Home Ajaran Hindu Pelajaran yang Dapat di Petik dari Seorang Karna

Pelajaran yang Dapat di Petik dari Seorang Karna

64
0
Pelajaran yang Dapat di Petik dari Seorang Karna
Pelajaran yang Dapat di Petik dari Seorang Karna

Karna, putra Surya dan Kunti. Kunti meninggalkan Karna setelah kelahirannya karena dia belum menikah dan karena takut masyarakat. Kunti memasukkannya ke dalam keranjang dan membuatnya mengapung di sungai. Dan kotak itu ditemukan oleh keranjang, kusir raja Dhritarashtra. Dia dan istrinya yang bernama Radha mengadopsinya sebagai anak mereka sendiri.

Karna sudah tertarik dengan panahan sejak kecil. Dia mendapat pelatihan memanah oleh Parashurama. Karna berbohong kepada Parashurama bahwa dia adalah seorang brahmana tetapi sebenarnya dia adalah seorang ksatria. Jadi Parashurama mengutuknya bahwa ketika dia benar-benar membutuhkan pengetahuan yang dia dapatkan saat itu, itu tidak akan membantunya.

Karna sebenarnya adalah seorang Pandawa tetapi karena takut pada masyarakat. Kanti tidak menerimanya di masa kecilnya tetapi ketika dia kembali lagi dalam hidupnya dia menerimanya.

Hari ini kita mencoba untuk belajar beberapa pelajaran dari ksatria legendaris Mahabharata yang telah banyak menderita dalam hidupnya tetapi dia tidak pernah mendapatkan apapun dengan mudah. Dia tidak pernah menyerah sepanjang hidupnya bahkan pada hari terakhirnya ketika keretanya Terjebak. Dia turun dari keretanya dan mencoba untuk keluar dari lumpur yang menjebak keretanya dan dia dibunuh oleh adik laki-lakinya sendiri yaitu Arjuna

(1) Tetap berkomitmen tetapi tetap melakukan pemeriksaan silang (Cross Check)

Karna begitu berkomitmen pada temannya sehingga dia siap bertarung dengan saudara-saudaranya sendiri. Namun pada kenyataannya, dia tahu bahwa temannya Duryodhana salah tetapi dia tetap mendukungnya sampai nafas terakhirnya. Dia tahu bahwa dalam waktu yang buruk temannya telah menyelamatkannya.

(2) Baik hati kepada orang lain tetapi tidak mengorbankan prioritas Anda

Karna adalah tipe orang yang baik hati dan dia tidak pernah mengembalikan siapa pun dengan tangan kosong yang datang kepadanya untuk meminta bantuan. Indra, raja surga dan ayah kandung Arjun. Sama dengan Karna untuk meminta baju besi dan anting-anting yang berfungsi sebagai perisai bagi Karna dalam pertempuran dan melekat pada tubuhnya setelah dia. Dia tidak berpikir sedetik pun dan dia memberikannya kepada Indra. Dan dalam pertempuran, dia dibunuh oleh Arjun.

(3) Ajak teman Anda (atau hentikan dia) untuk pergi ke jalur yang salah

Karna tahu bahwa Duryodhana salah tetapi dia tidak pernah mencoba untuk berbelanja dan dia juga pergi ke arah yang sama seperti di Drupadi Cheer Haran. Dia tidak menghentikan Duryodhana karena tidak melakukan hal itu.

(4) Jangan biarkan kesuksesan orang lain menentukan tujuan Anda

Karna membandingkan dirinya dengan Arjuna. Itu tidak baik bahwa tujuan Anda ditentukan oleh keberhasilan orang lain. Terinspirasi oleh orang lain itu baik tetapi inspirasi tidak pernah mendefinisikan tujuan seseorang.

(5) Gunakan kesempatan tidak hanya untuk diri sendiri tetapi juga untuk orang lain

Karna, seperti yang dikatakan oleh masyarakat kepadanya sebagai Suta putra dan kembali untuk itu dia telah belajar memanah dan mendapat pengetahuan dari Parashurama berbohong bahwa dia adalah seorang putra Brahmana. Karena Parashurama telah membunuh semua Ksatria selama 21 kali dari Bumi. Parashurama memutuskan bahwa berita itu diajarkan kepada prajurit mana pun. Setelah Karna menjadi Raja a tapi dia tetap membanding-bandingkan tapi dia bisa kita mengembangkan dan Mendidik komunitas dari mana dia sendiri berasal.
Karna lebih disukai Shri Krishna dibandingkan dengan Arjuns. tetapi karena komitmennya terhadap Duryodhana takdirnya.

Ada banyak contoh yang menunjukkan kesalahan yang dibuat oleh karakter dan itu memberi kita pesan tidak langsung bahwa “Kami membuat kesalahan seperti itu, Anda tidak mengulanginya dalam hidup Anda”. setiap karakter Mitos mengajari kita sesuatu sekarang dan nanti.
Pada tahap akhir kehidupan Karna, dia bingung tentang apa yang dia capai dan tentang dia membuktikan dirinya atau tidak? tetapi Krishna telah menghilangkan keraguan bahwa dia kehilangan Pengetahuannya (karena sembuh), roda keretanya macet dan dia tidak memiliki senjata. Dalam situasi ini Shri Krishna sendiri mengizinkan Arjun untuk membunuhnya yang bertentangan dengan etika. Ini akan membuktikan kemampuannya di Bumi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here