Krishna dan Hanuman: Penghapus Ego

342
0

Ajeg.orgKrishna dan Hanuman: Penghapus Ego. Krishna mengendarai raja burung Garuda, terbang ke surga dan mengalahkan dewa Indra dengan chakra Sudarshana, mencabut pohon Parijata dan memberikannya kepada istri Krishna Satyabhama. Mereka bertiga sangat bangga dengan hal ini. Namun, bentuk kebanggaan dan ego yang tidak baik.

Satyabhama menganggap dirinya sebagai yang paling cantik di antara semua istri Krishna. “Mengapa kamu bersusah payah berkeliaran di tengah hutan untuk Sita ketika dia tidak secantik aku?”, Tanya Satyabhama. Sudarshana menganggap dirinya sebagai senjata paling kuat di alam semesta karena semua tugas penting dilakukan olehnya. Garuda menganggap dirinya sebagai burung yang dapat terbang tercepat di samping kekuatannya yang sangat besar yang digunakan Krishna dalam banyak kesempatan.

Satyabhama bangga bahwa ‘Saya sangat cantik. Apa ratu lain ini? Mereka semua adalah sampah’. (Baca juga Satyabhama, Reinkarnasi Bhumi Devi Istri Krishna)

cakra Sudarshana juga sangat bangga akan dirinya. ‘Apakah Krishna tanpa saya? Nol’.

Garuda menjadi sangat bangga. Dia bertengkar dengan semua orang. ‘Apa yang kamu pikirkan tentangku? Saya membawa Wisnu di punggung saya. Siapa yang bisa bersaing dengan saya? Saya sangat kuat Tanpa aku Wisnu timpang ‘.

Untuk memperbaiki ego dari ketiganya, Krishna memanggil Hanuman: – pemuja setia Sri Rama yang tidak pernah membanggakan dirinya. Hanuman tiba di taman kerajaan Dwaraka dan segera mulai merusak taman istana: – makan buah-buahan, mematahkan ranting dan mencabut pohon. (Baca juga Hanuman Yang Perkasa, 10 Fakta Menarik Hanuman)

Tentara kerajaan lari ketakutan dan memberi tahu Krishna. Dia segera memanggil Garuda dan menyuruhnya untuk mengatasi dengan semua kekuatan Kerajaan untuk menangkap kera itu.

Garuda yang sangat bangga dengan kekuatannya merasa sangat kecewa. “Mengapa harus menggunakan semua prajurit, apakah saya tidak cukup untuk seekor monyet belaka?”

Krishna berkata. “Apapun itu bawalah monyet itu padaku”, perintah Krishna.

Garuda menyuruh Hanuman untuk segera menyerah dan pergi bersama dengannya untuk bertemu Krishna.

“Mengapa saya harus menyerah? Apa yang telah saya lakukan? Merupakan sifat monyet saya untuk melompat dari pohon ke pohon, makan buah-buahan dan mematahkan ranting. Saya tidak melakukan kesalahan apapun. Selanjutnya saya adalah pemuja Rama. Jadi saya tidak bisa bertemu Krishna”. Hanuman menjawab dengan tegas.

“Rama dan Krishna adalah sama. Selanjutnya Anda tidak tahu siapa saya. Aku adalah raja burung – Garuda yang maha kuasa. Aku telah mengalahkan dan membunuh banyak iblis kuat dan setengah dewa dengan paruh tajam dan bulu seperti pedang. Selanjutnya Aku melakukan perjalanan tercepat dan menghasilkan badai besar dengan kekuatan saya. Menyerah dan selamatkan hidupmu. ”, Kata Garuda dengan angkuh.

“Saya setuju dengan Anda bahwa Rama dan Krishna adalah sama. Tapi saya suka bentuk Rama saja. Saya telah melihat banyak burung tidak penting seperti Anda dalam hidup saya. Jangan mencoba membuat saya terkesan. Selamatkan hidupmu dariku dan masuk kembali ke dalam sangkarmu yang kuat ”, kata Hanuman.

Dalam pertempuran yang terjadi kemudian, Hanuman tidak mau memukul Garuda dengan keras. Dia dengan lembut mendorong Garuda dan menerbangkannya ke gunung di Selatan (malayachala).

Namun Garuda merasa seolah badai besar menerjang dirinya. Dia kehilangan kendali dan jatuh ke laut. Dia tetap tidak sadarkan diri untuk waktu yang lama dan kembali ke Krishna dalam keadaan linglung dan basah.

“Garuda, Apa yang terjadi? Kamu sepertinya baru kembali setelah mandi di laut. ”, Kata Krishna. Garuda menceritakan kekuatan Hanuman yang luar biasa. Krishna menyuruh Garuda untuk bertemu Hanuman lagi, kali ini pergilah ke gunung Gandamadana parvat, Hanuman tinggal di sana. dan katakan kepadanya bahwa Rama ingin bertemu dengannya.

Krishna berkata kepada Satyabhama, “Tolong pergi ke Rukmini dan katakan padanya bahwa Dia harus duduk di sebelah-Ku dan bahwa Dia harus memakai sari Sita. Dia harus menjadi Sita hari ini karena Hanuman akan datang”.

Satyabhama langsung mengamuk, “Krishna! Apa yang kamu bicarakan? Apakah saya tidak cukup cantik? Mengapa saya harus memberi tahu Rukmini?”

