Kisah Kehidupan Gangaputra Bhisma Pitamaha Dewa Brata

186
0

AjegKisah Kehidupan Gangaputra Bhisma Pitamaha Dewa Brata. Bhishma yang memiliki arti ‘mengerikan’), juga dikenal sebagai Pitamaha, Gangaputra dan Devavrata, adalah seorang negarawan Kerajaan Kuru dan salah satu pejuang terkuat dalam wiracarita Mahabharata. Dia adalah putra kedelapan dan satu-satunya yang masih hidup dari Raja Kuru Shantanu dan dewi sungai Gangga. Ia memiliki hubungan keluarga dengan Pandawa dan Korawa melalui saudara tirinya, Vichitravirya.

Awalnya bernama Devavrata (Dewabrata), dia dijadikan pewaris kerajaan. Namun, dia menyerahkan haknya atas kebahagiaan ayahnya dan bersumpah untuk membujang seumur hidup. Karena sumpah yang mengerikan ini, dia kemudian dikenal sebagai Bisma dan diberkati untuk hidup selama yang dia inginkan. Dia memainkan peran utama dalam urusan politik kerajaan Kuru dan berpartisipasi dalam Perang Kurukshetra dari pihak Kurawa. Pada hari kesebelas perang, pangeran Pandawa Arjuna, dengan bantuan Shikhandi, memanah Bisma dengan banyak anak panah dan melumpuhkannya di atas alas anak panah. Setelah menghabiskan lima puluh satu malam terbaring diatas anak panah, Bisma meninggalkan tubuhnya di Uttarayana (titik balik matahari musim dingin). Sebelum kematiannya, ia menurunkan Wisnu Sahasranama kepada Yudhishtira.

Nama Lain dari Bhisma

  • Bisma (भीष्म) berarti ‘mengerikan’, ‘menakutkan’ atau ‘galak’.
  • Karena Bisma adalah satu-satunya putra Gangga yang masih hidup, ia diberi banyak julukan yang berarti ‘putra Gangga’ – Gangaputra (गंगापुत्र), Gang (गंग), Gangasuta (गंगासूत) dan Gangeya. Kata Gangadatta (गंगादत्त) berarti diberikan oleh Ganga. Patronimik Bisma termasuk Shantanava (शान्तनव), Shantanuputra, Shantanusuta dan Shantanuja.
  • Gauranga (गौरांग) – yang bertubuh indah
  • Shvetaveera (श्वेतवीर) – seorang prajurit putih atau orang yang putih heroik dan memiliki semua senjata dalam warna putih
  • Ashta Vasu (अष्ट वसु) – dewa unsur (di kehidupan sebelumnya)
  • Bharatavanshi (भरतवंशी) – keturunan Bharata
  • Pitamaha (पितामह) – Kakek (juga dikenal sebagai Bhishma Pitamaha; dipanggil oleh Pandawa dan Kurawa).

Kelahiran Bhisma dan Kehidupan Awal

Kelahiran dan masa muda Bisma terutama diceritakan dalam kitab epik Adi Parva. Dia adalah satu-satunya putra Shantanu yang masih hidup, seorang raja dari dinasti bulan (Chandravanshi), dan istri pertamanya Dewi Gangga. Diyakini bahwa dia adalah awatara dari seorang Vasu bernama Dyu, alias Prabhasa.

Menurut legenda, Shantanu, putra bungsu raja Pratipa dan raja kerajaan Kuru, sedang dalam perjalanan berburu, ketika dia melihat seorang wanita cantik di tepi sungai Gangga. Dia jatuh cinta padanya dan memintanya untuk menikah.

Wanita itu menyetujui lamarannya tetapi dengan satu syarat bahwa dia tidak akan pernah mempertanyakan tindakannya; dan jika kondisi ini rusak, dia akan meninggalkannya. Shantanu menerimanya dan menjalani kehidupan pernikahan yang bahagia dengannya.

