Krishna Membunuh Kamsa dalam Pertandingan Gulat

383
0

Ajeg.orgKrishna Membunuh Kamsa dalam Pertandingan Gulat. Setelah Krishna membungkam Banteng raksasa yang ganas, orang-orang selalu menceritakan peristiwa tersebut, “Kresna melakukan keajaiban. Hanya menyentuhnya saja, mereka menidurkan menidurkan banteng itu. ” (Baca juga Kisah Kelahiran Krishna)

Mendengar ini, Kamsa menjadi sangat putus asa. Dia memanggil penasihatnya yang telah mengabdi selama bertahun-tahun dan mengatakan kepadanya, “Atur dengan segala cara, bawa Krishna ke arena gulat bersama Chanura.”

Chanura dan Mushtika merupakan dua pegulat hebat yang tak terkalahkan selama bertahun-tahun, diberi tahu bahwa misi mereka adalah memikat Krishna dan Balarama ke dalam ring dan membunuh mereka.

Penasihat dan menteri Kamsa berkata, “Bagaimana Anda bisa melakukan ini? Chanura, pegulat ulung tidak bisa bergulat dengan bocah laki-laki berusia 16 tahun. Itu bertentangan dengan dharma. Itu melanggar aturan. ” (Baca juga 11 Fakta Menarik Tentang Krishna Yang Tidak Banyak Orang Tahu)

Kamsa berkata, “Persetan dengan aturan. Saya ingin ini terjadi. Jika tidak, kamu akan mati di akhir pertandingan. ” Jadi sudah diatur sesuai.

Menurut aturan Bahuyuddha, tidak ada pembunuhan di atas ring. Jika seorang pegulat menahan pegulat lainnya, dan bagian belakang kepala yang lain menyentuh lantai selama lebih dari 10-15 detik, itu berarti permainan telah berakhir; ini disebut chit.

Meskipun itu aturan mainnya, berkali-kali Chanura memukul dan memiting lawan yang menyebabkan kematian, hanya karena dia seorang pegulat yang sangat besar.

Dia tidak hanya sangat berotot tetapi juga memiliki badan dengan ketebalan yang sangat besar, seperti pegulat sumo. Ketika dia ingin melenyapkan lawan-lawannya, yang harus dia lakukan adalah menjatuhkan mereka dan menindih lawan dengan badannya. Hal itu akan menghancurkan tulang rusuk mereka. Beberapa orang bahkan meninggal. Sesuai aturan, secara teknis dia masih benar karena dia tidak melakukan apapun untuk membunuh mereka. Tapi mereka tetap mati. (Baca juga Kisah Krishna Membunuh Arishtasura)

Permainan dimulai dengan penuh kegembiraan yang luar biasa. Banyak orang telah datang seperti bangsawan, tamu, termasuk Nanda, ayah angkat Krishna, Vasudeva, ayah kandungnya, dan seluruh keluarga. Mereka sangat yakin bahwa Krishna telah datang untuk membebaskan mereka, untuk membebaskan mereka dari Kamsa dan tirani nya. Tetapi pada saat yang sama, mereka khawatir, “Apa yang akan terjadi pada anak-anak muda ini?” Sudah banyak upaya dilakukan dalam hidup mereka.

Telah lusinan pegulat bergulat dan bertarung di arena gulat. Pegulat menang dan kalah pasti terjadi.

Kemudian Chanura berkeliling di sekitar arena. Sambil menepuk paha dan lengannya, dia berkeliling mengundang orang-orang, “Apakah ada orang yang cukup jantan untuk bergulat dengan saya?” (Baca juga Putana, Kisah Krishna Membunuh Putana)

Tetapi Krishna dan Balarama, berpakaian anggun, sedang duduk di sebuah tempat yang diperuntukkan bagi penduduk desa, karena mereka tidak memiliki izin kerajaan untuk pergi ke tempat lain. Chanura secara khusus datang di depan tempat Krishna dan Balarama duduk, ingin sekali menonton pertandingan.

