Kisah Kehidupan Kunti, Ibu Para Pandawa

233
0

Ajeg.orgKisah Kehidupan Kunti, Ibu Para Pandawa. Kunti, juga dikenal sebagai Pritha, adalah salah satu protagonis perempuan terpenting dari epik, Mahabharata. Dia paling dikenal sebagai ibu dari Pandawadan pejuang Karna, yang ditinggalkan olehnya. Dia juga disebutkan dalam Bhagawata Purana karena hubungannya dengan Krishna. Dijelaskan bahwa dia sangat cantik dan cerdas.

Adi Parwa dari Mahabharata menjelaskan, Pritha, putri Shurasena, diadopsi oleh pamannya yang tidak memiliki anak, Kuntibhoja dan diganti namanya menjadi ‘Kunti’. Selama masa remajanya, dia mengesankan orang bijak Durwasa dan diberkati dengan mantra ilahi.

Kunti adalah putri biologis Shurasena, nama lahirnya adalah Pritha. Dia juga dikatakan sebagai reinkarnasi dari dewi Siddhi. Dia adalah saudara perempuan Vasudewa, ayah dari Krishna dan memiliki hubungan dekat dengan Krishna. Ayahnya memberikan Kunti kepada sepupunya yang tidak memiliki anak, Kuntibhoja.

Suatu ketika Rishi Durwasa mengunjungi Kuntibhoja. Karena sangat senang dengan semua kenyamanan, kesabaran, dan pengabdian yang ditawarkan oleh Kunti, dia menawarkan mantra yang akan memanggil dewa mana pun yang dipilihnya dan dia akan memberkatinya dengan putra. Karena penasaran, Kunti memanggil Dewa Surya. Terikat oleh kekuatan mantra, Surya memberkatinya dengan seorang anak. Yang mengejutkan, anak itu lahir dengan baju besi sucinya. Karena takut dan tidak punya pilihan, Kunti memasukkan anak itu ke dalam keranjang dan menghanyutkannya di sungai Gangga. Anak tersebut kemudian menjadi terkenal sebagai Karna.

Pernikahan dan anak

Kuntibhoja mengatur swayamwara Kunti. Kunti memilih Raja Pandu dari Hastinapura, menjadikannya Ratu Hastinapura. Segera setelah itu, selama misinya untuk memperluas kerajaannya, Pandu, atas usulan Bisma, menikahi Madri, seorang putri Madra untuk mengamankan pengikut Madra. Madri berpandangan bahwa Kunti lebih rendah sejak lahir karena Yadawa adalah penggembala ternak ketika dia masih seorang putri. Kunti terusik dengan tindakan suaminya, namun akhirnya berdamai dengannya.

Pandu, saat berburu di hutan, keliru menembak dan membunuh Resi Kindama dan istrinya karena mereka telah mengambil bentuk rusa untuk memadu kasih. Orang bijak yang sekarat kemudian mengutuknya untuk mati jika dia mencoba untuk memadu kasih dengan istrinya. Pandu meninggalkan kerajaan dan pergi ke pengasingan bersama Kunti dan Madri.

Pandu tidak bisa memadu kasih dengan istrinya karena kutukan bijak Kindama. Pandu yang ingin bertobat meninggalkan kerajaan dan pergi ke pengasingan bersama Kunti dan Madri. Dia bertemu dengan beberapa orang bijak dan meminta mereka untuk memperoleh seseorang anak. Mereka berkata, tanpa anak, seseorang tidak akan pernah bisa mencita-citakan surga.

Ketika Pandu mengungkapkan kepada Kunti keputusasaannya akan kemungkinan meninggal tanpa anak, dia menyebutkan anugerah yang diberikan kepadanya. Dia dengan senang hati menyarankannya untuk melahirkan anak-anak oleh pria yang cocok dan terkenal. Karenanya, Kunti menggunakan anugerah yang diberikan kepadanya oleh Resi Durwasa (yang dulu dia pakai untuk melahirkan Karna) untuk melahirkan tiga putra — Yudhishthira oleh Dharmaraja – dewa Keadilan; Bhima oleh dewa Bayu – dewa angin, dan Arjuna oleh Dewa Indra – raja Surga. Dia juga memanggil Ashwin untuk Madri atas permintaannya dan Madri melahirkan anak kembar, Nakula dan Sahadewa.

Menjadi seorang Janda

Suatu hari, Pandu, melupakan kutukannya, berusaha untuk bercinta dengan Madri istrinya. Tapi, akibat kutukan Kindama, dia meninggal. Madri melakukan sati karena penyesalan yang menyebabkan kematian suaminya. Kunti ditinggalkan tak berdaya di hutan bersama anak-anaknya.

Sepeninggal Pandu dan Madri, Kunti merawat kelima anak Pandawa dan membawanya kembali ke Hastinapura. Putra Dhritarashtra tidak pernah menyukai mereka. Selama masa kecil mereka, Duryodhana meracuni dan mencoba membunuh Bhima tetapi dia diselamatkan. Kunti terluka oleh ini tetapi dihibur oleh Widura. Kemudian Pangeran Kuru dikirim untuk pelatihan ke Guru Drona.

Masa Pembuangan dan Persembunyian

Setelah para pangeran menyelesaikan pelatihannya, mereka kembali ke Hastinapura. Setelah beberapa waktu Duryodhana dan paman dari pihak ibu Shakuni mencoba untuk membakar Pandawa hidup-hidup bersama dengan Kunti untuk itu mereka membangun istana dari Lakshagriha di sebuah desa bernama Varanavata. Pandawa, bagaimanapun, berhasil melarikan diri dari rumah Lakshagriha dengan bantuan Widura melalui sebuah terowongan rahasia.

