Kisah Kehidupan Dhritarashtra

169
0

AjegKisah Kehidupan Dhritarashtra. Dhritarashtra (Sansekerta: धृतराष्ट्र, IAST: Dhṛtarāṣṭra) adalah seorang raja Kuru yang sangat menonjol dalam epik Hindu Mahabharata sebagai Raja Kerajaan Kuru dengan ibukotanya di Hastinapura. Ia lahir dari istri pertama Vichitravirya, Ambika.

Dhritarashtra lahir buta. Dia menjadi ayah dari seratus putra dan satu putri, Dushala, dari istrinya, Gandhari dan seorang putra, Yuyutsu, dari Sughada, pembantu istrinya. Anak-anak ini, termasuk putra tertua Duryodhana, kemudian dikenal sebagai Kurawa. Gandhari, istrinya, mengorbankan penglihatannya, karena dia buta, dengan menutup mata; karenanya, dia tidak bisa melihat. (Baca juga Gandhari, Putri Kerajaan Gandhara dan Ibu dari Para Kurawa)

Kelahiran dan tahun-tahun awal

Dengan Vichitravirya meninggal karena sakit, Bisma tidak dapat naik takhta karena sumpahnya, dan garis keturunan Bahlika tidak mau meninggalkan Kerajaan Bahlika, terjadi krisis suksesi di Hastinapura. Satyavati mengundang putranya Vyasa untuk memberikan ratu Ambika dan Ambalika anak di bawah laku Niyoga. Ketika Vyasa memberikan anak kepada Ambika, penampilannya yang menakutkan membuatnya takut, jadi dia menutup matanya. Oleh karenanya, putranya terlahir buta.

Dhritarashtra, bersama dengan adik tirinya, Pandu, dilatih dalam seni militer oleh Bisma dan Kripacharya. Terhambat oleh cacatnya, Dhritarashtra tidak dapat menggunakan senjata, tetapi memiliki kekuatan seratus ribu gajah karena anugerah yang diberikan oleh Vyasa, dan dikatakan begitu kuat sehingga dia dapat menghancurkan besi dengan tangan kosong.

Saat mencalonkan ahli waris, Vidura menyarankan agar Pandu lebih cocok karena dia tidak buta. Meskipun pahit pada hasilnya, Dhritarashtra dengan rela menyerahkan mahkota, meskipun tindakan ini akan berkembang menjadi perlindungan yang akan dia miliki atas mahkotanya di kemudian hari. Dhritarashtra menikahi Gandhari dari Gandhara bawahan Hastinapura yang lemah. Gandhari menutupi matanya dengan kain untuk lebih memahami kebutaan suaminya. Dhritarashtra dan Gandhari memiliki seratus putra, yang disebut Kurawa dan satu putri Dushala. Dia juga memiliki seorang putra bernama Yuyutsu dengan seorang selir.

Masa Pemerintahan Dhritarashtra

Setelah peristiwa kutukan Reshi Kindama, Pandu mengasingkan diri ke hutan. Karenanya, Dhritarashtra menjadi raja de facto. Melalui berkah Vyasa, dia dan Gandhari memiliki seratus putra dan putri, dengan putra tertuanya, Duryodhana, menjadi ahli warisnya. Setelah Duryodhana lahir, pertanda buruk muncul; banyak orang bijak dan tetua wangsa Kuru menyarankan Dhritarashtra dan Gandhari untuk meninggalkan bayi itu. Tapi mereka menolak melakukannya. Duryodhana tumbuh dengan pendidikan pangeran dan orang tuanya berpikir bahwa dia akan menjadi ahli waris yang hebat. (Baca juga Nama dari Masing-masing 100 Kurawa)

Namun, saat Pandu meninggal, Kunti dan putranya datang ke Hastinapura, tinggal bersama anak Dhritarashtra. Yudhishthira, putra tertua Pandu, lebih tua dari Duryodhana. Mengingat bahwa Pandu adalah raja dan Yudhishthira lahir dari dewa Dharma, dia memiliki klaim yang kuat atas takhta. Krisis suksesi pun dimulai antara kedua pewaris. Meskipun mengakui jasa Yudhishthira, Dhritarashtra menyukai putranya sendiri, buta akan kesalahannya. Karena banyak tekanan dari dewan wangsa Kuru, seperti Brahmana, Vidura, dan Bisma, Dhritarashtra dengan enggan menyebut Yudhishthira sebagai pewarisnya.

Membagi Hastinapura

Setelah insiden lakshagraha, di mana para Pandawa tampaknya terbunuh, Dhritarashtra berduka tetapi akhirnya dapat menunjuk Duryodhana sebagai ahli warisnya. Ketika Pandawa diberitakan selamat, Duryodhana menolak untuk menyerahkan gelarnya sebagai ahli waris. ketika hubungan yang jelas buruk antara Kurawa dan Pandawa menjadi fokus. Atas saran Bhlshma, Dhritarashtra membagi negara menjadi dua, memberikan Hastinapura kepada Duryodhana dan Khandavprastha kepada Yudhishthira.