Dia mengejek Krishna, “Oh, putra Nanda, apakah kamu sudah datang? Mereka mengatakan Anda memiliki keterampilan hebat dalam gulat. Mengapa Anda tidak datang dan bergulat? ”

Orang-orang mulai berteriak, “Tidak, tidak! Seorang anak laki-laki tidak bisa bergumul dengan pria sepertimu. ”

Chanura ingin membuatnya marah dan entah bagaimana membawanya ke dalam arena, tetapi Krishna tidak marah. Dia tenang seperti biasanya. Dia marah hanya jika dia mau. Kesadarannya sedemikian rupa sehingga baginya, seluruh kehidupan, seluruh planet hanyalah panggung drama. (Baca juga Kaliya)

Dia memainkan permainan dengan benar, sebagaimana mestinya. Dia tidak memiliki dorongan ego untuk melompat ke atas ring dan membuktikan kejantanannya atau semacamnya. Jadi untuk setiap ejekan yang dilontarkan Chanura, Krishna memiliki jawaban yang tepat, dengan senyuman.

Chanura marah dan berkata, “Mengapa kamu tidak datang dan bergulat denganku? Apakah kamu bukan laki-laki? ” Ini adalah tradisi: jika seorang Kshatriya ditantang, dia harus menerima tantangan itu.

Jadi ketika Chanura menantangnya, Krishna, sebagai anak laki-laki berusia 16 tahun, berkata, “Saya tidak memiliki izin ayah saya untuk bergulat. Itu sebabnya saya tidak ikut bertanding dalam pertanding gulat. ”

Chanura berkata, “Oh, bagaimana ayahmu akan memberimu izin? Dia tahu bahwa kamu hanya bisa menari dengan pemerah susu (gopi). ” Krishna tersenyum dan berkata, “Ya, saya bisa melakukan tarian Rasa (Raasa Leela) sepanjang malam.”

Kemudian Chanura menghina ayah Krishna, “Kamu bukan keturunan yang benar. Itulah mengapa kamu tidak berani bertanding denganku.”

Krishna memandang ayahnya dan berkata, “Ayah, Anda harus memberi saya izin. Ini telah melampaui batas. ” Jadi Krishna melepas jubah nya dan dengan langoti, kain sederhana yang diikat erat di pinggang, mereka masuk ke dalam ring.

Sementara itu Mushtika, pegulat juara lainnya, berusaha mengejek Balarama. Balarama tidak bisa di hina hal ini akan membuat Balarama akan sangat marah.

Saat Krishna melompat ke atas arena, Balarama menganggapnya sebagai izin untuk dirinya sendiri, segera melompat ke dalam ring. Balarama bahkan tanpa memberikan kesempatan kepada Mushtika untuk bergulat.  Dia menerkam dan mematahkan lehernya dalam beberapa detik, dan Mushtika mati di sana.

Penonton tidak dapat mempercayainya – seorang anak laki-laki berusia 18, 19 tahun – bertubuh besar tetapi tidak memiliki rekor dalam memenangkan pertandingan gulat.

Penonton heran Balarama untuk pertama kalinya dalam sebuah kompetisi masuk ke dalam arena dan mematahkan leher sang juara.

Kemudian pertandingan gulat antara Chanura, seorang pria dengan besar, dan Krishna yang sangat lincah dan gesit, berusia 16 tahun dimulai.

Penonton mencemooh Chanura, dan mendukung Krishna, “Jai Krishna, Jai Krishna!” Chanura mencoba menangkap bocah itu dan menghancurkannya. Semua gerakan Chanura membuat Krishna begitu gesit sehingga dia bergerak ke seluruh arena; Chanura bahkan tidak pernah bisa menyentuh dia.

Dan Krishna memperhatikan sesuatu tentang Chanura yang belum pernah diperhatikan oleh siapa pun. Dia menggunakan kaki kirinya sedikit lebih lemah, seolah-olah kesakitan.

Setiap kali Krishna memukul kaki kiri Chanura, Chanura mengalami rasa sakit yang sangat menyakitkan dan hampir jatuh beberapa kali. Penonton tidak percaya Chanura yang hebat baru saja jatuh karena anak kecil ini menendangnya. Krishna baru saja membuatnya lelah dengan cara ini. Kekuatan Chanura adalah ukuran tubuhnya, tetapi Krishna membuatnya berlari sedemikian rupa sehingga dia menjadi sangat kelelahan.

