Home Ajaran Hindu Kaliya

Kaliya

326
0
Kaliya
Kaliya

Ajeg.org – Kaliya (Penulisan: Kāliya, Devanagari: कालिय), dalam tradisi Hindu, adalah seekor naga beracun yang tinggal di sungai Yamunā, di Vṛndāvana. Air Yamunā untuk empat liga di sekelilingnya mendidih dan menggelegak dengan racun. Tidak ada burung atau binatang yang bisa mendekat, dan hanya satu pohon Kadamba tumbuh di tepi sungai.

Krishna Menaklukkan Kaliya

Kisah Krishna dan Kaliya diceritakan dalam bab enam belas Canto Kesepuluh dari Bhagavata Purana.

Sebelum terusir dari rumahnya, Kaliya bertempat tinggal di pulau Ramaṇaka, tetapi dia telah diusir dari sana karena takut pada Garuḍa, musuh dari semua ular. Garuḍa telah dikutuk oleh yogi Saubhari yang tinggal di Vrindavan sehingga dia tidak bisa datang ke Vrindavan tanpa menemui ajalnya. Oleh karena itu, Kāliya memilih Vrindavan sebagai kediamannya, mengetahui bahwa itu adalah satu-satunya tempat di mana Garuḍa tidak bisa datang.

Suatu kali, Rsi Durvasa datang sebagai tamu dan dilayani oleh Radha. Setelah melayani Rsi Durvasa, Radha berjalan-jalan menyeberangi sungai Yamuna dan menjadi ketakutan saat melihat ular raksasa Kaliya. Dia melarikan diri ke Vrindavan di mana dia memberi tahu orang-orang bahwa dia telah melihat seekor ular raksasa di sungai. Sri Krsna sangat marah mendengar hal ini dan ingin memberikan pelajaran kepada Kaliya karena dia telah mengganggu Radha-nya. Dia pergi ke sungai Yamuna mencari Kaliya untuk memberikan pelajaran kepadanya. Setelah tiba di Sungai Yamuna. Kaliya yang setelah melihat Krishna, melingkar di sekitar kaki Krishna dan melilitnya.

Penduduk Gokula datang untuk melihat Krishna di sungai Yamuna sedang bertarung dengan Kaliya. Yasoda takut pada ular itu dan memerintahkan Krishna untuk segera kembali. Sementara itu, Kaliya berusaha melarikan diri, tetapi Krishna menginjak ekornya, dan memperingatkannya untuk tidak mengganggu siapa pun lagi di Sungai Yamuna. Keesokan harinya, Krishna sedang bermain permainan bola melintasi Yamuna bersama Radha dan teman-temannya. Setelah bola jatuh ke Yamuna, Radha mencoba mengambilnya, tetapi Krishna menghentikannya dan menawarkan untuk melakukannya. Ketika dia pergi ke Yamuna, Kaliya menghalangi Krishna dan menariknya ke tengah sungai Yamuna.

Orang-orang Gokul mendengar keributan itu dan menjadi khawatir, dan berlari ke arah tepi sungai Yamunā. Mereka mendengar bahwa Krishna telah melompat ke sungai tempat tinggal Kaliya yang berbahaya. Di dasar sungai, Kaliya telah menjerat Krishna dalam belitan tubuhnya. Krishna mengembangkan dan memperbesar dirinya, memaksa Kaliya untuk melepaskannya. Setelah Kaliya melepaskannya, Krishna segera kembali bentuk aslinya dan mulai melompati semua kepala Kāliya untuk melepaskan racun pada ular sehingga Kaliya tidak bisa lagi mencemari Yamuna.

Krishna tiba-tiba melompat ke atas kepala Kaliya dan Kaliya merasa menanggung beban seluruh alam semesta, memukulinya dengan kakinya. Kaliya mulai muntah darah dan perlahan mulai mati. Tetapi kemudian istri Kaliya datang dan berdoa kepada Krishna dengan menyatukan telapak tangan, menyembahnya dan berdoa memohon belas kasihan bagi suami mereka. Kaliya menyadari kebesaran Krishna dan menyerah, berjanji dia tidak akan mengganggu siapa pun lagi. Krishna memaafkannya setelah melakukan tarian terakhir di atas kepalanya. Setelah pertunjukan, Krishna meminta Kaliya untuk meninggalkan sungai dan pergi ke pulau Ramaṇaka, di mana dia berjanji bahwa Kaliya tidak akan diganggu oleh Garuḍa.

Orang-orang yang berkumpul di tepi Yamunā ketakutan, melihat air yang telah berubah menjadi warna racun. Krishna perlahan bangkit dari dasar sungai sambil menari di atas kepala Kaliya. Ketika orang-orang melihat Krishna, semua orang senang dan mereka menari dengan gembira di atas Kaliya. Akhirnya, Kaliya di perintahkan ke Patala dimana dia dikatakan tinggal sampai hari ini.

Peristiwa ini sering disebut dengan Kāliya Nāga Mardan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here