Mahavidya Sepuluh Aspek Adi Parashakti (Parwati)

300
0

Ajeg.orgMahavidya Sepuluh Aspek Adi Parashakti (Parwati). Mahavidya (Sansekerta: महाविद्या, IAST: Mahāvidyā, lit. Hikmat Agung) adalah sekelompok sepuluh aspek Adi Parashakti dalam Hinduisme. Shaktisme menganggap semua sebagai bentuk Parvati. 10 Mahavidya adalah Kali, Tara, Tripura Sundari (Shodoshi), Bhuvaneshvari, Tripura Bhairavi, Chhinnamasta, Dhumavati, Bagalamukhi, Matangi dan Kamala. (Baca juga 19 Awatara Dewa Siwa)

Perkembangan para Mahavidya merupakan titik balik penting dalam sejarah Shaktisme karena menandai kebangkitan aspek Bhakti dalam Shaktisme, yang mencapai puncaknya pada 1700 Masehi. Pertama kali muncul pada zaman pasca-Purana, sekitar abad ke-6 M, itu adalah gerakan teistik baru di mana makhluk tertinggi dibayangkan sebagai perempuan.

Sebuah fakta yang dilambangkan oleh teks-teks seperti Devi-Bhagavata Purana, terutama sembilan bab terakhir (31-40) dari skandha ketujuh, yang dikenal sebagai Devi Gita, dan segera menjadi teks sentral Shaktisme.

Dalam sebuah cerita dari Shakta Maha-Bhagavata Purana, yang menceritakan penciptaan semua Mahavidya, Sati, putri Daksha dan istri pertama dewa Siwa, merasa terhina karena dia dan Siwa tidak diundang ke yagna Daksa (“korban api” ) dan bersikeras pergi ke sana, meskipun Shiva memprotes.

Setelah upaya sia-sia untuk meyakinkan Siwa, Sati yang marah berubah menjadi Mahavidya, yang mengelilingi Siwa dari sepuluh arah mata angin. Menurut teks Waisnawa Lakshmi Tantra, seperti semua dewi lainnya, Mahavidya dikaitkan dengan Lakshmi.

Nama dari Mahavidya

Shakta percaya, “satu Kebenaran dirasakan dalam sepuluh aspek yang berbeda; Ibu atau Mata dipuja dan didekati sebagai sepuluh kepribadian kosmik,” Dasa-Mahavidya (“sepuluh-Mahavidya”). Sesuai dengan aliran pemikiran lain dalam Shaktisme Mahavidya dianggap sebagai bentuk Mahakali. Para Mahavidya dianggap Tantra di alam, dan biasanya diidentifikasi sebagai:

1. Kali

Kali Bentuk tertinggi dari Brahman, “Pemakan Waktu” (Sistem Dewa Tertinggi Kalikula). Mahakali memiliki kulit yang hitam pekat, paling gelap dari pada kegelapan Malam yang tergelap. Dia memiliki tiga mata, mewakili masa lalu, sekarang dan masa depan. Dia memiliki gigi putih berkilau seperti taring, mulut menganga, dan lidahnya yang merah berdarah tergantung dan menjulur dari mulutnya.

Dia memiliki rambut yang tidak diikat dan acak-acakan. Dia mengenakan kulit harimau sebagai pakaiannya, karangan bunga tengkorak dan karangan bunga merah kemerahan di lehernya, dan di ikat pinggangnya, dia dihiasi dengan tulang kerangka, tangan kerangka serta lengan dan tangan yang terputus sebagai ornamennya. Dia memiliki empat tangan, dua di antaranya kosong dan dua lainnya membawa pedang dan kepala iblis.

2. Tara

Tara Sang Dewi sebagai Pemandu dan Pelindung, atau Yang Menyelamatkan. Yang menawarkan pengetahuan tertinggi yang memberikan keselamatan. Dia adalah dewi dari semua sumber energi. Energi matahari juga merupakan hibah darinya. Dia bermanifestasi sebagai ibu dari Dewa Siwa setelah kejadian Samudra Manthan untuk menyembuhkannya sebagai anaknya.