Ketika Kamsa melihat bahwa Chanura tidak dapat menangani bocah itu, dia semakin marah dan ketakutan karena jika Krishna membunuh Chanura, yang berikutnya adalah dia.

Setelah beberapa saat, Krishna menyerang Chanura, duduk di bahunya dan membuat lehernya patah. Pertandingan Gulat telah usai dan perayaan besar dimulai.

Kamsa tidak mempercayai rakyatnya sendiri; dia pikir para Yadawa dapat memberontak kapan saja. Jadi Kamsa memiliki sebagian kecil pasukan Magadha yang dipimpin oleh Jarasandha di istananya sepanjang waktu, untuk melindunginya.

Prajurit Magadha ditempatkan secara strategis, dan setelah Krishna mengalahkan Chanura, para Yadawa juga datang dengan kekuatan mereka dan menempatkan diri.

Saat yang dinanti, pasukan Magadha menyerang, dan orang pertama yang mereka kejar adalah ayah Krishna. Ini sudah diduga, jadi para Yadawa membunuh pasukan yang mengejar ayah Krishna dan pertempuran pun dimulai.

Kerumunan besar orang yang tidak bersalah, wanita dan anak-anak, tidak tahu ke mana harus pergi, ketika penyerbuan terjadi. Ketika Krishna melihat pemandangan itu dan memahami kemana arahnya, dia tahu dia harus melakukan sesuatu.

Dia melompati penghalang yang menutupi arena gulat dan melihat Kamsa dengan amarahnya mencabut pedangnya dan menuju ke arahnya. Akrura, paman Krishna, mencoba menghentikan Kamsa yang ingin membunuh bocah itu, tetapi Kamsa berbalik dan menjatuhkannya.

Krishna berlari ke Kamsa, memegangi rambutnya dan menariknya ke bawah. Kamsa kehilangan cengkeraman atas pedangnya dan jatuh ke belakang, dan Krishna menyeretnya ke dalam arena gulat, mengambil pedang Kamsa dan dengan satu tebasan, dia memenggal kepala Kamsa.

Kemudian dia mengambil kerang yang dikenakan Kamsa, meniupnya sebagai tanda kemenangan, dan semuanya berhenti. Orang-orang segera tahu bahwa ramalan itu menjadi kenyataan. Kamsa telah mati, dibunuh oleh seorang anak laki-laki berusia 16 tahun.

Semuanya menjadi hening. Kemudian beberapa orang merayakan kemenangan Krishna yang membunuh Kamsa.

Tapi Krishna berkata, “Tenang! Ini bukan waktunya untuk perayaan. Raja kita sudah mati. Ini adalah waktu untuk berkabung. Saya telah melakukan apa yang dibutuhkan, tetapi ini bukanlah sesuatu yang harus kita rayakan.”

Dari sana, misinya dimulai. Di sini ditetapkan sebagai Pembebas, penyelamat wangsa yadawa, karena seperti yang telah diramalkan, mereka akan datang pada usia 16 tahun dan mengakhiri tirani Kamsa.

Pria yang kita sebut Krishna ini tumbuh menjadi sosok yang multi dimensi. Cara dia menangani setiap aspek hidupnya, sebagai anak yang suka bermain, sebagai kekasih, sebagai pembuat raja, sebagai negarawan, sebagai seorang pejuang, dengan seberapa besar bakat yang dia mainkan setiap peran yang diberikan kepadanya sungguh tidak dapat dipercaya.

Pada saat dia berusia 30 tahun, dia ditetapkan sebagai kekuatan yang absolut. Banyak orang menawarkan kerajaan mereka, tetapi Dia tetap menjadi penengah bagi semua raja. Ia dikenal sebagai dharma goptr, yang berarti pelindung kebenaran, tetapi ia tidak pernah memerintah sebuah kerajaan, meskipun mereka memiliki kekuatan dan kemampuan untuk melakukan itu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here