Pertarungan Antara Siwa Melawan Hanuman

442
0

Ajeg.org – Pertarungan Antara Siwa VS Hanuman. Ada sebuah kisah pertempuran antara Hanuman dengan Dewa Siwa. Shri Rama hanya muncul di medan perang tapi tidak bertarung dengan Siwa. Ceritanya terjadi di zaman Ashwamedha Yagna Shri Rama. (Baca juga Hanuman Yang Perkasa, 10 Fakta Menarik Hanuman)

Resi Agastya menyarankan Shri Rama untuk melakukan yajna Ashwamedha. Shri Rama kemudian menunjuk Shatrughna sebagai pelindung kuda kurban dan kudanya dilepaskan. Seringkali kuda tertangkap dan menimbulkan ketegangan bahkan pertempuran.

Suatu ketika kuda masuk ke kota seorang raja bernama Viramani yang merupakan pemuja Dewa Siwa. Putra raja Viramani merebut kuda itu. Pertempuran terjadi antara tentara Shri Rama, yang ditunjuk untuk melindungi kuda yaitu Shatrughna, Sugriwa, Puskala (putra Bharata) dll. Dalam pertempuran itu Hanuman muncul di pertempuran untuk melindungi pasukan Rama dan untuk membebaskan kuda itu karena Hanuman merupakan pemuja Rama. (Baca juga Krishna dan Hanuman: Penghapus Ego)

Dewa Siwa karena terikat dengan anugerahnya, untuk melindungi pemujanya yaitu Viramani karena anugerah yang diberikan muncul dan bertarung dengan Hanuman.

Puskala terbunuh dalam pertempuran itu ditangan Veerbhadra dan kemudian dihidupkan kembali oleh Hanuman menggunakan sanjivani buti.

Kisah lengkapnya dapat ditemukan di Padma Purana – Volume 5 – Bagian 5 – Patala Kanda.

Seluruh rangkaian Patala kanda adalah cerita besar ini tentang kuda Ashwamedha Shri Rama dan pertarungan antara Dewa Siwa, ganas dan Shatrughna dan, pasukan Dewa Rama.

Pada hari kedua belas perang, Shatrughna menembakkan Brahmastra pada siwa. Mengetahui ini sebagai balasan Dewa Siwa  melepaskan Bramasiras kepada Shatrughana dan Shatrughna menjadi tidak sadarkan diri. (Baca juga 19 Awatara Dewa Siwa)

Pembantu Siwa merobohkan banyak pahlawan seperti subahu, sumada dan Puskala. Hanuman melihat bahwa para pasukan Rama ini tidak berdaya dan terluka. Dia bergegas ke medan pertempuran untuk bertarung dengan Dewa Siwa.

Pertarungan Antara Dewa Siwa Dan Hanuman.

Hanuman menghancurkan kereta Dewa Siwa

Hanuman yang berkeinginan membunuh Dewa Siwa, mendekati Rudra di medan perang dan (berkata kepadanya):

Hanuman berkata, “Rudra, apa yang Anda lakukan bertentangan dengan nilai agama. Oleh karena itu, saya ingin menghukum Anda yang ingin membunuh pemuja Rama. Ksatria  pemberani Sri Rama Puskala terbunuh dan Satrughna juga menjadi tidak sadarkan diri. Oleh karena itu, saya akan memberi tahu Anda, siap untuk menghancurkan tiga dunia, turun o Sarva (yaitu Siwa), Anda yang menolak pengabdian Rama, berdirilah dengan hati-hati.

Dewa Siwa berkata kepada hanuman yang berbicara seperti ini: “Wahai pahlawan terbaik, kamu beruntung. Apa yang Anda katakan tidak salah. Ini Ramacandra diberkati dan dihormati oleh para dewa dan kegelapan adalah tuanku.

Satrughna, pembunuh ksatria musuhnya, membawa kudanya. Terinspirasi oleh
pengabdian kepadanya (yaitu Rama) dia datang untuk melindunginya. Tugasku adalah bahwa penyembahnya, jiwanya sendiri, harus dilindungi
dalam segala hal. Biarlah Raghunatha yang agung melihatku yang tidak tahu malu dengan menunjukkan belas kasihan kepada saya yang sedikit marah karena
untuk kesedihan yang luar biasa dari pemuja saya. ”

Ketika Dewa Siwa berbicara seperti ini, Hanuman, yang sangat marah, mengambil batu besar dan memukul keretanya. Keretanya yang dipukul dengan batu pecah berkeping-keping bersama kusir, kuda, bendera dan umbul-umbul. Semua dewa di langit memuji Hanuman; “O Hanuman, kamu diberkati; Anda telah melakukan langkah yang benar dan hebat. ”

Melihat Sri Siva tanpa sebuah kereta Nandi berlari ke arahnya. Dia berkata kepada dewa agung: “Duduklah punggungku.”