Tara berkulit biru muda. Dia memiliki rambut acak-acakan, mengenakan mahkota yang dihiasi dengan bulan sabit. Dia memiliki tiga mata, seekor ular yang melingkari di lehernya dengan nyaman, memakai kulit harimau, dan kalung tengkorak. Dia juga terlihat mengenakan ikat pinggang yang menopang gaunnya yang terbuat dari kulit harimau. Keempat tangannya membawa teratai, pedang, kepala iblis, dan gunting. Kaki kirinya bertumpu pada tubuh Siwa

3. Tripura Sundari (Shodashi, Lalita)

Tripura Sundari berarti Dewi Yang “Cantik di Tiga Dunia” (Dewa Tertinggi dari Sistem Srikula); yang merupakan “Tantra Parvati” atau “Moksha Mukta”. Dia adalah pemimpin Manidweepa, tempat tinggal tertinggi abadi dewi.

Shodashi terlihat dengan corak emas cair, tiga mata tenang, berpenampilan tenang, mengenakan jubah merah dan merah muda, dihiasi dengan ornamen di kakinya dan empat tangan, masing-masing memegang sebuah tongkat, lotus, busur dan anak panah. Dia duduk di singgasana.

4. Bhuvaneshvari

Bhuvaneshvari Dewi sebagai Ibu Dunia, atau Yang Tubuhnya terdiri dari 14 loka (seluruh kosmos). Bhuvaneshwari memiliki kulit yang cerah dan keemasan, dengan tiga mata yang tenang dan juga wajah yang tenang.

Dia mengenakan pakaian merah dan kuning, dihiasi dengan ornamen di anggota tubuhnya dan memiliki empat tangan. Dua dari empat tangannya memegang tongkat dan jerat sementara dua tangannya yang lain terbuka. Dia duduk di atas takhta surgawi.

5. Bhairavi

Bhairavi Sang Dewi yang sangat ganas. Versi perempuan Bhairava. Bhairavi memiliki kulit merah vulkanik yang berapi-api, dengan tiga mata yang marah, dan rambut acak-acakan. Rambutnya kusut, diikat dengan sanggul, dihiasi bulan sabit serta dihiasi dua tanduk, satu mencuat dari setiap sisi. Dia memiliki dua taring yang menonjol dari ujung mulutnya yang berdarah.

Dia mengenakan pakaian merah dan biru dan dihiasi dengan kalung tengkorak di lehernya. Dia juga memakai ikat pinggang yang dihiasi dengan potongan tangan dan tulang yang menempel padanya.

Dia juga dihiasi dengan ular dan ular sebagai ornamennya – jarang terlihat mengenakan perhiasan di anggota tubuhnya. Dari keempat tangannya, dua terbuka dan dua memegang japamala dan buku.

6. Chinnamasta

Chinnamasta Dewi yang memenggal kepalanya sendiri. Dia memenggal kepalanya sendiri untuk memuaskan Jaya dan Vijaya (metafora Rajas dan Tamas – bagian dari trigunas).

Chinnamasta memiliki corak merah, diwujudkan dengan penampilan yang menakutkan. Dia memiliki rambut yang acak-acakan. Dia memiliki empat tangan, dua di antaranya memegang pedang dan satu tangan lagi memegang kepalanya yang terpenggal.

Tiga mata menyala-nyala dengan raut wajah yang menakutkan, mengenakan mahkota. Dua tangannya yang lain memegang jerat dan mangkuk minum. Dia adalah seorang wanita dengan pakaian sebagian, dihiasi dengan ornamen di anggota tubuhnya dan mengenakan kalung tengkorak di tubuhnya. Dia duduk diatas punggung singa ganas.

7. Dhumavati

Dhumavati (The WIdow) berkulit coklat tua berasap, kulitnya keriput, mulutnya kering, beberapa giginya rontok, rambutnya yang panjang acak-acakan berwarna abu-abu, matanya terlihat merah dan dia memiliki berpenampilan menakutkan, yang dipandang sebagai gabungan sumber kemarahan, kesengsaraan, ketakutan, kelelahan, kegelisahan, kelaparan dan kehausan yang terus-menerus.

