Home Ensiklopedi Patala Alam Bawah

Patala Alam Bawah

343
0
Patala
Patala

Ajeg.orgPatala Alam Bawah. Dalam agama-agama India, Patala (Sanskerta: पाताल, dibaca: pātāla (paa-taa-la) yang artinya apa yang ada di bawah kaki) atau Pathalam, menunjukkan alam bawah tanah dari alam semesta – yang terletak di bawah bumi. Patala sering diterjemahkan sebagai dunia bawah. Patala digambarkan lebih indah dari Svarga (surga). Patala digambarkan dipenuhi dengan permata yang indah, hutan dan danau yang indah dan gadis iblis yang cantik. Aroma manis mengudara dan menyatu dengan musik yang manis. Tanah disini berwarna putih, hitam, ungu, berpasir, kuning, berbatu dan juga emas.

Dalam kosmologi Hindu, alam semesta dibagi menjadi tiga dunia: Svarga (surga), Prithvi atau Martya (bumi/alam fana) dan Patala (dunia bawah).  Patala terdiri dari tujuh wilayah atau loka, yang ketujuh dan yang terendah juga disebut Patala atau Naga-loka, wilayah para Naga. Para Danava (putra Danu), Daityas (putra Diti), Yaksha dan Naga-orang ular (putra Kadru yang dibentuk sebagai manusia ular), tinggal di alam Patala.

Surya Siddhanta, sebuah teks astronomi, menyebut belahan bumi selatan sebagai Patala sedangkan belahan bumi utara disebut sebagai Jambudvipa.

Dalam Buddhisme Vajrayana, gua yang dihuni oleh asura adalah pintu masuk ke Patala; Para asura ini, terutama para asura perempuan, sering “dijinakkan” (masuk agama Buddha) sebagai dharmapala atau dakini oleh tokoh-tokoh Buddha terkenal seperti Padmasambhava.

Patala dan Alam Bawah

Wisnu Purana menceritakan tentang kunjungan dari resi Narada ke Patala. Narada menggambarkan Patala lebih indah dari Svarga (surga). Patala digambarkan dipenuhi dengan permata yang indah, hutan dan danau yang indah dan gadis asura yang cantik. Aroma manis mengudara dan menyatu dengan musik yang manis. Tanah di sini berwarna putih, hitam, ungu, berpasir, kuning, berbatu dan juga emas.

Bhagavata Purana menyebut tujuh wilayah rendah bila-svargas (“langit bawah tanah”) dan mereka dianggap sebagai planet atau sistem planet di bawah bumi. Wilayah ini digambarkan lebih mewah daripada wilayah surgawi atas di alam semesta. Kehidupan di sini adalah kesenangan, kekayaan dan kemewahan, tanpa kesusahan. Maya telah membangun istana, kuil, rumah, halaman, dan tempat untuk orang asing, dengan permata. Keindahan alam Patala konon melampaui Swarga. Tidak ada sinar matahari di alam yang lebih rendah, tetapi kegelapan menghilang oleh kilauan permata yang dikenakan penduduk Patala. Tidak ada usia tua, tidak ada keringat, tidak ada penyakit di Patala.

Wisnu Purana,  menyatakan tujuh alam Patala, yang terletak satu di atas yang lainyang luasnya tujuh puluh ribu yojana (satuan ukuran) di bawah permukaan bumi. Masing-masing mencapai sepuluh ribu Yojanas.

Dalam Wisnu Purana, mereka dinamai dari yang tertinggi sampai yang terendah sebagai: Atala, Vitala, Nitala, Garbhastimat, Mahatala, Sutala dan Patala.

Dalam Bhagavata Purana dan Padma Purana, mereka disebut Atala, Vitala, Sutala, Talatala, Mahatala, Rasatala dan Patala.

Dalam Siwa Purana, menggantikan Mahatala dengan Tala.

Vayu Purana menyebut mereka Rasatala, Sutala, Vitala, Gabhastala, Mahatala, Sritala dan Patala.

Tujuh Patala serta bumi di atasnya didukung di atas kepala bentuk tamasik Wisnu, naga Sesha berkepala seribu.

