Kisah Pradyumna, Anak dari Krishna dan Rukmini

431
0

Pradyumna (Sansekerta: प्रद्युम्न) adalah putra tertua dari dewa Hindu Krishna dan Rukmini. Pradyumna dianggap sebagai salah satu dari empat avatar vyuha Wisnu. Menurut Bhagavata Purana (Canto 10, Bab 55), Pradyumna adalah inkarnasi Kamadeva, dewa cinta, yang sebelumnya dibakar oleh amarah Dewa Siwa. (Baca juga 10 Asura Terkuat yang Disebutkan dalam Epos Hindu)

Kelahiran Pradyumna

Pradyumna adalah putra Sri Krsna dan cucu ke-61 Adinarayan. Ibunya adalah Rukmini, yang diculik Sri Krishna dari Vidarbha atas undangannya. Pradyumna lahir di Dwaraka. Dia adalah inkarnasi dari setengah dewa Kamdeva. Dia telah dibakar menjadi abu sebelumnya oleh kemarahan Dewa Siwa. (Baca juga 19 Awatara Dewa Siwa)

Menurut Bhagavata Purana, dalam rentang waktu 10 hari setelah kelahiran Pradyumna, dia diculik oleh asura Shambara. Dia kemudian dibuang ke laut dan ditelan ikan. Di bawah perlindungan Dewa Krishna, ikan itu ditangkap dan dibeli oleh Shambara. Pradyumna ditemukan di dalam ikan dan dibesarkan oleh Mayavati, juru masak Sambara dan titisan Rati, istri Kamadeva. Ketika Pradyumna tumbuh besar dalam waktu singkat, Mayavati mengatakan yang sebenarnya tentang identitas mereka. Dia melawan setan Sambara dan membunuhnya dengan memotong kepala Sambara dengan pedangnya.

Pradyumna Diculik Sambara

Kama Deva, pernah diubah menjadi abu oleh Dewa Siva. Untuk mendapatkan tubuh baru, dia mendekati Dewa Siwa lagi. Kemudian dengan berkatnya, ia terlahir sebagai putra Rukmini dan Sri Krishna dengan nama Pradyumna. Dalam segala hal dia setara dengan ayahnya.

Seorang Asura bernama Sambara, mengetahui anak itu sebagai musuhnya, menculik anak itu bahkan sebelum dia berumur sepuluh hari. Dia melemparkannya ke laut dan kembali ke rumahnya. Seekor ikan yang kuat menelan Pradyumna. Ikan itu kemudian ditangkap oleh nelayan bersama dengan yang lainnya. Para nelayan mempersembahkan ikan khusus itu kepada Sambara. Para juru masak mengambilnya untuk dipotong dengan pisau dan menemukan anak itu di perutnya. Mereka memberikan anak Pradyumna kepada Mayavati yang tercengang melihat anak itu keluar dari perut ikan.

Setelah beberapa hari, Narada mendekati wanita ini dan mengungkapkan identitas sebenarnya dari anak tersebut, juga memberitahukan bahwa ini adalah suaminya, Kama Deva, dari kelahiran sebelumnya. Sejak saat itu, Mayawati jatuh cinta pada anak itu dan tahu bahwa dia akan menikah dengannya.

Mayawati sangat tertarik pada penampilan fisik Pradyumna dan merindukannya untuk mengenalinya dan memberinya cinta yang sama yang dia miliki, di kelahiran mereka sebelumnya. Suatu hari, karena tidak tahan lagi, Mayawati menceritakan kepadanya kisah kehidupan mereka sebelumnya dan mengatakan kepadanya bahwa mereka sekarang bebas untuk kembali bersama.

Dia juga mengungkapkan kepada Pradyumna bahwa Sambarasura mahir dalam berbagai jenis seni ilusi, yang membuatnya hampir kebal terhadap serangan. Dia kemudian mengajarinya sebuah seni bernama Mahamaya, yang dapat menghancurkan semua seni ilusi Asura, sehingga memungkinkan bocah itu untuk membunuhnya.

Pradyumna Membunuh Sambarasura

Setelah merasa cukup siap untuk melawan Sambara, Pradyumna menantangnya. Ini membuat asura marah, yang datang menyerangnya dengan gada di tangannya. Terjadilah pertempuran mengerikan antara keduanya. Ketika asura merasa bahwa kekuatan fisiknya tidak akan cukup untuk melawan pemuda tersebut, dia terbang ke langit dan menggunakan kekuatan ilusinya untuk menyerangnya dengan panah dan astras (senjata langit) lainnya.

Tanpa gentar, Pradyumna menggunakan seni Mahamaya miliknya sendiri untuk melawan asura. Akhirnya, kekuatan Sambara semuanya dimusnahkan satu demi satu oleh ksatria gagah berani tersebut. Pradyumna kemudian mengeluarkan Vaishnavastra yang kuat, senjata milik Wisnu sendiri. Vaishnavastra dapat dihentikan atau dibatalkan hanya oleh Dewa Wisnu sendiri. Tidak ada yang lain; bahkan Indra, Dewa para Deva, tidak memiliki kekuatan untuk melawannya. Astra menemukan tandanya dan membunuh asura yang menakutkan itu.