Dia memakai pakaian putih, mengenakan pakaian seorang janda. Dia duduk di kereta tanpa kuda sebagai kendaraannya dan di atas kereta itu ada lambang burung gagak serta bendera berlambang burung gagak. Dia memiliki dua tangan yang gemetar, satu tangannya memberikan anugerah dan / atau pengetahuan dan yang lainnya memegang keranjang penampian.

8. Bagalamukhi

Bagalamukhi, Dewi yang Melumpuhkan Musuh. Dewi Bagalamukhi memiliki corak emas lumer dengan tiga mata cerah, rambut hitam subur dan penampilan ramah.

Dia terlihat mengenakan pakaian dan ornamen berwarna kuning. Dia dihiasi dengan ornamen kuning di anggota tubuhnya. Satu tangannya memegang gada atau tongkat dan tangan lainnya memegang lidah iblis Madanasur untuk menjauhkannya. Dia ditampilkan duduk di atas singgasana atau di atas burung bangau.

9. Matangi

Matangi Perdana Menteri Lalita (dalam sistem Srikula), terkadang disebut “Tantra Saraswati”. Matangi digambarkan berkulit hijau zamrud, dengan rambut hitam acak-acakan, tiga mata tenang dan raut wajah tenang.

Dia terlihat mengenakan pakaian dan ornamen berwarna merah, dihiasi dengan berbagai ornamen di seluruh anggota tubuhnya yang halus. Dia duduk di singgasana kerajaan dan memiliki empat tangan, tiga di antaranya memegang pedang atau pedang, tengkorak dan Vina (sitar). Satu tangannya menganugerahkan anugerah kepada para pemujanya.

10. Kamalatmika

Kamalatmika (Kamala) Dewi Teratai; kadang-kadang disebut “Laksmi Tantra”. Kamala memiliki warna kulit keemasan dengan rambut hitam subur, tiga mata cerah, tenang, dan ekspresi ramah.

Dia terlihat mengenakan pakaian dan ornamen merah dan merah muda dan dihiasi dengan berbagai ornamen dan teratai di sekujur tubuhnya. Dia duduk di atas teratai yang mekar sempurna, pada keempat tangannya, dua memegang teratai sementara dua mengabulkan keinginan para pemujanya dan satunya memastikan perlindungan dari rasa takut.

Semua Mahavidya ini tinggal di Manidweepa.

Maha bhagavata Purana dan Brihaddharma Purana, bagaimanapun, mencantumkan Shodashi (Sodasi) sebagai Tripura Sundari, yang hanya merupakan nama lain untuk dewi yang sama. Guyha-tantra Guhyati mengasosiasikan para Mahavidya dengan sepuluh Avatar Wisnu, dan menyatakan bahwa Mahavidya adalah sumber darimana avatar Wisnu muncul.

Sepuluh Awatara yang berhubungan dengan Mahavidya
no.Nama DewiNama Awatara
1.KaliKrishna
2.Tara (Devi)Rama
3.Lalita Tripura SundariVamana
4.Tripura BhairaviVaraha
5.BhuvaneshvariKalki
6.ChhinnamastaNarasimha
7.MatangiParashurama
8.BagalamukhiKurma
9.KamalatmikaBalarama
10DhumavatiMatsya

 

Sepuluh bentuk Dewi, baik lembut atau menakutkan, disembah sebagai Bunda universal. Sepuluh bentuk Dewi disimpulkan dan disembah di Shri Chakra dan Tripura Sundari dianggap sebagai Adi Parashakti. Ada aliran pemikiran lain yang mengatakan bahwa Mahavidya berjumlah 12 dengan tambahan Durga dan Annapurna dan mereka dijaga oleh 11 bhairava.

Dua Belas Mahavidya dan Bhairava mereka
no.Nama DewiNama Bhairava
1.KaliKalabhairava
2.Tara (Devi)Akshobhaya
3.Lalita Tripura SundariPanchavaktra
4.Tripura BhairaviDakshinamurti
5.BhuvaneshvariTrayambak
6.ChhinnamastaKabandha
7.MatangiMatanga
8.BagalamukhiEkavaktra
9.KamalatmikaSadāṣiva
10DhumavatiNo bhairava
11DurgaNārada Bhairava
12AnnapurnaDaṣavakrta

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here