Kisah Kelahiran Ganesha

162
0

Kisah Kelahiran Ganesha. Berikut ini adalah kisah kelahiran Ganesha menurut Shiva Purana, Bagian 2.4 – Rudra-saṃhitā (4): Kumāra-khaṇḍa, Chapter 13 – 18.

Suatu ketika, Jaya dan Vijaya berdiskusi dengan Pārvatī.

“Semua Gaṇa Rudra melaksanakan perintah Siva. Mereka semua, Nandin, Bhṛṅgin dan lainnya adalah milik Dewi Parwati. Pramata banyak sekali. Tapi tidak satupun dari mereka bisa disebut milik Dewi Parwati. Mereka semua berdiri dan menjaga gerbang, tetapi tunduk pada perintah Śiva.”

“Mereka juga bisa disebut milik Dewi tetapi pikiran kita tidak serentak dengan mereka. Oleh karena itu, hai wanita tak berdosa, satu, milik anda harus diciptakan.”

Suatu ketika ketika Pārvatī sedang mandi, Nandi diminta untuk menjaga agar tidak ada orang yang masuk ke kamarnya.

Ketika berjaga, Dewa Siva menegur Nandin dan masuk ke dalam kamarnya. Nandi tidak melarang Dewa Siwa memasuki rumahnya hal ini karena Nandi mengetahui dan tunduk dibawah perintah Dewa Siwa.

Dewi Parwati, melihat kedatangan Śiva yang tiba-tiba di tengah kamar. Dewi Parwati menjadi sangat malu.

Karena peristiwa ini, Dewi Parwati sangat antusias atas saran Jaya dan Vijaya memutuskan bahwa saran temannya akan bermanfaat untuk kebaikannya.

Pada saat peristiwa itu terjadi, Pārvatī, berpikir sebagai berikut.

“Harus ada seseorang milik saya sendiri yang ahli dalam tugasnya. Dia tidak boleh menyimpang dari perintahku bahkan setitik pun. ”

Berpikir demikian, Dewi Parvati mengambil pasta kunyit (untuk mandi) dari tubuhnya dan membuat bentuk anak laki-laki dan menghembuskan kehidupan ke dalam dirinya.

Dia bersih dan tampan di setiap bagian tubuhnya. Dia bertubuh besar dan memiliki kecemerlangan, kekuatan, dan keberanian.

Dia memberinya berbagai pakaian dan perhiasan. Dia memberkatinya dengan berkat dan berkata— “Kamu adalah anakku. Anda adalah milik saya. Saya tidak punya apa-apa lagi untuk disebut milik saya sendiri ”.

Demikian ditujukan orang itu membungkuk padanya dan berkata,  “Apa perintah Anda? Saya akan melaksanakan apa yang Anda perintahkan. ” Ditujukan demikian, Pārvatī menjawab kepada putranya.

Pārvatī berkata, “O sayang, dengarkan kata-kataku. Bekerja sebagai penjaga gerbang saya mulai hari ini. Anda adalah anak saya. Anda adalah milik saya. Bukan sebaliknya. Tidak ada orang lain yang menjadi milik saya yang mau melaksanakan permintaanku. Wahai anak yang baik, tanpa izin saya, tidak ada seorang pun, dengan cara apapun, akan mengganggu rumah saya.”

Dengan dibekali dengan sebuah tongkat kayu yang keras, Anak tersebut kemudian mulai menjaga gerbang rumah Dewi Parwati dan Dewa Siwa.

Setelah Shiva keluar dari meditasinya, dia ingin pergi dan melihat Parvati. Karena tidak mengetahui bahwa dia adalah Dewa Siva, suami dari Dewi Pārvatī, Gaṇeśa berkata— “O Tuan, tanpa izin ibuku, Anda tidak boleh masuk sekarang.

“Ibuku sudah masuk kamar mandi. Akan kemana anda? Pergi! ”sambil berkata demikian, dia mengambil tongkatnya untuk mengusirnya.

Saat melihatnya, Śiva berkata, “Wahai orang bodoh, siapa yang kamu larang? Wahai kau, apa kau tidak mengenalku? Saya Śiva, tidak ada yang lain ”.

Setelah Berkata demikian, Dewa Siwa kembali ingin memasuki rumahnya. Tetapi tetap dihalangi oleh anak tersebut.

Kemudian Dewa Śiva berkata, “Hai Kamu, Kamu tidak tahu bahwa aku adalah Siva, suami dari Pārvatī. Wahai nak, aku masuk ke rumahku sendiri. Mengapa Anda melarang saya?”

Dewa Siwa tetap ingin menerobos masuk ke rumahnya tetapi Ganesha tetap tidak memberinya ijin.

Kemudian Śiva juga menjadi sangat marah. Dia memerintahkan Gaṇanya sendiri dan berkata, “Siapa orang ini di sini? Apa yang dia lakukan? O Gaṇa, tanyakan. ”

Setelah mengatakan ini, Siva yang marah berdiri dan menunggu di luar rumah.

Para Gaṇas dari Siva yang marah atas permintaannya pergi ke sana dan menanyai putra Pārvatī yang berdiri di depan gerbang.

Gaṇa Śiva berkata kepada anak itu: “Kamu siapa? Kamu datang dari mana Apa yang ingin Anda lakukan? Jika Anda memiliki keinginan untuk tetap hidup pergi dari sini. ”

Mendengar kata-kata mereka, putra Pārvatī yang dipersenjatai dengan tongkat berbicara kepada Gaṇa sebagai berikut: –

O teman-teman yang tampan, siapa kamu? Dari mana kamu datang Pergi. Mengapa Anda datang ke sini dan mengapa Anda menentang saya? ”

Mendengar kata-katanya, Gaṇa dari Siva yang sangat heroik dan arogan sambil tertawa terbahak-bahak.

