Mengejutkan! Ini Sejarah Raja Raja Kerajaan Bali Kuno

19
0

Ajeg.orgMengejutkan! Ini Sejarah Raja Raja Kerajaan Bali Kuno. Keberadaan Bali sekarang ini tentunya tidak lepas dengan sejarah panjang masa lalu yang menyangkut keberadaan kerajaan Bali kuno di pulau Bali. Pada masa pemerintahan kerajaan Bali kuno tersebut, raja-raja silih berganti memegang tapuk pemerintahan, apakah itu karena keturunan ataupun saudara termasuk juga dari dinasti yang berbeda.

Tercatat dalam sejarah Bali Kuno dinasti Warmadewa yang memerintah kerajaan Bali kuno pertama, berdasarkan prasasti Blanjong yang ditemukan di Banjar Blanjong, desa Sanur Kauh, Denpasar Selatan, provinsi Bali. yang berangka tahun 913 Masehi atau 835 Isaka. (Baca juga Kenapa Pulau Bali disebut dengan Nama Bali)

Prasasti Blanjong tersebut merupakan prasasti tertulis tertua yang terdapat sejarah tentang raja-raja kuno di pulau Bali. tulisan dalam prasasti Blanjong ini dengan huruf Pranagari dalam bahasa Bali Kuno dan huruf Kawi menggunakan bahasa Sanskerta.

Bentuk prasasti tersebut berupa pilar batu dengan tinggi 177 cm dan diameter 62 cm, peninggalan sejarah Bali tempo dulu ini juga meliputi sejumlah arca kuno dan tempat pemujaan. Dalam prasasti disebutkan kata Walidwipa sebutan untuk pulau Bali, dikeluarkan oleh raja Bali bernama Sri Kesari Warmadewa, sebagai tanda kemenangan mengalahkan musuh-musuhnya.

Bukti sejarah Bali Kuno lainnya ditemukanya juga beberapa cap kecil berukuran 2,5 cm dari tanah liat, prasasti ini ditemukan di daerah Phejheng, prasasti berupa cap kecil di Phejheng ini berangka tahun 882 masehi dan merupakan prasasti tertua di Bali.

Prasasti ini tidak menyebutkan tentang keberadaan kerajaan Bali pada abad tersebut, tetapi memberikan perintah untuk membuat pesanggrahan dan pertapaan di Bukit Kintamani.

Sejarah Raja Saat Kerajaan Bali Kuno

Sejarah kerajaan Bali Kuno termasuk keberadaan dinasti Warmadewa yang memerintah. serta sejumlah prasasti ditemukan di sejumlah tempat yang berkaitan dengan raja atau penguasa di Bali.

Sri Kesari Warmadewa

Yang tercatat dalam sejarah Bali Kuno, raja Sri Kesari Warmadewa adalah raja pertama yang memerintah di Bali. Raja ini juga sebagai pendiri dari dinasti Warmadewa. nama Warmadewa memastikan kalau raja berasal dari keturunan Sailendra dari Sriwijaya.

Dalam kitab kuno Raja Purana, disebutkan kalau raja Bali yang bernama, Shri Wira Dhalem Kesari. Shri Wira Dalem Kesari mendirikan istana Singa dwala, di kawasan pura Besakih. Sang raja sangat tekun melakukan pemujaan terhadap Dewa yang berstana di gunung Agung. tempat pemujaanya sekarang dinamakan Merajan Selonding. Sri Kesari Warmadewa tidak lama memerintah, hanya sekitar 2 tahun dan kemudian digantikan oleh Shri Ugrasena.

Shri Ugrasena

Raja Bali Kuno ini memerintah dari tahun 915 sampai dengan tahun 942 Masehi. pusat pemerintanya di Singamandawa, daerah sekitar Batur. Beliau seorang raja yang bijaksana, secara spiritual Bali berkembang pesat. Sehingga mulai mendapatkan perhatian oleh kaum pedagang dan kerajaan lain. Walaupun tidak menyematkan gelar Warmadewa, tapi dipastikan sang raja dari dinasti Warmadewa.

Shri Ugrasena terkenal bijaksana dan berwibawa sehingga menjadikan pulau Bali aman dan tenteram. Pada saat jaman pemerintahan Shri Ugrasena tersebut para pendeta Siwa Budha, Hindu, Resi dan para Empu datang dari pulau Jawa dan juga India semua hidup rukun.

