Jayadratha, Kelahiran hingga Kematian Jayadratha

201
0

Dalam epik Mahābhārata, Jayadratha (Sanskerta:  जयद्रथ) adalah raja Kerajaan Sindhu. Ia menikah dengan Dushala, satu-satunya saudara perempuan dari 100 saudara Kurawa. Selain Dussala, ia memiliki dua istri lagi, satu dari Gandhara dan satunya lagi dari Kamboja. Dia adalah putra raja Vridhakshatra. Dia dibunuh oleh Arjuna dengan bantuan Krishna. Nama putranya adalah Suratha.

Etimologi

Kata Jayadratha berasal dari dua kata Sansekerta, jayat yang berarti ‘menang’ dan ratha yang berarti ‘kereta’. Jadi kata Jayadrata berarti, ‘memiliki kereta yang menang’. Nama lainnya adalah-

Sindhuraja (सिन्धुराज) – raja Kerajaan Sindhu
Saindhava (सैन्धव) – keturunan raja dari Kerajaan Sindhu

Jayadratha Menculik Drupadi

Suatu hari, pada saat para Pandawa diasingkan, Pandawa pergi berburu untuk mengumpulkan makanan. Mereka meninggalkan Drupadi sendirian di ashram dan meminta Rsi Trunabindu dan Dhaumya untuk mengawasinya. (Baca juga Drupadi, 10 Fakta Menarik Drupadi Wanita Heroik Istri Para Pandawa)

Pada hari itu Jayadrata melihat Drupadi dan mengirim menteri Kotikasya untuk menanyakan siapa dia. Kotikasya mendatanginya dan setelah mengetahui identitasnya, memberitahu Jayadrata bahwa dia adalah Drupadi, istri Pandawa.

Jayadrata meskipun mengetahui identitasnya pergi ke Drupadi dan melamarnya. Awalnya menyambutnya sebagai saudara ipar Pandawa, Dropadi dengan keras menolak lamarannya.

Dengan marah, Jayadrata menculik Drupadi dan mulai bergerak menuju kerajaannya.

Pandawa kembali ke asramanya dan menemukan Drupadi telah hilang dan mengetahui tentang peristiwa yang diceritakan oleh teman Drupadi yang bernama Dhaatreyika, yang telah menyaksikan Jayadrata dengan paksa membawa Drupadi pergi.

Yudhishthira kemudian memerintahkan adik-adiknya untuk menyelamatkan Drupadi. Mereka bergegas dengan kereta mereka menuju Jayadrata dan dengan sangat marah dan mulai membunuh semua pasukannya. (Baca juga Nama dari Masing-masing 100 Kurawa)

Ketika Jayadrata, Raja Sindhu, melihat bahwa para pasukannya terbunuh, dia menjadi gelisah, dan dalam kebingungan, meninggalkan Drupadi di sana, melarikan diri untuk menyelamatkan dirinya. Arjuna melihat bahwa Jayadrata telah melarikan diri, mendesak saudaranya Bhima untuk menahan diri dari pembantaian pasukan, dengan mengatakan, itu bukan salah mereka.

Yudhishthira kembali dengan Drupadi sambil memerintahkan saudara-saudaranya untuk mengejar Jayadratha. Saat mengetahui bahwa musuh berada dua mil penuh di depan mereka, mereka memacu kuda mereka ke kecepatan yang lebih tinggi untuk mengejarnya.

Dan Arjuna yang perkasa melakukan perbuatan yang luar biasa, membunuh kuda Jayadrata, meskipun mereka berada dua mil jauhnya di depan mereka, dengan menggunakan senjata dewa. (Baca juga Karna Raja Angga, Ksatria terbaik Anak Kunti)

Bhima menjambak rambut Jayadrata, membantingnya ke tanah dengan kekerasan, dan mulai menendang kepalanya. Phalguna membujuk Bhima yang murka dengan mengingatkannya akan kata-kata Yudhishthira.

Menekan amarahnya, Bhima mencukur rambut kepala Jayadrata, menyisakan lima jumbai di banyak tempat. Dengan mengikatnya dengan kereta yang dirantai, mereka mendekati Yudhishthira.

Bhima menanyakan nasib Drupadi. Drupadi, membaca pikiran Yudisthira, berkata, ‘Lepaskan dia!’. Dia menyarankan bahwa dia sudah diperlakukan seperti budak. Lalu Jayadrata sujud kepada Yudhishthira yang pengasih dan kembali ke ibukotanya.

Jayadratha Dalam perang Kurukshetra

Setelah penghinaan di tangan Pandawa, Jayadrata memberikan kendali atas kerajaannya kepada istrinya dan melakukan brata berat terhadap Dewa Siwa. Senang dengan bratanya, Siwa muncul di hadapannya dan memberinya anugerah, Jayadrata bertanya, ‘Bolehkah saya mengalahkan dalam pertempuran kelima putra Pandu dengan kereta mereka!’.

Shiva, bagaimanapun, mengatakan kepadanya, “Ini tidak mungkin karena kombinasi Krishna dan Arjuna tidak dapat dikalahkan dalam perang apapun.”

Masih tidak berubah, atas keinginannya, Jayadrata meminta agar ia menyebabkan kehancuran yang paling besar bagi Pandawa.

Dewa Siwa memberikan anugerah bahwa, “Bagi siapa pun sepanjang hari pilihannya, selama perang yang akan datang, Jayadrata dapat mengalahkan setiap prajurit dari pihak lawan, kecuali Arjuna”.