Namun, ketika seorang anak lahir, sang ratu biasa menenggelamkannya di sungai Gangga. Satu demi satu, tujuh putra lahir dan tenggelam, sedangkan Shantanu tetap diam karena komitmennya. Ketika dia hendak membuang anak kedelapan ke sungai, Shantanu, tidak mampu mengendalikan dirinya, menghentikannya dan mengkonfrontasinya tentang tindakannya. Setelah mendengar kata-kata kasar Shantanu, wanita itu mengungkapkan dirinya sebagai dewi Gangga dan membenarkan tindakannya dan menceritakan kisah berikut.

Suatu ketika Vasus surgawi dan istri mereka sedang bersenang-senang di hutan ketika istri Dyu melihat seekor sapi yang sangat baik dan meminta suaminya untuk mencurinya. Sapi itu adalah Nandini, putri dari sapi pemenuh keinginan Surabhi, dan dimiliki oleh orang bijak Vashishtha.

Dengan bantuan saudara-saudaranya, Dyu mencoba mencurinya tetapi Vashishtha menangkap mereka dan mengutuk mereka untuk dilahirkan sebagai manusia dan menjalani hidup yang menyedihkan. Atas permohonan mereka, Vashishta menunjukkan belas kasihan dan memberi tahu ketujuh Vasus lainnya bahwa mereka akan segera dibebaskan setelah kelahiran mereka.

Namun, Dyo yang menjadi protagonis dari pencurian itu dikutuk untuk bertahan hidup lebih lama di bumi. Sebelum kelahiran putranya, Gangga diminta untuk membunuh ketujuh anaknya segera setelah mereka lahir. Mendengar ini, Shantanu diliputi kesedihan dan penyesalan dan Gangga memutuskan untuk meninggalkannya karena kondisinya sedang rusak. Sebelum menghilang, dia berjanji pada Shantanu untuk mengembalikan ahli warisnya.

Gangga menamai putranya Devavrata dan membawanya ke loka (alam) yang berbeda, di mana dia dibesarkan dan dilatih oleh banyak orang bijak terkemuka.

  • Brihaspati: Putra Angiras dan pembimbing para Deva mengajarkan tugas para raja (Dandaneeti), atau ilmu politik dan Shastras lainnya.
  • Shukracharya: Putra Bhrigu dan pembimbing para Asura juga mengajar Devavrata dalam ilmu politik dan cabang ilmu pengetahuan lainnya.
  • Para resi Vashishtha dan Chyavana mengajarkan Veda dan Vedangas kepada Devavrata.
  • Sanatkumara: Putra tertua dewa Brahma mengajari Devavrata ilmu mental dan spiritual.
  • Markandeya: Putra abadi Mrikandu dari ras Bhrigu yang memperoleh kemudaan abadi dari dewa Siwa mengajar Devavrata dalam tugas-tugas suku Yatis.
  • Parashurama: Putra Jamadagni melatih Bisma dalam peperangan.
  • Indra: Raja para dewa. Dia menganugerahkan senjata surgawi pada Bisma.

Bertahun-tahun kemudian, Shantanu menjelajahi tepi sungai Gangga dan mengamati bahwa air sungai berubah menjadi dangkal. Dia melihat seorang pemuda menghalangi arus air dengan bendungan yang terbuat dari anak panah.

Shantanu mengenali putranya karena kesamaan dan memohon Gangga untuk mengembalikannya. Gangga muncul dalam bentuk muda dan menyerahkan putranya ke Shantanu sesuai janjinya. Devavrata muda dikenal sebagai Gangadatta karena ia diserahkan oleh Gangga.

Sumpah Mengerikan Bhisma untuk Membujang

Devavrata dijadikan pewaris, dan penduduk mencintainya karena latar belakang dan kelayakan ilahi. Sementara itu, Shantanu pergi ke hutan dan bertemu dengan seorang perempuan nelayan bernama Satyavati, yang mengoperasikan perahu menyeberangi Yamuna.

Dia jatuh cinta padanya dan meminta untuk dinikahi dari ayahnya. Namun, kepala nelayan tersebut mengatakan bahwa dia hanya akan setuju jika Shantanu berjanji untuk menempatkan putra yang lahir dari Satyavati sebagai ahli waris. Shantanu menolak tawaran tersebut karena dia telah menjanjikan tahta kepada Devavrata dan kembali ke istana.

