Samba: Putra Krishna yang Mengakhiri Dinasti Yadava

963
2

Ajeg.orgSamba: Putra Krishna yang Mengakhiri Dinasti Yadava. Samba adalah putra Sri Krsna dan istrinya Jambavati. Dia dikutuk berkali-kali karena ketidaksabarannya. Salah satu kutukan ini akhirnya menyebabkan kehancuran total dari Dinasti Yadava.

Family

  • Ayah: Krishna
  • Ibu: Jambavati
  • Saudara: Sumitra, Purujit, Shatajit, Sahasrajit, Vijaya, Chitraketu, Vasuman, Dravida, Kratu
  • Istri: Lakshmanaa, Gunavati

Kelahiran

Kelahiran Samba
Kelahiran Samba

Kisah ini diceritakan dalam Devi Bhagavata Purana, Skandha 4

Baca juga

Semua istri Krishna lainnya telah melahirkan banyak anak, tetapi Jambavati masih belum melahirkan seorang anak pun. Dia mendekati Krishna dan memintanya untuk memberinya seorang putra seperti Pradyumna. Krishna pergi ke pertapaan Rsi Upamanyu dan atas nasihatnya, mulai melakukan penebusan dosa untuk menyenangkan Dewa Siwa. Dia melakukan penebusan dosa dalam berbagai keadaan selama enam bulan. Setelah enam bulan, Siwa senang dan muncul di hadapan Krishna dalam bentuk Ardhanarishwara (setengah laki-laki, setengah perempuan). Krishna meminta seorang putra dari Jambavati, dan anugerah itu diberikan. Tak lama kemudian, seorang putra lahir di Jambavati. Karena bentuk Ardhanarishvara Siwa juga disebut Samba, putra Jambavati diberi nama Samba.

Kemudian, Jambavati melahirkan anak laki-laki lain: Sumitra, Purujit, Shatajit, Sahasrajit, Vijaya, Chitraketu, Vasuman, Dravida, dan Kratu. Sejak kecil Balarama melatih Samba dalam menggunakan senjata.

Tonton Video, Apakah Samba Lahir Setelah Perang Bharatayuda, Ini Faktanya.

Samba di Indraprastha

Kisah ini diceritakan dalam Mahabharata, Sabha Parva

Baca juga

Ketika Samba sudah cukup besar, Krisha mengirimnya ke Indraprastha untuk tinggal bersama Pandawa. Samba dan pangeran Yadava lainnya seperti Satyaki belajar memanah dari Arjuna. Samba menjadi petarung yang tangguh. Segera, Samba menjadi bagian dari istana Yudhistira dan pemerintahannya. Samba berpartisipasi dalam pernikahan Yudhistira Rajasuya yagna dan Abimanyu.

Samba Melahirkan Mousala (Gada Besi)

Kisah ini diceritakan dalam Mahabharata, Mausala Parva dan Wisnu Purana, Buku 5

Suatu ketika, para resi Vishwamitra, Asita, Kanva, Durvasa, Bhrigu, Angiras, Kashyapa, Vamadeva, Atri, Vashishta, Narada, dan lainnya mengunjungi Krishna di Dwarka. Setelah itu, mereka pergi ke tempat suci bernama Pindraka. Di Pindraka, pangeran muda dari dinasti Yadava memutuskan untuk membuat lelucon. Mereka menyuruh Samba berpakaian seperti wanita hamil dan mendekati orang bijak. Para pangeran mendekati orang bijak dan berkata, “Oh orang bijak, wanita hamil ini adalah istri Babhru dan akan melahirkan. Karena Anda adalah orang bijak yang hebat, dia ingin bertanya kepada Anda apakah anaknya laki-laki atau perempuan. ”

Samba yang berpakaian seperti wanita mendekati kelompok orang bijak dengan pangeran lainnya
Samba mengenakan sari, para pangeran menertawakan orang bijak yang marah
Narada sangat marah. Dia memelototi para pangeran dan mengutuk mereka, berkata:

Bodoh. Dia akan melahirkan tongkat besi yang akan menghancurkan seluruh Dinasti Yadava.

Baca juga

Para pangeran ketakutan. Mereka menemukan perut Samba dan menemukan tongkat besi di perutnya. Segera, tongkat besi keluar dari Samba. Anak-anak dengan sedih kembali ke Dwarka dan menunjukkan kepada Raja Ugrasena tongkat besi. Raja Ugrasena memerintahkan pentungan untuk dijadikan bubuk dan dibuang ke laut. Tetapi salah satu bagian dari tongkat itu, paku besi, tidak dapat dihancurkan, jadi dia dibuang begitu saja ke laut.