Sejumlah prasasti juga menyebutkan keberadaan raja Shri Ugrasena seperti Prasasti Sembiran A 1, Prasasti Pengotan A 1, Prasasti Gobleg Pura Batur A, dan lain-lainya. Prasasti-prasasti tersebut tertulis dalam bahasa Bali Kuno.

Shri Tabanendra Warmadewa

Pemerintahan kerajaan Bali Kuno berlanjut ke raja Shri Tabanendra Warmadewa, sang raja masih merupakan keturunan dinasti Warmadewa. beliau sendiri putra dari raja Shri Ugrasena. setelah Shri Ugrasena meninggal maka digantikan oleh putra beliau Shri Tabanendra Warmadewa dan bertahta di kerajaan Singhamandawa.

Beliau mempersunting istri dari anak seorang empu, bernama Shri Subhadri Dharmadewi, anak dari empu sendok yang berasal dari Jawa Timur. Dalam prasasti berbahasa Bali Kuno di Manikliyu di Kintamani, disebutkan kalau ada raja putri. Ini menandakan sang permaisuri yakni Shri Subhadri Dharmadewi ikut memerintah dalam kerajaan Bali Kuno, yang memerintah dari tahun 943 sampai dengan tahun 961 Masehi.

Jaya Singha Warmadewa

Pengganti berikutnya adalah Jaya Singha Warmadewa. beliau adalah putra raja suami istri Shri Tabanendra Warmadewa dan Shri Subhadri Dharmadewi. raja Bali Kuno ini juga tercatat membangun sebuah pemandian dengan sumber mata air alami di desa Manuk aya, Tampaksiring, pemandian tersebut disebut Tirtha Empul.

Tirta Empul sekarang menjadi destinasi wisata populer di wilayah Tampaksiring Gianyar. Raja Bali Kuno ini memerintah mulai tahun 968 sampai dengan tahun 975 masehi.

Shri Djanusandu Warmadewa

Setelah Jaya singha Warmadewa meninggal, maka pemerintahan kerajaan Bali Kuno berikutnya digantikan oleh putranya, yakni Shri Djanu sandu Warmadewa. permaisuri raja berasal dari Jawa Timur yang diberi gelar Shri Wijaya Mahadewi.

Banyak perbaikan pembangunan yang dilakukan pada jaman pemerintahan Shri Wijaya Mahadewi. diantaranya adalah pembangunan tempat suci. kerajaan Bali Kuno saat tersebut juga banyak mendapatkan bantuan dari kerajaan Jawa Timur.

Sehingga penduduk pulau Bali terasa lebih makmur. kerajaan Bali kuno di bawah pemerintahan Shri Wijaya Mahadewi berlangsung dari tahun 975 sampai dengan tahun 988 Masehi.

Udayana Warmadewa Dan Gunapriya Dharmapatni

Kerajaan Bali Kuno berikutnya diperintah oleh raja suami istri, yakni raja Udayana Warmadewa, bersama permaisurinya Gunapriya Dharmapatni (tahun 988 sampai dengan tahun 1011 Masehi).

Permaisurinya berasal dari Jawa Timur. Putri dari Shri Makuta Wangsa Wardana. Putri Shri Makuta Wangsa Wardana ini bernama Mahendradatha. Setelah dinobatkan sebagai raja suami istri sang pangeran bergelar Dharmodayana Warmadewa dan permaisurinya diberi gelar Gunapriya Dharmapatni.

Raja Bali kuno ini memerintah dari tahun 988 sampai dengan tahun 1011 Masehi. Namun yang cukup menarik, dalam sejumlah prasasti yang ditemukan di Bali menyebutkan nama permaisuri disebutkan terlebih dahulu. Pengaruh besar dari jawa ini juga membawa pengaruh pada kebudayaan.

Semenjak itu pembuatan prasasti digunakan bahasa Jawa Kuno atau bahasa Kawi. Raja Udayana memiliki 3 orang putra diantaranya adalah, Airlangga, Marakata, dan Anak Wungsu. Airlangga sendiri tidak pernah memerintah kerajaan di Bali, karena pindah ke Jawa Timur dan menjadi menantu dari Dharmawangsa.

Marakata

Setelah Raja Udayana mangkat, upacara besar pun dilakukan untuk penghormatan kepada sang raja yang sudah berjasa besar. Penghormatan oleh seluruh lapisan masyarakat Bali, para pemuka agama, pembesar kerajaan, pemuka masyarakat juga hadir untuk penghormatan tersebut, termasuk juga empu Bradah, yang merupakan utusan dari Airlangga.