Dia mulai menghindari teman mana pun dan menghabiskan waktunya di tempat tidur dalam kesedihan dan kesendirian. Devavrata memperhatikan kesedihan ayahnya dan menemukan alasan di baliknya dari seorang menteri.

Devavrata segera bergegas ke pondok kepala nelayan dan memohon Satyavati, tetapi kepala nelayan mengulangi kondisi sebelumnya. Untuk kesenangan dan kebahagiaan ayahnya, Devavrata menyerahkan haknya atas takhta dan berjanji untuk menempatkan putra Satyawati di takhta kerajaan.

Ayah Satyavati tidak yakin karena dia mengklaim bahwa perselisihan akan muncul antara anak Satyavati dan anak Devavrata tentang hak atas takhta. Untuk memuaskannya, Devavrata mengambil sumpah Brahmacharya seumur hidup (membujang), dengan demikian menyangkal kenikmatan hidup perkawinan.

Langit menghujani bunga dari surga dan dia kemudian dikenal sebagai ‘Bisma’ karena dia mengucapkan sumpah yang mengerikan. Dengan persetujuan nelayan, Bisma membawa Satyavati kepada ayahnya dengan kereta dan memberitahukan tentang sumpahnya.

Seorang ayah yang penuh kasih, Shantanu, memberinya anugerah Iccha Mrityu, kendali atas waktu kematiannya. Shantanu dan Satyavati segera menikah dan dua anak – Chitrangada dan Vichitravirya lahir.

Penculikan putri Kashi dan pertempuran dengan Parashurama

Ketika Vichitravirya dewasa, Bisma memutuskan untuk membawa Amba, Ambika dan Ambalika — putri kerajaan Kashi — dan menikahkan mereka dengannya. Bisma mencapai kerajaan dan dengan paksa menculik para putri, yang memilih pasangan mereka dalam Swayamvara (upacara pilihan sendiri di mana seorang wanita memilih suaminya dari sekelompok pelamar). Shalva, penguasa Kerajaan Shalwa atau Saubala dan kekasih Amba, berusaha menghentikan Bisma tetapi gagal. Setelah mencapai Hastinapura, Ambika dan Ambalika setuju untuk menikahi Vichitravirya, sementara Amba memberi tahu Bisma tentang cintanya pada Shalva. Mengetahui perasaannya, Bisma mengirim Amba ke Kerajaan Saubala.

Udyoga Parva lebih lanjut menceritakan tentang Amba serta pertempuran antara Bisma dan Parashurama. Ketika Amba meminta Shalva untuk menikahinya, dia menolaknya, mengklaim bahwa dia sudah dipermalukan selama Svayamvara. Dia juga mengatakan padanya bahwa dia tidak bisa menerima seorang wanita, yang dimenangkan oleh pria lain. Sebuah varian menyatakan bahwa setelah Amba kembali ke Hastinapur, Bisma kemudian meminta Vichitravirya untuk menikahinya, tetapi dia juga menolak untuk menikahinya karena dia mencintai pria lain. Karena tidak ada yang menerimanya, Amba menyalahkan Bisma atas penderitaannya dan ingin membalas dendam darinya. Dia pergi ke raja dari beberapa kerajaan dan mencoba meyakinkan mereka untuk membunuh Bisma; tapi tidak satupun dari mereka setuju. Setelah dia dinasehati oleh beberapa orang bijak, dia bertemu Parasurama, guru Bisma dan berhasil meyakinkan dia dalam bersumpah untuk membantunya.

Parasurama pergi ke Kurukshetra dan mengirim pesan kepada Bisma untuk menemuinya. Bisma tiba di tempat itu dan menawarkan jasanya kepada gurunya. Ingin menyelesaikan situasi tersebut, Parasurama memerintahkannya untuk menikahi Amba, memberitahunya bahwa itu adalah tugasnya. Namun, Bisma menyangkalnya, mengingatkannya tentang sumpahnya. Parashurama ini membuat marah dan dia mengancam Bisma dengan kematian. Bisma mencoba menenangkannya tetapi gagal. Pertempuran yang intens dimulai dengan keduanya melindungi kata-kata mereka. Mereka bertarung selama dua puluh tiga hari, masing-masing menggunakan senjata surgawi. Ganga mencoba menghentikan mereka tetapi tidak berhasil.