Setelah berunding satu sama lain, Pārṣadas dari Siva yang marah menjawab Gaṇeśa, sang penjaga pintu.

Gaṇas Śiva berkata, “Dengarkan. Kami adalah para Gaṇa milik Siva yang luar biasa. Kami adalah penjaga pintunya. Kami datang ke sini untuk mengusir Anda atas perintah tuan kami Śiva.”

“Mengingat Anda juga, sebagai salah satu Gaṇas, kami tidak akan membunuh Anda. Jika tidak, Anda akan terbunuh. Lebih baik jauhi dirimu. Mengapa Anda menjemput kematian?”

Meskipun diperingatkan demikian, Gaṇeśa, putra Pārvatī, tetap berdiri tanpa rasa takut. Dia tidak meninggalkan posnya di depan pintu.

Lalu terjadilah perkelahian antara Para gana dan anak yang diciptakan oleh Dewi Parwati.

Setelah para Gana tidak dapat menerobos masuk ke Rumah itu, mereka kembali kehadapan Dewa Siwa.

Dewa Śiva berkata, “Siapa orang ini? Apa yang dia katakan? Dia berdiri di sana dengan angkuh seolah-olah dia adalah musuh kita. Apa yang akan dilakukan anak itu? Pastinya dia ingin mati.

Mengapa? Apakah kalian semua pengecut untuk berdiri di sini tanpa daya dan mengeluh kepada saya tentang dia. Biarkan penjaga pintu baru ini dibuang. ”

Lalu para Gana kembali ke tempat anak itu menjaga pintu. Lalu mereka berkata, Siapa anda, pergilah dan jangan menghalangi tugas kami.”

Ganesha berkata, “Saya adalah putra Pārvatī. Anda adalah Gaṇas of Siva. Dengan demikian, kami berdua setara. Biarlah tugasmu selesai, sekarang.

“Kalian semua penjaga pintu. Bagaimana mungkin saya tidak? Anda berdiri di sana dan saya berdiri di sini. Ini pasti.”

“Jika sudah yakin bahwa Anda berdiri di sini, Anda harus mengikuti arahan Śiva.”

“Wahai pahlawan, sekarang saya harus menjalankan perintah Pārvatī dengan setia. Saya telah memutuskan apa yang tepat.”

” Oleh karena itu, O Gaṇas dari Siva, Anda harus mendengarkan dengan seksama. Anda tidak boleh memasuki apartemen baik dengan paksa atau dengan kerendahan hati.”

Lalu terjadi kembali perkelahian antara Para Gana dan Ganesha (anak yang diciptakan oleh Dewi Parwati).

Karena tidak berhasil menerebos masuk dan dikalahkan oleh anak itu, Para Gana kembali ke hadapan Dewa Siwa.

Melihat hal ini, dengan marah Dewa Siwa mendatangi anak tersebut dan dengan Trisulanya memenggal kepala anak itu dan membunuhnya. Setelah membunuh anak itu, Dewa Siwa lalu memasuki rumahnya.

Setelah selesai mandi, Dewi Parwati melihat Dewa Siwa telah berada di Kamarnya dan berkata, Kenapa anda bisa berada disini Oh Siva, Dimana anakku?

Lalu Dewi Parwati keluar dan melihat anaknya telah meninggal dan mulai marah.

Dewi Parwati berkata, “Anakku telah kalian bunuh, Aku akan menghancurkan kalian semua dan menenggelamkan seluruh alam semesta ini.”

Lalu Dewi Parwati dengan marah menciptakan ratusan dan ribuan Śaktinya dalam sekejap.

Dewa Brahma, Wisnu dan Dewa lainnya berusaha menenangkan Dewi Parwati.

Dewi Parwati berkata, “Jika anak saya mendapatkan kembali kehidupannya, mungkin tidak akan ada pemusnahan lebih lanjut. Jika Anda dapat mengatur untuknya status dan posisi terhormat di antara Anda sebagai pemimpin, mungkin ada kedamaian di dunia. Jika tidak, Anda tidak akan pernah bahagia.

Mendengar apa yang dikatakan para dewa, Śiva berkata demikian— “Itu harus dilakukan dengan benar agar ada kedamaian di seluruh dunia.”

“Anda harus pergi ke arah utara dan siapa pun yang Anda temui pada awalnya, Anda akan memenggal kepalanya dan menyesuaikannya dengan tubuh ini.”

Lalu merekapun mencari kearah utara. Disana mereka menemukan seekor gajah dan mengambil kepalanya lalu dipasangkan di tubuh ganesha dan dihidupkan kembali.

Lalu Dewa Śiva berkata, “O putra Pārvatī, aku senang, tidak ada keraguan tentang itu. Ketika saya senang, seluruh alam semesta senang. Tidak ada yang menentang hal yang sama.

Karena, bahkan sebagai anak laki-laki Anda menunjukkan keberanian yang besar sebagai putra Pārvatī, Anda akan tetap cemerlang dan bahagia selalu.

Biarkan nama Anda menjadi yang paling menguntungkan dalam hal memadamkan rintangan. Jadilah ketua dari semua Gaṇas saya. ”

Setelah mengetahui bahwa anaknya Ganesha telah dihidupkan kembali, Dewi Parwati kembali tenang dan mengembalikan para Shakti-Nya ke asalnya.

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here