Home Ajaran Hindu Krishna Menaklukkan Kaliya

Krishna Menaklukkan Kaliya

473
0
Krishna Menaklukkan Kaliya
Krishna Menaklukkan Kaliya

Ajeg.org – Krishna Menaklukkan Kaliya. Kaliya adalah ular berbisa yang ditakuti dan memiliki kepala yang banyak yang dulu tinggal di tepi Ramanaka Dwipa. Dia diusir dari sana karena ketakutan akan Garuda musuh bebuyutan dari semua ular.

Bertahun-tahun yang lalu, Garuda telah dikutuk oleh seorang resi bahwa dia akan menemui ajalnya di Vrindavan. Kaliya mengetahui hal ini, jadi dia memilih tepian Yamuna dekat Vrindavan sebagai rumahnya. Kaliya pindah ke Sungai Yamuna bersama dengan para istri keluarganya.

Kaliya sangat berbisa sehingga air Yamuna menggelegak dan bergolak dengan racunnya dan menjadi hitam. Tak seorang pun di Vrindavan berani mengunjungi tepian sungai Yamuna, atau bahkan mendekati tepi sungai tersebut.

Suatu hari, Krishna dan para sakhanya (teman-temannya) sedang bermain bola di dekat tepi sungai Yamuna. Krishna yang merupakan Awatara Dewa Wisnu perlahan-lahan mendekatkan teman-temannya ke bagian sungai tempat tinggal Kaliya. Tiba-tiba bola itu jatuh dan mendarat di air Sungai Yamuna. (Baca juga Kisah Kelahiran Krishna)

Krishna melompat ke sungai untuk mengambil bola yang jatuh ke tengah sungai. Teman-temannya memanggilnya, memperingatkan dia tentang ular yang mengerikan tinggal di dalam sungai.

Krishna mengabaikan tangisan dan panggilan mereka dan menyelam jauh ke dalam sungai untuk mengambil bola. Semua orang dari desa bergegas ke tepi sungai, tetapi tidak ada yang berani berenang dan menyelam kedalam sungai untuk menyelamatkan Krishna. (Baca juga Fakta dan Sejarah Agama Hindu)

Sementara itu, di bawah air, Kaliya menyerang Krishna. Dia berusaha untuk menancapkan taringnya pada Krishna, tetapi Krishna terlalu cepat untuknya. Dia mengisi air dengan racunnya, tetapi Krishna menyebarkan racun itu dengan satu pukulan tangannya. Kaliya kemudian melilitkan tubuhnya di sekujur tubuh Krishna dan menyeretnya lebih dalam ke sungai, mencoba untuk menghancurkannya. Tetapi Krishna mengembangkan tubuhnya menjadi besar sehingga Kaliya harus melepaskannya. (Baca juga Putana, Kisah Krishna Membunuh Putana)

Kaliya pun mulai lelah, Krishna kemudian meraih ekor ular itu dan menyeretnya ke permukaan sungai. Dia kemudian menciptakan beban seluruh alam semesta di kakinya. Dan memainkan serulingnya dengan satu tangan, mulai menari di atas kepala Kaliya, sambil tidak melepaskan cengkeramannya pada ekornya.

Kaliya mulai memuntahkan racun dan darah, dan mulai sekarat. Melihat hal ini, banyak istri Kaliya mendatangi Krishna, memohon kehidupan suaminya. (Baca juga Kisah Krishna Membunuh Arishtasura)

Kaliya sendiri melihat kesalahannya, dan menyadari bahwa Krishna bukanlah anak biasa, melainkan penjelmaan dari Dewa Wisnu sendiri.

Dia memohon pengampunan dan berjanji tidak akan pernah lagi menyiksa dan menyakiti siapa pun.

Krishna memaafkannya, dengan peringatan, dan menyuruhnya kembali ke Ramanaka Dwipa bersama keluarganya, dan tidak pernah kembali ke Vrindavan.

Kisah Krishna dan Kaliya diceritakan dalam Bab Enam Belas Canto 10 dari Bhagavata Purana.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here