Home Ensiklopedi Kerajaan Singasari

Kerajaan Singasari

151
0
Candi Singhasari dibangun sebagai tempat pemuliaan Kertanegara, raja terakhir Singhasari.
Candi Singhasari dibangun sebagai tempat pemuliaan Kertanegara, raja terakhir Singhasari.

Singhasari (Bahasa Jawa: ꦏꦫꦠꦺꦴꦤ꧀ꦱꦶꦔ꧀ꦲꦱꦫꦶ, Karaton Singhasari atau Karaton Singosari, Bahasa Indonesia: Kerajaan Singhasari) adalah kerajaan Hindu-Budha Jawa yang terletak di Jawa Timur antara tahun 1222 dan 1292. Kerajaan menggantikan Kerajaan Kediri sebagai kerajaan yang dominan di Jawa Timur . Lokasi kerajaan ini sekarang diperkirakan berada di daerah Singasari, Malang.

Ibu Kota Singasari

Berdasarkan prasasti Kudadu, nama resmi Kerajaan Singhasari yang sesungguhnya ialah Kerajaan Tumapel. Menurut Nagarakretagama, ketika pertama kali didirikan tahun 1222, ibu kota Kerajaan Tumapel bernama Kutaraja.

Pada tahun 1253, Raja Wisnuwardhana mengangkat putranya yang bernama Kertanagara sebagai yuwaraja dan mengganti nama ibu kota menjadi Singhasari. Nama Singhasari yang merupakan nama ibu kota kemudian justru lebih terkenal daripada nama Tumapel. Maka, Kerajaan Tumapel pun terkenal pula dengan nama Kerajaan Singhasari.

Nama Tumapel juga muncul dalam kronik Tiongkok dari Dinasti Yuan dengan ejaan Tu-ma-pan.

Pendiri Kerajaan Singasari

Menurut Pararaton, Tumapel semula hanya sebuah daerah bawahan Kerajaan Kadiri. Yang menjabat sebagai akuwu (setara camat) Tumapel saat itu adalah Tunggul Ametung. Ia mati dibunuh dengan cara tipu muslihat oleh pengawalnya sendiri yang bernama Ken Arok, yang kemudian menjadi akuwu baru. Ken Arok juga yang mengawini istri Tunggul Ametung yang bernama Ken Dedes. Ken Arok kemudian berniat melepaskan Tumapel dari kekuasaan Kerajaan Kadiri.

Pada tahun 1254 terjadi perseteruan antara Kertajaya raja Kerajaan Kadiri melawan kaum brahmana. Para brahmana lalu menggabungkan diri dengan Ken Arok yang mengangkat dirinya menjadi raja pertama Tumapel bergelar Sri Rajasa Sang Amurwabhumi. Perang melawan Kerajaan Kadiri meletus di desa Ganter yang dimenangkan oleh pihak Tumapel.

Nagarakretagama juga menyebut tahun yang sama untuk pendirian Kerajaan Tumapel, namun tidak menyebutkan adanya nama Ken Arok. Dalam naskah itu, pendiri kerajaan Tumapel bernama Ranggah Rajasa Sang Girinathaputra yang berhasil mengalahkan Kertajaya raja Kerajaan Kadiri.

Prasasti Mula Malurung atas nama Kertanagara tahun 1255, menyebutkan kalau pendiri Kerajaan Tumapel adalah Bhatara Siwa. Mungkin nama ini adalah gelar anumerta dari Ranggah Rajasa, karena dalam Nagarakretagama arwah pendiri kerajaan Tumapel tersebut dipuja sebagai Siwa. Selain itu, Pararaton juga menyebutkan bahwa, sebelum maju perang melawan Kerajaan Kadiri, Ken Arok lebih dulu menggunakan julukan Bhatara Siwa.

Raja-raja Singasari

Terdapat perbedaan antara Pararaton dan Nagarakretagama dalam menyebutkan urutan raja-raja Singhasari.

