Chakra Sudharsana, Asal Mula Senjata Milik Dewa Wisnu

401
0

Cakra Sudarshana adalah senjata khusus yang digunakan oleh Dewa Wisnu. Cakra Sudarshana adalah senjata berputar, seperti cakram dan memiliki 108 ujung bergerigi.

Chakra Sudarshana memiliki kekuatan untuk menghancurkan apapun yang dilaluinya.

Faktanya, Cakra Sudarshana adalah satu-satunya senjata yang terus bergerak. Ia dapat melakukan jutaan rotasi setiap detik dan memiliki kemampuan untuk melakukan perjalanan beberapa juta yojana (1 Yojana = 12 km) dalam sekejap mata. Itu tidak dilempar, tetapi dengan kemauan keras, itu dikirim untuk melawan musuh.

Arti literal dari Chakra Sudarshana adalah “yang memiliki penglihatan yang menguntungkan”.

Sebenarnya, kata Chakra Sudarshana terdiri dari dua kata Sansekerta, “Su” + “Darshan” yang berarti penglihatan yang menguntungkan (Su) (Darshan). Kata Chakra berasal dari kata ‘chruhu’ yang berarti gerakan dan ‘kruhu’ yang berarti melakukan. Jadi, Chakra artinya yang bergerak.

Dewa Wisnu digambarkan memegang Cakra di tangan kanan belakang dari keempat tangannya. Dewa Wisnu menghiasi Cakra Sudarshana di jari telunjuknya seperti cincin. Dia juga memegang Shankha (Terompet Kerang), Gada, dan Padma di tangannya yang lain.

Pada periode Weda, Chakra Sudarshana dianggap sebagai simbol roda waktu Dewa Wisnu. Namun, pada akhir abad pertengahan, Sudarshana Chakra muncul sebagai “Ayudha Purush” mewakili wujud Dewa Wisnu yang ganas dan dianggap sebagai senjata pemusnah musuh.

Komposisi Cakra Sudarshana

  • Cakra Sudarshana memiliki dua belas jari-jari dan enam pusar.
  • Pusatnya terdiri dari “Vajra”.
  • Dikatakan bahwa kata “Om Sahasrara hum phat” (सहस्रात् हुं फट्) tertulis di setiap rujinya.

Berbagai Bagian Cakra Sudarshana

Bagian tengah yang stabil: Mereka diberi nama Bhruvi (persamaan), Bhag (pancaran), Sampada (nektar nutrisi), dan Nirdesh (kecepatan).

Jari-jari: terdiri dari dua puluh tujuh prinsip feminin yang dibuat dari Prajapati. Ini berisi yoginipanchak – lima elemen kosmik. Itu melampaui semua batasan arah dan waktu.

Unsur-unsur kosmik ini dijelaskan sebagai:

  • Yogini
  • Lakshmi
  • Narayani
  • Murdhini
  • Randhra

Bagian Pinggiran: Memiliki delapan prinsip maskulin.

  • Aditya
  • Varuni
  • Juhu
  • Narayana
  • Navadha
  • Gandhi
  • Mahisha

Ukuran: Sangat kecil sehingga dapat disimpan di ujung daun tanaman Tulasi dan pada saat yang sama sangat besar sehingga dapat menutupi seluruh alam semesta.

Fitur Chakra Sudarshanaa

  • Setelah dilepaskan, Sudarshana Chakra memusnahkan musuh dan kembali ke orang yang memegangnya.
  • Bahkan setelah dilepaskan, Chakra Sudarshana tetap dalam kendali penuh dari orang yang memegangnya.
  • Chakra memilih Shunyamarga (jalur tanpa rintangan) untuk bepergian dan karenanya dapat mencapai mana saja dalam sekejap.
  • Kecepatannya akan meningkat saat bertemu dengan rintangan atau halangan. Ini disebut sebagai “Hansagati”.
  • Cakra Sudarshanaa tidak bersuara.
  • Ia memiliki kekuatan yang luar biasa untuk menghancurkan segalanya.

Kisah di balik asal usul cakra Sudarshana

Ada berbagai cerita mitologis yang menceritakan bagaimana Chakra Sudarshana muncul. Beberapa percaya bahwa itu diciptakan oleh energi gabungan dari Brahma, Wisnu, dan Maheshwara. Kitab suci lain menyatakan bahwa itu diberikan kepada Dewa Wisnu oleh Dewa Siwa.

Ada satu kisah populer yang menggambarkan asal usul Cakra Sudarshana.

