Home Fakta Fakta Link Mahabharata Para Ahli Menemukan Artefak di Uttar Pradesh

Fakta Link Mahabharata Para Ahli Menemukan Artefak di Uttar Pradesh

154
0
Fakta Link Mahabharata Para Ahli Menemukan Artefak di Uttar Pradesh
Fakta Link Mahabharata Para Ahli Menemukan Artefak di Uttar Pradesh

AjegFakta Link Mahabharata Para Ahli Menemukan Artefak di Uttar Pradesh. Artefak yang ditemukan memiliki kemiripan budaya yang kuat dengan yang ditemukan di situs-situs seperti Hastinapura, Indraprastha, Kurukshetra dan Mathura, tempat-tempat yang disebutkan di Mahabharata.

Para arkeolog yang menggali sebuah situs di desa Uttar Pradesh yang diduga berhubungan dengan tempat yang disebutkan dalam epos Mahabharata. Mereka telah menemukan artefak yang memiliki kemiripan budaya yang kuat dengan yang ditemukan di situs-situs seperti Hastinapura, Indraprastha, Kurukshetra dan Mathura, tempat-tempat yang disebutkan dalam Mahabharata.

Proyek Penggalian Lakshagriha dari Survei Arkeologi India (ASI) terletak di desa Barnava dekat Meerut di Uttar Pradesh. Dalam Mahabharata, desa Barnava bernama Varanavat.

Menurut Mahabharata, Lakshagriha adalah ruang seperti labirin yang dibangun dari pernis yang sangat mudah terbakar oleh Kurawa untuk membakar hidup-hidup para Pandawa, rencana para Kurawa ini gagal dan dapat melarikan diri melalui terowongan.

Setelah tiga bulan menggali di salah satu gundukan terbesar di desa itu, para arkeolog ASI menemukan artefak seperti piring, mangkuk, panci masak besar, dan teko, tetapi tidak ada bekas pernis. Tetapi apakah bahan vernish ini tidak diketahui bertahan lama.

Ini, kata Sanjay Manjul, kepala proyek penggalian, dengan jelas menunjukkan “bahwa para pemukim di daerah itu memiliki budaya yang sama yang ada pada waktu itu di tempat-tempat lain yang disebutkan dalam Mahabharata”.

Di Delhi, varian Delta relatif tidak jelas pada 5% pada bulan Februari, pada saat prevalensi varian Alpha diperkirakan sebesar 20% dari semua sampel.
Alpha ke Delta beralih di belakang gelombang ke-4 kota

Arkeolog India BB Lal, yang melakukan penggalian ekstensif pada 1950-an di tempat-tempat seperti Indraprastha dan Hastinapur, memperkirakan bahwa pertempuran epik di Kurukshetra bisa terjadi sekitar 800 SM. Berdasarkan peninggalan yang ditemukan, periode itu disebut budaya Painted Grey Ware (PGW).

Sejak penggalian pertama di Indraprashta pada awal 1950-an, setidaknya ada enam penggalian di tempat-tempat yang disebutkan dalam Mahabharata, tetapi ASI belum menemukan bukti konklusif atau langsung untuk menetapkan fakta sejarah.

Temuan Lal termasuk jejak banjir besar. Menurut Mahabharata, banjir besar memaksa penduduk Hastinapura pindah ke Kaushambi. Menariknya, sisa-sisa banjir juga ditemukan di situs Lakshagriha.

Manjul mengatakan timnya juga mengumpulkan artefak berharga seperti mata panah, ujung tombak, kendi dan manik-manik yang kemungkinan berasal dari budaya Painted Grey Ware.

Endapan tanah pada berbagai objek menunjukkan bahwa daerah tersebut mungkin telah ditinggalkan oleh para pemukimnya karena banjir.

“Kami juga menemukan sisa-sisa budaya kemudian seperti fase akhir PGW, periode Kushan, periode Kushan akhir, dan periode Rajput,” katanya.

Pejabat ASI mengatakan bahwa dengan berakhirnya penggalian, pengamatan awal mereka didasarkan pada kesan pertama yang dapat mereka peroleh dari artefak dan sisa-sisa lain yang telah mereka temukan.

“Tulang manusia dan hewan, koin dan benda-benda lain semacam itu akan dipelajari secara ilmiah melalui penanggalan Karbon 14 untuk mengetahui perkiraan periode waktu dan urutan budayanya,” kata Manjul.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here