Dan pemerintahan kerajaan Bali Kuno dilanjutkan oleh putera beliau yakni Marakata dan diberi gelar Dharmawang sawardhana Marakata Pangkaja Sethana Uttunnga dewa. raja Bali kuno ini memerintah dari tahun 1011 sampai dengan tahun 1022 Masehi.

Anak Wungsu

Perjalanan sejarah kerajaan Bali Kuno berlanjut ke raja berikutnya yakni Anak Wungsu yang merupakan adik dari Marakata dan Airlangga. Pada jaman pemerintahan kerajaan Bali Kuno, raja Anak Wungsu tercatat paling banyak meninggalkan prasasti di Bali. Diantaranya prasasti yang tersimpan di desa trunyan bangli, prasasti di Bebetin Buleleng, prasasti di Sembiran Buleleng, Sawan Belantih, Prasasti Serai, Pengotan dan Manikliyu di Bangli, prasasti Klungkung dan banyak lagi lainnya. sebagian besar prasasti ini menggunakan bahasa Bali Kuno.

Peninggalan sejarah Bali kuno tempo dulu juga berbentuk arca, salah satunya komplek candi Gunung Kawi yang sekarang menjadi destinasi wisata di bali. Sang raja pada masa pemerintahanya selama 28 tahun (yaitu tahun 1049 sampai dengan tahun 1077 masehi) berhasil membawa kesejahteraan masyarakat dan agama Hindu dan Budha bisa hidup berdampingan.

Raja anak Wungsu dianggap rakyatnya sebagai Dewa Kebaikan. Anak Wungsu sendiri tidak memiliki putera.

Shri Suradhipa

Setelah masa kejayaan kerajaan Bali Kuno di bawah pemerintahan raja Anak Wungsu, tercatat dalam sejumlah prasasti di Bali yang sudah berbahasa Jawa Kuno atau bahasa Kawi. Adanya seorang ratu yang bertahta di kerajaan Bali. sekitar tahun 1078 sampai dengan tahun 1114 Masehi.

Shri Suradhipa menggantikan raja Anak Wungsu. pada tahun berikutnya ada juga prasasti yang sekarang tersimpan di Gobleg Buleleng yang berangka tahun 1115 Masehi, bernama Shri Suradhipa. yang merupakan keturunan dinasti Warmadewa, beliau putra dari Shri Sakalendu.

Shri Jaya Pangus

Pemerintahan kerajaan Bali kuno berikutnya setelah Shri Suradhipa, berturut-turut diperintah oleh raja Shri Jaya Sakti, Shri Jaya Kasunu dan Shri Jaya Pangus. Dilihat dari nama-nama raja yang memerintah pada masa Bali Kuno tersebut, sudah terjadi percampuran dinasti atau wangsa yakni dari dinasti Warmadewa dengan dinasti Maharaja Jaya Sakti. Dalam sejumlah prasasti di Bali diketahui kalau Shri Jaya Sakti memerintah bali kuno dari tahun 1133 sampai dengan tahun 1150.

Kerajaan Bali Kuno berikutnya dipegang oleh Shri Jaya Kasunu pada saat pemerintahanya diperkenalkan adanya perayaan Hari raya Galungan dan Kuningan. Selanjutnya raja Shri Jaya Pangus yang mengundang Sapta Pandita untuk memimpin upacara Eka dasa Rudra di Pura Besakih. Dalam sebuah prasasti, Shri Jaya Pangus disebutkan berstana di Phejheng. Kerajaan Bali Kuno dibawah pemerintahan raja Shri Jaya Pangus, berlangsung dari tahun 1177 sampai dengan tahun 1199 Masehi.

Setelah wangsa atau dinasti Jaya Sakti memerintah kerajaan Bali Kuno, datang kerajaan Singasari yang menaklukkan kerajaan Bali pada tahun 1284 Masehi, kemudian datang lagi kerajaan Majapahit menaklukkan Bali di tahun 1343 masehi. raja-raja selanjutnya yang memerintah kerajaan di Bali merupakan bagian dari kerajaan Majapahit. Pada saat keruntuhan Majapahit, Kerajaan di Bali mulai berdiri sendiri dimasa pemerintahan Dalem Watu Renggong yang beristana di Gelgel.

Demikian sedikit ulasan tentang sejarah kerajaan Bali kuno dari jaman tempo dulu. Sejumlah peninggalan sejarah baik itu berupa bangunan, arca kuno, prasasti dan lontar-lontar Bali kuno yang bisa anda temukan di sejumlah tempat di pulau Bali. Sejumlah bangunan sejarah Bali kuno, sekarang ini menjadi destinasi wisata.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here