Ingat tongkat besi ini, karena akan muncul kembali nanti di cerita…

Dikutuk oleh Ayahnya sendiri

Kisah ini diceritakan di Samba Purana (salah satu dari 18 Upapuranas), bagian tentang Samba dan istri Krishna ada di Padma Purana, Shrsti Khanda

Suatu ketika, istri junior Krishna sedang mandi di kolam. Samba mendekat dan mereka tertarik pada kecantikannya. Samba dan istri berdampingan di kolam. Ketika Krishna mengetahui tentang apa yang telah terjadi, dia sangat marah. Dia mengutuk Samba dengan penyakit kusta. Krishna kemudian berpaling kepada istri juniornya dan mengutuk bahwa mereka akan diculik oleh bandit. Para istri sangat tertekan, jadi Krishna berkata bahwa setelah mereka diculik dan dinikmati oleh para nelayan selama bertahun-tahun, Sage Dalbhya akan mengajari mereka vrata yang akan membebaskan mereka.

Sementara itu, Samba, yang tidak dapat mentolerir penyakit kustanya, pergi ke Sage Kataka untuk meminta bantuan. Kataka menasihatinya untuk melakukan penebusan dosa dan menyenangkan Surya (dewa matahari). Jadi, Samba pergi ke tepi sungai Chandrabhaga di Mitravana. Dia membangun sebuah kuil Surya dan kemudian melakukan dua belas tahun penebusan dosa yang sulit untuk menyenangkan Surya. Akhirnya Surya memberinya darshan dan menyuruhnya mandi di sungai. Samba melakukan sesuai petunjuk dan penyakit kustanya sembuh. Konon, Kuil Multan Sun dan Konark Sun dibangun oleh Samba setelah kejadian ini.

Kekalahan Vajranabha

Kisah ini diceritakan di Harivamsa, Wisnu Parva

Baca juga

Vajranabha adalah iblis yang menyenangkan Brahma dan mencapai banyak kekuatan. Ketika datang ke Swarga dan meminta tahta Indra, Indra tidak tahu harus berbuat apa. Dia mendekati Krishna, yang berkata dia akan membantu ketika saatnya tiba. Indra kemudian menyuruh angsa-angsa untuk pergi memberi tahu Prabhavati (putri Vajranabha) tentang Pradyumna yang tampan dan memberi tahu Pradyumna tentang Prabhavati yang cantik. Angsa mematuhi perintahnya. Pradyumna, Krishna, Samba, Balarama, dan lainnya pergi ke Vajranabhapura. Mereka menampilkan empat drama luar biasa dan menyenangkan semua orang di kota, termasuk Vajranabha. Malam harinya, Pradyumna bertemu dengan Prabhavati dan mereka bermalam bersama. Ketika sepupu Prabhavati, Chandravati dan Gunavati mendengar tentang pertemuan rahasia tersebut, mereka meminta Prabhavati untuk mencarikan mereka suami di antara rombongan Yadava. Prabhavati memperkenalkan mereka pada Balarama dan Samba. Pradyumna kemudian memulai perang dengan Vajranabha dan membunuhnya. Pradyumna, Samba, dan Balarama membawa ketiga bersaudara itu ke Dwarka. Pradyumna menikahi Prabhavati, Balarama menikahi Chandravati, dan Samba menikahi Gunavati.

Samba Menculik Lakshmanaa Putra Duryodhana

Samba datang ke Swayamvara dan Menculik Lakshmanaa
Samba datang ke Swayamvara dan Menculik Lakshmanaa

Duryodhana mengadakan swayamvara untuk putrinya Lakshmanaa. Dia mengundang banyak raja, tetapi tidak mengundang Pandawa atau Yadawa. Putra Krishna, Samba, selalu ingin menikahi Lakshmanaa. Dia masuk ke arena dan menculik Lakshmanaa. Para Kurus sangat marah dan mulai mengejarnya. Saat Korawa mendekat, Lakshmanaa memohon agar Samba tidak melukai kerabatnya, sehingga Samba tidak bisa menggunakan kekerasan. Akhirnya, Karna, Duryodhana, Bhishma, dan lainnya merebut Samba. Mereka membawa Samba dan Lakshmanaa kembali ke Hastinapura. Samba dipenjara.

