Ramalan Sabda Palon

135
0

AjegRamalan Sabda Palon. Sabda Palon adalah seorang pendeta dan penasihat Brawijaya V, penguasa terakhir kerajaan Hindu-Budha Majapahit di Jawa. Dia disebutkan dalam Darmagandhul, sebuah cerita spiritual Jawa.

Dia juga dikatakan telah mengutuk rajanya atas konversi yang terakhir ke Islam pada tahun 1478. Sabda Palon kemudian berjanji untuk kembali, setelah 500 tahun dan pada saat korupsi politik dan bencana alam meluas, untuk menyapu Islam dari pulau itu dan memulihkan Hindu-Buddha agama Jawa, dikenal sebagai Buda dan peradaban.

Beberapa candi Hindu pertama yang baru dibangun di Jawa memang selesai dibangun sekitar tahun 1978, misalnya Pura Blambangan di Kabupaten Banyuwangi. Seperti yang dinubuatkan, Mt. Semeru meletus pada waktu yang hampir bersamaan. Semua ini diambil sebagai bukti keakuratan prediksi Sabda Palon. (sumber en.wikipedia.com/Sabdapalon)

Ramalan Sabda Palon

Berikut isi Ramalan Sabda Palon

Pada sira ngelingana, Carita ing nguni-nguni,
Kang kocap ing serat babad, Babad nagri Mojopahit,
Nalika duking nguni, Sang-a Brawijaya Prabu,
Pan samya pepanggihan, Kaliyan Njeng Sunan Kali,
Sabda Palon Naya Genggong rencangira.

Ingatlah kepada kisah lama yang ditulis di dalam buku babad tentang negara Mojopahit. Waktu itu Sang Prabu Brawijaya mengadakan pertemuan dengan Sunan Kalijaga didampingi oleh Punakawannya yang bernama Sabda Palon Naya Genggong.

Sang-a Prabu Brawijaya, Sabdanira arum manis,
Nuntun dhateng punakawan, “Sabda palon paran karsi”,
Jenengsun sapuniki, Wus ngrasuk agama Rosul,
Heh ta kakang manira, Meluwa agama suci,
Luwih becik iki agama kang mulya.

Prabu Brawijaya berkata lemah lembut kepada punakawannya: “Sabda Palon sekarang saya sudah menjadi Islam. Bagaimanakah kamu? Lebih baik ikut Islam sekali, sebuah agama suci dan baik.”

Sabda Palon matur sugal, “Yen kawula boten arsi,
Ngrasuka agama Islam, Wit kula puniki yekti,
Ratuning Dang Hyang Jawi, Momong marang anak putu,
Sagung kang para Nata, Kang jurneneng Tanah Jawi,
Wus pinasthi sayekti kula pisahan.

Sabda Palon menjawab kasar: “Hamba tak mau masuk Islam Sang Prabu, sebab saya ini raja serta pembesar Dang Hyang se tanah Jawa. Saya ini yang membantu anak cucu serta para raja di tanah jawa. Sudah digaris kita harus berpisah.

Klawan Paduka sang Nata, Wangsul maring sunya ruri,
Mung kula matur petungna, Ing benjang sakpungkur mami,
Yen wus prapta kang wanci, Jangkep gangsal atus tahun,
Wit ing dinten punika,Kula gantos kang agami,
Gama Buda kula sebar tanah Jawa.

Berpisah dengan Sang Prabu kembali ke asal mula saya. Namun Sang Prabu kami, mohon dicatat. Kelak setelah 500 tahun saya akan mengganti agama Budha lagi, saya sebar seluruh tanah Jawa. (Agama Budha ini maksudnya adalah Kaweruh Budi)

Sinten tan purun nganggeya, Yekti kula rusak sami,
Sun sajekken putu kula, Berkasakan rupi-rupi,
Dereng lega kang ati, Yen durung lebur atempur,
Kula damel pratandha, Pratandha tembayan mami,
Hardi Merapi yen wus njeblug mili lahar.

Bila ada yang tidak mau memakai, akan saya hancurkan. Menjadi makanan jin setan dan lain-lainnya. Belum legalah hati saya bila belum saya hancur leburkan. Saya akan membuat tanda akan datangnya kata-kata saya ini. Bila kelak Gunung Merapi meletus dan memuntahkan laharnya.

Ngidul ngilen purugira, Ngganda banger ingkang warih,
Nggih punika medal kula, Wus nyebar agama budi,
Merapi janji mami, Anggereng jagad satuhu,
Karsanireng Jawata, Sadaya gilir gumanti,
Boten kenging kalamunta kaowahan.

La har tersebut mengalir ke Barat Daya, Baunya tidak sedap, Itulah pertanda kalau saya datang. Sudah mulai menyebarkan agama Buda (Kawruh Budi). Kelak Merapi akan bergelegar. Itu sudah menjadi takdir Hyang Widhi bahwa segalanya harus bergantian. Tidak dapat bila diubah lagi.

Sanget-sangeting sangsara, Kang tuwuh ing tanah Jawi,
Sinengkalan tahunira, Lawon Sapta Ngesthi Aji,
Upami nyabrang kali, Prapteng tengah-tengahipun,
Kaline banjir bandhang, Jerone ngelebne jalmi,
Kathah sirna manungsa prapteng pralaya.

Kelak waktunya paling sengsara di tanah Jawa ini pada tahun: Lawon Sapta Ngesthi Aji. Umpama seorang menyeberang sungai sudah datang di tengah-tengah. Tiba-tiba sungainya banjir besar, dalamnya menghanyutkan manusia sehingga banyak yang meninggal dunia.

