharusnya diselesaikan, para bijaksana yang mulia, karena sangat senang, menyapanya dengan segala kerendahan hati dengan telapak tangan mereka bergabung dalam penghormatan.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here