Narayani Sena, Pasukan Hebat Sri Krishna

468
0

AjegNarayani Sena, Pasukan Hebat Sri Krishna. Narayani Sena adalah pasukan Krishna yang dia gunakan untuk membangun kerajaannya dan melindungi Yadhava dari penaklukan kerajaan lain.

Banyak yang tahu tentang partisipasi Narayani Sena dalam perang Kurukshetra di pasukan pihak Kurava. Ada banyak hal di balik Narayani Sena dan keberaniannya. (Baca juga 12 Tokoh yang Selamat dari Perang Kurukshetra)

Narayani Sena, disebut juga dengan Gopiyan  atau Yadava Sena, merupakan pasukan Sri Krsna dari Kerajaan Dwarka disebut sebagai Sena (pasukan) terkuat sepanjang masa. Mereka adalah ancaman dasar bagi kerajaan musuh dan saingan Dwaraka.

Karena takut pada Narayani Sena, banyak Raja menghindari berperang melawan Dwaraka. Karena Dwaraka menggunakan sebagian besar ancaman bagi Dwaraka melalui politik dan bakat diplomasi Krishna.

Dengan menggunakan Narayani Sena, para Yadawa memperluas kerajaan mereka ke sebagian besar India.

1. Yadawa dikenal sebagai Ksatria Hebat dan bahkan Politisi yang ulung. Kombinasi ini paling baik dipahami dengan melihat Narayani Sena dan Politik Sri Krishna.
2. Narayani Sena adalah Tentara Sri Krishna.
3. Sri Krishna menggunakan Narayani Sena ini untuk memenangkan sebagian besar India, termasuk Pragjyotisha, Shonitapura, Vidarbha, Gandhara, Pandya, dan Magadha yang perkasa.
4. Narayani Sena ini berperan penting ketika Yudhisthira melakukan Ashwameda Yagya, semua kerajaan yang tidak menyetujui supremasi Yudhishthira dan Krishna, dipanggil untuk berperang dan dikalahkan dengan gagah berani. Dengan cara ini mereka memenangkan seluruh India.
5. Hal yang hebat tentang Narayani Sena adalah bahwa hal itu digunakan sebagai ancaman bagi kerajaan saingan lainnya, tetapi digunakan dalam pertempuran hanya di mana ada kesempatan untuk memperluas Kerajaan Yadava. Perang yang tidak perlu dihindari

Pembentukan Narayani Sena

  • Setelah membunuh Kamsa, Krishna membangun kerajaan Yadhava di Mathura. Namun, Yadhava Selatan di bawah pimpinan Jarasandha menentang Krishna. Oleh karena itu, Chedi, Vidarbha, Avanti, Karusha, Dasarna melawan Krishna dan melakukan penyerangan terhadap Mathura.
  • Meskipun Krishna berusaha mengumpulkan semua Yadhava, klan Mahabharata yang lebih kuat. Ada ketidakpedulian antara Yadhava dari Vrishni, Andhaka, Sattvata, klan Shini dari Yadhava.
  • Krishna dengan ketajaman politiknya melawan sumber politik utama lainnya dengan hubungan perkawinan, hubungan persahabatan, dan percaturan politik. Hal pertama yang dilakukan Krishna adalah penobatan Ugrasena, ayah dari Kamsa dan bukan ayahnya Vasudeva atau yang lainnya. Ini membantu Krishna mendapatkan kepercayaan dalam mempersatukan Yadhava.

Komposisi Narayani Sena

Narayani Sena memiliki 10 juta prajurit Gope atau Gopala petarung, yang merupakan ksatria pemberani dan terkenal dengan nama Narayan.

Dalam Harivansa Purana dikatakan bahwa Gope atau Yadava, harus memiliki garis keturunan yang sama untuk bergabung dalam Narayani Sena. Ini termasuk termasuk 18.000 saudara dan sepupu Krishna.

Narayani Sena memiliki 7 Atirathas (Krishna, Balaram, Samba, Ahuka, Charudeshna, Chakradeva dan Satyaki) dan 7 Maharathas (Kritavarma, Anadhrishti, Samika, Samitinjaya, Kanka, Sanku, Kunti). (Baca juga Tokoh dalam Perang Kurukshetra dan Level)

  • Terdiri dari 18.000 saudara dan sepupu Krishna.
  • Terdiri dari setidaknya 10 juta prajurit.
  • Terdiri dari 7 Athirathas – Krishna, Balarama, Ahuka, Charudeshna, Chakradeva, putra Krishna Samba dan Satyaki.
  • Terdiri dari 7 Maharathas – Anadhristi, Kritavarman, Samika, Sanku, Samitinjya, Kanka dan Kunti.
  • Balarama tetap menjadi panglima utama Narayani Sena.
  • Narayani Sena membunuh penguasa Nishadas, Gandhara, Magadha, Kalinga, Kasi, Angga, Vanga, Kosala, Vatsya, Paundra, Karusha, dan Gargyas. Mereka dikalahkan dalam pertempuran dengan Naryanisena.
  • Krishna menggunakan Narayani Sena untuk menaklukkan Pandya di Selatan, Vidarbha, Gandhara, Magadha, Shonitapura dan Pragjyotisha.
  • Hanya satu Akshauhini dari Narayani Sena di bawah Kritavarman yang berpartisipasi dalam perang Kurukshetra untuk Korawa.
  • Meskipun Satyaki sebagai murid Arjuna mengajukan diri untuk berpartisipasi dalam perang Kurukshetra, dia tidak menggunakan bagiannya dari Narayani Sena.
  • 6 Akshauhini Narayani Sena lainnya tidak ikut serta dalam perang Kurukshetra seperti yang diinginkan oleh Balarama.
  • Satu-satunya pasukan yang bertahan hidup dari perang Kurukshetra di sisi Kaurava adalah 1 Akshauhini dari Narayani sena di bawah Kritavarma.
  • Semua Akshauhini dari Narayani Sena masih hidup pada akhir perang Kurukshetra. Karenanya, tidak ada kerugian bagi Krishna! (Baca juga