Versi Pararaton
  1. Ken Arok alias Rajasa Sang Amurwabhumi (1222 – 1247)
  2. Anusapati (1247 – 1249)
  3. Tohjaya (1249 – 1250)
  4. Ranggawuni alias Wisnuwardhana (1250 – 1272)
  5. Kertanagara (1272 – 1292)
Versi Nagarakretagama
  1. Rangga Rajasa Sang Girinathaputra (1222 – 1227)
  2. Anusapati (1227 – 1248)
  3. Wisnuwardhana (1248 – 1254)
  4. Kertanagara (1254 – 1292)

Perluasan Wilayah Singasari

Ekspansi
Pada tahun 1275, raja ambisius Kertanegara, penguasa kelima Singhasari yang telah memerintah sejak tahun 1254, melancarkan kampanye angkatan laut yang damai ke utara menuju sisa-sisa lemah Sriwijaya [2]: 198 sebagai tanggapan atas serangan bajak laut Ceylon yang terus-menerus dan kerajaan Chola. invasi dari India yang menaklukkan Sriwijaya Kedah pada 1025. Yang terkuat dari kerajaan Malaya ini adalah Jambi, yang merebut ibukota Sriwijaya pada 1088, diikuti oleh kerajaan Dharmasraya, dan kerajaan Temasek Singapura.

Pasukan militer yang dikenal dengan ekspedisi Pamalayu dipimpin oleh Laksamana Mahesa Anabrang (a.k.a. Adwaya Brahman) ke wilayah Malaya, dan juga dimaksudkan untuk mengamankan selat Malaya, ‘Jalur Sutra Maritim’, dari potensi invasi Mongol dan perompak laut yang ganas. Kerajaan Melayu ini kemudian bersumpah setia kepada raja. Raja Kertanegara telah lama ingin melampaui Sriwijaya sebagai kerajaan maritim regional, mengendalikan rute perdagangan laut dari Cina ke India.

Ekspedisi Pamalayu dari 1275 hingga 1292, dari masa Singhasari hingga Majapahit, dicatat dalam gulungan Jawa Nagarakrtagama. Wilayah Singhasari dengan demikian menjadi wilayah Majapahit. Pada tahun 1284, Raja Kertanegara memimpin ekspedisi Pabali ke Bali, yang mengintegrasikan Bali ke dalam wilayah kerajaan Singhasari. Raja juga mengirimkan pasukan, ekspedisi dan utusan ke kerajaan terdekat lainnya seperti kerajaan Sunda-Galuh, kerajaan Pahang, kerajaan Balakana (Kalimantan / Kalimantan), dan kerajaan Gurun (Maluku). Ia juga menjalin aliansi dengan raja Champa (Vietnam).

Raja Kertanegara benar-benar menghapus pengaruh Sriwijaya dari Jawa dan Bali pada tahun 1290. Namun, kampanye ekspansif tersebut menghabiskan sebagian besar kekuatan militer Kerajaan dan di masa depan akan memicu plot pembunuhan terhadap Raja Kertanegara yang tidak curiga.

Konflik dengan Mongol

Indonesia adalah salah satu dari sedikit wilayah di Asia yang menggagalkan invasi gerombolan Mongol dengan memukul mundur pasukan Mongol pada tahun 1293. Sebagai pusat perdagangan angin semenanjung Malaya, bangkitnya kekuasaan, pengaruh, dan kekayaan kerajaan Jawa Singhasari perhatian Kubilai Khan dari Dinasti Yuan Mongol yang berbasis di Cina. Selain itu, Singhasari telah membentuk aliansi dengan Champa, negara kuat lain di wilayah tersebut. Baik Jawa (Singhasari) dan Champa khawatir tentang ekspansi Mongol dan serangan terhadap negara-negara tetangga, seperti penyerbuan mereka ke Bagan (Pagan) di Burma.

Kubilai Khan kemudian mengirim utusan menuntut penyerahan dan upeti dari Jawa. Pada 1280, Kubilai Khan mengirim utusan pertama ke Raja Kertanegara, menuntut penyerahan dan penghormatan Singhasari kepada Khan yang agung. Permintaan itu ditolak. Tahun berikutnya pada 1281, Khan mengirim utusan lain, menuntut hal yang sama, yang ditolak lagi. Delapan tahun kemudian, pada 1289, utusan terakhir dikirim untuk menuntut hal yang sama, dan Kertanegara menolak untuk membayar upeti.

