Home Budaya Siapakah Gatotkacha? Ksatria Hebat dalam Perang Kurukshetra

Siapakah Gatotkacha? Ksatria Hebat dalam Perang Kurukshetra

162
0

AjegSiapakah Gatotkacha? Ksatria Hebat dalam Perang Kurukshetra. Ghatotkacha (Sansekerta: घटोत्कच, IAST: Ghaṭotkaca, secara harfiah: “Periuk tak berambut”) adalah tokoh penting dalam Mahabharata. Namanya berasal dari fakta bahwa kepalanya tidak berambut (utkacha) dan berbentuk seperti periuk. Ghatotkacha adalah putra Pandava Bhima dan Hidimbi seorang asura. (Baca juga 12 Tokoh yang Selamat dari Perang Kurukshetra)

Dia adalah ayah dari Anjanaparvan, Barbarika dan Meghavarna. Putra keduanya Anjanaparvan berpartisipasi dalam perang Kurukshetra. Orang tua dari pihak ibu membuatnya merupakan seorang yang setengah Raksasa, yang memberinya beberapa kemampuan magis seperti kemampuan untuk terbang, untuk menambah atau mengurangi ukuran badan serta menjadi tidak terlihat. Dia adalah seorang ksatria penting dari sisi Pandawa dalam perang Kurukshetra dan menyebabkan kerusakan besar pada tentara Kurawa pada malam keempat belas. Ghatotkacha membunuh banyak asura seperti Alambusha dan banyak Asura raksasa. Dia dibunuh oleh Karna dengan Vasavi Shakti yang diperoleh Karna dengan imbalan anting dan baju kavacanya kepada Indra.

Legenda Gatotkacha

Bhimsena dan Ghatotkacha

Ghatotkacha lahir dari asura wanita Hidimbi dan Pandawa Bhima. Ketika bepergian ke pedesaan dengan saudara laki-laki dan ibunya sebagai seorang brahmana, setelah melarikan diri dari lakshagraha, Bhima menyelamatkan Hidimbi dari saudara laki-lakinya yang jahat, Hidimba, raja asura Hutan Kamyaka. Segera setelah Ghatotkacha lahir, Bhima harus meninggalkan keluarganya, karena masih ada tugas yang harus diselesaikan di Hastinapura.

Ghatotkacha dibesarkan di bawah asuhan Hidimbi. Seperti ayahnya, senjata pilihan Ghatotkacha adalah gada. Krishna memberinya anugerah bahwa tidak ada seorang pun di dunia ini yang dapat menandingi keterampilan sihirnya, kecuali Krishna sendiri.  Istrinya adalah Ahilawati dan putranya adalah Barbarika, Anjanaparva, dan Meghavarna.

Permintaan makan malam Hidimbi

Suatu hari Hidimbi meminta Ghatotkacha untuk menjemput manusia untuk dipersembahkan ke Kali Mata. Dalam perjalanannya, dia melihat seorang brahmana dan istrinya bepergian dengan ketiga anak mereka. Ghatotkacha mendekati mereka dan bertanya siapa di antara mereka yang harus ikut bersamanya untuk menjadi korban ibunya ke Kali.

Brahmana itu menawarkan dirinya tetapi istrinya bersikeras bahwa dia akan pergi. Akhirnya putra kedua mereka setuju untuk pergi bersama Ghatotkacha dan meminta izinnya untuk mandi terlebih dahulu di sungai Gangga. Bhima datang ke tempat kejadian dan menanyakan apa yang terjadi. Ghatotkacha kemudian menyampaikan maksudnya tersebut kepada Bhima, yang setuju untuk pergi bersamanya dengan syarat bahwa Ghatotkacha harus mengalahkannya dalam pertarungan.