Pradyumna Kembali ke Dwaraka

Mayawati bisa terbang di udara. Dia membawa Pradyumna bersamanya dan membawanya kembali ke ibu kota ayahnya, Dwaraka. Saat mereka terbang di atas istana Krishna dan mulai turun, semua penduduk mengira dia adalah Krishna. Begitulah kemiripan Pradyumna dengan Krishna. Namun, melihat wanita yang menemaninya, mereka tahu bahwa ini bukanlah Krishna yang mereka cintai.

Sesampai di antahpura (ruang dalam) istana, Pradyumna dan Mayawati menunggu ibunya, Rukmini di sana. Dia keluar beberapa saat kemudian dan, menatapnya, segera teringat pada putranya sendiri. Dia terus menatapnya dan, dengan intuisi keibuan semata; juga melihat kemiripannya dengan suaminya; dia tahu pasti bahwa dia adalah darah dagingnya sendiri. Tepat pada saat itu, Krishna keluar bersama orang tuanya sendiri, Vasudeva dan Devaki. Pradyumna mendekati mereka dan, jatuh di kaki mereka, mengambil berkah mereka.

Atas perintah Krishna, Narada juga muncul di istana dan menceritakan kepada semua orang kisah tentang bagaimana Pradyumna telah diculik oleh Sambara dan bagaimana Mayawati membantunya membunuh asura itu. Dia kemudian mengungkapkan jati dirinya sebagai reinkarnasi dari Rati, istri Kama Deva. Dia meyakinkan semua orang bahwa pasangan itu milik satu sama lain dan harus bersatu kembali sebagai suami istri dalam kelahiran ini juga.

Setelah penduduk Dwaraka mengatasi keterkejutan awal mereka atas kejadian yang tiba-tiba dan tak terduga, mereka  gembira atas kembalinya Pradyumna. Pangeran yang telah hilang dan mereka pikir telah pergi selamanya. Pradyumna telah kembali kepada mereka. Kota menjadi hidup dengan perayaan, tarian dan musik.

Pradyumna Menikahi Mayawati

Sesuai saran Krishna, Pradyumna menikahi Mayawati, sehingga bersatu kembali dengannya dalam kelahiran ini. Mereka kemudian memiliki seorang putra bernama Aniruddha, yang kemudian menjadi cucu kesayangan Krishna dan juga dianggap sebagai Vyuha Avatara Wisnu. Belakangan, Pradyumna juga menikahi Rukmavati, putri dari saudara laki-laki ibunya, Bhimkaraya Rukmi.

Menurut Harivamsa; salah satu teks penting sastra Sanskerta; dia memiliki istri lain bernama Prabhavati, putri Raja Vajranabha. Legenda mengatakan bahwa ketika dia pergi menemuinya untuk pertama kalinya, dia mengubah dirinya menjadi lebah dan tinggal di karangan bunga, yang telah disiapkan secara khusus untuk digunakannya.

Pradyumna Menjadi Maharathi

Segera setelah itu, Pradyumna bersama dengan ayahnya, untuk menguasai wilayah dan juga melindungi wilayah mereka dari segala jenis serangan luar. Belakangan, ia menjadi pejuang Maharathi yang perkasa. Dia tidak hanya memiliki Vaishnavastra yang langka, tetapi dia juga mengetahui rahasia Chakra Vyuha, formasi pertempuran yang sangat kompleks, yang hampir tidak mungkin untuk masuk dan kemudian keluar, hidup-hidup.

Menurut Mahabharata, Pradyumna melatih putra Arjuna, Abimanyu, dan Upapandava dalam peperangan. Namun, dia sendiri tidak berpartisipasi dalam Perang Besar Kurukshetra. Sebaliknya, dia memilih untuk melakukan Tirta Yatra dengan pamannya, Balarama, dan beberapa Yadawa lainnya.

Pradyumna adalah peserta aktif dalam Ashwamedha Yagna (salah satu ritual pengorbanan terpenting dalam mitologi Hindu), yang dilakukan oleh Yudhishthira kemudian. Kemudian dia, bersama ayahnya, melawan asura Nikumbha. Nikumbha menggantung Arjuna di langit. Setelah beberapa waktu, mulai memuntahkan darah. Krishna memenggal asura. Arjuna kemudian mulai jatuh dari langit. Melihat hal ini, Pradyumna segera menghambur ke arahnya dan menggendongnya saat hendak menghantam tanah, sehingga menyelamatkan nyawanya.

Perjalanan Terakhir Pradyumnya

Pradyumna yang gagah berani memimpin dan memenangkan banyak pertempuran selama pemerintahannya. Namun, dia terbunuh dengan cara yang paling tidak sesuai dengan prajurit perkasa itu. Dia kehilangan nyawanya dalam perang bersaudara antara para yadava.

Ada legenda di balik kematiannya yang terlalu dini dan kehancuran kula (klan) Yadava itu sendiri. Hal ini diriwayatkan dalam Mausala Parva, yang merupakan buku keenam belas dari delapan belas kitab epik Mahabharata. Risalah ini menggambarkan peristiwa 35 tahun setelah berakhirnya Perang Besar Kurukshetra. Kemusnahan dan kehancuran kota Dwaraka dan para yadava diakibatkan oleh kemarahan para Resi kepada Samba Putra Krishna, yang berkelakar kepada para resi menggunakan pakaian wanita dan dikutuk oleh mereka.

Tonton juga Astabharya, 8 Istri Utama Sri Krishna

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here