Kisah Kehidupan Pandu, Ayah dari Pandawa

107
0

AjegKisah Kehidupan Pandu, Ayah dari Pandawa. Dalam wiracarita Mahabharata, Pandu (Sanskerta: पाण्डु Pāṇḍu, menyala. Kekuningan, keputihan, pucat) adalah raja Hastinapur, putra Ambalika dan Vichitravirya. Ia dikenal sebagai ayah para Pandawa, yang dipanggil demikian menurut namanya. Pandu bertanggung jawab dan pejuang yang hebat, yang memperluas kerajaannya selama pemerintahannya.

Kisah Kelahiran Pandu

Ketika Vichitravirya meninggal karena sakit, Bisma tidak dapat naik takhta karena sumpahnya, dan garis keturunan Bahlika tidak mau meninggalkan Kerajaan Bahlika, terjadi krisis suksesi di Hastinapur. Satyavati kemudian mengundang putranya Vyasa untuk menghamili ratu Ambika dan Ambalika di bawah laku Niyoga. Ketika Vyasa mendekati Ambalika, dia ketakutan dengan penampilannya yang menakutkan, dia menjadi pucat karena jijik; karenanya, putranya lahir pucat. Dengan demikian nama Pandu berarti pucat.

Pemerintahan dan Pernikahan Pandu

Pandu diajar di bidang panahan, politik, administrasi dan agama oleh Bisma. Dia adalah pemanah dan Maharathi (pejuang) yang sangat baik. Ia menjadi penerus kerajaannya dan dinobatkan sebagai Raja Kerajaan Kuru. Ia menikah dengan Kunti, putri angkat Kuntibhoja dan putri Shurasena (ayah dari Vasudeva Anakadundubhi dan kakek Krishna). Istri keduanya adalah putri kerajaan Madra Madri. Pernikahan itu diusulkan oleh Bisma. Pandu kemudian menaklukkan wilayah Kerajaan Sindhu, Kashi, Angga, Kerajaan Trigarta, Kalinga, Magadha, dll, dan dengan demikian menegakkan kembali supremasi mereka atas semua raja dan meningkatkan rentang kerajaannya.

Kutukan Kindama

Saat berburu di hutan (melihat dari kejauhan, penglihatannya sebagian tertutup tumbuhan dan pepohonan), Pandu melihat sepasang rusa sedang melakukan senggama, dan menembakkan panah ke arah mereka; hanya untuk mengetahui bahwa itu adalah Rishi Kindama dan istrinya yang sedang bercinta dalam bentuk rusa. Orang bijak yang sekarat mengutuk Pandu karena dia tidak hanya membunuh mereka di tengah-tengah bercinta tetapi tidak menyesali perbuatannya. Raja Pandu berdebat dengan orang bijak Kindama dengan salah mengutip keputusan orang bijak Agastya di sebelah kanan para Ksatria dalam berburu. Sage Kindama kemudian mengutuk Pandu, kutukannya adalah dia mendekati istrinya dengan maksud bercinta, dia akan mati.

Pengasingan Pandu

Kesal dan berusaha untuk bertobat, Pandu menyerahkan kerajaannya ke Dhritarashtra dan pergi ke pengasingan di hutan. Di sana, dia hidup sebagai seorang pertapa dengan istri-istrinya.

Kelahiran Putra Pandu

Suatu hari Pandu sedang menceritakan kisah kelahirannya dan keinginan menjadi ayah bagi Kunti. Kunti menyebutkan mantranya yang diberikan oleh resi Durvasa. Pandu sangat gembira dan menyuruh Kunti menggunakannya untuk mendapatkan seorang putra dari dewa yang cocok. Dia ingin putranya menjadi orang benar, jadi dia menyarankan Dharmaraja, dewa Kematian dan Kebenaran. Kunti menggunakan mantranya dan dewa memberinya Yudhishthira. Belakangan Pandu mengungkapkan keinginannya untuk memiliki putra yang kuat. Kali ini lahirlah Kunti bernama Vayu dan Bhima. Belakangan Pandu menyarankan agar Kunti memanggil Indra dan lahirlah seorang putra yang terampil, Arjuna. Pandu merasa kasihan pada Madri dan meminta Kunti membagikan mantranya. Kunti membagikan mantranya sekali dan Madri memanggil Ashvin, lalu melahirkan Nakula dan Sahadeva.

Kematian Pandu

Suatu hari, Pandu melupakan kutukan tersebut dan tiba-tiba diliputi nafsu untuk memeluk Madri. Setelah bertindak, kutukannya terpenuhi dan dia mati. Mayatnya dikremasi di hutan itu sendiri. Dalam kesedihan karena suaminya meninggal karena dia, Madri bunuh diri setelah menyerahkan anak-anaknya kepada Kunti.

Tonton juga Visi Ilahi Sanjaya

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here