Mengatakan kata-kata ini, Dewa Siwa menghilang bersama para pengikutnya. Jayadrata kembali untuk memerintah kerajaannya dan menunggu hari.

2 tahun kemudian,  Jayadrata bertarung di sisi saudara iparnya Duryodhana dalam Perang Kurukshetra. Pada hari pertama perang Mahabharata, pada siang hari dia mengalahkan Raja Drupada tetapi menyelamatkannya.

Pada hari ke-13 perang Mahabharata, ketika formasi chakravyuha dikeluarkan oleh Dronacharya, Jayadrata memanfaatkan anugerah Dewa Siwa dan menggunakan kekuatan tertingginya. (Baca juga 18 Hari Perang Kurukshetra)

Putra Arjuna, Abimanyu, berhasil memasuki formasi; dia bermaksud agar pasukan Pandawa mengikutinya dan menghancurkan formasi dari dalam.

Jayadrata bergerak untuk menutup celah dan mampu menahan semua Pandawa bersaudara dan pasukan mereka dengan mudah. Sebagai bagian dari strategi Drona, Arjuna dan Krishna sibuk melawan Susharma dan Tentara Trigata di tempat lain.

Abimanyu, yang tidak tahu bagaimana keluar dari chakravyuha, terperangkap dan dibunuh secara brutal oleh Ksatria Kurawa dalam serangan gabungan, dan hari itu berakhir. (Baca juga Subhadra Istri Arjuna)

Pandawa terkejut setelah menemukan bahwa Jayadrata mampu menahan para pejuang terkuat di dunia. Secara khusus, Drupadi, Yudhishthira, dan Bhima merasa sangat bersalah karena tidak membunuh Jayadrata ketika mereka memiliki kesempatan.

Arjuna menyalahkan Jayadrata sebagai penyebab kematian Abimanyu. Dia bersumpah untuk membunuhnya keesokan harinya sebelum matahari terbenam, jika gagal, Arjuna akan bunuh diri dengan melompat ke dalam tumpukan kayu api. Ini menetapkan panggung untuk pertempuran epik ke-14.

Balas dendam Arjuna

Dronacharya mengatur kombinasi 3 vyuhas (formasi militer) untuk melindungi Jayadrata dari Arjuna. Yang pertama adalah Shakata vyuha, formasi gerobak; yang kedua adalah Suchimukha Vyuha, formasi jarum; dan yang terakhir adalah Padma Vyuha (Formasi Teratai).

Arjuna Membunuh Jayadratha dengan Pashupatastra

Bhima, Satyaki dan Arjuna mengoyak pasukan Kurava. Tapi jelas Arjuna tidak bisa mencapai tujuannya sebelum matahari terbenam. Pada saat klimaks, dengan matahari hampir terbenam dan ribuan prajurit masih berada di antara Arjuna dan Jayadrata, Krishna mengirimkan Cakra Sudarshana untuk menutupi matahari dan menciptakan ilusi matahari terbenam. Para prajurit Kurawa bersukacita atas kekalahan Arjuna dan berharap untuk segera bunuh diri.

Jayadrata, yang bersembunyi di balik Duryodhana, merasa lega karena dia telah diselamatkan. Karena itu, dia keluar dari formasi. Tiba-tiba matahari terbebas dari gerhana dan Krishna memberi tahu Arjuna, sambil menunjuk matahari yang belum terbenam, tetapi itu hanya ilusi olehnya. Dia kemudian menunjuk ke Jayadrata yang bersembunyi, menyuruh Arjuna untuk memotong kepalanya dan menembak kepalanya ke pangkuan ayah Jayadrata. Arjuna dengan cepat mengambil Gandiva-nya dan membenamkan Pashupatastra di Jayadrata. Kepala Jayadratha diterbangkan dengan panah jauh dari medan perang, akhirnya mendarat di pangkuan ayahnya, Vridhakshatra.

Ayahnya, sebagai seorang bijak telah memberinya anugerah bahwa siapa pun yang akan bertanggung jawab atas kepala putranya yang terpenggal dan jatuh ke tanah, kepalanya akan meledak menjadi 100 bagian. Oleh karena itu, ketika ayahnya, merasa ngeri karena kepala anaknya di pangkuan, buru-buru bangkit, kepala yang terpenggal itu jatuh ke tanah, membunuh Vridhakshatra pada saat yang sama.

Pengganti Jayadrata

Jayadrata digantikan oleh putranya Suratha melalui istrinya Dusshala, yang tidak ikut serta dalam Perang. Namun, beberapa tahun kemudian, setelah Yudhishthira menjadi raja, dia melakukan Ashvamedha Yagna. Dia mengirim pasukan untuk menjaga kudanya, dengan Arjuna sebagai panglima tertinggi. Arjuna segera berbaris menuju Kerajaan Sindhu, dan ketika berita ini sampai di Suratha, dia mengakhiri hidupnya karena takut tidak mungkin dia akan menghadapi Arjuna. Ketika Arjuna mencapai Sindhu, dia mendengar apa yang terjadi, dan merasa tidak enak untuk saudara perempuannya Dushala, dia mengangkat bayi laki-laki Suratha sebagai raja Sindhu berikutnya dan kembali tanpa pertempuran.

Tonton juga Kisah Cinta Subhadra Arjuna, Adik dari Krishna dan Balarama

Recent search terms:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here