Pada hari ke dua puluh empat pertempuran, Bisma mencoba menggunakan Prashwapastra untuk melawan Parashurama, tetapi resi suci Narada dan para dewa turun tangan dan menunjukkan kepedulian mereka atas penggunaan senjata ampuh yang dapat menghancurkan dunia. Parashurama mengakhiri konflik dan pertempuran itu dinyatakan buntu. Setelah mendengar tentang kejadian tersebut, Amba memutuskan untuk membalas dendam sendiri dan melakukan pertapaan yang keras untuk menyenangkan dewa Siwa. Shiva muncul di hadapannya dan meyakinkan bahwa dia akan terlahir kembali dan menjadi alat dalam kematian Bisma. Puas, dia kemudian membuat tumpukan kayu pemakaman dan bunuh diri. Bertahun-tahun kemudian, dia terlahir kembali sebagai Shikhandini, putri Raja Drupada dari Kerajaan Panchala.

Pengaruh politik

Vichitravirya dimahkotai sebagai raja Hastinapura dan dia memerintah selama beberapa tahun, sebelum dia meninggal karena TBC. Dia tidak memiliki keturunan dan garis keturunan itu terancam punah. Satyavati membujuk Bisma untuk menikahi para janda Vichitravirya dan memerintah sebagai raja atau setidaknya menghamili mereka untuk menghasilkan seorang ahli waris.

Namun Bisma menolak lamaran itu dan memberitahunya tentang sumpahnya. Dia kemudian menyarankan agar seorang bijak dapat disewa untuk melakukan Niyoga (sebuah praktik di mana orang lain disewa untuk menghamili seorang wanita, yang suaminya sudah meninggal atau impoten).

Satyavati memanggil putranya yang lahir pranikah, Vyasa, untuk menghamili menantunya.

Tiga anak lahir – Dhritarashtra dari Ambika, Pandu dari Ambalika dan Vidura dari seorang pembantu. Bisma melatih mereka dan juga membuat mereka menikah. Dia mengatur pernikahan Dhritarashtra dengan Gandhari, putri Kerajaan Gandhara. Ia juga membawa Madri untuk Pandu dari Kerajaan Madra dan juga menikahkan Vidura dengan putri Devaka.

Meskipun Dhritrashtra menjadi yang tertua di antara saudara-saudara, dia ditolak tahta karena kebutaannya. Pandu diangkat sebagai raja, tetapi kemudian, dia meninggalkan posisinya dan pergi ke hutan bersama istri-istrinya. Dhritarashtra dijadikan raja de-facto dan Gandhari melahirkan saudara kandung Korawa. Sedangkan dua istri Pandu melahirkan lima Pandawa bersaudara.

Setelah kematian dini Pandu, istri pertamanya Kunti kembali ke Hastinapur bersama putra-putranya. Satyavati, bersama dengan Ambika dan Ambalika, memutuskan untuk pensiun ke hutan untuk penebusan dosa, meninggalkan Bisma dengan tanggung jawab kerajaan. Seorang pejuang Brahmana Drona, disewa oleh Bisma untuk melatih para pangeran dalam peperangan.

Sejak kecil, Korawa membenci sepupu mereka dan mencoba membunuh mereka berkali-kali. Salah satunya adalah peristiwa Lakshagriha, di mana Duryodhana — Kurawa tertua — memutuskan untuk membakar Pandawa. Bisma sedih tetapi Vidura menghiburnya dan memberi tahu mereka bahwa Pandawa masih hidup. Peristiwa tersebut berujung pada sengketa suksesi antara Duryodhana dan Yudhishthira. Untuk mengatasi ini, Bisma menyarankan Dhritarashtra untuk membagi kerajaan di antara para pangeran.

Pandawa membuat ibu kota mereka di Indraprastha dan melakukan Rajasuya untuk mencapai kedaulatan dan status kaisar. Bisma mendukung mereka dan menghadiri upacara tersebut. Dia menyarankan agar Yudhishthira memberi Krishna tempat tertinggi dalam upacara, tetapi Shishupala yang marah ini — musuh Krishna. Dia awalnya memprotes untuk memberikan posisi kepada Bisma, tetapi setelah Bisma tidak menunjukkan keberatan dalam menghormati Krishna, Shishupala mulai menghinanya.

