Home Video Penyebab Kematian Karna di Kurukshetra Pada Mahabharata

Penyebab Kematian Karna di Kurukshetra Pada Mahabharata

15
0

Penyebab Kematian Karna di Kurukshetra Pada Mahabharata

Dua kutukan Karna yang diberikan oleh gurunya Parashurama dan oleh seorang Brahmana berdampak pada kekalahannya dari Arjuna dan pada akhirnya menyebabkan kematiannya selama pertempuran di Mahabharata.

Berikut 2 kutukan yang diterima oleh Karna yang menentukan jalan hidupnya pada perang di Kurukshetra

1. Kutukan Parasurama:

Seperti Pandawa dan Kurawa, Karna juga murid Dronacharya. Suatu kali, dia mendekati Dronacharya dan memintanya untuk mengajarinya tentang brahmastra dan seni melepaskan dan memanggilnya.

Dronacharya mengajarkan tentang brahmastra hanya kepada murid kesayangannya Arjuna dan sebagian kepada putranya Ashwathama. Jadi dia menolak untuk mengajari Karna tentang brahmastra.

Setelah ditolak oleh Dronacharya, ia memutuskan untuk belajar tentang brahmastra dari Parashurama. Parashurama adalah guru dari Dronacharya.

Tapi ada satu masalah. Masalahnya adalah Parashurama hanya mengajarkan Brahmana, dan Karna juga bukan seorang Brahmana.

Dengan demikian, Karna menampilkan dirinya di hadapan Parashurama sebagai seorang Brahmana tanpa mengungkapkan identitas aslinya.

Parashurama menerimanya sebagai muridnya. Dia melatihnya sampai dia menyatakan Karna setara dengan dirinya dalam seni perang dan memanah. Dia juga mengajarinya tentang brahmastra dan teknik melepaskan dan memanggilnya.

kutukan Karna
Suatu hari setelah pelatihan, Karna menawarkan pangkuan-nya kepada gurunya Parashurama untuk beristirahat dan tidur siang.

Saat Parashurama sedang tidur, seekor serangga mengerikan menembus pahanya dengan giginya. Bahkan setelah kesakitan yang luar biasa, Karna tidak bergerak karena dia tidak ingin mengganggu gurunya. Pahanya terluka, dan akhirnya, darah mulai keluar dari pahanya.

Ketika Parashurama bangun, dia melihat darah keluar dari luka Karna ().

Dia segera mengetahui bahwa Karna bukan seorang Brahmana. Dia tahu bahwa seorang Brahmana tidak mampu menanggung rasa sakit begitu lama.

Parashurama yang marah mengutuk Karna:
Parashurama menjadi marah karena Karna berbohong kepadanya tentang menjadi seorang brahmana dalam keserakahan untuk senjata.

Dia mengutuk Karna bahwa dia akan terlibat dalam pertarungan dengan seseorang yang setara dengan dia dalam kekuatan dan keterampilan ketika kematiannya datang. Selama waktu pertempuran ini, brahmastra tidak akan muncul di hadapannya.

Setelah mendengar ini, Karna menjadi sangat sedih dan merasa bersalah atas pelanggarannya, dan pergi.

Kemudian, pada hari terakhirnya di medan perang melawan Arjuna, Karna lupa mantra untuk memanggil senjata brahmastra.

2. Kutukan Brahmana:

Suatu ketika selama berada di pertapaan Parashurama, dia berkeliaran sendirian di tepi laut bersama dengan pedang dan busurnya. Dia mulai melatih keterampilan memanahnya dengan busur dan anak panahnya. Namun secara tidak sengaja, ia membunuh sapi seorang Brahmana.

Brahmana menjadi marah. Dia mengutuk karna untuk dibunuh oleh musuhnya ketika perhatiannya dialihkan di tengah pertempuran.

brahmana itu berkata, Anda selalu berusaha untuk menyaingi seseorang yaitu Arjuna, dan Anda telah berjuang melawannya setiap hari. Karena kejahatan ini, ketika Anda bertarung dengannya, bumi akan menelan roda kereta Anda. Wahai pria terburuk, Ketika Anda bertempur melawan musuh Anda, terganggu karena roda kereta Anda telah dimakan oleh bumi, dia akan menunjukkan keberaniannya dan memenggal kepala Anda. Wahai yang bodoh, Tinggalkan tempat ini. Sama seperti Anda terganggu ketika Anda bertindak melawan saya, orang lain akan memotong dan menjatuhkan kepala Anda saat Anda terganggu.

Shanti Parwa, Mahabharata

Kemudian, selama pertempurannya dengan Arjuna, ketika Karna sedang sibuk mengeluarkan roda keretanya yang terjebak ke dalam lumpur. Selama waktu ini, dia ditembak oleh Arjuna, atas saran Krishna.

Jadi, begitulah dua kutukan berdampak pada nasib Karna, tetapi pada akhirnya perbuatannyalah yang mengakibatkan kejatuhannya dan kematiannya dalam perang Kurukshetra di Mahabharata.

source

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here