Bebaya ingkang tumeka, Warata sa Tanah Jawi,
Ginawe kang paring gesang, Tan kenging dipun singgahi,
Wit ing donya puniki, Wonten ing sakwasanipun,
Sedaya pra Jawata, Kinarya amertandhani,
Jagad iki yekti ana kang akarya.

Bahaya yang mendatangi tersebar seluruh tanah Jawa. Itu sudah kehendak Tuhan tidak mungkin disingkiri lagi. Sebab dunia ini ada ditanganNya. Hal tersebut sebagai bukti bahwa sebenarnya dunia ini ada yang membuatnya.

Warna-warna kang bebaya, Angrusaken Tanah Jawi,
Sagung tiyang nambut karya, Pamedal boten nyekapi,
Priyayi keh beranti, Sudagar tuna sadarum,
Wong glidhik ora mingsra, Wong tani ora nyukupi,
Pametune akeh sirna aneng wana.

Bermacam-macam bahaya yang membuat tanah Jawa rusak. Orang yang bekerja hasilnya tidak mencukupi. Para priyayi banyak yang susah hatinya. Saudagar selalu menderita rugi. Orang bekerja hasilnya tidak seberapa. Orang tanipun demikian juga. Penghasilannya banyak yang hilang di hutan.

Bumi ilang berkatira, Ama kathah kang ndhatengi,
Kayu kathah ingkang ilang, Cinolong dening sujanmi,
Pan risaknya nglangkungi, Karana rebut rinebut,
Risak tataning janma, Yen dalu grimis keh maling,
Yen rina-wa kathah tetiyang ambegal.

Bumi sudah berkurang hasilnya. Banyak hama yang menyerang. Kayupun banyak yang hilang dicuri. Timbullah kerusakan hebat sebab orang berebutan. Benar-benar rusak moral manusia. Bila hujan gerimis banyak maling tapi siang hari banyak begal.

Heru hara sakeh janma, Rebutan ngupaya bukti,
Tan ngetang anggering praja, Tan tahan perihing ati,
Katungka praptaneki, Pageblug ingkang linangkung,
Lelara ngambra-ambra, Waradin saktanah Jawi,
Enjing sakit sorenya sampun pralaya,

Manusia bingung dengan sendirinya sebab rebutan mencari makan. Mereka tidak mengingat aturan negara sebab tidak tahan menahan keroncongannya perut. Hal tersebut berjalan disusul datangnya musibah pagebluk yang luar biasa. Penyakit tersebar merata di tanah Jawa. Bagaikan pagi sakit sorenya telah meninggal dunia.

Kesandung wohing pralaya, Kaselak banjir ngemasi,
Udan barat salah mangsa, Angin gung anggegirisi,
Kayu gung brasta sami, Tinempuhing angin agung,
Kathah rebah amblasah, Lepen-lepen samya banjir,
Lamun tinon pan kados samodra bena.

Bahaya penyakit luar biasa, Di sana-sini banyak orang mati, Hujan tidak tepat waktunya. Angin besar menerjang sehingga pohon-pohon roboh semuanya. Sungai meluap banjir sehingga bila dilihat persis lautan pasang.

Alun minggah ing daratan, Karya rusak tepis wiring,
Kang dumunung kering kanan, Kajeng akeh ingkang keli,
Kang tumuwuh apinggir, Samya kentir trusing laut,
Seia geng sami brasta, Kabalebeg katut keli,
Gumalundhung gumludhug suwaranira.

Seperti lautan meluap airnya naik ke daratan, Merusakkan kanan kiri, Kayu-kayu banyak yang hanyut. Yang hidup di pinggir sungai terbawa sampai ke laut. Batu-batu besarpun terhanyut dengan gemuruh suaranya.

Hardi agung-agung samya, Huru-hara nggegirisi,
Gumleger suwaranira, Lahar wutah kanan kering,
Ambleber angelebi, Nrajang wana lan desagung,
Manungsanya keh brasta, Kebo sapi samya gusis,
Sirna gempang tan wonten mangga puliha.

Gunung-gunung besar bergelegar menakutkan, Lahar meluap ke kanan serta ke kiri sehingga menghancurkan desa dan hutan. Manusia banyak yang meninggal sedangkan kerbau dan sapi habis sama sekali. Hancur lebur tidak ada yang tertinggal sedikitpun.

Lindu ping pitu sedina, Karya sisahing sujanmi,
Sitinipun samya nela, Brekasakan kang ngelesi,
Anyeret sagung janmi, Manungsa pating galuruh,
Kathah kang nandhang roga, Warna-warna ingkang sakit,
Awis waras akeh kang prapteng pralaya.”

Gempa bumi tujuh kali sehari, sehingga membuat susahnya manusia. Tanahpun menganga. Muncullah brekasakan yang menyeret manusia ke dalam tanah. Manusia-manusia mengaduh di sana-sini, banyak yang sakit. Penyakitpun rupa-rupa. Banyak yang tidak dapat sembuh. Kebanyakan mereka meninggal dunia.

Sabda Palon nulya mukswa, Sakedhap boten kaeksi,
Wangsul ing jaman limunan, Langkung ngungun Sri Bupati,
Njegreg tan bisa angling, Ing manah langkung gegetun,
Keduwung lepatira, Mupus karsaning Dewadi,
Kodrat iku sayekti tan kena owah.

Demikianlah kata-kata Sabda Palon yang segera menghilang sebentar tidak tampak lagi diriya, Kembali ke alamnya. Prabu Brawijaya tertegun sejenak, Sama sekali tidak dapat berbicara. Hatinya kecewa sekali dan merasa salah. Namun bagaimana lagi, segala itu sudah menjadi kodrat yang tidak mungkin diubahnya lagi.

Tonton juga Ini Sejarahnya Kenapa Bali Tetap Menjadi Hindu Hingga Sekarang

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here