Home Ensiklopedi Fakta Menarik Ashwatthama

Fakta Menarik Ashwatthama

200
0
Fakta Menarik Ashwatthama
Fakta Menarik Ashwatthama

AjegFakta Menarik Ashwatthama. Ashwatthama adalah putra Dronacharya dan Kripi. Drona melakukan Vrata selama bertahun-tahun untuk menyenangkan Dewa Siwa agar memiliki seorang putra yang memiliki keberanian yang sama dengan Dewa Siwa. Menurut Shiva Purana, Ashwatthama adalah avatar Dewa Siwa sendiri. Beberapa fakta menarik tentangnya adalah sebagai berikut:

Fakta Menarik Aswatama

Berikut beberapa fakta menarik dari Aswatama yang mungkin belum banyak orang tahu.

1. Ashwathama adalah salah satu dari Astha Chiranjeevi, Delapan manusia abadi (Meskipun ada lebih dari delapan yang abadi). Ashwatthama lahir dengan permata di dahinya yang memberinya kekuasaan atas semua makhluk hidup yang lebih rendah dari manusia. Permata itu melindunginya dari rasa lapar, haus, dan kelelahan. Meski ahli dalam peperangan, Dronacharya menjalani hidup sederhana, dengan sedikit uang atau harta benda. Akibatnya, Ashvatthama memiliki masa kecil yang sulit, dengan keluarganya bahkan tidak mampu membeli susu.

2. Kekuatannya hampir sama dengan Arjuna, terutama di bidang panahan. Di antara para pangeran Kuru, dia berteman baik dengan Duryodhana, putra tertua Dhritarashtra. Mereka berdua memiliki kecemburuan terhadap Pandawa. Duryodhana merasa Yudistira adalah penghambatnya dalam mewarisi tahta Hastinapura, sedangkan bakat Arjuna membuat Ashwatthama cemburu karena merasa cinta ayahnya telah terpecah karena Arjuna adalah murid kesayangan Drona.

3. Setelah mengetahui bahwa ayahnya dibunuh karena penipuan, Ashwatthama marah. Ia mengeluarkan senjata Narayanastra untuk menghancurkan Pandawa. Produksi senjata tersebut diiringi oleh angin kencang, sambaran petir, dan munculnya jutaan anak panah yang siap mengincar setiap orang bersenjata di benteng Pandava. Hal ini membuat para Pandawa ketakutan hingga akhirnya, Kresna menyuruh semua orang di kamp Pandawa untuk menjatuhkan senjata mereka dan menyerahkan diri kepada Narayanastra. Sebagai avatar Wisnu (Narayana), Kresna mengetahui bahwa Narayanastra hanya menyerang orang-orang bersenjata. Setelah semua orang di kamp Pandawa menjatuhkan senjata mereka, Narayanastra kehilangan sasarannya dan kemudian kembali ke Ashwatthama. Saat pertempuran dilanjutkan, Duryodhana menginstruksikan Ashwatthama untuk mengeluarkan Narayanastra sekali lagi, tetapi Ashwatthama menjelaskan bahwa jika senjata itu digunakan lagi, maka pemakainya akan menjadi sasarannya.

4. Ashwatthama mengalahkan Dristadyumna dalam pertempuran langsung tetapi gagal membunuhnya karena Satyaki dan Bhima segera membantunya. Setelah pertempuran berlanjut, Ashwatthama berhasil membunuh Raja Nila dari Mahismati.

5. Terinspirasi oleh burung hantu yang menangkap burung gagak di tengah malam, Ashwatthama memulai serangan di malam hari. Namun Krupa menentang niatnya tersebut karena perbuatannya tidak adil. Ashwatthama juga menyatakan bahwa perang memang tidak adil, dan semua pihak memang tidak adil. Pada akhirnya, Krupa dan Kertawarma terus mengikuti petunjuk Ashwatthama untuk melakukan serangan malam di kamp Pandawa. Di gerbang ke kamp, ​​mereka bertiga dihadang oleh penjaga raksasa. Semua senjata yang diluncurkan Ashwatthama tidak mampu mengalahkan makhluk itu. Kemudian Ashwatthama meminta bantuan Dewa Siwa. Dewa muncul dan memberikan kekuatan seperti Rudra kepada Ashwatthama, yang membuatnya tak terkalahkan dan berhasil dengan mudah memasuki kamp Pandava.

6. Pertama-tama, Ashwatthama mencari tenda Dristadyumna dan kemudian membunuhnya. Keributan yang terjadi membuat Srikandhi dan Panchakumara (lima putra Pandawa) bangun dan bergegas menuju kemah Dristadyumna. Namun, mereka dibunuh oleh Ashwatthama, yang memperoleh kekuatan dari Siwa. Ashwatthama juga membunuh Yudamanyu, Utamoja, dan para ksatria yang berada di kamp kemudian mengamuk seperti Rudra. Sementara itu, Krupa dan Kertawarma berjaga di gerbang kamp dan membunuh tentara yang melarikan diri dari amukan Ashwatthama.

7. Krishna mengutuk Aswatthama. Di akhir Sauptika Parva (10 dari 18 Parava Mahabharata), disebutkan bahwa Kresna mengutuk Ashwatthama untuk menderita kusta dan mengembara di bumi sampai akhir zaman Kaliyuga. Ashwatthama juga terpaksa menyerahkan batu permata berharga (mani) yang menempel di dahinya, yaitu permata yang membuatnya tidak takut pada senjata, penyakit, atau kelaparan, dan membuatnya tidak takut pada dewa, raksasa, setan, dan naga. . Setelah permata itu dilepas, bekas lengket meninggalkan luka di dahinya, yang mengeluarkan darah berbau tidak sedap yang tidak akan pernah berhenti mengalir sampai akhir Kaliyuga.

8. Dipercaya bahwa di Kaliyuga, namanya Suryakanta. Oleh karena itu, Ashwatthama akan mencari kematian setiap saat, namun dia tidak akan pernah mati. Di akhir Kali Yuga, Ashwatthama akan bertemu dengan Sri Kalki, awatara kesepuluh Dewa Wisnu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here