Gandhari, Putri Kerajaan Gandhara dan Ibu dari Para Kurawa

237
0

Gandhari atau Gandari (Sansekerta: गांधारी, lit. Seorang gadis dari Gandhara) adalah tokoh terkemuka dalam epik Mahabharata India. Dia adalah putri Gandhara dan istri Dhritrashtra, dan ibu dari seratus putra dan seorang putri, Kurawa.

Gandhari yang merupakan putri Subala, raja Gandhara (saat ini dikenal sebagai Kandahar) dan saudara perempuan Shakuni. Namanya diyakini berasal dari kata Gandhara, sebuah wilayah yang terletak di barat laut Pakistan dan Afghanistan timur.

Kelahiran dan Pernikahan Gandhari

Gandhari lahir dari pasangan Subala, raja Gandhara. Sebagai seorang gadis, Gandhari terkenal karena kesalehan dan sifat bajiknya. Gandhari dianggap sebagai inkarnasi dari Mati. Dia adalah saudara perempuan Shakuni.

Selama hari-hari perdananya, dia dikatakan telah mengesankan Dewa Siwa melalui penebusan dosa dan menerima anugerah untuk melahirkan 100 anak. Namun, alasan penebusan dosa dan dia menerima anugerah seperti itu tidak diketahui. Salah satu alasan utama Bisma memilih Gandhari untuk menjadi menantu tertua dari kerajaan Kuru dikatakan sebagai anugerah ini, yang akan mengakhiri kekhawatirannya akan tahta yang masih kosong.

Pernikahan Gandhari diatur dengan Dhritarashtra, pangeran tertua kerajaan Kuru, sebuah wilayah di Delhi dan wilayah Haryana. Mahabharata menggambarkannya sebagai wanita yang cantik dan berbudi luhur dan seorang istri yang sangat berdedikasi. Pernikahan mereka diatur oleh Bisma. Ketika dia mengetahui bahwa calon suaminya lahir buta, dia memutuskan untuk menutup matanya agar menjadi seperti suaminya. Apa yang terlintas di benak gadis muda itu ketika dia tahu bahwa dia akan menikah dengan pria buta tidak tergambar dalam epik itu. Narasi populer mengatakan bahwa tindakan menutup mata adalah tanda dedikasi dan cinta. Sebaliknya, Irawati Karve dan banyak sarjana modern memperdebatkan bahwa tindakan menutup mata adalah tindakan protes terhadap Bisma, karena ia mengintimidasi ayahnya agar menyerahkan tangannya untuk dinikahkan dengan pangeran buta Hastinapura.

Mahabharata menggambarkan pernikahannya sebagai alasan utama konflik utama cerita tersebut. Kakaknya, Shakuni, sangat marah karena Hastinapur, yang telah mempermalukan Gandhar dalam perang penaklukan di mana semua saudara laki-laki Shakuni dibunuh, akan menawarkan seorang pria buta kepada saudara perempuannya yang berharga. Shakuni bersumpah untuk menghancurkan dinasti Kuru dan memainkan peran penting dalam menyulut api konflik antara sepupunya.

Suaminya, Dhritarashtra, ditolak tahta karena kebutaannya meskipun merupakan putra tertua, tahta jatuh ke tangan Pandu, adik laki-laki Dhritarashtra. Setelah dikutuk oleh Sage Kindama, Pandu meninggalkan kerajaan untuk bertobat. Setelah itu suaminya menjadi Raja Hastinapur dan dia secara de facto menjadi Ratu.

Kelahiran para Kurawa

Suatu ketika Weda Vyasa datang ke istana Gandhari setelah mengasingkan diri. Setelah menerima pelayanannya. Terkesan dengan keramahan Gandhari dan Vyasa memberinya anugerah yang dia inginkan bahwa “dia harus memiliki seratus putra yang masing-masing setara dengan tuannya dalam hal kekuatan dan pencapaian”. Dia hamil tetapi mengandung anak itu untuk jangka waktu yang sangat lama yaitu dua tahun. Kemudian, ketika dia mendengar bahwa Kunti (ratu raja Pandu, adik dari Dhritarashtra) telah melahirkan anak tertua dari Pandawa, dia tertelungkup karena frustasi hanya untuk menghasilkan kelahiran “massa daging yang keras” seperti “bola besi” dan bukan putranya. (Baca juga Nama dari Masing-masing 100 Kurawa)

Ketika dia akan membuang massa daging, Weda Vyasa tiba dengan mengetahui setiap kejadian dengan kekuatan spiritualnya. Kepada Vyasa, dia mengakui kecemburuannya pada Kunti dan mengeluh tentang anugerah yang telah dia berikan padanya. Veda Vyasa meyakinkannya bahwa dia tidak pernah mengatakan “ketidakbenaran” dan memerintahkan agar “seratus panci penuh mentega yang sudah dimurnikan segera dibawa, dan biarkan ditempatkan di tempat yang tersembunyi. Sementara itu, biarkan air dingin disiramkan ke bola daging “. Selama proses ini, Gandhari menyatakan keinginannya untuk memiliki seorang putri kepada pertapa; putri bungsu dari semua anaknya. Kemudian Vyasa “membawa panci lain yang penuh dengan mentega murni, dan memasukkan bagian yang diperuntukkan bagi seorang anak perempuan ke dalamnya.” Lampu kilat ini “ditaburi air” berkembang dan dibagi menjadi seratus satu bagian; dari mana setelah dua tahun, seratus putra dan putri satu-satunya lahir dalam sebulan.