Kadang-kadang, Sesha digambarkan tinggal di wilayah terendah Patala, bukan di bawahnya. Di bawah wilayah Patala terletak Naraka, Neraka Hindu – alam kematian tempat para pendosa dihukum.

Alam yang berbeda di Patala diatur oleh Asura dan Naga yang berbeda; biasanya Naga yang dipimpin oleh Vasuki ditugaskan ke alam terendah.

Pembagian Patala

Bhagavata Purana menyajikan penjelasan rinci tentang tujuh alam bawah.  Penjelasan serupa tentang tujuh Patalas juga muncul dalam Devi-Bhagavata Purana.

Atala

Atala diperintah oleh Bala – putra Maya – yang memiliki kekuatan mistik. Dengan satu kali menguap, Bala menciptakan tiga jenis wanita – svairiṇīs (“berkemauan sendiri”), yang suka menikahi pria dari kelompoknya sendiri; kāmiṇīs (“penuh nafsu”), yang menikahi pria dari kelompok mana pun, dan punshchalīs (“mereka yang menyerahkan diri sepenuhnya”), yang terus berganti pasangan.

Ketika seorang pria memasuki Atala, para wanita ini memikatnya dan memberinya minuman ganja yang memabukkan yang menyebabkan energi seksual pada pria tersebut. Kemudian, para wanita ini menikmati permainan seksual dengan pria tersebut, yang merasa lebih kuat dari sepuluh ribu gajah dan melupakan kematian yang akan datang.

Vitala

Vitala diperintah oleh Hara-Bhava, yang tinggal dengan para pengawal gana termasuk hantu dan goblin sebagai penguasa tambang emas bersama dengan istrinya Bhavani dan sungai Hataki terletak di sini.

Ketika api – dipicu oleh angin – air dari sungai ini, Sungai Hataki mengalirkan emas cair yang disebut Hataka. Penduduk alam ini dihiasi dengan emas di seluruh bagian wilayah ini.

Sutala

Sutala yang dibangun oleh Viswakarman, adalah kerajaan Maharaja Bali yang saleh. Wamana. Awatara Wisnu yang berbentuk brahmana Cebol mengalahkan raja Bali yang telah menaklukkan tiga dunia dengan mengemis untuk tiga langkah tanah dan memperoleh tiga dunia dalam tiga langkahnya. Vamana mendorong Maharaja  Bali ke Sutala, tetapi ketika Bali menyerah kepada Wisnu dan menyerahkan semua miliknya kepadanya, Wisnu sebagai gantinya membuat Raja Bali, lebih kaya dari Indra. Maharaja Bali masih memuja Wisnu setiap saat di alam ini. Sangat terkesan dengan pengabdian Maharaja Bali, Wisnu memberinya anugerah bahwa Dia sendiri akan terus hidup sebagai penjaga istana Bali.

Talatala

Talatala adalah tempat untuk sang arsitek jahat Maya, yang ahli dalam ilmu sihir. Siwa, sebagai Tripurantaka, menghancurkan tiga kota Maya, tetapi kemudian senang dengan Maya dan memberinya dunia ini dan berjanji untuk melindunginya.

Mahatala

Mahatala adalah tempat tinggal Naga (ular) yang berkepala seribu – putra Kadru, dipimpin oleh kelompok Krodhavasha (Pemarah) dari Kuhaka, Takshaka, Kaliya dan Sushena. Mereka tinggal di sini dengan keluarga mereka dalam damai tetapi selalu takut pada garuda.

Rasatala

Rasātala di telapak kaki alam semesta adalah rumah dari Asura Danava dan Daityas, yang perkasa tapi kejam. Mereka adalah musuh abadi para Deva (para dewa). Mereka hidup di lubang seperti ular.

Patala

Patala atau Nagaloka, adalah alam terendah dan wilayah para Naga, yang diperintah oleh Vasuki. Di sini hidup beberapa Naga yang memiliki banyak kepala. Setiap kepala mereka dihiasi oleh permata, cahayanya menerangi alam ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here