Fakta Menarik Ksatria Hebat Karna Putra Dewi Kunti

114
0

AjegFakta Menarik Ksatria Hebat Karna Putra Dewi Kunti. Meskipun Karna terlahir dari Wangsa Yadawa, Putra Dewi Kunti sebagai hasil dari ‘kelahiran ilahi,’ dengan berkah dari Dewa Matahari. Karna dibesarkan oleh keluarga kusir dan karenanya, menderita penghinaan seumur hidup karena memiliki status sosial yang lebih rendah.

Hidupnya penuh dengan cobaan dan kesengsaraan. Seandainya pergantian peristiwa, mulai dari kelahiran dan pendidikannya yang ajaib hingga aliansi dengan Kurawa dan kematian di medan perang bergeser sedikit pun, prajurit ini mungkin akan jauh melampaui popularitas Pandawa.

Di sini, kami menyajikan di hadapan Anda 23 fakta yang kurang diketahui tentang Karna:

1. Karna diadopsi oleh Adhiratha (dan istrinya Radha) yang menemukannya di tepi sungai setelah putri perawan yang ketakutan (Kunti) memutuskan untuk memembuang anak sulungnya dan menghanyutkannya ke sungai dalam keranjang.

Dia takut hampir tidak ada orang yang akan percaya cerita ‘kelahiran Karna’. Sejak lahir, anak itu memiliki anting-anting ilahi dan rompi yang akan melindunginya dari semua bahaya, termasuk semua jenis senjata. Dia berdoa kepada Dewa Surya, Dewa Matahari untuk melindungi putra mereka dan menurunkan keranjang ke sungai.

2. Adhiratha, ayah angkat Karna, adalah kusir Pitamah Bisma.

3. Adhiratha memperingatkan anak muda itu agar tidak berlatih memanah.

Hanya wangsa Ksatria (kelas prajurit) yang memiliki hak istimewa ini. Adhiratha takut bahwa putranya, karena rompi & anting-anting ilahinya, dan kemungkinan keunggulan dalam memanah di atas para pangeran kuru lainnya.

4. Tapi Karna memiliki rasa haus yang tak terpuaskan untuk belajar seni perang, dan memanah pada khususnya.

5. Jadi, dia memohon kepada Guru Dronacharya (master seni militer tingkat lanjut) untuk menerima dia sebagai murid; Dronacharya menolak melatih Karna karena status sosialnya yang rendah.

Guru kerajaan untuk pangeran Kuru, Dronacharya bahkan menghina Karna karena bercita-cita untuk belajar seni militer bersama para bangsawan meskipun berasal dari keluarga kusir. Jelas, anak muda itu marah. Dia bersumpah untuk menjadi murid dari orang yang melatih Dronacharya sendiri. Pada hari itu juga, dia sedang dalam perjalanan ke tempat tinggal Parshurama.

6. Karna mencoba mengelabui Parshurama agar percaya bahwa dia adalah seorang Brahmana.

Dia memalsukan identitasnya untuk menjadi murid Parshurama, seorang brahmana ksatria legendaris yang sebelumnya melatih Guru Dronacharya dan Bhisma Pitamah.

Meskipun sulit untuk percaya bahwa Karna memohon kepada Parshurama untuk menjadikannya murid, Parashurama bagaimanapun juga setuju untuk melatih anak muda itu dalam seni militer.

7. Kemudian, ketika menjadi jelas bahwa Karna telah berbohong, guru besar itu mengutuknya bahwa dia akan kehilangan semua pengetahuan dan pelatihannya dalam seni militer tepat pada saat dia paling membutuhkannya.

Pengakuan jujur ​​Karna tidak bisa menyelamatkannya dari murka Parshurama.

8. Karna telah memperoleh mantra Brahmashtra dari Parshurama saat itu.

9. Karena telah membunuh seekor sapi secara tidak sengaja, dia dikutuk untuk kedua kalinya oleh seorang Brahmana.

Brahmana, yang sapinya telah mati, mengutuk Karna – ‘Roda keretamu akan tersangkut di lumpur, seperti kaki sapiku, ketika kamu sangat membutuhkannya.’ Kutukan itu kemudian terjadi pada saat terakhirnya.

10. Kemudian Karna mencoba menggunakan Brahmashtra, senjata pamungkas melawan Arjuna selama perang tetapi tidak bisa mengucapkan mantra suci.

Ini adalah saat ketika kutukan Parshurama terjadi.

11. Karna, setelah mempelajari semua yang dia bisa dari Parshurama, kembali ke Hastinapura dan menantang Arjuna untuk berperang tanding.

Karna muncul selama demonstrasi keahlian seni militer oleh Kurawa dan Pandawa di arena ketika Dronacharya menyatakan pangeran Pandawa Arjuna sebagai pemanah terhebat di bumi ini. Tidak mungkin Karna bisa menerima Arjuna, murid Dronacharya, untuk menjadi pemanah terhebat. Dan Karna menantang Arjuna untuk berperang tanding.

Penonton, bangsawan, dan elit di arena menghina Karna karena menantang seorang pangeran meskipun memiliki status sosial yang lebih rendah.

Duryodhana, musuh bebuyutan Arjuna dan saudara-saudaranya, melihat Karna sebagai penyeimbang bagi Pandawa. Dia segera menyatakan Karna sebagai raja sebuah negara kecil yang bernama Anga. Pengangkatan ini mengangkat Karna sebagai seorang ksatria.