Setelah selamat dari Lakshagriha, Kunti dan lima Pandawa tinggal di desa Ekachakra. Selama mereka tinggal, Kunti dan Pandawa mengenal setan, Bakasura, yang memakan orang. Penduduk desa harus mengirim salah satu anggota keluarga dan makanan mereka ke Bakasura, yang melahap keduanya. Ketika Kunti mendengar tangisan seorang brahmana – yang telah menyediakan dia dan putranya berlindung di Ekachakra, Kunti menghiburnya dan menyarankan bahwa alih-alih keluarga brahmana, putranya Bhima akan menghadapi iblis itu. Kunti memerintahkan Bhima untuk menolong dan Bhima mampu menolong mereka. Bhima yang kuat bertarung dengan Bakasura dan mengalahkannya.

Kunti menerima permintaan Hidimbi.

Kemudian, Bhima membunuh rakshasa Hidimba dan dia diminta oleh Hidimbi, saudara perempuan Hidimba, untuk menikahinya. Bhima enggan, namun Kunti memerintahkan Bhima menikah dengan Hidimbi karena melihat pahala pada wanita tersebut. Hidimbi kemudian melahirkan Ghatotkacha, yang kemudian mengambil bagian dalam Perang Kurukshetra.

Pandawa menghadiri swayamvara Drupadi di Panchala. Arjuna berhasil memenangkan tangan Drupadi. Pandawa kembali ke gubuk mereka dan berkata bahwa mereka telah membeli sedekah (berarti Kanyadan). Kunti salah paham dengan mereka dan meminta Pandawa untuk membagikan apa saja yang mereka bawa. Kunti kaget setelah menyadari maksud perkataannya, yaitu semua Pandawa menikah dengan Drupadi karena mengira mereka menuruti perintah ibu mereka. Karena itu dia memarahi anak-anaknya karena memperlakukan wanita seperti sedekah. Namun, Drupadi menerima ini sebagai takdirnya.

Berperan dalam peristiwa Hastinapura

Ketika Kunti, bersama Pandawa dan Drupadi, kembali ke Hastinapura, mereka menghadapi banyak masalah termasuk poliandri Drupadi dan perselisihan suksesi antara Yudhishthira dan Duryodhana. Atas saran Bisma, Pandawa diberi tanah tandus untuk dikuasai yang kemudian dikembangkan menjadi Indraprastha. Namun Kunti tetap tinggal di Hastinapura dengan adik iparnya, Gandhari.

Ketika Pandawa kehilangan kerajaan dalam permainan dadu dan dipaksa pergi ke pengasingan selama tiga belas tahun, Kunti dipaksa oleh Raja Dhritarashtra untuk tetap tinggal di ibu kota. Dia memilih untuk tinggal di rumah Widura daripada di istana kerajaan.

Selama perang Kurukshetra

Saat perang mendekat, Kunti menemui Karna dan putus asa untuk menjaga agar semua anaknya tetap hidup, meminta Karna untuk meninggalkan sisi Duryodhana dan bergabung dengan Pandawa. Tawaran itu ditolak Karna karena tak bisa mengkhianati temannya. Namun, ia berjanji kepada Kunti bahwa ia tidak akan membunuh salah satu saudara laki-lakinya kecuali Arjuna. Dia juga berjanji bahwa pada akhir perang dia akan tetap memiliki lima anak laki-laki, yang kelima adalah Arjuna atau Karna sendiri.

Meski menghidupi anak-anaknya, Kunti tetap tinggal di kamp kurawa bersama adik iparnya, Gandhari. Sepeninggal Karna, Kunti membeberkan rahasia kelahiran Karna kepada Pandawa dan lainnya. Semua terkejut mengetahui fakta bahwa mereka telah membunuh saudara mereka. Pandawa sangat marah dengan Kunti, terutama Yudistira, yang mengutuk Kunti dan wanita di dunia sehingga mereka tidak bisa lagi merahasiakannya. Jika Kunti tidak merahasiakannya, ada kemungkinan perang bisa dihindari dan jutaan nyawa bisa diselamatkan.

Kehidupan selanjutnya dan kematian

Setelah perang Kurukshetra, Kunti tinggal bersama putra-putranya selama bertahun-tahun. Setelah dia merasa bahwa pekerjaannya di dunia telah selesai, dia mengasingkan diri ke hutan dekat Himalaya bersama saudara iparnya Widura dan Dhritarashtra, Sanjaya dan ipar perempuan Gandhari. widura meninggal dua tahun setelah kematian mereka. Kunti, Dristharastra dan Gandhari kemudian meninggalkan dunia setelah terjadinya kebakaran hutan tempat mereka mengasingkan diri. Yang selamat setelah kebakaran hutan hanyalah Sanjaya. Kemudian Sanjaya pergi ke Himalaya untuk mengasingkan diri.

Tonton juga Kisah Tragis Gandhari dan Kematian Gandhari Dan Kutukan Gandari kepada Krishna

Tonton Juga Hanuman Eps 1, Menelan Cakra Sudarsana, Dan Akan Menjadi Dewa Brahma

Tonton juga 10 Fakta Drupadi yang Tidak Banyak Orang Tahu

Tonton juga Kisah Kehidupan dan Kematian Kunti, Ibu Para Pandawa

Recent search terms:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here