Kisah Mahabharata, Satyawati Bertemu Shantanu

116
0

AjegKisah Mahabharata, Satyawati Bertemu Shantanu. Satyawati adalah ratu raja Kuru, Shantanu dari Hastinapura dan nenek buyut para pangeran Pandawa dan Kurawa (karakter utama dari epos Hindu Mahabharata). Dia juga ibu dari Maharesi Vyasa, penulis epik. Kisahnya muncul dalam Mahabharata, Hariwamsa dan Dewi Bhagawata Purana.

Satyawati adalah putri angkat seorang kepala nelayan, Dashraja, dan dibesarkan sebagai orang biasa di tepi sungai Yamuna. Dia adalah putri kandung dari raja Chedi Uparichara, Vasu dan bidadari terkutuk (bidadari surgawi) yang berubah menjadi ikan bernama Adrika. Karena bau yang memancar dari tubuhnya, dia dikenal sebagai Matsyagandha (“Dia yang berbau seperti ikan”), dan membantu ayahnya, Dashraja, dalam pekerjaannya sebagai tukang perahu dan nelayan.

Sebagai seorang wanita muda, Satyawati bertemu dengan resi pengembara Parashara, yang menjadi ayah dari putranya Vyasa di luar nikah. Orang bijak itu juga memberinya wewangian musky, yang membuatnya mendapatkan namanya seperti Yojanagandha (“Dia yang aromanya menyebar sejauh satu yojana”) dan Gandhawati (“Dia yang harum”).

Kemudian Raja Shantanu, terpikat oleh keharuman dan kecantikannya, jatuh cinta pada Satyawati. Dia menikahi Santanu dengan syarat ayahnya bahwa anak-anak mereka mewarisi takhta, menyangkal hak kesulungan putra sulung Shantanu (dan putra mahkota) Bisma. Satyawati melahirkan Shantanu dua anak, Chitrangada dan Vichitrawirya. Setelah kematian Shantanu, dia dan putra pangerannya dengan bantuan Bisma memerintah kerajaan. Meskipun kedua putranya meninggal tanpa anak, ia mengatur agar putra pertamanya, Vyasa, menjadi ayah dari anak-anak dari dua janda Vichitrawirya melalui niyoga. Anak-anak, (Dhritarashtra dan Pandu) masing-masing menjadi ayah dari Kurawa dan Pandawa. Setelah kematian Pandu, Satyawati pergi ke hutan untuk penebusan dosa dan meninggal di sana.

Kisah Pertemuan Satyawati dan Santanu

Kisah Mahabharata, Satyawati Bertemu Shantanu
Kisah Mahabharata, Satyawati Bertemu ShantanuMah

Suatu hari Shantanu, raja Kuru dari Hastinapura, datang ke hutan untuk berburu dan terpesona oleh aroma kesturi yang berasal dari Satyawati. Terpikat oleh aroma manisnya, Shantanu sampai di rumah Satyawati dan, melihatnya, jatuh cinta pada pandangan pertama. Raja meminta tangan anak perempuannya kepada kepala nelayan; nelayan Dusharaj mengatakan putrinya akan menikah dengan raja jika – dan hanya jika – putra-putranya akan mewarisi takhta.

Raja, terkejut dan sedih, kembali ke istana karena dia telah menunjuk putranya, Devavrata, yang diasuh oleh Dewi Gangga, sebagai pewaris. Devavrata tertekan oleh kondisi ayahnya; dia mengetahui tentang janji yang diminta oleh kepala nelayan dari seorang menteri. Segera, Devavrata bergegas ke gubuk kepala nelayan dan memohon tangan Satyawati atas nama ayahnya. Nelayan itu mengulangi kondisinya dan memberi tahu Devavrata bahwa hanya Shantanu yang layak untuk Satyawati; dia telah menolak lamaran pernikahan bahkan dari Brahmarishi seperti Asita.

Devavrata melepaskan klaimnya atas takhta demi putra Satyawati, tetapi nelayan itu berpendapat bahwa anak-anak Devavrata mungkin akan membantah klaim cucunya. Dengan sungguh-sungguh, Devavrata mengucapkan sumpah “mengerikan” Brahmacharya – selibat. Nelayan itu segera memberikan Satyawati kepada Devavrata, yang selanjutnya disebut Bisma (“Dia yang bersumpah itu mengerikan”). Bisma mempersembahkan Satyawati kepada Shantanu, yang menikahinya.

Dalam Devi Bhagavata Purana, anak sulung pranikah Satyavati, Vyasa, menyesalkan bahwa ibunya meninggalkannya untuk takdir segera setelah lahir. Dia kembali ke tempat kelahirannya untuk mencari ibunya yang, dia tahu, sekarang adalah ratu Hastinapura.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here