Bertarung dengan Bhima

Pertarungan dimulai dengan ayah dan anak berkelahi dengan tangan kosong. Setelah bertempur berhari-hari, keduanya kelelahan, mereka dihentikan oleh Hidimbi. Dia memberi tahu Ghatotkacha bahwa Bhima adalah ayahnya. Ghatotkacha jatuh di kaki ayahnya, Bhima yang memeluk dan memuji putranya, mengatakan kepadanya bahwa jarang dia melawan siapa pun yang bisa menandinginya dalam hal kekuatan. Bhima juga mengkritik istri dan putranya karena mengikuti praktik pengorbanan manusia.

Perang Kurukshetra

Dalam Mahabharata, Ghatotkacha dipanggil oleh Bhima untuk berperang di sisi Pandawa dalam Perang Kurukshetra. Menggunakan kekuatan magisnya, dia membawa malapetaka besar di pasukan Kurawa menggunakan kekuatan ilusinya, bahkan menakut-nakuti para pejuang seperti Duryodana dan Karna. Putranya Anjanparva dibunuh secara brutal oleh Ashwattama. Pada malam ke-14, Ghatotkacha bertempur dengan Ashwatthama, yang berusaha mengumpulkan tentara yang melarikan diri. Setelah menghilangkan ilusi Ghatotkacha, dia berhasil membuat para raksasa itu pingsan. Setelah sadar, Ghatotkacha menjadi marah dan bertarung dengan Ashwatthama dalam pertarungan yang panjang. Selama pertarungan, kedua ksatria menggunakan senjata langit mereka, tetapi asura yang perkasa tidak mampu menahan serangan yang lain dan terpaksa melarikan diri.

Setelah kematian Jayadrata pada hari keempat belas, ketika pertempuran berlanjut setelah matahari terbenam, Ghatotkacha benar-benar bersinar; kekuatannya paling efektif pada malam hari saat para raksasa diserang dengan kemampuan tak terbatas, kekuatan besar, dan keberanian. Bersama pasukan asuranya, Ghatotkacha menyerang para Korawa dengan kekuatan penuh.

Akhirnya, terjadi pertempuran antara Karna dan Ghatotkacha. Setelah melihat usahanya melawan asura raksasa menjadi sia-sia, Karna menggunakan senjata langitnya. Melihat senjata surgawi yang diarahkan padanya, yang terpenting dari semua itu menggunakan ilusinya untuk mengepung tentara Kurawa. (Baca juga Karna Raja Angga, Ksatria terbaik Anak Kunti)

Melihat itu, semua raja dengan putra dan pejuang mereka, melarikan diri dalam ketakutan. Hanya satu di antara mereka yaitu Karna yang bangga dengan kekuatan senjatanya, berhasil menghancurkan semua ilusi Ghatotkacha. Pada saat yang sama, Karna tidak dapat memaksa Ghatotkacha untuk mundur. Ghatotkacha menciptakan ilusi yang ganas dan mengerikan. Dia berubah menjadi tak terlihat dan mulai menghancurkan sejumlah besar anak panah dan senjata langit lainnya di pasukan Kurawa, melukai Duryodhana dalam pertempuran itu. (Baca juga 18 Hari Perang Kurukshetra)

Dengan tidak ada pilihan lain, dan dengan pasukan Kaurava di ambang kekacauan, Karna memanggil Shakti yang mengerikan itu, yang telah dia rencanakan untuk digunakan kepada Arjuna. Karna melemparkan senjatanya ke laut menghancurkan ilusi dan menusuknya sebelum kembali ke Indra.

Terluka parah, Ghatotkacha naik ke langit. Di tengah sekarat, ia berhasil memperbesar tubuhnya, menghancurkan salah satu akshauhini pasukan Kaurawa dengan beban tubuhnya saat ia jatuh. Pandawa dipenuhi dengan kesedihan atas kematian Ghatotkacha, sementara Krishna dengan pengetahuan kosmik tersenyum saat Ghatotkacha kehilangan bhava iblis dan mencapai surga.

