Kisah Krishna dan Penjual Buah

156
0

AjegKisah Krishna dan Penjual Buah. Suatu ketika Krishna sedang duduk di samping ibunya, memperhatikan ibunya mengaduk susu menjadi mentega. Dia berharap begitu dia selesai, dia akan diberi banyak mentega untuk dimakan. Ibunya tahu apa yang dipikirkan Krishna dan tersenyum. Sebenarnya, dia diam-diam menikmati trik yang akan dimainkan Krishna padanya, hanya untuk mendapatkan mentega. (Baca juga 12 Fakta Hubungan Cinta Radha Krishna)

Saat itu seorang penjual buah berseru, “Mangga! Mangga segar! ”

Dia menjual mangga yang paling segar dan paling segar. Nandraj, ayah Krishna, memanggil penjual buah dan dia datang ke depan pintu mereka. Krishna memperhatikan bahwa dia membawa dua keranjang mangga segar yang baru dipetik. Begitu dia masuk ke dalam rumah, rumah itu dipenuhi aroma manis mangga matang. Semua orang senang melihat mangga yang matang dan berair, terutama Krishna yang sudah lapar (karena semua mentega yang ada disekelilingnya membuatnya lapar!). (Baca juga 10 Fakta Menarik Tentang Krishna Yang Tidak Banyak Orang Tahu)

Itu adalah hari-hari ketika orang akan menukar barang daripada menggunakan uang untuk membayar. Barang-barang umumnya ditukar dengan biji-bijian dan produk pertanian lainnya. Nandaraja masuk ke dalam rumah dan mengeluarkan sekeranjang biji-bijian.

Dia meletakkan keranjang biji-bijian di depan penjual buah dan bertanya, “Apakah sekeranjang biji-bijian ini akan cukup untuk membayar satu keranjang mangga?” (Baca juga Rukmini, Perjalanan Kisah Cinta Rukmini dan Krishna)

Penjual buah dengan senang hati menerima sekeranjang penuh biji-bijian sebagai ganti sekeranjang mangga. Dia menjawab, “Kebanyakan orang umumnya menawarkan saya setengah keranjang untuk sekeranjang mangga ini. Anda sangat murah hati. Saya akan dengan senang hati menukar sekeranjang mangga dengan biji-bijian sebanyak ini. ”

Krishna memperhatikan ayahnya dengan hati-hati saat dia melakukan pertukaran barang. Meskipun dia masih sangat kecil, dia mengerti bahwa mangga bisa dibeli dengan imbalan gandum. Dia ingin membeli mangga sendiri. (Baca juga 28 Fakta Perjalanan Kisah Cinta Radha Krishna)

Jadi Krishna segera berlari ke dalam dan mengambil biji-bijian sebanyak yang dia bisa di tangannya. Dengan tangan yang terkepal rapat, untuk memastikan tidak ada sebutir pun yang jatuh dari tangannya, Krishna berlari menuju penjual buah. Ia menawarkan isi tangannya kepada penjual buah.

Sekarang, ini adalah pertama kalinya penjual buah memperhatikan Krishna dengan saksama. Dan dia langsung terpesona oleh mata gelapnya, senyum polos, dan rambut hitam panjang yang dihiasi bulu merak. Untuk sesaat, dia melupakan semua yang ada di sekitarnya, dan tidak bisa mengalihkan pandangannya dari Krishna. (Baca juga Apa Yang Terjadi Kepada Radha Setelah Ditinggalkan Krishna?)

Krishna berseru dengan suaranya yang polos, “Bolehkah saya minta mangga juga?”

Mengatakan ini, dia mengosongkan isi tinjunya ke tangan penjual buah. Tangan kecilnya hanya bisa meraih beberapa butir. Krishna tiba-tiba menyadari bahwa dengan biji-bijian yang sangat sedikit, dia mungkin tidak dapat membeli mangga.

Penjual buah melihat kekecewaan di wajah anak kecil itu. Dia dengan senang hati memasukkan biji-bijian yang diberikan olehnya ke dalam karung dan mengisi lengan Krishna dengan mangga matang keemasan yang berair.

Sukacita anak kecil itu tidak mengenal batas. Dia sangat senang dan begitu pula semua orang di sekitarnya.

Tiba-tiba sekeranjang biji-bijian yang diberikan Nandaraja kepada penjual buahnya berubah menjadi sekeranjang penuh emas dan permata berharga.

Penjual buah tidak bisa mempercayai matanya!

Dia kembali menatap Krishna, yang masih tersenyum padanya. Pada saat itu dia tahu bahwa dia berdiri ditemani bukan manusia biasa.

Tonton juga Kata Bijak Radha Krishna Tentang Cinta

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here