Hanumat sangat marah dengan Siva yang duduk diatas banteng Nandi. Mengambil batu besar dan melempar ke arah Dewa Siwa. Batu itu dengan cepat memukul Dewa Siwa di dadanya.

Menerima pukulan itu, Dewa Siwa mengambil sebuah tombak yang tajam, cemerlang, memiliki tiga mata yang menyerupai nyala api.

Melihat trisula besar itu, terang seperti api, yang datang padanya, Hanuman mengambilnya dengan tangannya dan dalam sekejap memecahnya menjadi butiran pasir.

Dewa Siwa menembakkan panah “Shakti” ke Hanuman.

Ketika Hanuman dalam sekejap menghancurkan trisula, Siva mengambil panah yang disebut Sakti seluruhnya terbuat dari besi. Sakti yang dilepaskan oleh Siva dan mengenai dada Hanuman. Dan dalam sekejap Hanuman menjadi menderita.

Setelah mengatasi rasa sakit itu, dia mengambil pohon yang kuat dan menghantamkannya ke dada Dewa siwa yang dihiasi dengan ular besar. Ular yang berada di dada Dewa Siwa menjadi ketakutan. Meninggalkan dia dan pergi kesana kemari
dan dengan cepat pergi ke dunia bawah.

Siva melihat batang pohon diayunkan oleh Hanuman dan memukul dadanya
dibebankan (oleh Hanumat) dan (memukul) dadanya menjadi marah dan mengambil gada yang mengerikan di kedua tangannya.

Dewa Siwa berkata,  “O monyet, sekarang kamu akan mati. Kabur dan pergi menjauh dari pertempuran. Sebentar lagi aku akan menghancurkan hidupmu dengan gada ini.” .

Melihat gada yang dikeluarkan oleh Siwa yang marah, Hanuman mengingat Visnu yaitu Rama dan menghindari pukulan gada itu dengan sangat cepat. Gada yang terbuat dari besi yang kuat itu yang dilemparkan oleh Dewa Siwa, tidak mengenai Hanuman dan terjatuh dan menghantam tanah.

Setelah menghancurkan tanah dan bumi, gada itu pergi ke dunia bawah.

Hanuman, penyembah Rama, menjadi sangat marah. Hanuman mengambil gunung dengan tangannya, dan melemparkannya ke dada Dewa Siva. Sementara Dewa Siwa sedang berpikir akan menghancurkan gunung itu, Dia dikejutkan oleh Hanuman yang memukulnya dengan pohon yang memiliki banyak cabang. Ketika Dewa Siwa berniat
saat menangkisnya, dia dilempar dengan batu oleh Hanuman.

Ketika Dewa Siwa memutuskan untuk menghancurkan batu-batu itu, Hanuman menghujani Dewa Siwa dengan pepohonan dan gunung.

Hanuman kemudian melilit Dewa Siwa dengan ekornya dan memukulnya lagi menggunakan batu, gunung, pepohonan dan sapuan ekornya.

Nandi menjadi sangat ketakutan, bahkan bulan di kepala Dewa Siwa sudah hancur berkeping-keping.

Anugerah Dewa Siwa Kepada Hanuman

Dewa Siwa berkata kepada Hanuman yang setiap saat membuatnya gelisah, “Hai pengikut dari pelindung Raghus, kamu diberkati. Anda hari ini telah melakukan prestasi yang luar biasa, jadi bahwa saya sangat senang dengan Anda. O kamu, yang memiliki kecepatan yang hebat, yang tidak mudah diperoleh melalui amal dan brata. Oleh karena itu, mintalah anugerah dariku. ”

Hanuman tersenyum dan berbicara dengan tidak takut kepada Mahadewa, “Oh Siwa, dengan rahmat dari Ragunatha, aku memiliki segalanya. Namu saya meminta anugerah dari anda yang senang dengan pertempuran yang telah terjadi.”

“Ini para ksatria kita yang bernama Puskala telah mati, Satrughna, adik laki-laki Rama menjadi tak sadarkan diri di pertempuran. Banyak ksatria lain yang terluka parah terkena panah dan meninggal di medan pertempuran.”

“Mohon tolong dan lindungi mereka bersama dengan pengawal anda. Lindungi mereka dari hantu besar, vampir, iblis, rubah dan lainsebagainya dan tidak akan mengambil mereka sebagai makanan mereka.”

“Dengan segala cara rawatlah mereka sanoai mereka menjadi sembuh. Mohon tanyakanlah kepada pelayan Dewa Indra, saya akan membawa gunung Drona untuk mengambil bahan ramuan yang ada diatasnya.”

“Dan bawa kembali dengan kekuatan anda untuk menghidupkan seluruh ksatria ini.”

Kemudian Hanuman menghidupkan kembali orang mati dan terluka dengan membawa Gunung Drona, di mana dia bertarung dengan Indra dan semua dewa.

Tonton juga Hanuman Menelan Chakra Sudarshana

Recent search terms:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here