Keterlibatan dalam perang Kurukshetra

Sebelum perang dimulai di medan perang Kurukshetra di Mahabharata, kedua belah pihak – Kurawa dan Pandawa mulai ke segala penjuru untuk bertemu dengan berbagai raja untuk meminta dukungan. (Baca juga 18 Hari Perang Kurukshetra)

Secara kebetulan, baik Duryodana (dari sisi Korawa) dan Arjuna (dari sisi Pandawa) mencapai Dwarika, kerajaan Sri Krishna bersama-sama. Sri Krsna mengajukan syarat di depan keduanya – Anda dapat menempatkan saya di pihak Anda atau seluruh pasukan saya, pasukan Yadava – yang dikenal sebagai Narayani Sena.

Dia juga mengatakan kepada keduanya bahwa dia tidak akan angkat senjata selama perang.

Jadi ketika Krishna pertama kali bertanya kepada Arjuna apa yang dia inginkan, yang sangat menyenangkan bagi Duryodhana, dia memilih Sri Krishna dan Duryodhana mendapatkan para pejuang hebat dari pasukan yang kuat ini – Narayani Sena.

Ketika Narayani Sena berperang membela Kurawa, hanya Kritavarma dan kesatuan tentaranya yang berperang untuk Korawa. Satyaki berjuang untuk Pandawa. Atirathas dan Maharathas lainnya ditahan untuk bergabung pada perang Kurukshetra atas saran Balarama dan Krishna.

Mengapa Sri Krsna membangun Narayani Sena

1. Prinsip pedoman Krishna adalah pembentukan Kerajaan Yadawa di peta politik India utara. Ada beberapa alasan untuk keinginannya ini, dan itu tercantum di bawah ini.
2. Di masa lalu beberapa Paurava meninggalkan Hastinapura dan menaklukkan Chedi dari para Yadawa. Kemudian, Sri Krsna mendirikan kembali para Yadawa di Chedi menggunakan Narayani Sena, dan melanjutkan untuk membangun kekuasaan mereka di Magadha.
3. Salah satu negarawan terbaik pada saat itu, yang memerintah di Magadha adalah Jarasandha, yang Kerajaannya dengan mudah lebih unggul daripada masa kini, termasuk Kerajaan pra-Krishna Mathura, dalam hal kekuatan, diplomasi dan kekuasaan. Dia bahkan berhasil mengasingkan Yadawa Selatan dari garis utama Yadawa di Mathura dan membawa mereka secara tak terpisahkan di bawah pengawasannya. Hal ini membuat Raja Paurava lainnya sangat antagonis terhadap Mathura Yadawa setelah pembunuhan Kamsa. Jarasandha bersumpah untuk memusnahkan mereka sepenuhnya.
4. Para Yadawa tersebar di mana-mana. Yadava garis utama tetap berada di dalam dan sekitar Mathura. Jalur lainnya pergi ke Dwaraka, Mahismati, Vidarbha. Chedi, Avanti, Dasharna, bahkan hingga Mysore. Semua kerajaan lainnya secara praktis dikelilingi oleh para Yadawa. Tetapi meskipun para Yadawa adalah klan besar, tidak ada persatuan di antara mereka. Ada banyak konflik dalam Mathura Yadava, terutama karena Kamsa yang menjadi raja setelah memenjarakan ayahnya, Ugrasena. Tidak ada kedamaian karena perebutan kekuasaan antara Andhaka, Shini, Sattvata, Vrishnis dll.
5. Yadawa selatan tidak ramah terhadap para Yadawa Mathura. Meskipun dua saudara perempuan Vasudeva menikah dengan raja-raja Karusha Chedi, mereka tetap teguh di pihak Jarasandha yang memanfaatkan situasi tersebut. Dia menikahi putri-putrinya dengan Kamsa, mendukungnya dalam kekuasaannya dan membawa Mathura juga di bawah kendalinya. Dengan cara ini, Jarasandha yang mengendalikan seluruh klan Yadava untuk beberapa waktu. Bahkan ketika Jarasandha menyerang Mathura Yadava, Vidarbha, Chedi, Dasharna, Avanti, Karusha dll bergabung dengan pasukan kekaisarannya.
6. Selain kerabat yang bertikai ini, ada pusat kekuatan lain di negara ini. Yang paling penting adalah Matsya dari Virata (Jaipur saat ini) yang memainkan peran penting dalam membentuk jalannya sejarah waktu, Salva Sauva (Punjab) dan Paudrak Vasudeva dari Angga, Pundravardhana dll. Juga, ada Gonanda dari Kashmir , Subala dari Gandhara, dll. Mereka semua bersahabat terhadap Jarasandha dan bergabung dengan pasukan kekaisaran dalam kampanye mereka melawan Mathura.

Tonton Juga Akshauhini, Divisi Pasukan Perang Kurukshetra

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here