Home Krishna Krishna Membunuh Raksasa Trinavarta

Krishna Membunuh Raksasa Trinavarta

237
0
Krishna Membunuh Raksasa Trinavarta
Krishna Membunuh Raksasa Trinavarta

Seiring waktu berlalu, Krishna telah berumur tiga bulan. Peristiwa bergulingnya krishna dirayakan sebagai upacara utthana. Para brahmana Veda menyanyikan himne Veda dengan cara yang meriah. Istri Maharaja Nanda, Yashoda menerima para Brahmana dengan penuh hormat memberi mereka biji-bijian, makanan, susu sapi dan karangan bunga. Selama perayaan, Yashoda melihat anak itu mengantuk dan menurunkannya agar dia bisa tidur nyenyak. Dan kemudian dia sibuk dalam kegiatannya untuk melayani para tamu yang berkumpul.

Karena sibuk melayani semua tamu, Yashoda tidak bisa mendengar tangisan anak yang lapar dan menendang kakinya. Anak itu terbaring di bawah gerobak yang berisi berbagai barang.

Saat dia menendang gerobak dengan kakinya, gerobak itu terbalik, semua barang dalam gerobak jatuh dan kedua rodanya terlepas. Ketika Yashoda, Maharaj Nanda dan semua tamu yang berkumpul melihat gerobak yang telah, mereka terkejut.

Anak-anak yang berada di sekitar dan melihat kejadian tersebut, mengatakan kepada para tamu yang berkumpul bahwa gerobak tersebut terguling begitu anak tersebut menendang dengan satu kakinya. Kekuatan tak terbatas dari anak ilahi tidak dapat dipahami oleh orang lain dan mereka memperlakukan pembicaraan tentang menendang kereta sebagai cerita kekanak-kanakan.

Berpikir bahwa anak dapat dipengaruhi oleh pengaruh jahat, orang tua Krishna melakukan puja Weda yang lebih tepat untuk kesejahteraan anak. Berpikir bahwa berkah orang suci yang jujur, bebas dari kesombongan dan kekejaman tidak akan pernah sia-sia, Nanda melakukan upacara yajna dengan Brahmana memberikan berkah kepada anak agar melindunginya dari malapetaka di masa depan.

Sungguh berkah dari orang-orang suci yang dipelajari dalam Veda dan memiliki kendali atas pikiran mereka tidak akan pernah sia-sia.

Tak lama kemudian, satu peristiwa lain terjadi.

Suatu hari, ibu Yashoda sedang memangku Krishna di pangkuannya dan mendapati dia sangat berat seolah-olah dia sedang memikul beban dunia. Yashoda heran dengan beban Krishna dan menurunkannya. Berdoa kepada Tuhan Maha Wisnu untuk perlindungan. Kemudian dia sibuk dalam pekerjaan rumah tangga.

Pada saat itu seorang asura bernama Trinavarta, dikirim oleh Kamsa menuju Gokula dalam bentuk angin puyuh dan membawa anak itu pergi. Pusaran angin menutupi seluruh Gokul menghalangi mata dan menciptakan suara yang sangat ganas. Sejenak seluruh Gokul diliputi kegelapan. Yashoda sendiri terlempar dan jatuh menangis kehilangan anaknya.

Asura Trinavarta membawa anak itu pergi dengan kekuatannya dan terbang. Semakin tinggi dia terbang, tampaknya semakin berat anak itu. Akhirnya dia tidak bisa naik lebih tinggi karena Krishna menjadi terlalu berat.

Trinavarta menyadari berat badan anak itu semakin meningkat dan melebihi perkiraannya. Dengan anak yang menempel di lehernya, dia juga tidak bisa melepaskan diri dari anak itu. Dipegang erat oleh Krishna di sekitar lehernya, iblis itu tercekik tanpa mengeluarkan suara, dan jatuh dari langit di atas batu, mematahkan tulangnya dengan tubuh hancur berserakan kesegala arah.

Para Gopi mengambil Krishna yang kembali dan terbebas dari Trinavarta. Para gopi melihat Krishna dengan tenang berbaring di atas dada Trinavarta

Sungguh suatu peristiwa yang mencengangkan bahwa anak itu, yang dibawa pergi untuk dibunuh, telah kembali tanpa cedera. Asura telah dibunuh oleh beban aktivitas dosanya. Sungguh, seseorang yang bebas dari aktivitas berdosa, hidup dengan ketenangan hati terlindungi dari semua bahaya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here