Jadi Krishna berkata, Lihat, saya telah memberi tahu Anda apa yang harus dilakukan. Sekarang Anda melakukan apapun yang Anda suka. ”

Jadi Satyabhama berpikir bahwa dia akan bersiap-siap sebagai Sita dan kembali menggunakan pakaian seperti Sita. Dia datang dan duduk. Krishna berkata, “Terserah Anda. Saya telah memberi tahu apa yang harus Anda lakukan. Sekarang duduk, ini tidak masalah.”

Kemudian Krishna memanggil cakra Sudarshana. Bhoom bhoom bhoom dia datang dan bertanya, “Apa yang bisa saya lakukan, Tuanku?”

Krishna memintanya untuk pergi ke gerbang utama istana dan memastikan bahwa tidak ada yang masuk dari sana.

Pada saat ini Garuda telah mencapai Gandamadana parvat dan menemukan Hanuman sedang sibuk menyebut nama Jai Sri Ram, Jai Sri Ram, Jai Sri Ram.

Garuda pergi, meminta maaf kepada Hanuman dan memberikan pesan tersebut. Hanuman sangat senang karena tuannya Rama memanggilnya.

Dia menyuruh Garuda untuk kembali. “Saya akan datang, saya datang.”, Kata Hanuman. Garuda ingin menawarkan layanan terbangnya.

Garuda menawarkan layanan terbangnya.

Garuda berkata, “Datanglah segera kalau tidak aku akan menggendongmu.”

Hanuman berkata dengan sopan, “Lihat, silakan pergi, saya akan berada di sana sebelum Anda.”

Tapi Garuda mulai membual, “Tidak, kamu tidak tahu seberapa kuat aku. Aku juga bisa menggendong ayahmu Vayu”.

Hanuman adalah Vayuputra. Dia pikir ada yang salah. Dia bisa mengerti bahwa Tuhan Krishna mengirimnya untuk menghancurkan abhimaan – kesombongan Garuda.

Hanuman berkata, Tolong, jangan mengganggu saya. Anda pergi saja dan saya akan datang.

Dia terbang dengan kecepatan tinggi sambil bertanya-tanya berapa lama waktu yang dibutuhkan Hanuman untuk mencapai Dwaraka.

Kemudian Krishna mengenakan gaun Rama, panah & busur di ujung kaki dan meminta Satyabhama untuk duduk disebelahnya. Satyabhama melakukan apa yang diperintahkan oleh Krishna.

Karena permintaan Krishna Chakra Sudarshana untuk menjaga istana dan tidak mengizinkan siapa pun masuk. Chakra Sudarshana berputar-putar di sekitar istana dengan sekuat tenaga, kemegahan, dan dengungannya.

Garuda mendarat dengan selamat di Dwaraka, penuh peluh dari perjalanan yang melelahkan. Tapi kejutan menanti dia. Hanuman sudah tiba. Kebanggaannya akan kecepatan dan kekuatan lenyap.

Sudarshana berkata, “Hei monyet? Mau kemana?”
Hanuman berpikir, “Ini satu lagi, hari ini Rama kita ingin aku menghancurkan semua orang ini.”

Dia berkata kepada cakra Sudarshana, “Dalam treta yuga aku telah melayani Rama dengan sangat tulus. Jadi Bunda Sita telah memberiku berkah bahwa aku dapat pergi kapan saja ke tempat mereka. Dan aku dapat melihat mereka. Jadi izinkan aku pergi. ”

Hanuman menerobos masuk ke istana. Chakra Sudarshana menghentikan langkahnya. “Aku tidak bisa membiarkan apapun yang akan menghalangiku”, pikir Hanuman, dan menangkap Chakra Sudarshana yang berputar dan memasukkannya ke dalam mulutnya. Chakra Sudarshana pun masuk dan terperangkap didalam mulut Hanuman.

Krishna dalam wujud Rama bertanya kepada Hanuman, “Kenapa tidak ada yang menghalangi Anda masuk ke gerbang?”

Tentu saja cakra Sudarshana mencoba menghentikan saya. Tetapi Bhagawan, aku tidak ingin terlambat dan mengecewakanmu jadi aku menelannya.”, Sambil berkata demikian dia membuka mulutnya dan mengeluarkan chakra. Garuda kagum oleh kerendahan hati Hanuman yang dengan mudah bisa menundukkan bahkan Chakra Sudarshana yang perkasa.

Hanuman melihat ke sekeliling seolah mencari kasih sayang keibuan.

Rama bertanya padanya, “Ada apa Hanuman, apa kau ingin menanyakan sesuatu?

“Aku bertemu Tuanku Rama di dalam dirimu. Tapi dimana ibuku Sita? Dan mengapa kamu memberikan begitu banyak kehormatan kepada seorang dasi di sini menggantikan ibuku Sita? ”, Tanya Hanuman yang tertekan.

Dasi adalah sebutan untuk seorang wanita pelayan

Satyabhama mengerutkan kening dan segera berlari ke arah Rukmini dan berkata kepadanya, “Anakmu telah datang. Anak monyet itu. Kecuali Kamu, dia menganggap semua orang sebagai dasi.

Kemudian Rukhmini datang dan Satyabhama ditinggalkan.

Satyabhama, Chakra Sudarshana dan Garuda semuanya memahami lila Krishna dalam menghancurkan harga diri dan ego palsu mereka.

Tonton juga 10 Fakta Menarik Hanuman

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here