Pada hari itu, Karna, meskipun seorang pemanah yang hebat, dipermalukan oleh semua orang di ibu kota, di depan orang tua angkatnya dan Kunti, ibu kandungnya.

Karena telah berdiri di sisinya, Karna bersumpah untuk selamanya melayani Duryodhana.

12. Meskipun dia memiliki semua kebijaksanaan untuk melihat melalui jalan Duryodhana, dia menolak untuk melawan dan menentang Duryodhana, sampai kematiannya!

13. Karna mengetahui fakta bahwa Duryodhana dan Shakuni telah menyusun rencana jahat untuk membakar Kunti dan Pandawa hidup-hidup di Lakshagriha.

Sedih, ia pulang ke rumah orang tuanya Adhiratha dan Radha. Menyukai Kunti (ibu kandungnya) sebagai sosok keibuan sejak masa kecilnya di ibu kota, ia akhirnya memberikan petunjuk tentang rencana tersebut kepada Adhiratha.

Adhiratha memberi tahu Kakek Bhisma, yang pada gilirannya langsung berangkat untuk menyelamatkan Kunti dan Pandawa bersama Vidura. Pada saat itu, semua 6 dari mereka telah melarikan diri.

Karna, bagaimanapun, diselamatkan dari dosa mengambil bagian dalam rencana jahat, yang dirancang untuk membunuh kerabatnya.

14. Setelah mengetahui dilema besar yang dialami Karna karena telah bersumpah setia kepada Duryodhana, ayahnya Adhiratha menasihatinya untuk membebaskan dirinya dari dosa dengan menyumbangkan kekayaan dan harta bendanya kepada yang membutuhkan.

Begitulah Karna mendapatkan nama Danavira – seorang pahlawan dengan sifat dermawan yang tak pernah mati.

15. Pada saat yang tepat, sebelum perang dimulai, Indra muncul sebagai seorang Brahmana dan meminta baju zirah pelindungnya sebagai sumbangan dari Karna.

Meskipun Karna sangat menyadari rencana ini, ia tetap memutuskan untuk merobek rompi & anting-anting ilahi dan menyerahkannya kepada Indra, ayah spiritual Arjuna.

16. Puas dengan kedermawanannya, Indra menyerahkan di antara vasavi shakti (senjata yang tidak akan meleset dari sasaran) sebagai anugerah kepada Karna.

Tidak ada manusia yang berani melakukan apa yang dilakukan Karna pada malam Mahabharata.

17. Atas saran Duryodhana, Karna siap untuk membunuh Arjuna dalam perang pada hari ke-11 tetapi anugerah vasavi shakti harus digunakan pada orang lain pada malam sebelumnya.

Krishna tahu betul bahwa Karna akan menggunakan senjata itu pada Arjuna. Pertempuran pada malam sebelumnya berlanjut setelah matahari terbenam dan saat itulah Krishna menyarankan Bhima untuk memanggil putranya, Ghatotkacha (seorang pejuang pemberani yang setengah raksasa, setengah manusia) untuk melepaskan neraka pada tentara Kurawa.

Duryodhana yang tak berdaya harus meminta Karna untuk menggunakan vasavi shakti di Ghatotkach sebagai gantinya. Nyawa Arjuna dengan demikian terselamatkan.

18. Ketika Krishna mengungkapkan kebenaran tentang kelahirannya kepada Karna, dan memintanya untuk bergabung dengan Pandawa – Karna yang telah memintanya untuk merahasiakan semua ini dari saudara-saudaranya.

“Mereka mungkin tidak akan melawan saya, jika mereka mendengar kebenarannya,” katanya.

19. Kunti meminta Karna untuk tidak membunuh salah satu saudara mudanya yaitu pangeran Pandawa dalam perang; Karna menuruti permintaan ibunya dengan mengatakan bahwa dia hanya akan membunuh Arjuna.

Dia memiliki beberapa kesempatan untuk membunuh empat Pandawa lainnya tetapi menyelamatkan nyawa mereka.

20. Menurut sebuah legenda, Drupadi secara rahasia menyukai Karna.

Hal yang sama diungkapkan dalam sebuah cerita di mana Draupadi mengungkapkan nama-nama pria yang dicintainya ke sebatang pohon, untuk menyelamatkan dirinya dari murka orang suci yang bermeditasi.

21. Meskipun Yudhisthira memiliki hak untuk melakukan ritual terakhir Karna, hal yang sama ditolak untuk Dhuryodhana yang telah lebih dekat dengannya sepanjang hidupnya.
Adalah Krishna yang melakukan upacara terakhir Karna.

22. Istri Karna, Vrushali, melakukan sati di atas tumpukan kayu pembakaran Karna.

Di India Selatan, sebuah drama terkenal berjudul ‘Kattaikkuttu’ dipentaskan sebagai drama peristiwa kehidupan Karna.

23. Orang-orang percaya berpendapat bahwa Kuil Aranmula Parthasarathy di India Selatan dibangun oleh Arjuna untuk membebaskan dirinya dari dosa membunuh Karna yang tidak bersenjata.

Kuil ini didedikasikan untuk Krishna, atas perannya sebagai kusir dalam perang Kurukshetra.

24. Kuil Mahunag di distrik Mandi (Himachal Pradesh) didedikasikan untuk Karna.

Recent search terms:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here