Bisma hadir selama permainan judi di Hastinapur, di mana Dropadi — istri Pandawa — dipermalukan di pengadilan. Ketika dia mempertanyakan dharma Yudhishthira kehilangan dia dalam permainan, Bisma mencoba tapi gagal menjawabnya dan menjelaskan dharma itu halus.

Perang Kurukshetra

Dalam pertempuran besar di Kurukshetra, Bisma adalah komandan tertinggi pasukan Kurawa selama sepuluh hari. Dengan enggan ia bertempur di pihak Korawa. Bisma adalah salah satu pejuang paling kuat pada masanya dan dalam sejarah. Dia memperoleh kehebatan dan tak terkalahkan dari menjadi putra Gangga suci dan dengan menjadi murid Lord Parashurama.

Meskipun berusia sekitar lima generasi, Bisma terlalu kuat untuk dikalahkan oleh pejuang mana pun yang hidup pada saat itu. Setiap hari, dia membunuh setidaknya 10.000 tentara dan sekitar 1.000 rathas. Pada awal perang, Bisma bersumpah untuk tidak membunuh Pandawa mana pun, karena ia mencintai mereka, sebagai paman mereka. Duryodhana sering menghadapi Bisma dengan tuduhan bahwa dia sebenarnya tidak berperang untuk kamp Kurawa karena dia tidak akan membunuh salah satu Pandawa. Dia juga tidak mengizinkan salah satu Korawa terbunuh dalam perang, karena dia mencintai semua cucu laki-lakinya dan menginginkan negosiasi damai.

Duryodhana mendekati Bisma pada suatu malam dan menuduhnya tidak berperang dengan kekuatan penuh karena kasih sayangnya kepada Pandawa. Keesokan harinya terjadi pertempuran sengit antara Bisma dan Arjuna. Meskipun Arjuna sangat kuat, dia tidak bertempur dengan serius karena hatinya tidak ingin menyakiti cucu kesayangannya, Bisma.

Bisma menembakkan anak panah sehingga Arjuna dan Krishna keduanya terluka. Itu membuat marah Krishna yang bersumpah tidak akan mengangkat senjata dalam perang, mengangkat roda kereta dan mengancam Bisma. Arjuna menghentikan Sri Krishna. Arjuna meyakinkan Krishna untuk kembali ke kereta dan meletakkan kemudi, berjanji untuk bertarung dengan sekuat tenaga dan menghentikan Bisma. Jadi Bisma memenuhi sumpahnya dan kemudian Arjuna menggunakan senjata yang lebih kuat, sedikit melukai Bisma. Duel Bisma dan Arjuna dipuji oleh para dewa sendiri saat mereka mengawasinya dari langit.

Dengan demikian, perang itu menemui jalan buntu. Saat para Pandawa memikirkan situasi ini, Krishna menyarankan mereka untuk mengunjungi Bisma sendiri dan memintanya untuk menyarankan jalan keluar dari jalan buntu ini. Bisma mencintai Pandawa dan tahu bahwa dia berdiri sebagai penghalang dalam jalan mereka menuju kemenangan dan karena itu ketika mereka mengunjungi Bisma, dia memberi mereka petunjuk tentang bagaimana mereka bisa mengalahkannya. Dia mengatakan kepada mereka bahwa jika menghadapi seseorang yang pernah menjadi lawan jenis, dia akan meletakkan tangannya dan tidak akan bertarung lagi.

Kemudian Krishna memberi tahu Arjuna bagaimana dia bisa menjatuhkan Bisma, melalui bantuan Syaikhandi. Pandawa tidak setuju dengan taktik seperti itu, karena dengan menggunakan taktik seperti itu mereka tidak akan mengikuti jalan Dharma, tetapi Krishna menyarankan alternatif yang cerdas. Dan dengan demikian, pada hari berikutnya, hari kesepuluh pertempuran Shikhandi menemani Arjuna dengan kereta yang terakhir dan mereka menghadapi Bisma yang tidak menembakkan panah ke Shikhandi.