Permainan dadu

Shakuni, saudara laki-laki Gandhari, adalah ahli permainan dadu karena dia bisa mengendalikan mereka. Ia bersama keponakannya Duryodhana bersekongkol dalam permainan dadu dan mengundang Pandawa untuk berjudi. Pandawa akhirnya kehilangan kerajaan, kekayaan, dan prestise mereka dan diasingkan selama tiga belas tahun.

Drupadi, istri Pandawa, dipermalukan di balairung setelah Dushasana mencoba melepaskan jubahnya. Raja Dhritarashtra yang tidak berdaya hanya melakukan intervensi setelah berkonsultasi dengan Gandhari, ketika Drupadi akan mengutuk Dinasti Kuru. Meskipun orang-orang seperti Vikarna dan Vidura keberatan dengan kesalahan Duryodhana, sebagian besar penonton tidak berdaya karena kewajiban mereka kepada Hastinapura. Dhritarashtra bisa saja berbicara tetapi tidak.

Perang Kurukshetra

Sri Krishna sebagai utusan perdamaian Pandawa melakukan perjalanan ke Hastinapuraa membujuk Kurawa untuk menghindari pertumpahan darah dari keluarga mereka sendiri. Namun, Duryodhana bersekongkol untuk menangkapnya yang mengakibatkan kegagalan misi.

Setelah misi perdamaian Krishna gagal dan perang tampaknya tak terhindarkan, Vyasa mendekati Dhritarashtra dan menawarkan untuk memberinya visi ilahi sehingga Dhritarashtra dapat melihat perang. Namun, karena tidak ingin melihat kerabatnya dibantai, Dhritarashtra meminta agar Sanjaya diberikan penglihatan oleh Vyasa. Sanjaya dengan detail menceritakan perang kepada Dhritarashtra, menceritakan bagaimana Bhima membunuh semua anaknya.

Sanjaya akan menghibur raja Dhritarashtra sambil menantang raja dengan sudut pandang dan moralitasnya sendiri. Ketika Sri Krsna menampilkan Vishvarupa (Bentuk Semesta) kepada Arjuna di medan perang Kurukshetra, Dhritarashtra menyesal tidak memiliki penglihatan ilahi.

Dhritarashtra yakin bahwa Bisma, Drona, Karna, dan pejuang tak terkalahkan lainnya akan membuat kamp Kurawa menjadi pemenang. Dia bersukacita setiap kali gelombang perang berbalik melawan Pandawa. Namun, hasil perang memporak-porandakan dirinya. Semua putra dan cucunya tewas dalam pembantaian itu. Putri tunggal Dhritarashtra, Duhsala, telah menjanda. Yuyutsu telah membelot ke sisi Pandava pada awal perang dan merupakan satu-satunya putra Dhritrashtra yang berhasil selamat dari Perang Kurukshetra.

Penghancuran patung Bhima

Dhritarashtra sangat marah kepada Bhima karena tanpa ampun membunuh semua putranya, terutama Duryodhana. Setelah perang berakhir, Pandawa yang menang tiba di Hastinapura untuk peralihan kekuasaan secara resmi. Pandawa datang untuk memeluk dan memberi salam kepada paman mereka dan memberikan penghormatan.

Dhritarashtra memeluk Yudhishthira dengan sepenuh hati. Ketika Dhritarashtra berpaling kepada Bhima, Sri Krishna merasakan bahayanya dan meminta Bhima untuk memindahkan patung besi Bhima milik Duryodhana, yang digunakan olehnya untuk pelatihan dari tempatnya. Dhritarashtra menghancurkan patung itu menjadi beberapa bagian dan kemudian menangis, amarahnya menghilang. Patah dan kalah, Dhritarashtra meminta maaf atas kebodohannya dan dengan sepenuh hati memeluk Bhima dan Pandawa lainnya.

Tahun-tahun terakhir dan kematian

Kunti memimpin Dhritarashtra dan Gandhari saat dia pergi ke hutan di pengasingan
Setelah perang besar Mahabharata, raja Dhritarashtra yang dilanda kesedihan bersama istrinya Gandhari, adik ipar Kunti, dan saudara tirinya Vidura meninggalkan Hastinapura untuk mengasingkan diri di hutan. Diyakini bahwa mereka semua (kecuali Vidura yang meninggal setelah pengasingan diri mereka) tewas dalam kebakaran hutan.

Tonton Juga Kisah Tragis Gandhari dan Kematian Gandhari Dan Kutukan Gandari kepada Krishna

Tonton juga Kisah Kehidupan dan Kematian Kunti, Ibu Para Pandawa

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here