Gatotkacha pada Pewayangan

Perang Kurukshetra dalam wayang Jawa biasa disebut dengan nama Bharatayuddha. Cerita tersebut diadaptasi dan dikembangkan dari naskah Kakawin Bharatayuddha yang ditulis pada tahun 1157 pada masa Kerajaan Kediri (sekarang Jawa Timur, Indonesia). Dalam versi wayang, Ghatotkacha (secara lokal dieja ‘Gatotkaca’) sangat dekat dengan sepupunya bernama Abimanyu, putra Arjuna. Abimanyu menikahi Uttara putri Kerajaan Virata, setelah dia mengaku masih perawan. Faktanya, Abimanyu menikah dengan Sitisundari, putri Krishna. Sitisundari yang dititipkan di istana Gatotkaca mendengar kabar bahwa suaminya telah menikah lagi. Paman Gatotkaca, bernama Kalabendana, datang ke Abimanyu untuk membawanya pulang (Kalabendana adalah adik bungsu Arimbi, raksasa kurcaci tapi berhati polos dan mulia). Hal ini membuat Uttara cemburu, dan Abimanyu terpaksa bersumpah bahwa jika dia memang memiliki istri selain Uttara, dia akan rela mati dipukul oleh musuh-musuhnya nanti. Kalabendana menemui Gatotkaca untuk melaporkan sikap Abimanyu. Gatotkaca justru memarahi Kalabendana yang dinilai dengan lancang mencampuri urusan rumah tangga sepupunya. Karena dorongan amarah, Gatotkaca memukul kepala Kalabendana, dan meski perbuatan itu dilakukan secara tidak sengaja, Kalabendana tewas seketika.

Saat perang Bharatayuddha meletus, Abimanyu justru dibunuh oleh Korawa pada hari ke-13. Pada hari ke-14, Arjuna berhasil membalas kematian putranya dengan cara memenggal kepala Jayadrata. Duryodhana sangat sedih atas kematian Jayadrata, saudara iparnya sendiri. Dia memaksa Karna untuk menyerang kamp Pandava malam itu. Karna patuh meski ini melanggar aturan perang. Setelah mengetahui bahwa Korawa melancarkan serangan malam, Pandawa mengirim Gatotkaca untuk pergi. Gatotkaca sengaja dipilih karena baju besi Kotang Antrakusuma yang dikenakannya mampu memancarkan sinar terang untuk menyinari pasukan Korawa. Gatotkaca berhasil membunuh sekutu Korawa bernama Lembusa. Sedangkan dua pamannya, Brajalamadan dan Brajawikalpa, tewas di tangan musuh masing-masing bernama Lembusura dan Lembusana.

Gatotkaca menghadapi Karna, pengguna senjata Kontawijaya. Ia menciptakan anak kembarnya sebanyak seribu orang hingga membuat Karna merasa bingung. Atas instruksi ayahnya yang bernama Batara Surya, Karna berhasil menemukan Gatotkaca yang asli. Ia kemudian melepaskan senjata Konta ke arah Gatotkaca. Gatotkaca berusaha menghindar dengan terbang setinggi mungkin. Namun arwah Kalabendana tiba-tiba muncul menangkap Kontawijaya saat menyampaikan kabar dari surga bahwa kematian Gatotkaca telah ditetapkan malam itu. Gatotkaca menyerahkan diri pada takdirnya dan meminta agar tubuhnya digunakan untuk membunuh pasukan Kurawa. Kalabendana setuju, lalu menusuk pusar Gatotkaca menggunakan senjata Konta. Senjata tersebut menyatu kembali dengan sarungnya, yaitu kayu mastaba yang masih tersimpan di usus Gatotkaca. Gatotkaca tewas, dan arwah Kalabendana menghempaskan tubuhnya ke arah Karna yang berhasil meloncat lolos dari maut. Kereta karna hancur berkeping-keping akibat dihancurkan oleh tubuh Gatotkaca, dan pecahan kereta tersebut ditembakkan ke segala arah dan menewaskan para prajurit Korawa yang ada disekitarnya.

Recent search terms:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here