Dia kemudian ditumbangkan dalam pertempuran oleh Arjuna, tertusuk panah yang tak terhitung banyaknya. Dengan Sikhandhi di depan, Bisma bahkan tidak melihat ke arah itu, Arjuna menembakkan panah ke arah Bisma, menembus seluruh tubuhnya. Jadi, seperti yang telah ditetapkan sebelumnya (anugerah Mahadewa kepada Amba bahwa dia akan menjadi penyebab kejatuhan Bisma) Shikhandi, yaitu, reinkarnasi Amba adalah penyebab jatuhnya Bisma.

Saat Bisma jatuh, seluruh tubuhnya tertahan di atas tanah oleh panah Arjuna yang menonjol dari punggungnya, dan melalui lengan dan kakinya. Melihat Bisma terbaring di atas hamparan anak panah membuat rendah hati bahkan para dewa yang menyaksikan dari surga dengan hormat. Mereka diam-diam memberkati prajurit yang perkasa. Ketika pangeran muda dari kedua pasukan berkumpul di sekitarnya, menanyakan apakah ada yang bisa mereka lakukan, dia memberi tahu mereka bahwa sementara tubuhnya terbaring di atas alas anak panah di atas tanah, kepalanya menggantung tanpa penyangga.

Mendengar hal ini, banyak pangeran, baik Kurawa maupun Pandawa membawakannya bantal sutra dan beludru, tetapi dia menolaknya. Dia meminta Arjuna untuk memberinya bantal yang cocok untuk seorang kesatria. Arjuna kemudian melepaskan tiga anak panah dari tabungnya dan meletakkannya di bawah kepala Bisma, ujung panah runcing menghadap ke atas. Untuk memuaskan dahaga veteran perang, Arjuna menembakkan panah ke bumi, dan aliran jet air naik ke mulut Bisma. Dikatakan bahwa Gangga sendiri bangkit untuk memuaskan dahaga putranya.

Kematian Bhisma

Setelah perang, saat berada di ranjang kematiannya (ranjang panah), dia memberikan instruksi yang dalam dan bermakna kepada Yudhishthira tentang kenegarawanan dan tugas seorang raja. Bisma selalu mengutamakan Dharma. Dia selalu berjalan di jalan Dharma, meskipun keadaannya karena sumpah, dia seharusnya mengikuti perintah rajanya Dhritharashtra dengan paksa, yang sebagian besar adalah Adharma, dia benar-benar kesal.

Dia yakin dia harus membiarkan dharma menang dan Pandawa menang, tetapi cara dia memimpin perang dan tetap diam adalah dosa-dosanya dan dia membayarnya dengan alas anak panah. Akhirnya, Bisma menyerah melawan, memfokuskan kekuatan hidup dan nafasnya, menutup luka, dan menunggu saat yang tepat untuk menyerahkan tubuhnya di atas alas panah. Dia memang menunggu sekitar 58 malam untuk titik balik matahari musim dingin atau hari pertama Uttarayana untuk menyerahkan tubuhnya di atas ranjang panah.

Mahabharata menyatakan bahwa dia mencapai keselamatan setelah kematiannya. Dia dianugerahi Maatru Lok (yang bahkan dianggap melebihi Swarga, surga). Magha (bulan) Shukla Ashtami menandai peringatan kematian Bisma Pitamah (Ayah), hari yang dikenal sebagai Bisma Ashtami. Umat ​​Hindu menjalankan Ekodishta Śrāddha untuknya pada hari ini, sejak banyak generasi, dan hanya dapat dilakukan oleh mereka yang ayahnya tidak hidup.

Bhishma Panchaka vrata (puasa) diamati di semua kuil Wisnu, mulai dari Bhishma Ashtami, selama lima hari hingga Bhishma Dwadasi. Orang-orang percaya bahwa mereka akan diberkati dengan seorang putra, memiliki kualitas-kualitas Bhishma yang teguh jika mereka menjalankan ini ritual suci di tepi sungai. Juga dikatakan bahwa mereka yang melakukan puasa ini akan hidup bahagia dan mencapai keselamatan setelah kematiannya.

Tonton Juga Srikandi, Penyebab Kematian Bhisma

Recent search terms:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here