Ketika para Yadawa mendengar tentang apa yang terjadi, mereka sangat marah dan memutuskan untuk menyerang Hastinapura. Namun, Balarama mengatakan akan pergi sendiri dan membawa kembali Samba. Balarama pergi ke Hastinapura, di mana dia diterima dengan ramah. Dia kemudian berkata, “Raja Ugrasena berkeras agar Anda membebaskan Samba.” Kurus terkejut dan menolak untuk melepaskannya. Mata Balarama memerah karena marah. Dia dengan marah menghantam tanah dengan bajaknya. Balarama mulai menghancurkan Hastinapura dengan bajaknya. Kurus yang ketakutan menyerahkan Samba dan Lakshmanaa di depan Balarama dan menenangkannya. Balarama membawa Samba dan Lakshmanaa ke Dwaraka dan mereka menikah di hadapan Krishna dan Jambavati. Pernikahan Samba dan Lakshmanaa ternyata berjalan bahagia.

Kehancuran para Yadawa

Kisah ini diceritakan dalam Mahabharata, Mausala Parva dan Wisnu Purana, Buku 5

Ingat tongkat besi yang telah dilemparkan ke laut… Potongan tongkat besi dibawa ke pantai di tepi laut, di mana mereka berubah menjadi tongkat yang tajam. Paku besi yang tidak bisa dipatahkan ditelan ikan. Ikan ini dibunuh oleh nelayan Jara, yang memasang paku besi di ujung anak panahnya.

Setelah Perang Mahabharata, Gandhari mengutuk para Yadawa bahwa mereka akan menghancurkan diri mereka sendiri. Kutukan Gandhari mulai menjadi kenyataan saat pertanda buruk dimulai. Di seluruh kota Yadava, pertanda buruk mulai terlihat. Para Yadawa menjadi berdosa. Sri Krishna, yang mengetahui bahwa sudah waktunya kutukan Gandhari menjadi kenyataan, mengadakan pertemuan Yadava di istana kerajaan Sudharma. Dia menyuruh semua Yadawa untuk pergi ke Prabhasa-Kshetra untuk menyucikan diri. Setelah upacara pemurnian, para Yadawa mulai minum alkohol. Satyaki yang mabuk mulai mengkritik Kritavarma, dan segera, semua Yadawa mulai berkelahi satu sama lain. Mereka menggunakan tongkat tajam yang terbuat dari potongan besi untuk saling menyembelih. Di tengah pertempuran, Samba juga ikut terbunuh.

Setelah pembantaian, hanya Kresna dan Balarama dan yang tersisa. Balarama sangat sedih dan jiwanya meninggalkan tubuh fana nya. Krishna mengirim utusan ke Arjuna. Dia tahu bahwa Dwarka akan tenggelam dalam tujuh hari, jadi dia ingin Arjuna menyelamatkan wanita Yadava. Krishna kemudian duduk di bawah pohon dan mulai bermeditasi. Saat itu, Jara pemburu mendekati lokasi tersebut. Dia salah mengira kaki Krishna sebagai rusa dan menembaknya dengan panah berujung besi yang sama yang berasal dari perut Samba. Dia kemudian bertobat, tetapi Krishna menghiburnya dan berkata bahwa ini semua akan terjadi. Krishna kemudian pergi dari tubuh fana dan kembali ke Vaikuntha.

Kesimpulan

Dengan demikian, tindakan bodoh dan nakal Samba secara tidak sengaja mengakhiri Dinasti Yadava. Samba adalah masalah bagi dinasti Yadava sepanjang hidupnya. Dari penculikan Lakshmanaa hingga penghinaan para resi, dia menyebabkan banyak masalah, meskipun dia adalah seorang pejuang yang sangat terhormat. Tapi semua ini memang dimaksudkan memang harus terjadi. Samba hanyalah alat Krishna dalam tujuannya mengakhiri dinasti Yadawa.

Tonton Juga, Apakah Samba Jahat dan Durhaka Kepada Krishna? Ini Faktanya

Recent search terms:

2 COMMENTS

  1. ada yang aneh, Duryudana kan udah mati di Perang Kurushetra. Kenapa masih ada ?? Karna sama Bisma juga udah mati. kenapa pas sayembaranya Lakshmana Duryudana, Karna, Bisma, & para Kurawa masih hidup semua ???
    Klo Yuyutsu (saudarany para kurawa yg beda ibu), Widura, Drestarastra, Gandari & Parikesit dan yg lainnya iya masih hidup

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here