Di ruang audisi istana Singhasari, Raja Kertanegara mempermalukan Khan dengan memotong dan menggores wajah Meng Ki, salah satu utusan Mongol (beberapa sumber bahkan menyatakan bahwa raja sendiri yang memotong telinga utusan itu). Utusan itu kembali ke Cina dengan jawaban — bekas luka — raja Jawa tertulis di wajahnya.

Marah dengan penghinaan ini dan aib yang dilakukan terhadap utusan dan kesabarannya, pada akhir 1292 Kubilai Khan mengirim 1.000 kapal perang untuk ekspedisi hukuman yang tiba di lepas pantai Tuban, Jawa pada awal 1293.

Raja Kertanegara, yang pasukannya sekarang tersebar dan ditempatkan di tempat lain, tidak menyadari bahwa kudeta sedang disiapkan oleh bekas garis keturunan kerajaan Kediri.

Keruntuhan Singhasari

Pada tahun 1292, Jayakatwang, seorang raja bawahan dari Kerajaan Daha (juga dikenal sebagai Kediri atau Gelang-gelang), mempersiapkan pasukannya untuk menaklukkan Singhasari dan membunuh rajanya jika memungkinkan, dibantu oleh Arya Wiraraja, seorang bupati dari Sumenep di pulau Madura.

Tentara Kediri (Gelang-gelang) menyerang Singhasari secara serentak dari utara dan selatan. Raja hanya menyadari invasi dari utara dan mengirim menantunya, Nararya Sanggramawijaya, yang secara informal dikenal sebagai ‘Raden Wijaya’, ke utara untuk menaklukkan pemberontakan. Serangan utara berhasil dicegah, tetapi penyerang selatan berhasil tetap tidak terdeteksi sampai mereka mencapai dan merebut ibu kota Kutaraja yang tidak siap. Jayakatwang membunuh Kertanagara, dengan demikian mengakhiri kerajaan Singhasari.

Mengetahui jatuhnya ibu kota Singhasari, Kutaraja, akibat pengkhianatan Kediri, Raden Wijaya berusaha membela Singhasari namun gagal. Ia dan ketiga rekannya, Ranggalawe, Sora dan Nambi, mengasingkan diri di bawah Arya Wiraraja dari Madura, ayah Nambi, yang kemudian menentang Jayakatwang. Dengan perlindungan Arya Wiraraja, Raden Wijaya, yang berpura-pura tunduk kepada Raja Jayakatwang, memenangkan hati raja baru Kediri, yang memberinya izin untuk membuka pemukiman baru di utara gunung Arjuna, hutan Tarik. Di hutan belantara ini, Wijaya menemukan banyak buah Maja yang pahit, sehingga disebut Majapahit (secara harfiah berarti “Maja yang pahit”), ibu kota kerajaan masa depan.

Hubungan dengan Majapahit

Pararaton, Nagarakretagama, dan prasasti Kudadu mengisahkan Raden Wijaya cucu Narasingamurti yang menjadi menantu Kertanagara lolos dari maut. Berkat bantuan Aria Wiraraja (penentang politik Kertanagara), ia kemudian diampuni oleh Jayakatwang dan diberi hak mendirikan desa Majapahit.

Pada tahun 1293 datang pasukan Mongol yang dipimpin Ike Mese untuk menaklukkan Jawa. Mereka dimanfaatkan Raden Wijaya untuk mengalahkan Jayakatwang di Kerajaan Kadiri. Setelah Kadiri runtuh, Raden Wijaya dengan siasat cerdik ganti mengusir tentara Mongol keluar dari tanah Jawa.

Raden Wijaya kemudian mendirikan Kerajaan Majapahit sebagai kelanjutan Singhasari, dan menyatakan dirinya sebagai anggota Wangsa Rajasa, yaitu dinasti yang didirikan oleh Ken Arok.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here