Kisah Banasura dan Pertempuran Antara Krishna vs Siwa

623
0

Ajeg.orgKisah Banasura dan Pertempuran Antara Krishna vs SiwaBanasura digambarkan sebagai raja kuno Sonitpura (sekarang Tezpur, Assam) dalam beberapa kitab purana. Bana adalah raja Asura yang berlengan seribu, dan putra Mahabali.

Silsilah Banasura:

  • Brahma memiliki anak bernama Marichi
  • Marichi memiliki anak bernama Kashyapa,
  • Kashyapa memiliki anak bernama Hiranyakashipu dan Hiranyaksha,
  • Hiranyakashipu memiliki anak bernama Prahlada,
  • Prahlada memiliki anak bernama Virochana,
  • Virochana memiliki anak bernama Maharaja Bali,
  • Bali memiliki anak bernama Banasura

Baca juga

Beberapa sumber lain mengatakan bahwa sejak Banasura, putra Raja Asura Mahabali yang diyakini sebagai tokoh sentral dalam mitologi dan budaya Kerala, mewarisi kerajaannya dari ayahnya dan diyakini telah memerintah dari Kerala. Ada sebuah bukit bernama “Bukit Banasur” dan sebuah bendungan, “Bendungan Banasur Sagar” yang didedikasikan untuk mengenang putra penguasa besar mereka, Banasura.

Banasura adalah keturunan dari Prahlada dan anak tertua dari 100 putra Raja Bali. Karena dia menyukai Dewa Siwa sejak kecil, dia bermeditasi dan menyembah dengan keras untuk menyenangkan Dewa Siwa ketika dia dewasa.

Banasura Memuja Siwa

Banasura merupakan seorang pemuja Siwa yang taat, dia menggunakan seribu lengannya untuk memainkan Mridanga (gendang india) ketika Siwa melakukan tarian tandava.

Dewa Siwa muncul di hadapannya dan memberinya anugerah seribu senjata yang membuatnya sangat kuat. Banasura juga meminta anugerah agar Siwa akan selalu melindunginya setiap kali Banasura dalam masalah dan Dewa Siwa mengabulkannya juga.

Baca juga

Setelah mendapat anugerah dari Dewa Siwa, Banasura mulai menjadi seorang yang egois dan sombong. Dia bahkan menyerang Kailasha, tempat tinggal Dewa Siwa.

Melihat Dewa Siwa ini marah dan mengingatkannya bahwa kematiannya sudah dekat. Dewa Siwa juga mengingatkannya bahwa alasan kematiannya telah dekat dan dia akan melihat kematiannya ketika bendera di gerbang kerajaannya akan dipatahkan.

Usha Putri Banasura

Banasura memiliki seorang putri yang bernama Usha yang melihat seorang pangeran tampan dalam mimpinya dan jatuh cinta padanya. Suatu hari dia memberi tahu salah satu pembantunya, Chitralekha tentang mimpinya.

Chitraleka adalah teman Usha yang merupakan putri dari Kumbhanda, Menteri Banasura. Chitralekha adalah seorang seniman berbakat yang membantu Usha untuk menggambarkan pemuda yang terlihat dalam mimpinya dengan membuat sketsa sang pangeran tampan.

Chitralekha dengan kekuatan supranaturalnya menggambarkan sang pangeran yang terlihat dalam mimpi Usha.

Usha membenarkan bahwa gambar itu adalah orang yang sama, yang dilihatnya dalam mimpinya. Chitralekha memberi tahu bahwa pangeran itu adalah Aniruddha, cucu Sri Krishna. Usha memintanya untuk membawa Aniruddha kepadanya.

Baca juga

Setelah Chitralekha mencapai Dwaraka dan membuat Aniruddha tertidur. Kemudian Chitralekha membawa Aniruddha ke istana Banasura saat dia masih tidur.

Ketika Aniruddha bangun, dia menemukan dirinya di depan Usha. Usha kemudian menjelaskan tentang mimpinya dan bagaimana dia jatuh cinta padanya. Aniruddha melihat keindahan Usha jatuh cinta padanya. Mereka tinggal bersama di kamar Usha selama beberapa hari.

Saat Aniruddha tinggal bersama Usha, bendera di gerbang kerajaan patah dan terjatuh. Melihat hal ini Banasura menjadi curiga bahwa ada orang luar di istananya.

Ketika Banasura, mengetahui tentang kisah cinta antara Aniruddha dan Usha ini, dengan marah, dia mengurung Usha di sebuah benteng di atas bukit kecil. Benteng ini dikelilingi oleh api dari semua sisi.

Bukit kecil ini terletak di jantung Tezpur saat ini. Banasura mengirim pasukan untuk menangkap Aniruddha, tetapi dia bertarung dengan gagah berani dan mengalahkan mereka.

Banasura kemudian dengan menggunakan kekuatan yang diberikan kepadanya oleh Siwa, mengikat Aniruddha dengan ular dan memenjarakann Aniruddha.

Siwa vs Krishna

Sementara itu, di Dwaraka terjadi kegemparan karena Aniruddha telah hilang dari Dwaraka.

Narada menceritakan seluruh rangkaian kejadian kepada Krishna. Krishna, bersama dengan Balarama, Pradyumna dan Satyaki, memimpin pasukan sebanyak dua belas Akshauhini.

Balarama dengan kekuatannya menghancurkan semua pasukan Banasura.

Mereka merebut Sonitpura dari semua sisi. Bana juga menyerang pasukan Krishna dengan kekuatan yang sama, tetapi ia mulai merasa tidak berdaya di depan Sri Krishna.

Baca juga

Kemudian Banasura berdoa kepada Dewa Siwa untuk menolongnya melawan Krishna dan pasukannya.

Dewa Siwa, karena terikat dengan anugerahnya yang diberikan kepada Banasura. Karena anugerahnya Siwa datang untuk membantu dan menyelamatkan Banasura.

Dewa Siwa datang dengan anaknya Kartikeya dan bala tentara Gana dan memulai berperang dengan Krishna untuk melindungi Banasura.

Siwa dan Krishna mulai bertarung satu sama lain. Ketika Krishna mengetahui bahwa dia tidak berdaya untuk membunuh Banasura karena Siwa melindunginya.

Kemudia Krishna berdoa kepada Dewa Siwa dalam hati. Kemudian Dewa Siwa memberinya trik untuk diikuti. Krishna menembakkan anak panah bernama Jurumnastra yang membuat Dewa Siwa tertidur.

Setelah itu, Krishna mengeluarkan Cakra Sudarshananya dan memotong keseribu lengan Banasura. Dan akhirnya Krishna memerintahkan Chakra Sudarshana untuk memotong kepala Banasura. Pada saat itu Shiva bangun dan menahan Chakra tersebut. Shiva kemudian memohon kepada Krishna untuk memaafkan Banasura karena dia adalah salah satu pemuja besarnya.

Melihat keadaan tersebut, Banasura pun merasa malu dan meminta maaf. Dia juga berjanji untuk menurunkan kesombongannya dan menjadi baik di masa depan.

Banasura kemudian menikahkan Aniruddha dan Usha dan memberikan mereka kepada Krishna dengan hormat. Aniruddha dan Usha kemudian melahirkan Vajra, cucu Pradyumna dan cicit dari Krishna dan Rukmini

Recent search terms:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here