Maharsi Brhigu Mengutuk Wisnu Karena Membunuh Istrinya

186
0

Matsya Purana menyatakan, kisah perang antara Para Dewa dan Asura). Cerita ini terutama terdiri dari Maharishi Bhrigu dan Kavyamata yang merupakan orang tua dari Shukracharya. Shukracharya adalah orang bijak agung yang merupakan Guru Asura dan memperoleh mantra tak terkalahkan, ‘Mrita Sanjivani’. Dewa Indra adalah pemimpin para Dewa dan memilih Brihaspati sebagai Guru para Dewa. Meskipun Sukracharya lebih mampu, itu adalah favoritisme Indra terhadap Bhriaspati karena itu ia memilih Brihaspati sebagai Guru Para Dewa. Oleh karena itu, Sukracharya mulai lebih menyukai Asura karena itu adalah cara untuk membalas dendam atas keberpihakannya.

Selama waktu itu, sangat sulit bagi asura untuk mengalahkan para dewa dalam pertempuran. Setelah kalah beberapa kali, Guru para asura, Shukracharya memutuskan untuk mendekati Dewa Siwa untuk membantu mengalahkan para dewa. Dia juga meminta Dewa Siwa untuk Mrita Sanjivani, yang dengannya Siwa dapat menghidupkan kembali orang mati. Oleh karena itu, Sukracharya mulai bermeditasi dan berdoa kepada Dewa Siwa, untuk memberinya Mrita-Sanjeevani Stotram, sebuah mantra yang akan membuat para Asura tak terkalahkan.

Lebih jauh lagi, kemenangan Shukracharya, yaitu jika dia diberikan mantra tak terkalahkan, akan menyulitkan para Dewa untuk mengalahkan para Asura. Sementara itu, Sukracharya meminta para Asura untuk berlindung di ashram ayahnya, yaitu Maharishi Bhrigu. Para Devta dan Indra menggunakan kesempatan ini untuk menyerang Asura yang tidak bersenjata. Dengan tidak adanya orang bijak, para Asura melarikan diri ke istri Bhrigu yang adalah Kavyamata, untuk berlindung.

Kavyamata menggunakan kekuatan Yoganya untuk melumpuhkan Indra dan melindungi para asura. Terkejut dengan imobilisasi Indra, para Dewa memutuskan untuk berlindung di kaki Dewa Wisnu. Oleh karena itu, Wisnu memutuskan untuk memasuki tubuh Indra dan menyelamatkan para Dewa. Karena itu, Kavyamata sangat marah dengan hal ini dan diperingatkan untuk membakar mereka menjadi abu jika mereka tidak mundur. Namun, Indra menghasut untuk memusnahkan istri Bhrigu dan sebagai akibatnya, Wisnu menggunakan Cakra Sudarshana. Oleh karena itu, untuk menyelamatkan Indra dan para Dewa, Dewa Wisnu menggunakan Chakra Sudarshana yang melayani kepalanya.

Maharsi Bhrigu sangat terpukul mendengar apa yang telah terjadi. Bhrigu melihat kondisi istrinya, menjadi marah karena Dewa Wisnu melanggar Dharma dengan membunuh seorang wanita. Oleh karena itu, Maharishi Bhrigu mengutuk Dewa Wisnu untuk dilahirkan di Bumi berkali-kali dan menderita rasa sakit kelahiran dan kematian beberapa kali. Karena kutukan legendaris ini, Wisnu harus mengambil awatara yang tak terhitung jumlahnya di Bumi dan menanggung semua rasa sakit duniawi sebagai akibatnya. Meskipun Bhrigu kemudian menghidupkan kembali istrinya dengan memercikkan air suci dari Kamandalu-nya, dia sangat marah dan penuh dendam, dia memutuskan untuk tidak membiarkan Dewa Wisnu.

Kutukan Bhrigu yang dialami Dewa Wisnu memiliki makna yang sangat besar saat ini. Kutukan Bhrigu menuntut Dewa Wisnu dilahirkan di Bumi dalam beberapa avatar. Avatar termasuk beberapa Dewa terbesar yang pernah berjalan di Bumi sebagai manusia seperti Lord Rama dan Lord Krishna.

Tanpa Rama, tidak akan ada Ramayana dan tanpa Dewa Krishna, tidak akan ada Mahabharata dan karenanya, tidak ada Bhagavad Gita. Bersamaan dengan mereka, bahkan Avatar Wisnu lainnya seperti Narshima, Parasurama, dan bisa dibilang Balaram atau Buddha dan semua avatar lain yang memiliki kontribusi tak terbantahkan untuk membentuk seluruh sejarah peradaban dan kitab suci kita. Kutukan itu juga membuat Dewa Wisnu merasakan emosi manusia seperti cinta, kebencian, pengkhianatan, dan rasa sakit karena perpisahan.

Tonton juga Dasa Awatara, 10 Awatara Wisnu, Kisah Lengkap Awatara Wisnu

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here