Suatu ketika para dewa sangat menderita di tangan para asura. Mereka memutuskan untuk mencari bantuan kepada Dewa Wisnu. Jadi, mereka mendatangi Dewa Wisnu dan meminta Dia untuk melindungi mereka dari Asura.

Mendengar ini, Dewa Wisnu memberi tahu para Dewa bahwa Dia tidak memiliki senjata yang mampu untuk mengalahkan para Asura. Namun, Dewa Wisnu menghibur mereka bahwa Dia akan mencari bantuan dari Dewa Siwa dan memintanya untuk memberikan senjata khusus yang dapat mengalahkan dan menaklukkan para Asura.

Jadi, Dewa Wisnu menemui Dewa Siwa.

Dewa Wisnu menemukan Dewa Siwa sedang duduk dalam keadaan meditasi.

Dewa Wisnu mulai berdoa kepada Dewa Siwa berharap bahwa Dia akan segera keluar dari kondisi samadhinya.

Dewa Siwa tetap dalam kondisi Samadhi ini selama beberapa tahun. Namun, Wisnu melanjutkan brata dan berdoa. Dia menyebut nama Dewa Siwa dan mempersembahkan bunga teratai.

Akhirnya, setelah bertahun-tahun, Siwa keluar dari kondisi meditasinya.

Sukacita Dewa Wisnu tidak mengenal batas.

Dia berlari dan mengumpulkan seribu bunga teratai sehingga Dia bisa mempersembahkannya kepada Dewa Siwa dan meminta anugerah khusus.

Shiva sangat senang dengan persembahan Dewa Wisnu.

Namun, ia memutuskan untuk menguji pengabdian Dewa Wisnu kepadanya.

Jadi, Dewa Siwa diam-diam mencuri salah satu bunga teratai tersebut.

Jadi, Teratai yang dipersembahkan kepada Dewa Siwa hanya ada 999 bunga teratai.

Dewa Wisnu mulai memuja Dewa Siwa dan mempersembahkan bunga teratai kepadanya sambil melantunkan nama Dewa Siwa.

Akhirnya, Dewa Wisnu mengetahui satu bunga teratai telah hilang.

Dia hanya menghitung bunga teratai itu hanya ada 999 bunga teratai.

Itu berarti Wisnu harus pergi dan mencari bunga teratai lagi. Namun, bukannya mencarinya lagi, Dewa Wisnu mencabut salah satu matanya dan meletakkannya di depan Dewa Siwa.

Melihat pengabdian yang begitu besar dari Dewa Wisnu, Dewa Siwa berseru, “Saya sangat senang dengan pengabdian Anda. Aku akan mengabulkan apapun yang kamu inginkan ”.

Mendengar kata-kata tersebut, Dewa Wisnu meminta kepada Dewa Siwa untuk memberinya senjata ampuh yang dapat dengan mudah mengalahkan semua iblis.

Dewa Siwa kemudian memberi Dewa Wisnu Chakra Sudarshana yang akan membantu Dewa Wisnu untuk menaklukkan semua musuhnya.

Ada legenda lain yang sangat populer di balik asal usul cakra Sudarshana. Menurut teori ini, Cakra Sudarshana diciptakan dari sinar Matahari.

Vishwakarma, arsitek dari para Dewa, telah menikahkan putrinya Sanjana dengan Dewa Surya.

Namun, karena panas dan cahaya dari Dewa Surya yang luar biasa, Sanjana tidak dapat menatapnya dan tidak dapat mendekatinya. Sanjana menceritakan penderitaan ini kepada ayahnya, Vishwakarma.

Mendengar permintaan ini, Vishwakarma memutuskan untuk mengurangi kecemerlangan dari Dewa Surya. Dia mengumpulkan debu Matahari dan membuat tiga buah benda. Salah satunya adalah Trisula Dewa Siwa, yang berikutnya adalah Pushpaka Vamana, dan yang ketiga adalah Cakra Sudarshana.

Menurut kepercayaan populer lainnya, selama Dwapara Yuga, Sri Krishna, inkarnasi Dewa Wisnu yang kedelapan, dikatakan telah memperoleh Cakra Sudarshana dari Dewa Agni. Kemudian, Parashurama mengetahui hal ini, dia mengajari Krishna segalanya tentang penguasaan dan potensi dari Cakra Sudarshana.

Dua belas jari-jari cakra Sudarshana diyakini mewakili dua belas bulan dalam kalender bulan Hindu. Enam pusar mewakili enam musim.

Vimana Pushpaka dari raja Rahwana (yang mengambilnya dari Lord Kubera; Rama mengembalikannya ke Kubera) adalah contoh vimana yang paling banyak dikutip

Recent search terms:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here