Setelah kelahiran putra pertamanya Duryodhana, banyak pertanda buruk terjadi termasuk, sang anak “mulai menangis dan mengerang seperti keledai”. menyebabkan “angin kencang” dan “kebakaran ke berbagai arah”. Dhritarashtra yang ketakutan memanggil Widura, Bhishma dan semua Kurus lainnya dan Brahmana yang tak terhitung jumlahnya mengenai kemungkinan anak sulung untuk suksesi takhta. Melihat pertanda buruk, Vidura dan para Brahmana lainnya menyarankan raja untuk meninggalkan anak pertamanya karena anak tersebut dapat menyebabkan kehancuran pada klan Kuru, tetapi karena cinta ayah untuk anak pertamanya, dia mengabaikan nasihat tersebut.

Keibuan Gandhari

Saat dia menutup matanya, dia tidak bisa merasakan wajah muram dari anak-anaknya. Dia tidak dapat tumbuh dan membimbing mereka ke jalur moral. Kehilangan cinta sejati dan perawatan seorang ibu, putra Gandhari tumbuh sebagai anak yang tidak disiplin dan tidak terkendali. Putra Gandhari jarang dekat dengannya. Kekayaan putranya didahului dengan kebencian dan iri hati oleh paman mereka yang licik dan licik bernama Shakuni. Dia tidak berdaya dan tidak sabar untuk membawa putra-putranya dari saudara laki-lakinya yang berhati gelap, Shakuni.

Dia menderita kerugian besar karena kebutaan yang dia lakukan sendiri pada keibuannya. Meskipun dia mendapat hukuman yang mengerikan, dapat dianggap bahwa itu adalah kemauan dan kemampuannya yang tak terlukiskan untuk membuat keputusan dan mengartikulasikan dengan baik dalam situasi yang rentan seperti itu.

Ratapan di Kurukshetra

Setelah kelahiran anak pertama “Duryodhana” firasat jahat muncul, anak itu mulai menangis seperti serigala. Vidura dan Brahmana lainnya memberi tahu Dhritarashtra bahwa aktivitas mengkhawatirkan seperti itu akan mengancam komunitas Kuru dan menyarankan untuk meninggalkan anak pertama. Tapi, Dhritarashtra mengabaikan nasehat mereka karena cintanya pada anak pertamanya dan terkutuk untuk melakukannya.

Setelah perang kolosal Mahabharata, Kurukshetra dipenuhi dengan kereta-kereta Kurawa yang rusak, mayat Kurawa termasuk Duryodhana dan Dushasana, didampingi oleh istri mereka dengan rambut acak-acakan, pakaian acak-acakan, mencucurkan air mata. Mereka meratapi suami dan sanak saudara mereka.

Putra Gandhari dibunuh, melawan sepupu mereka “Pandawa” khususnya di tangan Bhima. Hastinapur terpencil dengan ratapan dan raungan serigala seperti bayangan yang mengerikan. Gandhari kesepian putus asa, dalam kesedihan dengan mata tertutup, air mata yang menetes dan menangis tak berdaya. Air matanya memperdalam ketidaknyamanan keheningan di istana yang kosong, karena seratus putranya, dan cucu yang terbaring di Hastinapura yang hancur dan mengerikan. (Baca juga Kisah Kelahiran Krishna)

Kutukan Gandhari Kepada Krishna

Kemurkaannya beralih ke Krishna; dia marah dengan kemurkaan karena Krishna membiarkan dan menyebabkan kehancuran seperti itu di Kurukshetra. Dia mengutuknya dan semua rakyatnya akan hancur dan para Yadawa akan lenyap. Sri Krishna menerima kutukannya dengan senyumannya yang selalu membingungkan. Dipercaya bahwa kutukan Gandhari memakan waktu 36 tahun setelah pertempuran antara Yadawa terjadi dan menghancurkan serta memusnahkan wangsa yadu di sebuah festival.

Hilangnya semua putranya memicu penderitaan di dalam dirinya yang mengakibatkan mengutuk Sri Krishna dalam penghancura Yadawa. Sri Krishna kembali ke tempat tinggalnya setelah hidup selama seratus dua puluh enam tahun. Diperkirakan bahwa kota Dwaraka, yang dikenal sebagai kota emas, tenggelam ke laut setelah tujuh hari Sri Krishna meninggalkan tubuh fana-nya.

Kematian Gandhari

Setelah lima belas tahun perang, Gandhari bersama suaminya, Kunti, dan Vidur meninggalkan istana dan pensiun di hutan. Dia juga dekat dengan Kunti (ibu Pandawa) yang dia hargai sebagai kakak perempuannya. Ada spekulasi bahwa mereka mengakhiri hidup mereka bersama di Himalaya dan meninggalkan hidup mereka di dalam kebakaran hutan.

Recent search terms:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here